Biografi dan Pemikiran Filsafat Moses ben Jacob Cordovero

Moses ben Jacob Cordovero, seorang legalis dan mistikus Yahudi, adalah pembuat sistem kabbalah yang luar biasa.

Moses ben Jacob Cordovero : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Tempat kelahirannya tidak diketahui; ayahnya mungkin berada di antara orang-orang Yahudi yang diusir dari Cordova, Spanyol.

Karir Cordovero berpusat di Safad, kota kecil di Palestina yang memiliki masa kejayaan pada abad keenam belas.

Di sini, setelah belajar dengan tiga guru rabbi terkemuka—Joseph Caro, Jacob Berab, dan Moses di Trani—dia ditahbiskan pada usia dini dan menjadi salah satu tokoh terkemuka komunitas.

Studi kabbalistiknya dimulai pada usia dua puluh, di bawah arahan saudara iparnya, Solomon Alkabez, dan menjadi perhatian utama sepanjang sisa hidupnya.

Isaac Luria, yang akan menjadi tokoh kunci dalam versi baru ajaran kabbalistik yang lebih teosofis, pada awalnya adalah murid Cordovero.

Cordovero menulis setidaknya sepuluh buku kabbalistik penting, dengan panjang yang bervariasi, selama masa hidupnya.

Dari sudut pandang filosofis, yang terbesar adalah Pardes Rimmonim (Taman buah delima; pertama kali dicetak di Kraków, 1591).

Buku besar ini berusaha menyajikan eksposisi sistematis ide-ide kabbalistik dan membenarkannya dengan argumentasi rasional deduktif alih-alih metode eksegesis kabbalistik yang biasa.

Kata Pardes (PRDS) dalam judul secara akrostis mewakili empat mode interpretasi Kitab Suci: peshat, interpretasi literal; remez, alegoris, atau mengisyaratkan, interpretasi; derash, tafsir homiletis; dan tanah, interpretasi mistik.

Di antara pokok-pokok yang ditekankan oleh Cordovero dalam perawatannya adalah keesaan Tuhan, kehendak Tuhan, pengetahuan dan pemikiran Tuhan, hikmat dan kebaikan Tuhan, banyak nama Tuhan, dan hubungan Tuhan dengan ciptaan; emanasi (sephirot), baik secara individu maupun kolektif, alasan tepatnya ada sepuluh emanasi, dan misteri multiplisitas mereka dalam kesatuan; Shekinah; malaikat; jiwa; makhluk; nubuat; hubungan korespondensi antara dunia atas dan bawah dan kebutuhan satu sama lain; hukum dan perintah; misteri Hukum; rahasia alfabet Ibrani; manusia dan Israel; kebenaran; waktu; kebebasan dan perbudakan; pelayanan Tuhan.

Baca Juga:  Gregorius dari Nyssa : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Cordovero adalah salah satu penulis pertama yang menekankan gagasan zimzum, penyusutan diri Tuhan secara sukarela untuk memberi ruang bagi dunia material.

Karena diskusi rasionalnya tentang semua subjek ini dan pembenaran filosofisnya yang sukses tentang mereka, dalam hal pengandaian sendiri, Cordovero dapat dianggap sebagai sosok klimaks dari periode spekulasi kabbalistik sebelumnya.

Sejauh mana dia juga tertarik dengan aspek kabbalah yang lebih praktis atau “ajaib”, kami tidak tahu.