Biografi dan Pemikiran Filsafat Walter Chatton

Walter Chatton lahir di desa Chatton di Northumbria.

Dia masuk Ordo Saudara Dina pada usia muda dan mengejar kursus normal studi teologi.

Kuliah pertamanya tentang Kalimat Peter Lombard, disebut Reportatio, diadakan antara 1321 dan 1323.

Walter Chatton : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada saat itu Chatton, dengan William dari Ockham dan Adam Wodeham, berlokasi di salah satu studi Fransiskan, mungkin London atau Oxford, di mana Wodeham berada saat menjadi juru tulis atau reporter ceramah Chatton.

Komentar kedua tentang Kalimat (tidak lengkap), disebut Lectura, berasal dari tahun 1328 hingga 1330.

Selain dua komentar Kalimat ini, satu set Pertanyaan Quodlibetal (tidak lengkap) tetap ada.

Chatton menjadi wali wali yang ke lima puluh tiga untuk para Fransiskan di Oxford pada tahun 1330.

Ia pergi ke Avignon pada tahun 1333 dan diangkat oleh Paus Benediktus XII (wafat 1342) dan Clement VI (c.1291–1352) sebagai salah satu penguji tulisan Thomas Waleys (w.1349) dan Durandus dari Saint-Pourcain.

Ia diangkat sebagai uskup yang ditunjuk dari keuskupan St.Asaph di Wales tetapi meninggal sebelum tahta itu kosong.

Dalam hampir setiap perbedaan, pertanyaan, dan artikel dari kuliahnya, Chatton menyerang pandangan Ockham, yang pada gilirannya dinilai oleh murid Ockham yang paling terkenal, Wodeham.

Lawan favorit Chatton lainnya adalah Peter Aureol, yang sering mengkritik filsuf-teolog favorit Chatton, John Duns Scotus.

Praktis tidak mungkin mengikuti alur pemikiran Chatton tanpa mengetahui pandangan Ockham dan Aureol.

Salah satu prinsip hermeneutis Chatton yang sering disebut ditetapkan sebagai “proposisi saya” dan dapat disebut antirazor sebagai foil prinsip hemat Ockham.

Jika suatu situasi tidak dapat dijelaskan secara memadai oleh dua proposisi, maka yang ketiga harus dipanggil, dan jika ini tidak memadai, yang keempat diperlukan dan seterusnya.

Dalam ranah filsafat alam, Chatton adalah seorang indivisibilis, yang memandang kontinua, baik yang permanen maupun yang berurutan, kuantitatif dan temporal, sebagai terdiri dari yang tak terpisahkan atau instan.

Argumennya adalah bahwa apa pun yang dapat dilakukan oleh Tuhan dengan kekuatan absolutnya secara berurutan, ia dapat melakukannya secara instan, dan dengan demikian akan ada, menurut pandangan para pemecah belah, jumlah tak terbatas yang mampu bertambah secara tak terhingga.

Chatton sadar bahwa dia adalah minoritas dan bertentangan dengan pandangan Aristoteles dan sebagian besar filsuf-teolog.

Mengenai sepuluh Kategori Aristoteles, Ockham berpendapat bahwa hanya substansi dan kualitas yang menikmati keberadaan ekstramental.

Sebaliknya, Chatton mengklaim bahwa semua kategori dalam satu atau lain cara adalah realitas yang berbeda dan dia mengambil setiap kesempatan untuk menyerang klaim Ockham bahwa kuantitas hanyalah substansi yang diperluas dan tidak sangat nyata.

Menurut Ockham hubungan seperti itu bukanlah sesuatu yang tertia quid.

Benda putih A dan benda putih B baik mengenai keputihan fundamentalnya maupun ujungnya yang berbeda sebagai benda-benda yang menikmati realitas ekstramental, tetapi ini tidak berarti bahwa hubungan kesamaan mereka membutuhkan status ekstramental.

Secara alami, Chatton mengajukan res respectivae dan melawan pandangan Ockham bila memungkinkan.

Awalnya, Ockham berpendapat bahwa konsep tidak lebih dari esse obiectiva (mereka diketahui) dan bukan kebetulan atau kualitas pikiran.

Karena kritik Chatton, Ockham memodifikasi pandangannya dan mengakui bahwa konsep adalah kualitas pikiran.

Namun, ini tidak berarti bahwa universal qua universal adalah hal-hal di luar pikiran, sehingga Ockham paling memenuhi syarat sebagai konseptualis (nominalis dalam pengertian abad pertengahan), sedangkan Chatton dan Scotus paling baik diklasifikasikan sebagai realis moderat.

Musuh utama Chatton lainnya adalah Aureol.

Yang terakhir telah mengkritik pendapat Scotus bahwa konsep keberadaan yang univokal mutlak penting dalam setiap upaya untuk membuktikan keberadaan Tuhan.

Aureol mencatat bahwa mode “terbatas” dan “tak terbatas” tidak berada di bawah lingkup “menjadi” sebagai univokal.

Chatton mengakui keberatan sambil mengklaim bahwa ada konsep keberadaan yang mencakup semua modenya, termasuk perbedaan individu tertinggi atau properti individu (kata haeceitas jarang muncul dan mungkin hanya sekali dalam tulisan Scotus) dan merupakan konsep yang murni logis dan bukan a yang metafisik.

Pandangan Scotus tentang prinsip individuasi bukan sebagai negasi ganda (Henry of Ghent), kuantitas tertentu (St.

Thomas Aquinas), atau kumpulan kecelakaan (Porphyry dan Anicius Manlius Severinus Boethius), tetapi sesuatu yang positif yang disebut Scotus perbedaan utama atau individu atau properti, mendapat serangan besar dari penerusnya.

Ockham akan mengklaim bahwa tidak ada prinsip seperti itu yang diperlukan karena Tuhan menciptakan individu dan bukan spesies, genera, atau universal.

Chatton, bagaimanapun, berusaha untuk mempertahankan pandangan Scotus bahkan ketika menyadari kesulitannya.

Sama seperti Chatton yang secara teratur menyerang Ockham, begitu pula Wodeham sering mengkritik pandangan Chatton, terutama jika Chatton dianggap salah menafsirkan atau salah paham pisau Ockham.

Dalam bidang teologi, Chatton dapat dibaca sebagai mendukung teologi positif, yaitu, berkaitan dengan apa yang dikatakan kitab suci dan para bapa gereja.

Dia kurang peduli tentang apa yang mungkin Tuhan lakukan atau apa yang mungkin dia lakukan dengan kekuatan absolutnya (teologi hipotetis).

Chatton dengan demikian adalah salah satu orang Skotlandia paling awal dan pandangannya membuktikan gejolak intelektual seusianya.

Dia adalah seorang penafsir Scotus dan menawarkan pendekatan alternatif dalam wacana filosofis-teologis kepada rekan-rekan Fransiskan, Aureol, Ockham, dan Wodeham.