Biografi dan Pemikiran Filsafat Nicolas Copernicus

Nicolas Copernicus, atau Mikolaj Kopernick, adalah seorang pendeta Polandia, dokter, dan astronom, dan penggagas teori heliosentris alam semesta.

Ia lahir di Torun (Duri) di Vistula.

Nicolas Copernicus : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Ia belajar seni liberal, hukum kanon, dan kedokteran di universitas Kraków (1491–1494), Bologna (1496–1500), dan Padua (1501–1503) dan menerima gelar doktor dalam hukum kanon dari Universitas Ferrara pada 1503.

Melalui pengaruh pamannya, uskup Ermland, Copernicus terpilih secara in absentia sebagai kanon katedral Frauenburg pada tahun 1497.

Pada tahun 1506 ia telah kembali ke Polandia, melayani sebagai dokter pamannya sampai tahun 1512, ketika ia mengambil tugas sebagai kanon.

Tugas Copernicus sebagai kanon melibatkannya dalam manuver diplomatik yang rumit pada waktu itu dan dalam administrasi perkebunan besar katedral.

Di zamannya sendiri ia lebih dikenal luas sebagai dokter daripada sebagai astronom.

Dia adalah salah satu dari sedikit orang di Eropa timur laut yang memiliki pengetahuan tentang bahasa Yunani, dan satu-satunya buku yang dia terbitkan tanpa desakan rekan-rekannya adalah terjemahan Latin dari puisi Theophylactus Simocatta, penyair Bizantium abad ketujuh.

Kompetensi Copernicus di bidang ekonomi ditunjukkan dalam beberapa laporan tentang uang, disajikan untuk diet Prusia, di mana ia mengantisipasi bentuk hukum Gresham.

Ketertarikan Copernicus dalam astronomi mungkin dibangkitkan di Kraków oleh matematikawan Wojciech Brudzewski dan didorong di Bologna oleh astronom Domenico Maria da Novara.

Pengamatan astronomi pertama yang didokumentasikan Copernicus dilakukan di Bologna pada tahun 1497.

Dua puluh tujuh pengamatan semacam itu digunakan dalam risalah utamanya; yang lain ia catat di tepi buku di perpustakaannya.

Pada tahun 1514 ia begitu terkenal sebagai astronom sehingga ia diminta oleh Paus Leo X untuk membantu mereformasi kalender, tugas yang ia tolak karena pergerakan matahari dan bulan belum cukup ditentukan.

Meskipun karya utama Copernicus, De Revolutionibus Orbium Coelestium Libri IV, tidak diterbitkan sampai tahun 1543, tahun kematiannya, ia telah mengembangkan teorinya setidaknya dari sekitar tahun 1512, perkiraan tanggal Commentariolus-nya (garis besar singkat dari sistemnya yang dia memberikan salinan manuskrip kepada beberapa teman tepercaya).

Catatan pertama yang diterbitkan tentang sistemnya adalah Narratio Prima dari murid dan penulis biografinya (biografinya sudah tidak ada lagi), Georg Joachim Rheticus, pada tahun 1540.

Rheticus-lah yang akhirnya membujuk Copernicus untuk mengizinkan penerbitan karya utamanya.

astronomi abad pertengahan akhir Perbedaan antara teori Copernicus dan sistem astronomi Ptolemeus yang berlaku saat itu dapat dinyatakan secara singkat.

Sistem Copernicus adalah heliosentris daripada geosentris dan geostatik; itu menempatkan matahari dekat dengan pusat alam semesta dan Bumi di orbit di sekitar pusat, daripada mendalilkan Bumi yang tidak bergerak di pusat alam semesta.

Tetapi makna penuh dari pernyataan ini hanya dapat dipahami melalui pemeriksaan karakter ad hoc dari astronomi abad pertengahan akhir.

Pemikir skolastik akhir seperti Robert Grosseteste, Thomas Bradwardine, Jean Buridan, Nicholas Oresme, dan Nicholas dari Cusa telah memahami kebajikan teoretis dan kekuatan penjelas dari prinsip heliosentris, seperti halnya Ptolemy sendiri jauh sebelumnya.

Mereka memahami ketidaksempurnaan teknik Ptolemeus; namun mereka mengakui bahwa bukti pengamatan tidak secara jelas mendukung salah satu teori—seperti yang terjadi sampai akhir abad keenam belas.

Atas dasar kitab suci, para pemikir ini menerima geosentrisme ortodoks; tetapi mereka mengudarakan, lebih penuh dan lebih sengaja daripada pendahulu mereka, argumen-argumen yang mendukung gerakan terestrial.

Mereka memainkan advocatus diaboli dengan presisi dan imajinasi.

Tapi sebelum Copernicus astronomi adalah usaha sedikit demi sedikit.

Masalah seperti prediksi titik stasioner, atau okultasi, ditangani satu per satu, planet demi planet.

Tidak ada konsepsi bahwa titik diam satu planet saat ini mungkin terkait dengan okultasi planet lain di kemudian hari.

Teknik digunakan sesuai kebutuhan, dan pemecahan masalah tidak terintegrasi secara sistematis.

Teori Copernicus mengubah pendekatan sedikit demi sedikit ini selamanya.

Dia melakukan revolusi Kantian dalam astronomi bahkan mungkin lebih dari Immanuel Kant mempengaruhi revolusi Copernicus dalam filsafat.

Copernicus merelokasi masalah observasional utama, yaitu menjelaskan gerakan retrograde planet-planet, dengan menafsirkan gerakan bukan sebagai sesuatu yang “benar-benar” dilakukan planet “di luar sana”, tetapi sebagai hasil dari gerakan kita sendiri.

Penerbangan bumi mengelilingi matahari membuat benda-benda lain yang berputar kadang tampak bergerak mundur dalam hubungannya dengan bintang-bintang tetap.

Meskipun teori Ptolemeus atau Copernicus dapat didamaikan dengan pengamatan abad keenam belas, pandangan Copernicus tidak memerlukan investasi planet-planet dengan sifat dinamis aneh, seperti retrogradasi-pada kenyataannya; sebuah planet yang benar-benar berhenti, mundur, berhenti lagi , dan kemudian melanjutkan “maju” akan menjadi objek fisik yang aneh memang.

Sebaliknya, dalam pandangan Copernicus, semua planet, termasuk Bumi, memiliki jenis gerakan yang sama—gerakan sederhana yang menjelaskan retrogradasi yang diamati.

Sudah jelas bahkan bagi orang dahulu bahwa pandangan bahwa Bumi berada di pusat yang tepat dari sistem universal dan bahwa semua benda langit bergerak di sekitar Bumi dalam lingkaran sempurna tidak dapat menghasilkan prediksi dan deskripsi bahkan jauh dari fakta yang diamati.

Untuk menghasilkan angka prediksi yang tepat serta bentuk orbit yang dapat diatur, para astronom Ptolemeus membuat sejumlah asumsi ad hoc.

Mereka memindahkan Bumi dari pusat yang tepat dari susunan planet; mereka menggunakan pusat geometris sistem sebagai titik referensi untuk menghitung jarak planet; dan mereka menemukan poin ketiga, punctum aequans (perangkat komputasi belaka tanpa signifikansi fisik, perangkat yang digambarkan Copernicus sebagai “mengerikan”), di mana pusat-pusat epiklus planet menggambarkan sudut yang sama dalam waktu yang sama.

Tidak ada mekanisme yang dikenal di alam atau dalam seni, bagaimanapun, memiliki satu pusat dari mana jarak ditentukan, yang lain dari mana kecepatan ditentukan, dan sepertiga dari mana pengamatan dilakukan.

Selain itu, lokasi semua titik ini dan pilihan kecepatan sudut di sekitarnya ditetapkan secara sewenang-wenang dan ex post facto hanya untuk mengatasi setiap pengamatan baru yang muncul.

Bahkan jika astronomi Ptolemaic mencapai kesempurnaan dalam memprediksi dan menggambarkan, itu masih tidak berdaya untuk menjelaskan gerakan planet.

Orang mungkin bertanya bagaimana sebuah teori yang dapat menggambarkan dan memprediksi dengan sempurna dapat dengan cara apa pun kekurangan kekuatan penjelas; tetapi Copernicus akan membedakan antara kapasitas teori untuk menghasilkan angka yang akurat, dan kemampuannya lebih lanjut untuk memberikan landasan yang dapat dipahami untuk memahami fenomena yang dipelajari.

Bahkan seandainya sistem Ptolemeus mampu memprediksi secara akurat posisi masa depan setiap titik cahaya yang bergerak, Copernicus masih akan bertanya apa titik cahaya ini, dan interkoneksi mekanis sistematis apa yang ada di antara mereka.

Seorang sarjana imajinatif, menyadari banyak kesulitan yang ditimbulkan oleh sistem Ptolemeus seperti yang telah dikembangkan selama bertahun-tahun, dan mengetahui (seperti yang dilakukan Copernicus) catatan ahli teori heliosentris kuno, mungkin hanya diharapkan untuk terus mencari perbaikan dalam Ptolemaic.

sistem dengan menggabungkan perangkat heliosentris menjanjikan dari pendahulunya Skolastik (jika dia tahu mereka) dan dari zaman dahulu.

Setiap astronom berbakat pada zaman Copernicus yang bertekad meningkatkan astronomi “dari dalam” karenanya harus menganggap serius heliosentrisme.

Faktanya, buku-buku Copernicus dan ringkasan Rheticus dapat dilihat sebagai ekspresi yang mengartikulasikan dan sistematis dari banyak pemikiran planet abad pertengahan akhir.

Hubungan dengan pemikiran Skolastik abad ke-15 terlihat jelas di mana-mana.

Tetapi wawasan utama De Revolutionibus, meskipun bukan novel, dilakukan dengan berani dan sangat dipertajam secara rinci.

Itu adalah upaya komprehensif untuk membuat sains pada masa itu bekerja lebih baik; itu tidak secara eksplisit merupakan rencana untuk ilmu pengetahuan baru di masa depan.

Konsekuensi dramatisnya, yang sebagian besar tidak diantisipasi oleh Copernicus, merupakan penghargaan atas ketelitiannya sebagai pelajar alam dan bukan keinginan sadar diri untuk menyamakan ortodoksi di sekitarnya.

Copernicus alternatif Copernicus dituntun untuk menyimpulkan bahwa, mengingat kebanyakan epicycles yang diperlukan oleh sistem Ptolemeus untuk menjelaskan gerakan yang diamati dari benda-benda langit, itu harus mengandung beberapa kesalahan dasar.

Dia menemukan bahwa asumsi Bumi yang bergerak, betapapun absurd dan berlawanan dengan intuisinya, mengarah pada sistem yang lebih sederhana dan lebih unggul secara estetika.

Bayangkan diri Anda berada di tepi luar komidi putar, duduk di kursi putar.

Rotasi kursi yang konstan, jika digabungkan dengan putaran kursi di sekitar pusat komidi putar, akan menghasilkan—untuk sedikitnya—kesan visual yang kompleks.

Kesan-kesan tersebut sesuai baik dengan gerakan seperti yang baru saja dijelaskan atau dengan anggapan bahwa itu adalah kursi yang benar-benar tetap dan bahwa semua kesan visual berasal dari gerakan komidi putar tentang kursi sebagai pusat dan gerakan serupa dari dinding bangunan tempat ia berada.

Pengamatan yang sebenarnya dapat dipertanggungjawabkan oleh salah satu hipotesis.

Tapi apa yang mudah untuk divisualisasikan dalam contoh ini sangat sulit untuk dipahami dalam istilah astronomi.

Bahwa Bumilah yang berputar dan berputar, dan berputar mengelilingi matahari, tampaknya bertentangan dengan pengalaman, akal sehat, dan Kitab Suci.

Namun hipotesis alternatif sederhana inilah yang, untuk alasan yang diminta oleh astronomi, didukung oleh Copernicus.

revolusi copernicus Pada dasarnya, Copernicus berpendapat bahwa seluk-beluk pengamatan gerakan planet tidak nyata, tetapi hanya tampak.

Argumen ini membuat gerakan planet menjadi lebih sulit untuk dipahami tetapi gerakan kita sendiri lebih rumit dan karena itu lebih sulit untuk dipercaya.

Itu adalah keberatan mendasar terhadap inovasi Copernicus.

Tetapi orang harus cukup jelas tentang sifat teori itu.

Itu bukan dinamika selestial, bahkan dalam pengertian bahwa teori Johannes Kepler tentang penyebab gerakan planet (dalam hal jari-jari primitif gaya yang memancar dari matahari) adalah dinamika selestial.

Copernicus, seperti pendahulunya, bukanlah ahli astrofisika; dia prihatin dengan posisi astronomi—kinematika penampakan planet, gerakan cahaya bintang melawan mangkuk hitam langit dan geometri yang mendasarinya yang akan, dengan asumsi ad hoc minimum, membuat gerakan tersebut dapat dipahami.

Jadi, baik Almagest maupun De Rev olutionibus secara eksklusif membahas kinematika plantetary—yang terakhir secara sistematis, yang pertama dalam cara kumpulan resep.

Dan bahkan sebagai teori kinematika, teori Copernicus kurang memadai dibandingkan teori Tycho Brahe dan Kepler.

Dia percaya bahwa planet-planet bergerak dalam lingkaran sempurna, asumsi yang dihancurkan oleh penemuan orbit elips Kepler.

Tidak ada apa pun di Copernicus yang dapat dibandingkan dengan hukum kedua Kepler—bahwa planet-planet menyapu luas sirkumsolar yang sama dalam waktu yang sama.

Juga tidak ada yang bisa dibandingkan dengan hukum ketiga Kepler, yang mengkorelasikan waktu yang dibutuhkan sebuah planet untuk mengelilingi matahari dengan jaraknya dari matahari.

(Dan hanya ketika tiga hukum Kepler ditambahkan ke hukum kelembaman Galileo-Descartes, dan hukum gravitasi universal Isaac Newton, barulah mekanika langit yang asli berkembang.

) Kontribusi Copernicus terdiri dari pemindahan elemen-elemen mapan dari astronomi posisional Ptolemeus.

Dalam pengertian inilah dia telah, dan seharusnya, dipandang sebagai astronom besar abad pertengahan terakhir.

kesederhanaan teori copernicus Teori Copernicus secara psikologis tidak lebih sederhana daripada sistem yang bersaing.

Bumi yang bergerak, dan matahari serta bintang-bintang yang tidak “terbit” dan “melingkari” kita, tampak bertentangan dengan pengalaman.

Juga, perangkat teoretis yang menghubungkan semua masalah astronomi alih-alih membiarkannya dihadapi satu per satu tidak dapat membentuk sistem perhitungan yang lebih mudah.

Memang, pada abad keenam belas, heliosentrisme secara psikologis jauh lebih kompleks daripada teori-teori yang biasa digunakan manusia.

Apakah konsepsi Copernicus mungkin lebih sederhana karena, sebagai sistem teoretis formal, ia tidak memerlukan ide-ide baru yang primitif untuk setiap masalah baru atau untuk saat-saat ketika masalah lama menyebabkan kesulitan? Itu tidak memanggil apa pun seperti punctum aequans; yaitu, ia menggunakan lebih sedikit elemen konseptual independen (istilah primitif) hanya untuk menjelaskan perhitungan yang menyimpang daripada astronomi lainnya.

Tetapi poin ini tidak cukup untuk menjelaskan pengertian di mana sistem Copernicus memanifestasikan “kesederhanaan.

” Skema komputasi telah diusulkan oleh Caelio Calcagnini dan Geronimo Fracastoro yang lebih sederhana karena dibangun di atas kumpulan gagasan primitif yang lebih kecil.

Tetapi mereka sangat tidak memadai untuk tugas-tugas pengamatan astronomi sehingga tidak ada gunanya menekankan kesederhanaan mereka seperti sekarang ini untuk mendesak adopsi teori atom John Dalton karena kesederhanaannya; masalah kesederhanaan tidak muncul kecuali antara teori-teori yang sebanding dalam kekuatan penjelas dan prediksi.

Telah didesak bahwa teori Copernicus secara numerik lebih sederhana, karena hanya membutuhkan 17 episiklus ke Ptolemaic 83.

Tetapi Ptolemaist, karena dia membahas masalahnya sendiri dan tanpa memperhatikan kompleksitas konfigurasi mengambil semua planet sekaligus, tidak pernah harus memanggil 83 epicycles secara bersamaan.

Jumlahnya biasanya tidak lebih dari 4 atau 5 per perhitungan individu.

Kesalahan ini analog dengan yang terlibat dalam mengacu pada “sistem” Ptolemaik sama sekali.

Sistem seperti itu hanya dihasilkan dari mengambil semua grafik penghitungan individu untuk planet-planet yang terpisah, menempatkannya di atasnya, menjalankan pin melalui “Titik Bumi” sentris, dan kemudian menskalakan orbit ke atas atau ke bawah sehingga tidak bertabrakan.

Penskalaan ini ditentukan oleh prinsip keteraturan yang sepenuhnya tidak terkait dengan bagian mana pun dari teknik epicycle-on-deferent Ptolemaic.

Sebaliknya, sistem Copernicus menempatkan planet-planet dalam urutan sirkumsolar sedemikian rupa sehingga jarak relatifnya dari, dan kecepatan sudutnya di sekitar, matahari pada prinsipnya cukup untuk menggambarkan dan memprediksi semua titik stasioner, busur retrograde, okultasi, dan kecerahan dan peredupan lampu planet.

Jadi, karena Copernicus menghubungkan semua planet, dan menemukan astronomi sistematis, ia harus menggunakan semua episiklus yang dibutuhkan teorinya secara en bloc.

Jumlah episiklus dalam perhitungan apa pun akan cenderung lebih besar, tidak kurang, daripada yang diperlukan dalam masalah Ptolemeus yang sesuai.

Skema Copernicus secara sistematis lebih sederhana.

Ini membutuhkan konsep yang lebih independen daripada yang lain, tetapi ini secara deduktif saling terkait.

Copernicus adalah Euclid astronomi.

Dia keluar dari bagian-bagian astronomi yang terputus saat ia menemukannya sebagai monumen sistematis teori ilmiah.

De Revolutionibus secara psikologis dan kuantitatif lebih kompleks daripada apa pun yang telah ada sebelumnya, tetapi secara deduktif lebih sederhana.

Apa yang telah dilakukan Euclid untuk geometri, dan apa yang kemudian dilakukan Newton untuk fisika, dilakukan Copernicus untuk astronomi posisional.

Pentingnya Teori

Telah dikemukakan bahwa, sebagai formalisasi, teori Copernicus dan Ptolemaic benar-benar setara (D.J.de S.Price 1959), secara geometris setara (A.R.Hall), bahkan “benar-benar identik” (J.L.E.Dreyer).

Tetapi menggolongkan teori itu sebagai tidak lebih dari “kerangka referensi alternatif ditambah beberapa filsafat anti-Aristotelian” mengaburkan pengertian di mana sistem heliosentris dan sistem geosentris abad keenam belas benar-benar setara.

Mereka tidak setara dalam arti bahwa setiap konsekuensi dari yang satu juga dapat diturunkan dari yang lain Bahkan ketika ditafsirkan hanya sebagai perhitungan geometris di atas kertas, apa yang akan dihasilkan oleh Ptolemaist dalam teorinya yang sesuai dengan titik stasioner di orbit Mars tidak sesuai dengan apa yang akan dihasilkan oleh Copernicus.

Orbit diberikan bentuk yang berbeda dalam kedua teori, sehingga titik pada bentuk tersebut, meskipun dilihat pada sudut yang sama dari Bumi, tidak akan dapat ditumpangkan.

Meskipun demikian, setiap pengamatan line-of-sight yang dapat disimpulkan dalam satu teori benar-benar dapat disimpulkan dalam teori yang lain.

Sebagai astronomi posisional, kedua teori itu secara observasi setara; tidak ada astronom yang dapat membedakan keduanya dengan membandingkannya dengan fakta yang diketahui.

(Bahkan saat ini Nautical Almanak sebenarnya adalah buku teks tentang titik-titik pengamatan geosentris.) Tetapi teori-teori itu tidak secara formal setara atau setara secara fisik, dan tentu saja tidak sepenuhnya identik.

Ini adalah perbedaan yang seharusnya membuat perbedaan bagi seorang filsuf.

Dengan Sigmund Freud, manusia kehilangan akal budinya yang seperti Tuhan; dengan Charles Darwin tempatnya yang mulia di antara makhluk-makhluk di Bumi; dengan Copernicus manusia telah kehilangan posisi istimewanya di alam semesta.

Dampak intelektual umum dari fakta ini lebih dramatis daripada konsekuensi apa pun dalam astronomi teknis, di mana orang dapat berbicara tentang “revolusi” Keplerian tetapi tidak lebih dari “gangguan” Copernicus.

Namun, untuk sejarah gagasan yang luas, implikasi Copernicanisme hampir tidak dapat dilebih-lebihkan.

Bahkan kaum revolusioner agama seperti Martin Luther dan Philipp Melanchthon memandang posisi Copernicus dengan kebencian.

Pandangannya menantang interpretasi literal Kitab Suci, landasan filosofis dan metafisik dari teori moral, dan bahkan akal sehat itu sendiri.

Hasilnya adalah oposisi besar-besaran, terpelajar dan awam, terhadap ide-ide Copernicus yang dilaporkan.

Itu adalah penerimaan yang lambat dan pasti dari De Revolutionibus teknis oleh para filsuf alam yang akhirnya menenangkan keributan umum terhadap heliosentrisme.

Tanpa reaksi keras terhadapnya, buku Copernicus mungkin hanya merupakan kontribusi yang tenang untuk beasiswa seperti Mécanique céleste karya Pierre Simon de Laplace.

Namun, pada abad keenam belas dan ketujuh belas, nama Copernicus menjadi seruan perang melawan pendirian agama, filsafat, dan ilmu alam.

Itu adalah seruan yang diperkuat di dunia keilmuan dan teologi yang lebih luas—jauh melampaui pernyataan asli Copernicus.

Untuk Copernicus melambangkan filsuf alam abad keenam belas yang terlatih, teliti, dan ketat.

Dia berusaha membuat teori yang dia warisi bekerja lebih baik daripada ketika dia menemukannya.

Sejarah gagasan diisi dengan tokoh-tokoh seperti itu.

Perbedaannya adalah bahwa Copernicus disajikan dengan teori yang tidak mampu untuk revisi dan perbaikan internal lebih lanjut.

Satu-satunya jalan adalah perombakan mendasar—konsekuensi yang masih kita rasakan sampai sekarang.