Biografi dan Pemikiran Filsafat Pierre-Jean Georges Cabanis

Pierre-Jean Georges Cabanis, bersama Comte Antoine Louis Claude Destutt de Tracy, adalah pemimpin Ideolog.

Seorang mahasiswa dewasa sebelum waktunya filsafat dan klasik, ia memilih kedokteran sebagai karir, tapi ia tidak pernah berlatih.

Pierre-Jean Georges Cabanis : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Sebagai anak didik dari janda Claude-Adrien Helvétius, ia sering mengunjungi perusahaan tienne Bonnot de Condillac, Baron d’Holbach, Benjamin Franklin, dan Thomas Jefferson.

Ketika Voltaire meremehkan puisinya pada tahun 1778, Cabanis beralih ke fisiologi dan filsafat.

Selama Revolusi, ia berkolaborasi dengan Mirabeau dalam pendidikan publik dan merupakan teman akrab Marquis de Condorcet.

Kemudian, dia mendukung Directory dan kudeta Napoleon Bonaparte terhadap 18 Brumaire.

Meskipun Napoleon mengangkatnya menjadi senator, Cabanis menentang kebijakan tiraninya.

Pahit dan mencemooh, Napoleon menjuluki kelompok Cabanis sebagai “Ideolog”.

Cabanis menulis tentang praktik dan pengajaran medis, tetapi ketenaran dan pengaruhnya berasal dari satu buku, Rapports du physique et du moral de l’homme (12 memoar yang ditulis antara 1796 dan 1802, diterbitkan pada 1802).

Para Ideolog (yang juga termasuk Constantin Volney, Condorcet, Antoine Lavoisier, dan Pierre de Laplace) sering dicemooh pada masanya, dan kemudian, sebagai filosofi yang terlambat dan pemasok spekulasi visioner.

Dalam gelombang pasang idealisme metafisik, pendekatan positivistik mereka tidak disukai.

Mereka menderita karena pengaruh kebangkitan agama dan mantra yang dilakukan oleh Le génie du Christianisme karya François René de Chateaubriand, serta popularitas mode “Illuminist” yang berasal dari praktik Masonik.

Aktivitas politik mereka selama Revolusi juga merugikan mereka, dan penindasan gerakan mereka oleh Napoleon membuat mereka tidak memiliki jalan keluar untuk dipublikasikan.

Cabanis, seperti yang lainnya, mencari penjelasan mekanistik tentang alam semesta, alam, dan perilaku manusia—suatu pendekatan yang kemudian dilanjutkan oleh Auguste Comte dan Hippolyte-Adolphe Taine.

Materi saja yang nyata dan abadi dalam banyak bentuk sementaranya.

Karena Lavoisier telah menerapkan analisis pada kimia, maka—Cabanis menyatakan—hal itu dapat diterapkan pada gagasan, yang dengan demikian dapat direduksi menjadi sensasi asli dari mana mereka muncul.

Kepentingan pribadi, mengejar kebahagiaan dan kesenangan, dan pemeliharaan diri adalah satu-satunya motif tindakan.

Gagasan-gagasan ini, yang telah dikemukakan oleh kaum materialis abad kedelapan belas, dikembangkan secara sistematis oleh Cabanis dan Destutt de Tracy.

Studi tentang manusia, menurut mereka, harus direduksi menjadi fisika dan fisiologi.

Manusia harus diamati dan dianalisis seperti halnya mineral atau sayuran.

Pakar medis, kata Cabanis, harus memainkan peran yang sebelumnya diambil oleh para moralis (sebuah gagasan yang mengingatkan kembali pada René Descartes dan Julien Offray de La Mettrie).

“Fisiologi, analisis ide, dan moral adalah tiga cabang dari satu ilmu yang dapat disebut ilmu manusia.

” Akibatnya, Cabanis dan rekan-rekan ahli teorinya menolak untuk mengakui gagasan yang tidak didasarkan pada fenomena atau sensasi, yaitu, tidak rentan terhadap pengetahuan eksak dan (pada akhirnya, setidaknya) notasi matematika.

Pemahaman tentang “mekanisme bahasa” dianggap penting untuk memahami “mekanisme intelek” dan makna ide.

Bahasa itu sendiri, bagaimanapun, harus diterangi oleh analisis sensasi yang merupakan ide dan dengan berfungsinya intelek.

Dalam kata pengantarnya untuk Rapports du physique et du moral de l’homme, Cabanis bersikeras bahwa baik moralis maupun dokter tertarik pada manusia seutuhnya; yaitu, secara fisik dan moral, yang tidak dapat dipisahkan, dan tidak dapat dipahami diambil secara terpisah.

Ilmu-ilmu moral harus ditempatkan di atas dasar fisik.

Penyatuan pikiran dan tubuh adalah tema “Mémoire” pertama.

Sensasi adalah penyebab yang diperlukan dari ide, perasaan, kebutuhan, dan kehendak kita.

Karena kepekaan adalah hubungan antara kehidupan biologis dan pikiran, mental hanyalah fisik yang dipertimbangkan dari sudut pandang tertentu.

Cabanis membuat perbandingan terkenal antara otak dan perut: Karena perut adalah mesin untuk mencerna makanan, maka perut adalah mesin untuk mencerna kesan, dengan “sekresi pikiran.

” Dia kemudian mengembangkan analisis genetik dari sensasi dan ide.

Tidak ada penyebab kecuali yang dapat bertindak berdasarkan indera kita, tidak ada kebenaran kecuali yang berhubungan dengan “cara umum perasaan” sifat manusia, yang bervariasi dengan faktor-faktor positif seperti usia, jenis kelamin, watak, kesehatan, iklim, dan sebagainya.

Dengan demikian keadaan visera abdomen dapat mempengaruhi pembentukan ide.

“Mémoire” kedua adalah “sejarah sensasi fisiologis”.

Cabanis mendefinisikan hidup sebagai perasaan dan, mengikuti karya Albrecht von Haller dan La Mettrie, membahas perbedaan antara kepekaan dan lekas marah.

Yang terakhir, menurutnya, hanyalah akibat dari yang pertama, yang merupakan fenomena biologis dasar; karena keduanya bergantung pada saraf, mereka pada dasarnya sama.

Gerakan sukarela berasal dari persepsi, yang muncul dari sensasi.

Gerakan involunter disebabkan oleh sensitivitas organ, yang menghasilkan kesan tidak sadar (otonom) yang menentukan banyak ide dan keputusan kita.

Tindakan sistem saraf, apalagi, hanyalah aplikasi khusus dari hukum gerak fisik, yang merupakan sumber dari semua fenomena.

“Memoire” ketiga mengembangkan teori ketidaksadaran.

Sistem saraf dipengaruhi oleh perubahan internal, yaitu oleh memori dan imajinasi; jadi di dalam diri manusia ada “manusia internal lain” dalam tindakan terus-menerus, yang efeknya terlihat dalam mimpi.

“Mémoire” keempat mengeksplorasi pengaruh usia pada gagasan dan “kasih sayang moral.

” Organ, seperti semua hal lain di alam, selalu bergerak, dan karena itu terlibat dalam dekomposisi dan rekomposisi.

Akibatnya, variasi dalam jaringan seluler menghasilkan perubahan fisik dan psikis karena aksi kimia.

“Memoire” kelima membahas perbedaan seksual.

Organ generatif pada dasarnya adalah kelenjar, dan sekresinya mempengaruhi otak dan seluruh tubuh.

“Disposisi” (struktur) primitif yang tidak diketahui, yang menyebabkan embrio menjadi laki-laki atau perempuan, juga menjadi penyebab perbedaan seksual, baik fisik maupun psikis.

Fakta bahwa perempuan dapat dipaksa untuk bereproduksi dan laki-laki hanya bersemangat untuk itu menghasilkan perbedaan besar dalam kebiasaan dan pandangan mental.

Kesamaan jenis kelamin membentuk sifat manusia.

“Mémoire” keenam membahas pengaruh “temperamen”, yaitu, efek yang menentukan dari konstitusi fisik yang diwarisi.

Jadi hati dan paru-paru yang besar menghasilkan karakter yang energik, yang kecil karakter intelektual.

Karena faktor keturunan, ras manusia dapat ditingkatkan dengan metode higienis.

Percaya pada pewarisan karakteristik yang diperoleh dan peningkatan spesies melalui perkawinan silang, Cabanis memohon program eugenika yang akan melakukan untuk spesies manusia apa yang telah dilakukan manusia untuk anjing dan kuda.

Dalam “Mémoire” ketujuh, Cabanis mengeksplorasi gangguan emosional dan mental yang disebabkan oleh penyakit.

Misalnya, kelemahan dan iritabilitas lambung menghasilkan kelesuan otot dan pergantian cepat antara kegembiraan dan depresi.

“Mémoire” kedelapan membahas efek seperti diet, tekanan udara, kelembaban dan suhu, sebagai eksitasi dan sedasi.

Cabanis menganalisis efek dari berbagai makanan dan minuman, tetapi informasi dan kesimpulannya cukup fantastis.

Iklim adalah subjek dari “Mémoire” kesembilan.

Manusia, hewan yang paling dapat dimodifikasi, merespons panas dan dingin dengan perbedaan dalam aktivitas seksual dan fisik, dan akibatnya dalam kebiasaan mental dan moral.

“Mémoire” kesepuluh adalah yang terpanjang.

Ini mengeksplorasi fenomena kehidupan hewan, termasuk kepekaan, naluri, simpati, tidur, mimpi, dan delirium.

Kekuatan yang menyebabkan materi untuk mengatur (kecenderungan alami) tidak diketahui, dan akan selalu tetap demikian.

Namun demikian, kekuatan-kekuatan ini hanya bersifat fisik, dan kehidupan hanyalah organisasi.

Cabanis percaya pada generasi spontan.

Spesies telah berevolusi melalui mutasi kebetulan (“perubahan kebetulan”) dan mutasi terencana (“usaha eksperimental manusia”), yang mengubah struktur hereditas.

Cabanis tidak, bagaimanapun, mengembangkan teori umum evolusi.

“Mémoire” kesebelas menyangkut pengaruh “moral” (mental) pada fisik, yang hanyalah tindakan otak pada tubuh.

“Mémoire” terakhir tentang “disposisi yang diperoleh” membahas pengaruh pembiasaan dan pengalaman secara umum.

Sebagai seorang positivis, Cabanis bersedia meninggalkan penjelasan pamungkas.

Dia hanya tertarik pada sebab dan akibat pada tingkat fenomena.

Tidak seperti Ideolog lainnya, dia banyak dipengaruhi oleh La Mettrie dan sekolah manusia-mesin.

Dia menentang metode psikologis Condillac dan sensasionis, yang terbatas pada sensasi eksternal.

Dia lebih suka pendekatan fisiologis, yang menekankan disposisi turun-temurun, keadaan organ, mimpi, dan impuls otomatis atau tidak sadar.

Faktor-faktor ini lebih signifikan baginya daripada pengalaman (sensasi) dalam menentukan perilaku individu; karena konsep tabula rasa mengabaikan apa yang dialami oleh anak atau orang dewasa.

Untuk alasan yang sama, patung Condillac hanyalah abstraksi yang tidak nyata dari realitas organisme yang bersatu, total, dan aktif.

Cabanis tertarik pada perbaikan moral dan sosial umat manusia, yang dia anggap mungkin melalui pemahaman tentang fisiologi—ilmu yang dia pikir pada akhirnya akan memengaruhi bahkan hukum positif.

Cabanis dan Idéolog adalah salah satu momen dari tradisi yang meluas dari Epicurus ke positivis logis kontemporer (yang minatnya dalam analisis linguistik diprakirakan oleh Idéolog).

Cabanis, seperti yang lain, telah sering dituduh memiskinkan pengalaman manusia dengan menguranginya ke tingkat fisik dan mekanis, dan dengan menyangkal kemungkinan melampaui sensasi internal dan eksternal.

Di sisi lain, para Ideolog menganggap manusia sebagai pembenaran bagi dirinya sendiri dan penguasa atas desnya sendiri kecil.

Mereka memiliki keyakinan pada kapasitasnya untuk maju tanpa batas melalui sumber dayanya sendiri.