Biografi dan Pemikiran Filsafat Alejandro O. Deustua

Alejandro O. Deustua, pendidik, estetika, dan filsuf Peru, lahir di Huancayo.

Dia adalah seorang profesor di Universitas San Marcos, rektor Universitas, dan direktur Perpustakaan Nasional di Lima.

Alejandro O. Deustua : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Deustua memberikan kontribusi besar bagi perkembangan pendidikan Peru di semua tingkatan.

Penulisan filosofisnya dilakukan pada usia lanjut.

Ini mencerminkan pengaruh K.C.F.Krause dan Henri Bergson.

Berjalan melalui pemikiran Deustua adalah ide kutub kebebasan dan ketertiban.

Interaksi mereka meluas ke filosofi peradaban, tetapi paling jelas dalam minat utamanya, estetika.

Ini dapat diperkenalkan melalui definisi keindahan dan seni.

Kecantikan adalah “konsiliasi kebebasan dan alam, melalui mediasi tatanan ideal yang diciptakan oleh imajinasi.

” Karena citra internal tidak cukup, bentuk-bentuk eksternal diciptakan oleh seni, yang merupakan “ekspresi anggun dari konsiliasi antara alam dan kebebasan, konsiliasi yang dibayangkan oleh seniman dan diterjemahkan melalui bentuk-bentuk yang memadai atau ekspresif.” Unsur alam dilengkapi oleh kepekaan manusia, termasuk sensasi dan emosi.

Kebebasan ditemukan tanpa adanya perlawanan, yang pada gilirannya memungkinkan perkembangan dari dalam terjadi.

Itu milik roh dan sangat penting dalam fungsi roh yang disebut imajinasi, yang didefinisikan bukan sebagai imajiner tetapi sebagai kreatif.

Kebebasan terwujud hanya dalam suatu tatanan, dan sepenuhnya diwujudkan hanya dalam tatanan yang sepenuhnya dibuatnya sendiri, tatanan artistik atau harmoni.

Tatanan ini diciptakan oleh imajinasi, menggunakan elemen sensual dan bertindak dalam hubungan yang erat dengan emosi.

Harmoni adalah satu kesatuan dalam keragaman: kesenangan estetis bertentangan dengan monoton dan kompleksitas yang berlebihan.

Jenis harmoni adalah simetri dan ritme.

Yang berkaitan dengan ini adalah keteraturan luar bagian dan keseluruhan dalam ruang, karakteristik seni klasik, dan urutan ke dalam dari sebab atau tujuan dalam waktu, karakteristik seni romantis.

Ketika kebebasan diwujudkan dalam keteraturan, hasilnya adalah anugerah.

Selain keindahan, ada beberapa jenis nilai lainnya, yang kesemuanya imajinasi dapat berkontribusi dalam satu atau lain tingkat.

Nilai-nilai ini pada gilirannya dapat berkontribusi pada pengalaman estetika, tetapi mereka berada di bawah keindahan dalam kebebasan.

Kebenaran logis dicirikan oleh keharusan demonstratif.

Nilai ekonomi tunduk pada imperatif keinginan, berbeda dengan ketidaktertarikan pengalaman estetika.

Meskipun nilai moral mengandaikan agen bebas, itu mengharuskan kehendak tunduk pada tugas dan hukum.

Wahyu agama dan mitos bersifat estetis; tetapi mereka menuntut kepatuhan pada kehendak ilahi.

Hanya di bidang estetika kebebasan berdaulat, tidak terikat oleh perintah atau norma di luarnya.

Untuk alasan ini, nilai estetika adalah “nilai nilai.