Biografi dan Pemikiran Filsafat Benedetto Croce

Benedetto Croce adalah filsuf Italia paling terkenal abad kedua puluh.

Bukunya yang terkenal secara universal dan adil tentang estetika, Estetica come scienza dell’espressione e linguistic generale (1902), yang menjadi jilid pertama dari “filsafat semangat” sistematisnya, adalah batu fondasi dalam kebangkitan besar idealisme historis di Italia antara 1900 dan 1920.

Benedetto Croce : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dalam kehidupan yang panjang dan rajin yang hampir seluruhnya mengabdikan diri untuk studi ilmiah, Croce memperoleh reputasi internasional di bidang estetika, kritik sastra, sejarah budaya, dan metodologi sejarah; dan dia menerapkan pengaruh yang begitu luas di bidang-bidang ini sehingga belum dapat diperkirakan secara pasti.

Kehidupan dan Karya

Lahir di Pescasseroli, di Abruzzi, dari keluarga pemilik tanah kaya, Croce tidak pernah perlu mencari nafkah.

Dia menunjukkan kecenderungan awal untuk penelitian sastra dan sejarah tetapi tidak pernah serius memasuki karir akademis, lebih memilih untuk menjadi master program studinya sendiri.

Dari tahun 1883—ketika orang tuanya terbunuh, dan dia sendiri terkubur dan terluka, dalam gempa bumi—sampai tahun 1886 dia tinggal bersama pamannya Silvio Spaventa (saudara dari filsuf Bertrando) di Roma, dan untuk sementara dia kuliah di universitas di sana.

Di universitas ia berada di bawah pengaruh Antonio Labriola, yang membawanya ke studi Johann Friedrich Herbart dan, kemudian, Karl Marx.

Studi-studi ini meninggalkan bekas abadi pada filosofinya.

Setelah 1886 ia tinggal secara permanen di Naples.

Pada tahun 1893 Croce menerbitkan esai filosofis pertamanya, “La storia ridotto sotto il concetto generale dell’arte” (Sejarah dibawa di bawah konsep umum seni), sebuah judul yang meramalkan perhatian utama pemikirannya yang matang.

Pada tahun 1898, ketika sedang mengerjakan sebuah buku tentang Marx (Materialismo storico ed economia marxista), ia mengadakan korespondensi dengan rekan sezamannya yang lebih muda, Giovanni Gentile, yang juga memiliki pekerjaan yang sama.

Maka dimulailah kolaborasi persahabatan yang berlangsung selama dua puluh lima tahun.

Pada tahun 1900 muncul sketsa pertama Croce’s Aesthetic.

Pada tahun 1903 ia mendirikan jurnal La kritika, dan pada tahun 1904 ia menjadi penasihat editorial untuk penerbit Laterza dari Bari.

Selama sisa hidupnya, pengaruhnya terhadap dunia sastra dan akademis terus meningkat melalui dua saluran ini.

Bahkan ketika volume filosofi roh Croce sedang diterbitkan, hubungannya dengan orang non-Yahudi membawanya ke pemeriksaan ulang G.W.F.Hegel.

Dia menerbitkan hasilnya pada tahun 1907 (Ciò che vivo e ciò che morto nella filosofia di Hegel) dan membuat revisi yang sesuai dalam Estetica dan Logica-nya come scienza del concetto puro (1905).

Filosofia della pratica, economia ed etica muncul di Bari pada tahun 1909.

Pada tahun 1911 ia menerbitkan La filosofia di Giambattista Vico—Giambattista Vico adalah pengaruh besar lainnya pada pemikirannya—dan di tahun-tahun berikutnya ia menulis esai yang muncul di Bari pada tahun 1917 sebagai volume puncak sistemnya, Teoria e storia della storiografia.

Pada tahun 1910 Croce diangkat menjadi anggota seumur hidup senat Italia, tetapi saat itu dia tidak aktif terlibat dalam politik.

Dia adalah seorang netralis sebelum masuknya Italia ke dalam Perang Dunia I pada tahun 1915; dan dalam krisis pascaperang, ia menjadi menteri instruksi publik di kabinet terakhir Giovanni Giolitti (1920–1921).

Dengan bantuan Gentile, Croce merancang reformasi sistem sekolah, ditolak pada saat itu tetapi kemudian dimasukkan ke dalam fasis Riforma Gentile tahun 1923–1924.

Oleh karena itu, tentu saja, dia menganggap pemerintahan fasis pertama dengan kebaikan.

Pelanggarannya dengan fasisme (dan dengan non-Yahudi) datang dengan pembentukan kediktatoran terang-terangan pada Januari 1925.

Dia merancang “Protes” yang dirayakan terhadap “Manifesto Intelektual Fasis” non-Yahudi dan dengan demikian diidentifikasi sebagai kepala intelektual antifasis, sebuah peran yang layak dia lakukan dipertahankan melalui lebih dari lima belas tahun isolasi politik yang hampir lengkap dan pensiun.

Dia muncul sebentar pada tahun 1929 untuk berbicara di senat menentang konkordat dengan Vatikan.

Setelah jatuhnya fasisme ia menjadi pemimpin Partai Liberal yang dihidupkan kembali dan sekali lagi menjabat sebagai menteri kabinet untuk waktu yang singkat pada tahun 1944.

Selama tahun-tahun isolasinya, Croce menulis banyak dan pemikirannya berkembang secara signifikan.

Estetikanya mencapai bentuk akhirnya hanya di La poesia (1936).

Penentangannya terhadap fasisme sering terlihat dalam kritik sastranya, tetapi ia mengekspresikan dirinya secara lebih alami dalam tulisan sejarahnya dan dalam refleksi teoretis tentang politik dan sejarah, di mana hal itu menyebabkan perkembangan penting dalam pemikirannya.

Croce merayakan ulang tahunnya yang kedelapan puluh dengan mendirikan dan menganugerahi Institute for Historical Studies, yang masih berlokasi di bekas rumahnya.

Meskipun mengalami stroke serius pada tahun 1950, ia terus bekerja sampai kematiannya.

Estetika

Ketika minat filosofis Croce pertama kali dibangkitkan pada tahun 1893, dia adalah seorang sarjana sejarah dan sastra yang menerima sebagian besar asumsi positivisme Prancis yang kemudian dominan di lingkaran tempat dia bergerak.

Tapi kontroversi menyebabkan dia untuk bertanya pada dirinya sendiri apakah sejarah adalah seni atau sains, dan dia membuat pilihan yang menentukan dalam mendukung pandangan idealis dari filsuf seni Hegelian dan sejarawan sastra Francesco De Sanctis (1817-1883).

Awalnya, estetika idealisnya diatur dalam konteks metafisika realistis, yang masih ada beberapa tanda dalam Estetika 1902; tetapi upaya untuk menguraikan pandangannya secara sistematis, dikombinasikan dengan penemuannya tentang Vico dan penemuan kembali Hegel, mengarah pada pengembangan idealismenya yang utuh.

Jadi, teori estetisnya adalah fondasi asli dari filosofi rohnya, meskipun dapat dikatakan bahwa teori penilaian moral menjadi lebih mendasar dalam bentuk akhir sistemnya.

Croce sendiri membedakan empat fase dalam refleksinya tentang estetika.

Beberapa kritikus menganggap satu atau lebih fase selanjutnya tidak konsisten dengan sistemnya secara keseluruhan, tetapi mereka di sini akan dilihat sebagai bagian dari evolusi yang berkelanjutan dan pada dasarnya konsisten.

Intuisi Estetika

Ini adalah karakteristik estetika idealis untuk menganggap pengalaman estetika sebagai semacam kognisi.

Mengikuti Vico dan De Sanctis, Croce menganggapnya sebagai bentuk primitif dari pengalaman kognitif.

Intuisi adalah bentuk pengetahuan nonkonseptual; itu adalah kesadaran akan gambaran tertentu baik dari indera luar (seseorang atau sesuatu) atau indra batin (emosi atau suasana hati).

Intuisi memiliki semacam keberadaan dan validitas ideal yang independen dari dan secara ontologis sebelum pertanyaan tentang keberadaan atau ketiadaan.

Penggunaan istilah intuisi oleh Croce berasal langsung dari penggunaan Anschauung oleh Immanuel Kant, dan dia awalnya menganggap dunia luar sebagai manifold sensasi Kantian, yang kami atur menjadi persepsi yang berbeda melalui kemampuan imajinasi intuitif.

Dengan demikian, sejarah pada awalnya “dimasukkan di bawah konsep umum Seni,” sebagai subbentuk seni yang berkaitan dengan tatanan intuisi dari keberadaan aktual.

Dia segera meninggalkan posisi ini, tetapi jika teori Kant tentang ruang dan waktu sebagai “bentuk-bentuk intuisi” yang melaluinya manifold yang masuk akal diatur, dapat dilihat bagaimana pandangan Croce berlaku untuk seni plastik, yang tampaknya sering dia abaikan.

Latar belakang dan minatnya sendiri didominasi sastra, dan teorinya sering kali tampaknya dirancang secara khusus untuk memenuhi kebutuhan kritikus sastra yang harus berurusan dengan puisi, yang merupakan entitas individu unik yang diciptakan dalam medium bahasa konseptual (atau universal secara logika).

Croce sendiri memupuk ilusi ini dengan menegaskan bahwa estetika adalah “ilmu umum bahasa.

” Ini adalah pendapat yang sangat Pickwickian di pihaknya, karena fungsi konseptual kata dan simbol dalam komunikasi faktual — yang tentunya harus dianggap sebagai fundamental dalam teori umum bahasa — secara khusus dikeluarkan dari “ilmu ekspresi” -nya; dan semua bentuk komunikasi nonkonseptual—bahkan yang nonverbal—tercakup di dalamnya.

Lirik Intuisi

Jika bukan karena perhatian utamanya pada puisi, Croce mungkin tidak akan pernah maju ke fase kedua estetikanya, teori bahwa semua intuisi bersifat “liris”.

Masalah yang dihadapinya pada dasarnya adalah salah satu mendefinisikan apa yang secara nonkonseptual dikomunikasikan dalam puisi melalui bahasa.

Jawabannya adalah bahwa puisi mengomunikasikan emosi dan suasana hati, mengungkapkan untuk kontemplasi kognitif berbagai aspek kepribadian praktis manusia.

Di sini “lingkaran roh”, doktrin bahwa aktivitas teoretis manusia memiliki realitas praktisnya sebagai satu-satunya objeknya, muncul.

Melalui doktrin ini, Croce mampu membuang sisa-sisa terakhir realisme naif yang ada dalam epistemologi Kantiannya yang pada dasarnya.

Beberapa doktrin semacam ini tentu diperlukan jika pandangan bahwa seni adalah kognisi nonkonseptual ingin dipertahankan.

Seperti yang dikatakan Croce pada tahun 1908, dalam kuliahnya yang mengumumkan doktrin, “Sebuah citra yang tidak mengungkapkan keadaan pikiran tidak memiliki nilai teoretis.

” Tetapi kebutuhan itu mungkin tampak kurang mendesak, dan solusinya kurang alami dan jelas, jika dia tidak selalu memikirkan puisi.

Sangat mudah—terutama jika seseorang hanya membaca Breviary of Aesthetics (1912), seperti yang dilakukan oleh banyak siswa berbahasa Inggris—untuk salah menafsirkan teori Croce bahwa semua seni adalah liris sebagai sejenis romantisme, yang sebenarnya sangat ditentangnya.

Doktrinnya adalah bahwa seni adalah ekspresi emosi, bukan hanya untuk kepentingannya sendiri tetapi sebagai jenis khusus dari kesadaran kognitif.

Dia sedang mencari jalan tengah antara kesalahan intelektualis teori klasik, dengan kanon, aturan, dan genre buatan mereka (semua yang dia tolak dengan tegas), dan ekses emosional kaum romantis, dengan pemuliaan perasaan langsung mereka.

Kritiknya terhadap intelektualisme klasik mudah dipahami; tetapi adalah kesalahan untuk berpikir, seperti beberapa kritikus, bahwa “lirisisme”-nya secara radikal tidak konsisten dengan rasionalisme sistematisnya sendiri.

Tidak seperti non-Yahudi, Croce selalu menolak untuk mengidentifikasi intuisi sebagai “perasaan” atau merumuskan teorinya dalam istilah “perasaan” sama sekali, karena ia berpendapat bahwa “perasaan” adalah konsep ambigu yang ketika diklarifikasi mengacu pada dorongan praktis yang merupakan isi dari intuisi.

Intuisi Kosmis

Bagaimana ekspresi emosi menghasilkan kesadaran kognitif? Inilah masalah yang dihadapi Croce dalam fase ketiga pemikirannya—teorinya bahwa semua intuisi memiliki aspek “kosmis”.

Sekali lagi, beberapa doktrin semacam itu diperlukan oleh tesis dasarnya bahwa intuisi adalah kognitif dari hal-hal khusus tanpa mengacu pada status eksistensialnya.

Hanya sebagai gambar mereka memberikan pengalaman semangat manusia universal.

Karakter yang memvalidasi diri ini, referensi untuk kemanusiaan universal ini (bukan sebagai sifat abstrak atau esensi tetapi sebagai aktivitas roh yang mengungkapkan dirinya dalam pengalaman pribadi dan dalam sejarah secara keseluruhan) adalah apa yang disebut Croce sebagai aspek kosmik dari intuisi asli.

Beberapa intuisi, bagaimanapun, lebih langsung kosmik daripada yang lain dan sulit untuk dicirikan dalam hal emosi tertentu; ini adalah penyeimbang klasik melawan romantisme liris dalam pemikiran Croce.

Tampaknya itu disarankan kepadanya oleh esai Wilhelm von Humboldt tentang Johann Wolfgang von Goethe, dan dia menerapkannya dalam studi kritis terhadap karya agung seperti Faust dan Divine Comedy.

Anehnya, bagaimanapun, bukan Dante Alighieri atau Goethe, tetapi Ariosto, yang menjadi paradigma Croce tentang penyair kosmik.

Croce dengan sungguh-sungguh ingin menghindari kebingungan antara kesatuan liris yang tepat dari sebuah puisi dan koherensi logis dari sistem filosofis.

Praktik kritisnya sendiri bahkan memberikan beberapa pembenaran untuk pandangan bahwa seluruh fase kosmik teorinya adalah penyimpangan.

Yang benar adalah bahwa itu adalah pelengkap yang tak terhindarkan dari pandangan umumnya dan bahwa praktik kritisnya menderita bias antifilosofis.

Sastra dan Seni

Fase terakhir dari teori estetika Croce adalah teori sastra di La poesia, yang merupakan akibat wajar negatif dari teori intuisinya.

Banyak yang biasanya diklasifikasikan sebagai seni, dalam pandangan Croce, sama sekali bukan seni karena di dalamnya kemurnian kognisi intuitif tunduk pada berbagai tujuan praktis, seperti hiburan atau instruksi intelektual dan moral.

Misalnya, ia menyatakan De Rerum Natura sebagai karya sastra, bukan seni; dan meskipun ini adalah kasus ekstrim dari bias kritisnya, mudah untuk melihat apa yang membawanya ke sana, karena keyakinan penuh semangat dan tujuan praktis Lucretius terlihat jelas di setiap baris puisi.

Logika Sejarah dan Ilmu – Ilmu

Karena estetika adalah ilmu intuisi murni, maka logika adalah ilmu konsep murni; dan karena intuisi murni adalah bentuk di mana kita secara imajinatif mengekspresikan beberapa aspek tertentu dari roh manusia, maka konsepsi murni adalah bentuk di mana kita secara rasional mengevaluasi manifestasi khusus ini dan menghubungkannya satu sama lain dan dengan roh sebagai kesatuan sistematis.

Jadi di satu sisi, kognisi konseptual mengandaikan intuisi karena membutuhkan intuisi sebagai materialnya; dan di sisi lain, estetika, ilmu kognisi intuitif, hanyalah subdivisi logika karena keindahan adalah bentuk konsep murni.

Konsep mengandaikan intuisi tetapi tidak dapat diturunkan darinya; dan setiap evaluasi atau korelasi intuisi—bahkan pengkategorian mereka sebagai intuisi—mengandaikan konsep.

Ini adalah “dialektika perbedaan”, yang menurut Croce lebih utama dan mendasar daripada dialektika Hegelian tentang pertentangan.

Modelnya di sini adalah Kant, bukan Vico yang sering dikutip.

Bagi Vico, seperti bagi Hegel, kognisi puitis sudah merupakan bentuk nalar yang belum matang, atau, dengan kata lain, nalar berkembang darinya; sedangkan bagi Croce, sebagaimana bagi Kant, kedua fungsi itu cukup berbeda dan saling bergantung, meskipun tidak sama primitifnya.

Estetika Croce adalah analitik transendental baru, dan logikanya adalah deduksi baru dari kategori.

Pengetahuan

Namun, bagi Croce, kata akal dan pengetahuan memiliki arti yang sangat berbeda dari maknanya bagi Kant.

Karya Croce adalah “kritik terhadap alasan historis,” dan pengetahuan yang dia anggap asli adalah pengetahuan sejarah.

Hanya pada penilaian sejarahlah predikat “benar” dan “salah” dapat diterapkan dengan tepat.

Menurut Croce, pengetahuan ilmiah tentang Kritik Kant adalah mitos, dan kepercayaan pada mitos ini adalah salah satu jenis kesalahan logis.

(Croce menawarkan analisis lengkap tentang jenis kesalahan logis sebagai semacam bukti negatif dari deduksinya sendiri.) Sains dan penyelidikan ilmiah adalah bentuk aktivitas praktis, bukan kognisi.

Mereka tidak dapat benar-benar kognitif karena mereka didasarkan pada konsep semu, bukan pada bentuk asli dari konsep murni.

Jadi, misalnya, jika seorang anak melaporkan bahwa “kucing itu di atas tikar”, ini adalah pernyataan fakta sejarah dan kebenaran atau kepalsuannya dapat ditentukan.

Tetapi jika seorang ilmuwan mengatakan, “Kucing adalah mamalia dengan sifat ini dan itu,” kata kucing dan mamalia, bersama dengan semua istilah properti, adalah universal abstrak, ringkasan buatan dari pengalaman estetika dan sejarah yang sebenarnya.

Abstraksi-abstraksi ini sangat berguna dalam pengalaman praktis—bahkan, sangat penting bagi perencanaan cerdas kehidupan kita—tetapi abstraksi ini hanya bisa menjadi dasar pengetahuan sejati jika kita diberkahi dengan semacam intuisi rasional ke dalam “esensi nyata” segala sesuatu.

yang dijelaskan dalam mitos Plato.

Bentuk-bentuk konsep murni adalah bentuk-bentuk yang berbeda dari roh itu sendiri, karena hanya bukti bahwa beberapa bentuk roh itu “berbeda” dalam pengertian Croce yang dapat menetapkan validitas apriori dari kategori atau standar penilaian yang diusulkan.

Ada empat bentuk seperti itu dan, karenanya, empat cara di mana pengalaman kita dapat dikategorikan dan dievaluasi secara kognitif.

Setiap elemen pengalaman yang tepat dapat dipertimbangkan dari dua sudut pandang teoretis dan dua sudut pandang praktis; itu dapat dievaluasi secara intuitif, rasional, ekonomis, atau moral.

Kesalahan

Dalam teori kesalahannya, Croce mengikuti René Descartes dan Antonio Rosmini.

Dia menganggap semua kesalahan asli disebabkan oleh masuknya motif praktis ke dalam konteks teoretis.

Dia terutama prihatin dengan kesalahan filosofis, seperti kepercayaan bahwa sains adalah pengetahuan atau kepercayaan pada mitos (narasi sejarah yang memiliki makna mutlak), yang dia anggap sebagai asal mula agama.

Tentang kesalahan dalam interpretasi sejarah, pandangannya tampaknya adalah bahwa (jika sejarawan memajukan hipotesisnya dalam semangat tentatif yang benar) mereka tidak benar-benar kesalahan tetapi tahapan dalam pengembangan kebenaran.

Filsafat dan Sejarah

Di bawah pengaruh non-Yahudi, Croce menerima identifikasi Hegelian filsafat dengan sejarah filsafat dan bahkan mengurangi penilaian apriori dari logikanya sendiri (misalnya, bahwa ada empat bentuk roh) ke status penilaian historis.

Dia melakukan ini karena dia berpendapat bahwa tidak ada yang bisa “menutup gerbang kebenaran” terhadap kemajuan lebih lanjut.

Namun dia tidak pernah menerima pandangan non-Yahudi bahwa konsesi formal untuk masa depan ini berarti bahwa semua deduksi tentang “bentuk-bentuk roh” itu salah; dia tetap yakin bahwa logikanya memiliki validitas abadi.

Dalam pandangannya, kesatuan filsafat dan sejarah merupakan kesatuan perbedaan.

Ekonomi dan Hukum

Yang paling mendasar dari semua perbedaan dalam filosofi Croce adalah perbedaan antara teori dan praktik.

Didorong oleh para idealis aktual yang berusaha menyatukan teori dan praktik dalam “tindakan murni”, Croce mencoba membenarkan perbedaan ini dengan argumen-argumen yang sebagian besar sia-sia, karena lawan-lawannya tidak benar-benar menyangkal perbedaan seperti halnya dia menyangkal persatuan.

Satu-satunya poin yang dipermasalahkan adalah pertanyaan yang lebih umum tentang apakah kesatuan itu muncul dari dialektika momen-momen yang berlawanan atau dari bentuk-bentuk yang berbeda.

Utilitas dan Vitalitas Ekonomi

Telah ditunjukkan bagaimana lingkaran roh pertama kali muncul ketika Croce mengenali impuls praktis sebagai isi intuisi yang diandaikan.

Tampaknya mengikuti manifestasi praktis roh entah bagaimana lebih primitif daripada fungsi teoretis roh; tetapi implikasinya, paling banter, hanya sebagian kebenaran, karena Croce juga mengklaim bentuk primitif dari aktivitas praktis—kehendak ekonomi—mengandaikan kedua bentuk aktivitas teoretis itu.

Dia telah belajar dari studi panjangnya tentang Marx dan ekonom klasik Inggris bahwa perhitungan utilitas ekonomi adalah proses rasional dan bahwa tindakan ekonomi melibatkan penilaian historis.

Dorongan praktis yang diandaikan oleh intuisi, yang dipertimbangkan dalam dirinya sendiri, belum merupakan tindakan sadar dari roh; itu hanya dorongan buta kehidupan organik dari mana semangat muncul.

Tetapi asal mula kemauan dalam vitalitas adalah apa yang menjelaskan kemandirian yang selalu dianggap Croce sebagai utilitas ekonomi sebagai bentuk spiritual yang berbeda.

Kritikus sejak awal keberatan bahwa ada paradoks yang terlibat dalam memperlakukan utilitas sebagai bentuk nilai yang otonom.

Tidak ada yang namanya kegunaan sederhana; hanya ada kegunaan untuk beberapa tujuan.

Sungguh kehidupan atau vitalitas yang merupakan kategori tindakan primitif.

Dalam tulisan-tulisan selanjutnya Croce mengakui hal ini, tetapi ia terus berpendapat bahwa tindakan ekonomi adalah bentuk tindakan pertama dalam arti yang sebenarnya.

Terlepas dari desakan Croce bahwa “utilitas” para ekonom adalah kategori filosofis fundamental, logikanya tidak mengizinkan pengakuan ekonomi itu sendiri sebagai ilmu filosofis sejati.

Pekerjaan para ekonom, seperti halnya semua ilmuwan lain, termasuk dalam kategori utilitas itu sendiri, bukan kebenaran.

“Manusia ekonomi” adalah kasus paradigma dari konsep semu.

Hukum dan Utilitas

Mungkin lebih mengejutkan untuk menemukan konsep hukum yang dimasukkan di bawah utilitas dalam sistem Croce.

Model Kantian, yang telah kami ajukan beberapa kali, mungkin membuat kami mengharapkan moral hukum sebagai bentuk universal dari kesadaran praktis.

Hukum sebenarnya berfungsi sebagai gagasan transisi dalam sistem Croce karena dapat dipatuhi baik dari motif kewajiban atau dari motif kemanfaatan.

Croce berpendapat, bagaimanapun, dalam pembuatan dan pelaksanaan hukum kita harus dipandu secara ketat oleh pertimbangan utilitas sosial, karena tidak ada yang dapat membuat penilaian moral yang benar tentang apa yang benar untuk seluruh kelas kasus yang didefinisikan secara abstrak.

Hukum perlu dibingkai dalam kerangka konsep semu ekonomi dan ilmu sosial; bahkan kebiasaan dan aturan moral yang kita adopsi sebagai panduan kita sendiri juga abstrak.

Mereka termasuk di antara instrumen kehidupan, bukan di antara tujuannya.

Karena begitu banyak pekerjaan pemerintah yang juga berperan, Croce pada awalnya mencoba merumuskan teori ekonomi murni tentang tindakan politik secara umum.

Pandangan ini kemudian dia tinggalkan.

Etika dan Politik

Tindakan moral dan penilaian moral adalah bentuk universal yang berbeda dari kesadaran praktis yang sesuai dengan tindakan ekonomi dan rasionalitas ekonomi.

Dialektika pembedaan ini sangat mirip dengan dua bentuk teoretis itu.

Bisa ada tindakan ekonomi yang tidak bermoral (misalnya, penjelasan historis tentang tindakan tidak bermoral pasti pada tingkat ekonomi); tetapi tidak mungkin ada tindakan moral yang tidak memiliki kegunaan vital (pertapaan atau moralisme abstrak adalah kesalahan moral).

Di sisi lain, aktivitas praktis tidak dapat secara konkret mencapai rasionalitas di tingkat ekonomi tanpa menggantikan tingkat itu.

Tidak ada teori kehidupan ekonomi kecuali dari sudut pandang etis yang independen.

Hal ini ditunjukkan dengan inkonsistensi etika utilitarian, yang berusaha membenarkan pengorbanan diri individu dengan menyelundupkan prinsip-prinsip moral yang tidak dipertanggungjawabkan sendiri.

Dibatasi secara ketat pada tingkat ekonomi, orang-orang rasional akan hidup dalam keadaan alami Hobbes, dan semua konsekuensi filsafat Hobbes akan mengikuti.

Moral, berbeda dari ekonomi, kesadaran adalah kesadaran akan tindakan tertentu sebagai kewajiban yang mengesampingkan kecenderungan pribadi.

Penilaian moral menyatakan tindakan itu sebagai suatu kewajiban karena tindakan itu mewujudkan beberapa nilai spiritual universal (yang mungkin termasuk dalam kategori keindahan, kebenaran, atau kegunaan sosial atau menjadi kebaikan moral yang khas).

Apa pun kategori nilainya, jika tindakan itu adalah kewajiban moral, selalu ada rasa “harmoni dengan Semesta.

” Sudut pandang moral adalah kesadaran akhir yang mencakup semua tentang roh secara keseluruhan, dalam keutuhannya; maka inilah sudut pandang dari mana sejarah sejati dapat ditulis.

Kebebasan

Karena dia berpendapat bahwa semua penilaian yang benar adalah historis, Croce tidak bisa berbuat banyak kecuali menawarkan ilustrasi sejarah dari pandangannya.

Refleksi pada sifat sejarah itu sendiri dan alasan penolakan konsep-konsep ilmiah sebagai konsep semu, bagaimanapun, menyoroti kebaikan sebagai kategori roh yang berbeda.

Sains gagal menjadi pengetahuan sejati karena ruh dalam segala bentuknya selalu menunjukkan spontanitas dan keunikan individu.

Pada tingkat moral, spontanitas ini menjadi kebebasan sadar dan kepemilikan diri.

Sejarah adalah “kisah kebebasan”, dan kebebasan adalah nama lain untuk kebaikan sebagai bentuk nilai yang berbeda.

Sejarah Etika-Politik

Gentile menopang teori etika yang mirip dengan Croce dengan konsepsi Hegelian tentang negara nasional sebagai organisme etis dan sebagai pembawa semangat dalam sejarah.

Croce mengakui bahwa jika seseorang menafsirkan konsep “negara” cukup luas, ini adalah cara pandang yang sah.

Namun dia pada awalnya lebih cenderung menganggap politik sebagai seni ekonomi atau teknik mengarahkan nafsu egois ke saluran yang teratur (seolah-olah tidak ada cita-cita moral yang saling bertentangan dalam kehidupan politik).

Munculnya fasisme mengajarinya bahwa kedua pandangan ekstrem ini salah.

Politik memang melibatkan kesadaran moral, tetapi penyerapan semua moralitas ke dalam “negara etis” adalah “konsep moralitas pemerintah” yang tidak dapat diterima dalam masyarakat orang bebas.

Pembawa semangat yang sebenarnya adalah agen moral individu, dan negara mengandung dialektika kehidupan praktis secara keseluruhan (ekonomi dan etika).

Etika universal hanya terungkap sepenuhnya dalam sejarah negara yang dipahami seperti itu.

Kehidupan politik, sebagai kesatuan di mana semua kegiatan spiritual (bahkan puisi) mendapat tempat, diangkat ke tingkat etis dalam kesadaran sejarawan yang menulis sejarah etiko-politik.

Ini adalah ekspresi lengkap dari semangat di mana filsafat dan sejarah disatukan.

Karya Croce sebagai sejarawan, khususnya di La storia del regno di Napoli (Sejarah Kerajaan Napoli; 1925), menggambarkan bagaimana konsep ini berlaku untuk periode dekadensi serta periode kemajuan.

“Lingkaran roh” mungkin tampaknya mengharuskan bentuk kesadaran historis ini menjadi isi dari intuisi puitis.

Tapi Croce tidak pernah menyatakan hal ini, dan dia tampaknya tidak memiliki pandangan ini.

lingkaran dari semangat, seperti yang dia gambarkan, ditutup dengan kembali dari vitalitas ke puisi.

Sejarah etika-politik melampaui lingkaran sama sekali karena itu adalah kesadaran roh yang disempurnakan dalam sirkularitasnya.