Biografi dan Pemikiran Filsafat Petr Iakovlevich Chaadaev

Pëtr Iakovlevich Chaadaev adalah seorang pemikir dan penulis Rusia.

Dia adalah anggota bangsawan tua (ayah ibunya adalah sejarawan terkenal Mikhail Mikhailovich Shcherbatov [1733–1790]).

Ia belajar di Universitas Moskow dan berpartisipasi dalam perang besar tahun 1812 dan dalam kampanye berikutnya melawan Napoleon Bonaparte di Eropa.

Pëtr Iakovlevich Chaadaev : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada tahun 1816–1817, ketika menjadi perwira di Hussar, ia bertemu dan berteman dengan Aleksandr Sergeevich Pushkin (1799–1837), yang di masa mudanya mendedikasikan tiga surat dalam syair untuk Chaadaev.

Pada tahun 1821 Chaadaev mengundurkan diri dari dinas militer, memotong apa yang telah dijanjikan untuk menjadi karir yang cemerlang.

Dari tahun 1823 hingga 1826 ia melakukan perjalanan di Eropa (Inggris, Prancis, Italia, Swiss, dan Jerman), di mana ia berkenalan dengan Friedrich Wilhelm Joseph von Schelling dan Hugues Félicité Robert de Lamennais, yang ide-ide filosofis-religiusnya sangat membekas dalam dirinya.

Saat itu ia juga bersahabat dengan sejumlah perwakilan sekte agama tertentu Eropa, yang menganut sosialisme Katolik.

Perkenalan dengan budaya Eropa, warisan sosial, dan ide-ide memicu krisis spiritual di Chaadaev: transisi dari keyakinan deistik Pencerahan tentang alam semesta ke versi modern Kekristenan, yang terdiri dari penyatuan sinkretis agama, filsafat, sejarah, sosiologi, ilmu alam , seni, dan sastra.

Setelah kembali, Chaadaev menulis (dari 1829 hingga 1831) karya utamanya: Lettres philosophiques.

Itu ditulis dalam bahasa Prancis dan terdiri dari delapan risalah dalam bentuk surat yang ditujukan kepada seorang wanita.

Karya ini menandakan dimulainya filosofi asli Rusia, serta pembentukan pandangan dunia baru untuk Chaadaev.

Di sini, Chaadaev berusaha mengembangkan pembenaran agama untuk proses sosial.

Pendirian “tatanan yang sempurna di bumi”, menurut pendapatnya, hanya mungkin dilakukan melalui tindakan langsung dan terus-menerus dari “kebenaran Kristen”, yang melalui interaksi intelektual yang berkelanjutan dari banyak generasi, membentuk dasar dari “kebenaran universal”.

-historis tradisi” dalam pergerakan sejarah sosial dan memfasilitasi “pendidikan seluruh umat manusia” (1991 Vol.1, hal 644).

Dalam pandangan Chaadaev, gagasan sosial tentang Kekristenan ini berkembang, pertama, dalam agama Katolik.

Ide ini didefinisikan, seperti yang ditunjukkan Chaadaev dalam surat pertama, “lingkungan di mana orang Eropa hidup dan di mana sendirian di bawah pengaruh agama ras manusia dapat memenuhi tujuan akhirnya” (hal.652).

Dari premis ini Chaadaev menyimpulkan bahwa keberhasilan Eropa dalam bidang budaya, ilmu pengetahuan, hukum, dan kemajuan material adalah buah dari Katolik sebagai agama politik yang aktif secara sosial; dan oleh karena itu keberhasilan ini dapat berfungsi sebagai titik awal dari sintesis yang lebih tinggi.

Penafsiran kekristenan sebagai perkembangan sosial yang progresif secara historis menjadi dasar bagi Chaadaev untuk mengkritik situasi Rusia kontemporer.

Di Rusia Chaadaev tidak menemukan “elemen” atau “indikasi embrio” kemajuan Eropa.

Menurut pendapatnya, alasan untuk ini adalah bahwa, ketika pada awalnya terpisah dari Katolik Barat, Rusia “salah mengenai semangat agama yang sebenarnya”: Rusia tidak mengakui “sisi yang murni historis”, yaitu prinsip transformatif sosial, untuk menjadi milik batin Kekristenan (658).

Konsekuensi dari ini adalah bahwa Rusia tertinggal di belakang Eropa dan tidak mengumpulkan “semua buah” dari ilmu pengetahuan, budaya, peradaban, kehidupan yang tertata dengan baik.

Chaadaev percaya bahwa, bagi Rusia untuk mencapai keberhasilan masyarakat Eropa, tidak cukup hanya dengan mengadopsi bentuk-bentuk pembangunan Eropa: Ia harus mengubah segalanya dari awal, dengan mengulangi, di bawah bendera gagasan Katolik yang menyelamatkan, seluruh sejarah Eropa Barat.

“Surat Filsafat” pertama diterbitkan di jurnal Moskow Teleskop (1836).

Publikasi ini dalam pemikiran Rusia menghasilkan kesan yang mirip dengan “tembakan senapan yang bergema di malam yang gelap” (dalam kata-kata Alexander Ivanovich Herzen, 1954-1965).

Setelah diterbitkan, jurnal tersebut dilarang oleh pemerintah, dan editor-penerbitnya, N.I.

Nadezhdin (1804–1856) ditangkap dan diusir dari Moskow, sementara Chaadaev sendiri dinyatakan, “atas perintah kekaisaran,” sebagai orang gila.

“Surat Filosofis” ini adalah satu-satunya karya Chaadaev yang diterbitkan selama masa hidupnya.

Kesimpulan Chaadaev dalam surat ini memicu kritik dan perdebatan serius di kalangan intelektual Rusia.

Terlepas dari larangan resmi polemik seputar Surat Filosofis, ada tanggapan serius terhadap mereka dari Pushkin, PA Viazemskii (1792–1878), Aleksandr Ivanovich Turgenev (1784?– 1846), Filip Filipovich Vigel (1786–1856), DP Tatishchev (1974–), Schelling, dan lainnya.

Pada umumnya, para komentator ini tidak setuju dengan Chaadaev, tetapi mereka mengakui bahwa adalah sah dan tepat waktu untuk merumuskan masalah-masalah filosofis yang berhubungan dengan pemecahan teka-teki “sphinx kehidupan Rusia” (dalam kata-kata Herzen).

Publikasi Chaadaev juga memicu perpecahan serius dalam kehidupan sosial Rusia, perpecahan yang memperoleh karakter perselisihan yang, pada prinsipnya, tidak akan pernah bisa diselesaikan.

Meskipun Chaadaev dilarang menerbitkan ide-idenya, ia melanjutkan pencarian filosofisnya.

Untuk tuduhan bahwa dia tidak cukup patriotik, dia menanggapi dengan artikel “L’apologie d’un fou” (Permintaan maaf orang gila; ditulis pada tahun 1837 tetapi pertama kali diterbitkan di Paris pada tahun 1862), di mana, berbicara tentang Rusia, dia menegaskan bahwa “kita dipanggil untuk memecahkan sebagian besar masalah tatanan sosial, untuk menjawab pertanyaan paling penting yang menyibukkan umat manusia” (1991 Vol.1, hal.675).

Di sini, ia mengakui bahwa tradisi Kekristenan Ortodoks memiliki manfaat yang tak terbantahkan dan telah memainkan peran yang bermanfaat dalam pembentukan pikiran Rusia.

Dia siap untuk melihat panggilan Rusia dalam kenyataan bahwa “pada waktu yang tepat [itu] akan menawarkan solusi untuk semua pertanyaan yang memicu perselisihan di Eropa.

” Pada tahun 1840-an, rumah Chaadaev di Moskow menjadi pusat lingkaran sastra dan filosofis yang penting.

Mengikuti jejak Chaadaev, banyak penulis dan filsuf Rusia menjadi cukup berani untuk mengajukan dan menanyakan masalah-masalah pembangunan sosial yang secara fundamental penting tetapi sampai sekarang belum dijelajahi secara sistematis.

Eksplorasi ini memungkinkan untuk memperjelas konsepsi mengenai evolusi historis Rusia, dan memiliki pengaruh yang signifikan pada pembentukan dua tren mendasar dalam pemikiran sosial Rusia: orientasi Westernisasi (Timofei Nikolaevich Granovskii [1813–1855], Vissarion Grigor’ evich Belinski, Herzen, dan Konstantin Dmitrievich Kavelin) dan orientasi Slavofil (Aleksei Stepanovich Khomiakov, Ivan Vasil’evich Kireevskii, Konstantin Sergeevich Aksakov [1817–1860], dan Yu.F.Samarin [1819–1876].

Chaadaev sendiri menemukan bahasa yang sama dengan perwakilan kedua kubu, meskipun ia juga mengkritik keduanya; di berbagai waktu ia diundang untuk berkontribusi pada jurnal yang memiliki posisi yang bertentangan secara diametral.

Gagasan Chaadaev tentang filsafat sejarah terbukti menjadi stimulus bagi para pemikir yang berbeda seperti Khomiakov, Herzen , Apollon Aleksanrovich Grigor’ev (1822–1864), Konstantin Nikolaevich Leont’ev, Nikolai Iakovlevich Danilevskii (1822–1865), dan Vladimir Ser geevich Solov’ëv (Solovyov).

Intinya, ide-ide ini menandai awal dari pengembangan filosofi asli Rusia.

Penilaian estetika Chaadaev mencerminkan pengaruh “satu ide” -nya; mereka tunduk pada cita-cita moral yang dibuat olehnya.

Bagi Chaadaev, keindahan dalam seni tidak dapat dipisahkan dari kebenaran dan kebaikan.

Seniman adalah pemandu yang menuntun orang menuju kesempurnaan tanpa akhir; dalam hal-hal sementara seniman melihat tonggak di jalan ini.

Agak paradoks, Chaadaev mengutuk seni kuno, di mana, dia percaya, “semua elemen moral kacau balau” (1991 Vol.1, p.359).

Sebaliknya, seni Gotik, bagi Chaadaev, adalah “sesuatu yang suci dan surgawi,” berfungsi sebagai ekspresi perasaan moral dan memaksa manusia “untuk mengangkat pandangannya ke surga” (hal.359).

Dalam surat-surat sezaman Chaadaev menghargai Nikolai Vasil’evich Gogol (1809–1852) Bagian Terpilih dari Korespondensi dengan Teman (1846), di mana “di antara halaman-halaman yang lemah dan bahkan berdosa ada halaman-halaman keindahan yang menakjubkan, penuh dengan kebenaran yang tak terbatas” (1991 Vol .2, hal.1991).

Penilaian estetika Chaadaev ditentukan oleh keyakinan moralnya: “[M]moderasi, toleransi, dan cinta untuk semua yang baik, apa pun bentuknya” (hal.200).

Warisan Chaadaev dinilai paling akurat oleh Khomiakov, yang menulis pada tahun 1860: Pikiran yang tercerahkan, perasaan artistik, hati yang mulia—itulah kualitas yang menarik semua orang kepadanya.

Tetapi pada saat tampaknya pemikiran Rusia telah tenggelam dalam tidur yang berat dan tidak disengaja, dia sangat berharga bagi kita karena dia bangun dan membangunkan orang lain, karena dalam kegelapan yang menebal saat itu dia tidak membiarkan lampu kebenaran menyala.

keluar.