Biografi dan Pemikiran Filsafat Thomas Carlyle

Thomas Carlyle, penulis esai, sejarawan, dan filsuf budaya, lahir di Ecclefechan, Skotlandia, sebagai putra tertua dari seorang tukang batu yang keras dan puritan.

Ada sedikit keraguan bahwa pemborosan yang sering kali histeris dari doktrin sosial Carlyle di kemudian hari memiliki asal emosional langsung dalam Calvinisme masa kanak-kanaknya.

Thomas Carlyle : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada tahun 1809 ia menjadi mahasiswa ilmu ketuhanan di Universitas Edinburgh, tetapi ia segera berhenti menghadiri kursus universitas dan membaca sendiri secara luas dalam sastra modern.

Setelah meninggalkan Edinburgh pada tahun 1814, ia mengajar di sekolah, sekaligus memperluas rentang membaca yang sudah mengesankan.

Selain sastra imajinatif dan filsafat Jerman, minat serius Carlyle saat ini meluas ke Voltaire dan François Fénelon, serta karya ilmiah Isaac Newton dan Benjamin Franklin.

Pembacaan Edward Gibbon pada tahun 1817 segera memicu penolakan Carlyle terhadap Alkitab sebagai catatan sejarah dan memberi dorongan pada minatnya yang semakin besar pada sejarah dan institusi sosial.

Yakin bahwa dia tidak akan pernah bisa menjadi menteri, dia kembali ke Edinburgh pada tahun 1819 dan memulai karir sastranya sebagai jurnalis lepas.

Tiga tahun berikutnya adalah yang paling menyedihkan dalam kehidupan yang umumnya menderita.

Dia tidak dikenal; dia secara sosial, ideologis, bahkan secara gaya antipati terhadap dunia sastra yang modis.

Dia juga sangat miskin, sangat kesepian, dan karena kebiasaan makannya yang tidak teratur, hampir selamanya menderita dispepsia.

Keraguan agama dengan cepat menjadi tidak percaya, dan pada tahun 1822 ia mengalami krisis spiritual yang kemudian dicatat secara hieroglif dalam Sartor Resartus (1833–1834).

Seperti pahlawan Sartor, Diogenes Teufelsdröckh, Carlyle menemukan keyakinan baru (jika jelas sekuler) dalam kemanjuran moral kerja: “Keraguan dalam bentuk apa pun tidak dapat dihilangkan kecuali dengan Tindakan,” puji Teufelsdröckh.

Keyakinan tidak ada artinya sampai diubah menjadi aktivitas, spekulasi belaka menjadi “tak berujung, tak berbentuk, pusaran di tengah pusaran.

” Oleh karena itu, seseorang harus “Lakukan Tugas yang terletak paling dekat denganmu … Bekerjalah selagi itu disebut Hari Ini; karena Malam datang di mana tidak ada orang yang bisa bekerja.

” Di sini, dalam bahasa persuasif yang akrab bagi para pembacanya, Carlyle mengungkapkan penemuan psikoterapi utama dari masa mudanya—salah satu yang lebih luas disebarluaskan dalam tulisan-tulisan Thomas Arnold, John Ruskin, John Henry Newman, dan khususnya Carlyle sendiri yang kemudian kenabian, dan menjadi motif utama budaya pertengahan Victoria.

Segera Carlyle menemukan peran di mana bakat aslinya dapat muncul.

Terjemahannya atas Wilhelm Meister karya Johann Wolfgang von Goethe pada tahun 1824 dan Life of Schiller-nya, yang diterbitkan sebagai buku pada tahun 1825, menjadikannya sebagai penerjemah pertama sastra Jerman kepada publik Inggris.

Pernikahan Carlyle pada tahun 1826 dengan Jane Baillie Welsh, seorang wanita berusia dua puluh lima tahun yang menarik, bersemangat, dan luar biasa intelektual, mengakhiri kesepiannya tanpa dengan cara apa pun menenangkan kecemasan ontologis yang lebih kreatif yang menjadi sandaran pekerjaannya.

Tahun-tahun panjang Carlyle dalam membaca terisolasi sekarang membuahkan hasil dalam serangkaian artikel luar biasa yang diterbitkan di Great Review.

Kritik Sastra

Esai awal Carlyle, terutama “Jean Paul Friedrich Richter” (1827), “The State of German Literature,” “Goethe,” “Burns” (1828), “Voltaire,” dan “Novalis” (1829), adalah mahakarya eksegesis sastra dan ideologis.

Baca Juga:  Henry St John Bolingbroke : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Namun, metode kritisnya, yang tanpa kompromi didaktik bahkan untuk zamannya, lebih merupakan kritik terhadap kehidupan daripada analisis teknis kata-kata di halaman; pada dasarnya, itu pada dasarnya adalah kritik romantis.

Carlyle memandang sastra sebagai bentuk pengungkapan diri dan kritik sastra sebagai konfrontasi yang meningkat dari kepribadian yang terlibat dalam pencarian kebenaran moral.

Dia menekankan kebutuhan utama untuk “transposisi kritikus ke sudut pandang penulis,” yang merupakan prasyarat dari semua studi sejarah dan biografi serta sastra.

Seperti Samuel Taylor Coleridge sebelum dia, Carlyle mengakui Jerman sebagai sumber spiritualitas dan batin kontemporer yang hebat.

Namun, bagi Carlyle, Goethe dan bukannya Immanuel Kant adalah pemimpin spiritual Jerman.

Lebih dari penulis lain, Goethe menang atas semua keraguan dan penyangkalan dan mewujudkan kebebasan berkeyakinan dan beraktivitas.

Dalam hal ini Carlyle percaya bahwa ada perbedaan yang signifikan antara Goethe dan Voltaire.

Dalam esai “Voltaire,” Carlyle berpendapat bahwa terlepas dari kecerdasan intelektual Voltaire, kekuatannya dalam menyusun data ilmiah dan sejarah yang cepat dan jelas, kemanusiaannya, dan kerentanan pikirannya yang universal, klaim nyatanya atas kebesaran adalah bahwa ia “memberi kematian -menusuk takhayul modern.

” Pencapaian seperti itu, bagaimanapun, terlalu negatif: Untuk Carlyle, Voltaire pada dasarnya tetap seorang pencemooh, “yang terbesar dari semua Persifleurs,” kesalahan utamanya adalah kurangnya kesungguhan yang mengerikan.

Kontras antara Voltaire dan Goethe—antara nilai-nilai pragmatis abad kedelapan belas dan nilai-nilai zaman baru percaya yang, jika tidak benar-benar dimulai, setidaknya sudah dekat—menjalankan karya Carlyle dalam aplikasi yang terus berkembang.

Selain itu, gejala dari tipe pemikir Carlyle adalah bahwa sebagian besar ide-idenya di kemudian hari sudah terkandung secara embrionik dalam tulisan-tulisannya yang paling awal (misalnya, dalam publikasi asli pertamanya pada tahun 1822 di New Edinburgh Review, yang secara signifikan merupakan kritik terhadap Goethe’s Faust).

Seandainya dia tetap pada sastra dan menulis lebih banyak tentang klasik Inggris, Carlyle hari ini tidak diragukan lagi akan ditempatkan di antara Coleridge dan Matthew Arnold sebagai salah satu kritikus sastra Inggris utama pada zamannya.

Namun minatnya pada sastra hanyalah batu loncatan menuju perhatian yang lebih vital dengan sejarah dan diagnosis sosial.

Dia tidak pernah benar-benar membedakan secara metodologis antara kritik, biografi, dan analisis historis dan filosofis.

Mereka semua digunakan sebagai media di mana krisis hati nurani saat ini harus lebih jelas dilihat dan didiagnosis.

Dalam hal ini Carlyle dapat dianggap, dalam karya-karya awalnya, sebagai seorang praktisi amatir Geisteswissenschaften (atau “studi manusia”), dalam pengertian yang diberikan kepada istilah itu oleh Wilhelm Dilthey.

Kritik Sosial Awal

“Signs of the Times” (1829), “On History” (1830), dan khususnya “Characteristics” (1831) adalah komunikasi paling awal Carlyle dalam peran yang diasumsikan sendiri sebagai nabi Victoria.

Awal abad kesembilan belas, katanya, adalah zaman mekanis, baik secara eksternal maupun internal, gejala utamanya adalah kesadaran diri yang berlebihan.

Dengan warisan sebagian besar kontribusi negatif Pencerahan, itu adalah zaman penyelidikan dan keraguan daripada meditasi dan keyakinan.

Secara lahiriah, mekanisasi sosial lebih dihargai daripada vitalitas individu.

Secara batiniah, moralitas tidak lagi muncul dari kepercayaan pada otoritas transendental tetapi muncul dari perasaan kehati-hatian yang didasarkan pada perhitungan konsekuensi belaka.

Kesalahan paling menyedihkan dari liberalisme borjuis adalah doktrinnya bahwa kesejahteraan sosial dapat dipromosikan hanya melalui undang-undang politik-ekonomi eksternal, sedangkan, sebenarnya, semua kemajuan manusia yang asli (“dinamis”) harus muncul dari budaya moral individu manusia.

Baca Juga:  Richard Burthogge : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Menurut Carlyle, meskipun saat ini tidak sesuai, namun ada harapan kuat untuk masa depan.

Sejarah adalah siklus tetapi progresif (mungkin spiral) terungkapnya kemampuan manusia, dan meminjam secara bebas dari Johann Gottfried Herder dan Saint-Simonians, ia menegaskan bahwa periode modern adalah akhir dari fase kritis.

Bahkan saat tergelap menandakan fajar, musim semi kelahiran kembali organik sekarang sudah dekat.

Seperti yang terjadi, Carlyle bukan satu-satunya orang Inggris yang menganut filosofi sejarah ini pada awal tahun 1830-an.

Makalah J.S. Mill tentang “The Spirit of the Age,” yang muncul di Examiner untuk tahun 1831, mengemukakan pandangan yang sangat mirip.

Makalah-makalah ini, yang sangat mengesankan Carlyle, mengarah pada pembentukan persahabatannya yang agak genting dengan Mill.

Tidak diragukan lagi hambatan utama bagi Mill adalah konsep moralitas otoriter Carlyle yang terang-terangan dan pandangannya yang terkenal buruk tentang kebebasan dan demokrasi, tiga gagasan yang segera diwujudkan secara dramatis dalam teori pahlawan Carlyle.

Pahlawan dan Sejarah

Dalam Revolusi Perancis (1837), Carlyle secara stereoskopis memvisualisasikan peristiwa antara kematian Louis XV dan pengangkatan Napoleon Bonaparte sebagai panglima Angkatan Darat Dalam Negeri pada tahun 1795 sebagai hasil akumulasi tidak begitu banyak dari ekonomi atau sosial, tetapi moral dan, dalam analisis terakhir, penyebab teologis.

Revolusi Prancis, kadang-kadang tampaknya dia sarankan, adalah pergolakan yang ditahbiskan oleh Sang Pencipta untuk menghukum dosa-dosa dunia.

Namun pada saat yang sama, dan yang penting bagi imajinasi antropomorfik Carlyle, itu adalah pameran kepribadian individu (dari Honoré Gabriel Riqueti, Comte de Mirabeau, Georges-Jacques Danton, Maximilien-Francois-Marie-Isidore de Robespierre, dll.

) dalam karya mereka.

bentuk paling intens.

“Sejarah,” tulisnya pada tahun 1830, “adalah inti dari Biografi yang tak terhitung banyaknya.

” Biografi, yang didasarkan pada wawasan tentang kepribadian manusia, adalah dasar dari semua penyelidikan sejarah; karenanya, sejarah sejati suatu zaman adalah biografi orang-orang hebatnya.

Ketertarikan utama Carlyle dalam sejarah (seperti dalam sastra) adalah pada psikologi moral individu-individu tertentu yang baginya tampak diberkahi dengan ciri-ciri karakter tertentu yang mengagumkan yang ia rasa secara kronis kurang dalam Zeitgeist kontemporer.

Ceramah yang disampaikannya pada tahun 1840, On Heroes, Hero Worship, and the Heroic in History, memadukan mitologi dengan metafisika untuk menghasilkan citra tipe individu ideal yang dibutuhkan sebagai penyelamat umat manusia.

Pahlawan dapat mengambil banyak bentuk: Dia bisa menjadi dewa (Odin), seorang nabi (Muhammad), penyair (Dante Alighieri dan William Shakespeare), imam (Martin Luther dan John Knox), seorang sastrawan (Samuel Johnson, Jean- Jacques Rousseau, Robert Burns), atau penguasa politik (Oliver Cromwell dan Napoleon).

Sebenarnya pahlawan bisa menjadi “apa yang Anda inginkan, sesuai dengan jenis dunia yang dia temukan untuk dilahirkan”: Kepribadiannya yang selalu bervariasi dihasilkan dari kebutuhan masyarakat yang lebih dalam.

Dia diarahkan bukan oleh kebutuhan “mekanis” manusia, tetapi oleh kebutuhan “dinamis” mereka, yang tak terlihat, dan mistis.

Jadi, semua pahlawan telah memahami “benar-benar apa yang diinginkan waktu” dan telah memimpinnya “di jalan yang benar ke sana.

” Dalam pengertian ini, pahlawan adalah hadiah dari surga, atau seperti yang dikatakan Carlyle, kekuatan alam; kualitas esensialnya adalah “Wawasan Asli” ke dalam “realitas utama segala sesuatu.

Baca Juga:  Sebastian Franck : Biografi dan Pemikiran Filsafat

” Karena kontak kuat sang pahlawan dengan “Fakta Keberadaan yang agung,” dia tidak bisa berbohong.

“Dia sungguh-sungguh dengan sungguh-sungguh”; ketulusan yang tidak disadari terpancar darinya mengubah tindakan atau ucapannya menjadi “semacam ‘wahyu'” yang secara moral wajib diakui dan dipatuhi oleh manusia biasa yang tidak heroik.

Karena “semua yang benar mencakup dirinya dalam hal ini bekerja sama dengan kecenderungan nyata Dunia.

” Memang, perasaan yang tepat dari orang biasa terhadap pahlawan zaman mereka adalah kesetiaan (yang “mirip dengan Iman agama”), penghormatan, kekaguman, dan “ketaatan yang tidak mengenal batas.

” Pemujaan pahlawan, Carlyle secara signifikan menyimpulkan, adalah kecenderungan dasar dan tidak dapat dihancurkan dari sifat manusia: Ini adalah “satu-satunya titik tetap dalam sejarah revolusioner modern, jika tidak seolah-olah tanpa dasar dan tanpa pantai.

” Seperti halnya bermensch karya Friedrich Nietzsche, ada kecenderungan pada abad kedua puluh untuk melihat teori Carlyle tentang pahlawan terlalu jauh dalam kaitannya dengan pengalaman politik kontemporer—yaitu, menganggap pahlawan sebagai nenek moyang langsung fasisme.

Tapi Carlyle, seperti Nietzsche, pada dasarnya adalah seorang filsuf budaya, bukan ahli teori politik.

Konsep pahlawan paling baik dipahami sebagai contoh yang agak aneh dan obsesif dari fenomena spiritual yang mencapai klimaks pada abad kesembilan belas, terutama dalam pemikiran Ludwig Feuerbach, Auguste Comte, Karl Marx, dan Nietzsche—yaitu, kegelisahan penggantian objek pemujaan yang murni sekuler dengan objek transendental tradisional.

Penyembahan kepada Tuhan memberi jalan kepada penyembahan manusia dan masyarakat manusia.

Setelah 1840

Dimulai dengan Chartisme (1839), dan lebih parah lagi di Past and Present (1843) dan Latterday Pamflet (1850), Carlyle secara eksplisit memasukkan konsep pahlawan ke dalam prinsip utama kritik sosial awalnya untuk menghasilkan tidak hanya serangan baru terhadap semangat materialistik masyarakat industri tetapi juga dakwaan kebebasan politik dan demokrasi.

Sekali lagi dia memprotes laissez-faire, pengejaran kekayaan yang tidak bertanggung jawab di mana “pembayaran tunai” telah menjadi “satu-satunya penghubung” antara manusia, sehingga menggantikan ikatan kewajiban tradisional.

Tetapi keadilan sosial, dia sekarang menegaskan secara paradoks, hanya dapat dicapai melalui penegakan ketidaksetaraan sosial.

Anggota aristokrasi dan para pahlawan dunia bisnis, “Kapten Industri,” harus memikul tanggung jawab mereka sebagai penguasa massa: Kebebasan terdiri dari “hak orang bodoh untuk dibimbing oleh orang yang lebih bijaksana.

” Dalam hal ini, seperti dalam hampir semua tulisan Carlyle setelah sekitar tahun 1840, tampaknya kritik sosial yang sejati telah hilang dari pandangan dalam obsesi yang semakin patologis terhadap kekuasaan: Tidak ada yang lebih jauh dari semangat Mill’s On Liberty (1859), Representatif, dan Government (1861).

Dalam Letters and Speeches karya Oliver Cromwell, dengan Elucidations (1845) dan History of Frederick the Great (1858–1865), Carlyle mencoba memberikan beberapa dukungan historis untuk penyimpangan moralnya yang sekarang tanpa harapan yang akhirnya ia terima dengan Prussian Order of Merit di 1874.

Tidak mungkin untuk melebih-lebihkan dampak Carlyle, baik dan buruk, pada semua aspek budaya Victoria, mulai dari perkembangan novel (terutama sebagaimana dibuktikan dalam karya Charles Dickens), hingga pembentukan kebijakan sosial.

Nietzsche menggambarkannya sebagai seorang pria yang terus-menerus disesatkan oleh keinginan akan keyakinan yang kuat sehingga dia tidak memiliki kapasitas yang diperlukan untuk mengalaminya.

Tapi itu bukan kapasitas yang tidak dimiliki Carlyle; sebaliknya, seperti Nietzsche sendiri, dia membutuhkan sesuatu untuk dipercaya.

Dengan tidak adanya Tuhan ayahnya, dia memilih apa yang menurutnya pengganti terbaik—pahlawan.