Biografi dan Pemikiran Filsafat Walter Burley

Walter Burley, ahli logika terkenal, filsuf alam dan teolog, lahir pada 1274 atau 1275, mungkin di Burley-in-Wharfedale atau Burley, dekat Leeds, di Yorkshire, Inggris.

Dia belajar dan mengajar di Oxford (c.1294–c.1309) dan di Universitas Paris (c.1309–1327).

Walter Burley : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Berbasis di Inggris dari 1327–1341, ia mungkin menghabiskan tahun-tahun terakhirnya di masa pensiun di Prancis selatan dan Italia (1341–1344).

Burley adalah master seni pada tahun 1301 dan disebutkan sebagai rekan dari Merton College pada tahun 1305.

Dia tampaknya telah mendengar ceramah John Duns Scotus tentang Kalimat, mungkin pada tahun akademik 1298–1299, dan mengadopsi beberapa posisi Scotistik di kemudian hari bekerja: bahwa menjadi qua being adalah objek utama dan memadai dari intelek, dan intelek memahami singular sebagai singular.

Jika Burley mulai belajar teologi di Oxford, dia dan William dari Ockham, yang studinya dimulai sekitar 1307–1308, mungkin adalah sesama mahasiswa.

Tulisan-tulisan Burley dari periode ini, sebagaimana diamati dengan tepat oleh Jan Pinborg (1937–1982), “mencakup rangkaian logika yang hampir lengkap,” termasuk Quaestiones in librum Perihermeneias dan Quaestiones super librum Posterior Analytics, serta pembahasan topik-topik tertentu, De suppositionibus dan De konsekuensiis.

Ada komentar tentang filsafat alam Aristoteles juga, termasuk Pertanyaan tentang De anima dari Aristoteles, Buku 3.

Karir paris Burley di Paris, dengan asumsi beberapa studi teologi sebelumnya, dapat direkonstruksi sebagai berikut.

Antara tahun 1309 dan 1314 ia menjadi auditor ceramah tentang kitab suci dan Kalimat Peter Lombard, dari tahun 1314 hingga 1317 seorang biblikus (dosen) tentang kitab suci, dan dari tahun 1317 hingga 1318 seorang sententiarius meskipun ceramahnya tentang Kalimat hilang.

Tractatus Primus, bagaimanapun, menceritakan sebuah kontroversi tentang bentuk kebetulan dengan tuannya, Thomas Wilton, yang muncul dari prinsipnya pada Buku IV.

Argumentasinya menunjukkan lapisan logika dan fisika dengan cara yang membuat Burley menjadi pelopor kalkulator Oxford, seperti Richard Swineshead dan John Dumbleton (abad keempat belas).

Untuk mendukung klaimnya bahwa bentuk-bentuk yang berlawanan, seperti panas dan dingin, termasuk dalam spesies utama yang sama, ia pertama-tama berargumen dari logika bahwa hal-hal yang berjarak sama dari ekstrem adalah spesies yang sama.

Kemudian, dari Aristoteles dalam filsafat alam, ia berpendapat jika benda yang didinginkan segera dipanaskan kembali, pada suatu saat, B, sebelum saat pertama benda itu dingin, A, ia akan memiliki derajat panas, dan pada suatu saat, C , setelah A, ia akan memiliki derajat dingin, yang keduanya secara formal berjarak sama dari panas maksimum dan dengan demikian pada spesies yang sama.

Argumen ini juga mencerminkan perdebatan kontemporer tentang pertama, garis lintang bentuk, kisaran intensif kemungkinan derajat yang mungkin dimiliki oleh contoh kualitas spesies; dan kedua, saat-saat pertama dan terakhir perubahan, subjek juga perdebatannya di Toulouse, De primo et ultimo instanti pada periode yang sama.

Pada tahun 1321, sekarang menjadi imam, ia menerima cuti terakhirnya selama dua tahun belajar dan telah menyelesaikan studinya selambat-lambatnya pada akhir tahun 1323.

Ia disebut sebagai doktor teologi suci pada tahun 1324.

Karir mengajarnya singkat karena ia meninggalkan Paris pada awal tahun 1327.

burley dan ockham Mungkin pada tahun yang sama (1317-1318) Burley memberikan kuliah tentang Kalimat di Paris , William Ockham juga melakukan hal yang sama di Oxford.

Jelas bahwa dari paparan pertamanya terhadap komentar Ockham’s Sentences, Burley merasa perlu untuk menentangnya pada sejumlah masalah penting dalam logika dan filsafat alam.

Itu bukan pertunangan sepihak.

Ockham meminjam dari Tractatus primus karya Burley (sebelum 1324) dalam karyanya Quaestiones on the Physics, yang kemudian Burley gunakan dan kritik dalam komentar terakhirnya tentang Fisika, enam buku pertama yang ditulis setelah 1324–1324.

Dalam Summa logicae Ockham menggunakan dan menyerang De suppositionibus Burley.

Serangan balik Burley dalam versi keduanya (setelah 1323) dari De puritate artis logicae.

Sementara Logika Ockham diatur dengan cara tradisional di sekitar istilah, proposisi, dan argumen, Burley diatur di sekitar aturan umum konsekuensi, sehingga memberikan prioritas pada logika proposisional.

Penjelasan Burley tentang anggapan istilah berbeda dari Ockham, yang berpendapat pertama, universal tidak ada di re, dan kedua, mereka bukan bagian konstitutif dari esensi individu.

Sebaliknya, Burley berpendapat bahwa universal memang ada di re meskipun tidak terlepas dari singular.

Oleh karena itu, menurut Burley, ketika istilah manusia dalam sebuah kalimat memiliki pengandaian sederhana atau singkatan dari apa yang umum atau universal, itu berarti apa yang terutama menandakan: kemanusiaan di Socrates atau Plato.

Bagi Ockham, bagaimanapun, ketika manusia memiliki anggapan sederhana, itu berarti konsep umum, kemanusiaan dalam pikiran.

Satu-satunya istilah yang dapat menandakan atau merujuk adalah individu, misalnya ketika manusia mengandaikan secara pribadi untuk Socrates, Plato, dan sebagainya.

Burley akhirnya memberikan landasan bagi Ockham tentang masalah universal sebagai bagian konstitutif, dengan berpendapat bahwa bentuk universal hanya mengungkapkan esensi individu (misalnya, manusia).

Posisi Ockham bahwa universal hanyalah konsep umum menyiratkan bahwa sains, yang bersifat universal, harus tentang proposisi lisan, tertulis, dan mental, sedangkan bagi Burley, sains didasarkan pada proposisi nyata, yaitu, proposisi yang subjek dan predikatnya adalah entitas nyata.

, baik tunggal atau universal, tetapi kopula-kopulanya murni mental.

Selain menolak reduksi Ockham res menjadi hal-hal tunggal, Burley menolak reduksi Ockham dari kategori Aristoteles menjadi substansi dan kualitas.

Dalam De formis-nya, (c.1324–1326), ia berpendapat bahwa kuantitas adalah bentuk yang terpisah dari benda yang diukur, dan ia juga berpendapat bahwa gerak adalah suatu bentuk di atas dan di atas benda yang bergerak, bertambah dan berkurang secara berurutan bentuk-bentuk khusus yang berbeda (De intensione et remmissione formarum, ditulis setelah tahun 1323).

Penjelasan ini, yang dapat disebut teori suksesi, meluas ke semua perubahan dalam tingkat kualitas yang mungkin dimiliki sesuatu: bagaimana orang yang adil menjadi lebih adil, atau sesuatu yang dingin menjadi agak panas.

Setiap peningkatan keadilan atau panas, setiap percepatan gerak, dihasilkan dari perolehan bentuk baru yang lebih sempurna dan hilangnya bentuk lama yang kurang sempurna.

Inggris Keberangkatan Burley dari Paris bertepatan dengan penobatan Edward III (1312–1377), yang mengirimnya dengan utusan pada Februari 1327 ke istana kepausan di Avignon dan lagi pada 1330, sekarang sebagai salah satu panitera kesayangan raja, pria di layanan kerajaan, biasanya dari awal yang sederhana, yang sering menjadi agen raja dalam misi diplomatik.

Sekali lagi, dari September 1338 sampai Paskah 1339, Burley pergi “melampaui lautan untuk melayani raja” (Calendar of Patent Rolls, 1338–1340, hlm.123).

Karier akademis Burley berakhir ketika dia meninggalkan Paris, dan tampaknya dia tidak memiliki proyek ilmiah yang signifikan selama tujuh tahun ke depan.

Namun, beberapa saat setelah Richard Bury dinobatkan sebagai uskup di Durham pada tahun 1334, Burley menjadi anggota keluarganya.

Perlindungan Bury dan energi intelektual dari lingkaran yang dia kumpulkan di sekelilingnya akan mendorong karier baru Burley sebagai seorang sarjana.

Antara 1334 dan 1337 Burley menyelesaikan komentar pada Buku 1–6 dari Etika, menambahkan Buku 7 dan 8 ke komentar terakhirnya tentang Fisika, dan merevisi komentarnya tentang Ars vetus.

Dia mulai merevisi komentar tentang Etika 1–6 dan menambahkan komentar tentang 7–10 pada 1338–1339.

Dalam komentar tentang Fisika dan Ars vetus ditemukan referensi Burley ke moderni, para pemikir yang pertama kali ditemui selama tahun-tahun Paris-nya, yang mengancam kemurnian font semua filsafat: Aristoteles.

Doktrin-doktrin yang diidentifikasi Burley sebagai doktrin-doktrin moderni tidak terbatas pada disiplin filosofis mana pun, dan tampaknya, menurut pendapat Burley, membentuk ancaman sistemik terhadap filsafat itu sendiri.

Komentarnya tentang Politik Aristoteles, dimulai pada 1338–1339, bersama dengan komentar Etikanya, sangat bergantung pada eksposisi Thomas Aquinas tentang karya-karya itu (ditulis antara 1269–1272).

Namun demikian, mereka mengandung doktrin yang asli dengan Burley, misalnya, dalam Politik, tentang “kekuasaan bersama” raja dengan mereka yang “teman mereka dan teman pemerintah” (fol.186r) dan perbedaan doktrin dari Aquinas , misalnya, dalam Etika, peran kecerdasan spekulatif dalam memahami ajaran hukum alam (1500, fol.103r).

Setelah menyelesaikan empat eksposisi Aristoteles (c.1340), Burley, yang sekarang berusia pertengahan enam puluhan, tampaknya telah berusaha melepaskan diri dari kerasnya dan antagonisme kehidupan ilmiah, yang mungkin menyebabkan perjalanannya ke Italia, mungkin pada tahun 1341.

perancis selatan dan italia Pada tahun 1341 Burley terlibat dalam perdebatan di fakultas seni di Bologna, sebuah peristiwa yang telah dikaitkan dengan dugaan Averroismenya.

Burley bukanlah seorang Averroist, namun, jika istilah ini menyiratkan seseorang yang mengambil posisi yang bertentangan dengan iman Kristen pada otoritas Averroes.

Ini jelas dari awal karirnya dalam pertanyaannya tentang De anima, Buku 3, di mana ia menyimpulkan bahwa “intelek material bukanlah satu dalam semua, juga intelek agen” (3.44).

Kemudian di Paris, di mana masternya adalah Averroist Wilton, karya pendeknya De potentiis animae menegaskan kembali posisi ini.

Filosofora De vita et moribus telah lama dianggap sebagai buah dari pensiunnya Burley di Eropa selatan.

Namun, sebagian besar darinya ditemukan dalam sebuah manuskrip bertanggal 1326, ketika Burley berada di Paris, yang, bersama dengan klaim bahwa tidak ada atribusi dari karya itu kepadanya yang lebih awal dari abad kelima belas, telah menyebabkan anggapan yang menentang kepenulisan Burley atas karya tersebut.

Namun demikian, bukti ini tidak konklusif, dan mengingat kebiasaannya mengambil sejumlah besar teks dari penulis lain dan sering mengerjakan ulang teksnya sendiri, bukan tidak mungkin filosofi De vita et moribus melewati tangan Burley di beberapa titik dalam sejarahnya.

Pada tanggal 23 November 1343, Burley berada di Avignon untuk memberikan salinan komentarnya tentang Politik kepada kenalan lamanya di Paris, Pierre Roger, sekarang Clement VI (1291–1352).

Hadiah ini, lengkap dengan surat elegan dan miniatur yang menunjukkan presentasi, bisa menjadi apresiasi dan harapan dukungan lebih lanjut.

Memang, Burley memperoleh pastoran di Great Chart, Kent, pada 19 Juni 1344, tanggal terakhir ia diketahui masih hidup.

Walter Burley memberikan pengaruh yang cukup besar baik pada orang-orang sezamannya maupun pada pemikiran filosofis hingga abad keenam belas, di mana sejumlah edisi cetak awal komentarnya tentang Aristoteles bersaksi.

Pengaruh ini dapat dikaitkan, pertama, dengan orisinalitas dan kejelasan posisi yang dipertahankannya dalam kontroversi pada zamannya, baik dalam logika maupun filsafat alam.

Dia memberikan kontribusi signifikan terhadap perdebatan tentang teori anggapan, konsekuensi, kewajiban, dan sophismata.

Dalam filsafat alam, teorinya tentang perubahan instan pertama dan terakhir, yang membedakan antara hal-hal atau keadaan yang permanen dan yang berurutan, menjadi pandangan standar, dan posisi suksesi, yang ia pertahankan dalam karya klasiknya, On the Intension and Remission of Forms, sering dikutip, baik ditentang maupun dipertahankan, hingga abad keenam belas.

Keahliannya dalam latihan tradisional komentar tentang Aristoteles juga diakui.

Dalam manuskrip Latin Aristoteles dan Averroes, dia adalah salah satu komentator yang paling sering dikutip, terutama yang berkaitan dengan Etika, Politik, Fisika, dan karya logis Aristoteles.

Selain itu, manuskrip komentar Burley tentang karya-karya ini memiliki sirkulasi yang luas.

Edisi cetak awal dari koleksi penting auctoritates Aristoteles dan filsuf lain membawa komentar tekstualnya, bersama dengan komentar Averroes, Robert Grosseteste, Albert the Great, dan Thomas Aquinas.

Kebangkitan minat pada pemikiran Burley, terutama logika dan filosofi alamnya, sedang berlangsung pada 1960-an, dan penilaian sebelumnya tentang dia sebagai lawan Ockham yang tidak layak tidak bertahan dari studi lebih dekat tentang karyanya, yang telah mengungkapkan orisinalitas dan kedalamannya.