Biografi dan Pemikiran Filsafat Nancy Cartwright

Nancy Cartwright, sejak 2005, memegang beberapa posisi akademis, termasuk profesor filsafat di Departemen Filsafat, Logika, dan Metode Ilmiah di London School of Economics (sejak 1991); direktur Pusat Filsafat Ilmu Pengetahuan Alam dan Sosial LSE (sejak 1993); dan profesor filsafat di Departemen Filsafat di University of California di San Diego (sejak 1998).

Nancy Cartwright : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia juga pernah bertugas di fakultas di Universitas Maryland (1971–1973) dan Universitas Stanford (1973–1991).

Dia adalah penerima MacArthur Fellowship dan merupakan Fellow dari British Academy.

Cartwright pertama kali dikenal luas karena tesis radikalnya, yang dipresentasikan dalam kumpulan esainya yang terkenal pada 1983 Bagaimana Hukum Fisika Berbohong, bahwa hukum dasar fisika tidak menyatakan kebenaran tentang dunia.

Tesis ini radikal karena para filsuf pada umumnya berasumsi bahwa ada seperangkat hukum fisika yang mendasari yang, pada akhirnya, menggambarkan semua peristiwa alam.

Ini mungkin masih merupakan pendapat mayoritas di antara para filsuf sains, meskipun jauh lebih kontroversial daripada ketika Cartwright menulis esai-esai ini.

Pada saat yang sama dia juga mengusulkan (bersama dengan Ian Hacking) realisme hati-hati tentang entitas teoretis, yang tidak bergantung pada kemampuan orang untuk merumuskan hukum yang benar tentang mereka.

Argumen Cartwright didasarkan pada perbedaan antara hukum fenomenologis dan teoretis—atau fundamental—.

Hukum fenomenologis adalah, tidak mengejutkan, hukum yang berlaku untuk fenomena yang benar-benar dapat diamati.

Penerapannya umumnya dibatasi secara ketat oleh spesifikasi terperinci dari situasi yang diterapkannya.

Sementara hukum-hukum fundamental mungkin memainkan peran penting dalam perumusan hukum fenomenologis, yang pertama tidak dengan sendirinya benar.

Ini karena mereka mengabstraksikan dari semua kondisi ceteris paribus yang terperinci yang memberi peluang hukum fenomenologis, setidaknya, untuk menjadi benar dalam domain spesifik mereka.

Dalam bukunya yang terbaru, The Dappled World (1999), Cartwright melanjutkan serangannya terhadap fundamentalisme, gagasan—dari realisme—bahwa ada satu perangkat hukum unik yang berlaku untuk segala hal.

Serangan terhadap fundamentalisme, bagaimanapun, sekarang lebih tanpa kompromi, karena dia menjadi semakin skeptis tentang kegunaan hukum-hukum fundamental untuk menurunkan hukum-hukum fenomenologis.

Pada saat yang sama, tema positif yang telah ia kembangkan sepanjang karirnya semakin ditekankan: Konsepsi sains bukan sebagai pencarian hukum sama sekali, tetapi sebagai model konstruksi.

Untuk model, pertanyaan tentang kebenaran tidak muncul.

Mereka mungkin kurang lebih cukup mewakili bagian dari realitas, dan mereka mungkin lebih atau kurang berguna dalam memberikan pemahaman, penjelasan, dan prediksi.

Tema lain yang lebih ditekankan dalam buku selanjutnya adalah perpecahan sains.

Sementara mayoritas filosof sains menerima sains yang tidak menyatu dalam arti bahwa hukum dalam domain yang berbeda tidak dapat direduksi menjadi hukum sains yang lebih fundamental, mayoritas filosof ini melihat ini sebagai konsekuensi hanya dari masalah praktis kompleksitas atau keterbatasan kognitif.

Cartwright, di sisi lain, adalah pendukung terkemuka posisi yang lebih radikal: bahwa otonomi teori merupakan indikasi dari apa yang perlu diketahui tentang dunia.

Dunia itu sendiri tidak memiliki pola seperti hukum yang mendasari kesatuan.

Struktur nomologisnya belang-belang.

Topik terkait lainnya yang Cartwright telah menjadi salah satu kontributor paling menonjol adalah sifat kausalitas.

Desentralisasi hukum dasar dari visi sains secara alami menimbulkan skeptisisme tentang program Humean untuk mereduksi penyebab menjadi contoh hukum.

Sebuah proyek yang diperkenalkan dalam buku pertamanya—dan dikembangkan secara rinci dalam karyanya tahun 1989, Nature’s Capacity and them Measurement—adalah bahwa pemahaman kausalitas dalam hal hukum harus diganti dengan pemahaman dalam hal kapasitas.

Sejalan dengan penekanan pada model, langkah ini berkontribusi pada keraguan apakah hukum diperlukan sama sekali.

Tesis sentral dari buku ini adalah bahwa sains tidak dapat dipahami tanpa mengasumsikan kapasitas nyata di dunia.

Seperti diketahui, Hume berpendapat bahwa kapasitas positing melanggar empirisme yang tepat.

Cartwright, seorang empiris yang berkomitmen, menegaskan bahwa kapasitas dapat diakses secara empiris seperti hukum dan lebih khusus lagi, bahwa pengukurannya adalah aktivitas sains yang menentukan.

Dalam gerakan anti-Humean lebih lanjut, dia berpendapat bahwa penyebab tunggal daripada penyebab umum adalah mendasar.

Paradigma Cartwright tentang pengetahuan kausal adalah bahwa aspirin memiliki kapasitas untuk menyembuhkan sakit kepala.

Namun bukti kanonik untuk klaim ini adalah bahwa pada beberapa kesempatan tertentu aspirin benar-benar menyembuhkan sakit kepala.

Ini juga berhubungan dengan topik sentral dari karyanya yang paling awal: kausalitas probabilistik.

Topik ini muncul karena kapasitas dianggap hanya ditampilkan dalam keadaan tertentu, sehingga hubungan antara kapasitas dan pelaksanaannya biasanya dianggap penting.

Sebaliknya, Cartwright mengeksplorasi pertanyaan apakah hubungan probabilistik dapat memberikan bukti penyebab.

Jawabannya adalah mereka bisa, tetapi hanya dengan asumsi bahwa efeknya adalah indikasi kapasitas nyata dalam objek.

Entri ini telah menjelaskan beberapa tema utama dari karya Cartwright dalam istilah yang cukup abstrak, tetapi harus ditekankan bahwa ia telah menjadi pemimpin gerakan untuk memfokuskan filsafat ilmu pada pemeriksaan rinci kasus contoh karya ilmiah.

Untuk bagian awal karirnya sebagian besar pekerjaan ini ditujukan untuk fisika.

Sejak akhir 1980-an dia semakin mengalihkan perhatiannya ke contoh-contoh dari ekonomi, dan sekarang menjadi tokoh terkemuka dalam filsafat ekonomi.

Mungkin mengejutkan bagi mereka yang melihat sains sebagai tersusun secara hierarkis dengan fisika aman di urutan teratas, Cartwright menemukan banyak kesamaan tema dengan fisika dan ekonomi.

Ide sentral yang menghubungkan keduanya adalah minatnya pada mesin, yang juga dapat dilihat sebagai contoh nyata dari model.

Paradigma dari karya sebelumnya adalah laser.

Moral dari contoh ini adalah bahwa laser secara konkret mewujudkan klausa ceteris paribus yang ditekankan dalam diskusi kritisnya tentang hukum-hukum fundamental dengan serangkaian mekanisme aktual yang memastikan kondisi yang tepat untuk pelaksanaan kapasitas penting—dalam hal ini kapasitas untuk inversi dalam populasi atom.

Inti dari karya Cartwright tentang ekonomi adalah gagasan tentang mesin sosial ekonomi.

Sebagai contoh, dia mempertimbangkan mekanisme di mana bank sentral meningkatkan jumlah uang beredar.

Seperti laser, ini tidak mencerminkan hukum alam, tetapi kapasitas jenis uang tertentu, di bawah kondisi yang dikendalikan dengan baik, untuk memiliki efek ekonomi yang penting.

Cartwright mengklaim sebagai pahlawan filosofis Otto Neurath, anggota pendiri Lingkaran Wina.

Kekagumannya adalah komitmennya untuk melihat dalam sains kapasitas untuk mengubah dunia.

Perhatian terhadap dampak sosial dari ilmu pengetahuan dan filsafat ilmu, meskipun seringkali di bawah permukaan, telah terlihat dalam banyak karya Cartwright.