Biografi dan Pemikiran Filsafat Paul Carus

Paul Carus, seorang filsuf dan monis, lahir di Ilsenburg, Jerman, dan meninggal di La Salle, Illinois.

Setelah menerima gelar Ph.D. di Tübingen, pada tahun 1876, dan menyelesaikan dinas militernya, ia mengajar di Dresden.

Paul Carus : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Kecaman terhadap pandangan agama yang dia ungkapkan dalam pamflet membawanya meninggalkan Jerman ke Inggris.

Dia kemudian pergi ke New York, di mana pada tahun 1885 dia menerbitkan Monism and Meliorism.

Buku ini membangkitkan minat seorang ahli kimia Jerman di La Salle, Illinois, Edward Carl Hegeler, yang telah memulai sebuah terbitan berkala, Open Court.

Dia mengundang Carus untuk mengambil alih jabatan editor.

Pada tahun 1888 jurnal lain dan lebih teknis, Monist, didirikan, dan Carus menjadi editornya.

Carus juga menerbitkan serangkaian klasik filosofis, diedit oleh profesor filsafat terkemuka, yang masih banyak digunakan di ruang kelas.

Keluarga Carus mengoperasikan Perusahaan Penerbitan Pengadilan Terbuka hingga 1996.

Pengadilan Terbuka menerbitkan jilid-jilid Carus Lectures, yang diberikan pada pertemuan American Philosophical Association.

The Monist dihidupkan kembali pada tahun 1962 di bawah editor Eugene Freeman.

Untuk Monist, Carus memilih artikel tentang sejarah dan filsafat agama, arkeologi, kritik biblika, dan terutama filsafat ilmu, baik filsafat untuk yang berpikiran ilmiah maupun filsafat tentang ilmu-ilmu.

Dia mengundang kontribusi dari Prancis dan Jerman dan mengatur terjemahannya.

Artikel penting oleh Bertrand Russell, Ernst Mach, David Hilbert, Jules Henri Poincaré, John Dewey, dan Charles Sanders Peirce muncul di Monist.

Carus sering menerbitkan artikelnya sendiri untuk mengkritik para kontributornya, tetapi perdebatan tersebut tampaknya tidak terlalu mengubah filosofi monistiknya sendiri, melainkan membuatnya menjelaskan secara rinci bagaimana hal itu berbeda dari monisme lain, seperti karya Ernst Haeckel.

Monisme, bagi Carus, adalah doktrin bahwa semua hal yang—betapapun bervariasi, beragam, dan independen satu sama lain tampaknya—adalah satu.

Apa yang membuat mereka menjadi satu adalah hukum-hukum abadi tertentu yang berada dalam benda-benda dan ditemukan, bukan diciptakan, oleh penyelidik.

Hukum alam ini dinyatakan bergantung pada satu hukum, yang diidentifikasi Carus dengan Tuhan.

Carus memandang metafisikanya sebagai generalisasi spekulatif dari pandangan matematika yang dia pelajari dari Hermann Grassmann, gurunya di Stettin Gymnasium.

Alfred North Whitehead, juga, mengakui pengaruh Grassmann, dalam Aljabar Universalnya.

Beberapa kesamaan antara metafisika Carus dan Whitehead mungkin dihasilkan dari pengaruh umum ini.

Carus bisa disebut realis karena ia menolak anggapan bahwa hukum alam bergantung pada pikiran penyidik.

Dalam hal ini ia menemukan dirinya bertentangan dengan Kantians.

Ia juga tidak berpegang pada materialisme.

Sebaliknya, dia bersikeras bahwa setiap bagian dunia adalah material (bertindak sesuai dengan hukum materi) dan spiritual (bertindak sesuai dengan hukum pikiran).

Karakteristik pikiran, atau roh, adalah kemampuan untuk mencerminkan dunia.

Jadi Carus juga seorang realis dalam penjelasannya tentang mengetahui.

Dalam etika dia berpendapat bahwa nilai dari setiap bagian dunia tergantung pada sejauh mana ia mengetahui — yaitu, cermin — keseluruhan.

Ini dicapai melalui pengetahuan yang lebih besar dan lebih besar tentang hukum-hukum alam.

Oleh karena itu, pengabdian pada pengetahuan adalah jalan menuju kebaikan yang lebih besar.

Sholat dianjurkan sebagai sarana untuk mengubah kehendak orang yang sholat agar dapat mencerminkan satu hukum dalam dirinya.