Marie Jean Antoine Nicolas Caritat, Marquis de Condorcet, matematikawan Prancis, sejarawan sains, ahli teori politik, dan reformis sosial, adalah salah satu Ensiklopedis termuda dan satu-satunya yang terkemuka yang berpartisipasi aktif dalam Revolusi Prancis.

Marie Jean Antoine Nicolas Caritat : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Ia lahir di Ribemont di Picardy dan dididik oleh para Yesuit di Collège de Navarre.

Diakui ke Académie des Sciences pada tahun 1769 berdasarkan tulisan awal matematikanya, dia terpilih sebagai sekretaris abadi pada tahun 1776 dan dengan cakap menggambarkan kemajuan ilmu pengetahuan kepada masyarakat luas dalam eulogi adat (Éloges) dari akademisi yang telah meninggal, yang dia disajikan dalam posisi ini.

Seorang anak didik Jean Le Rond d’Alembert, yang dipilih Condorcet untuk Académie Française pada tahun 1782 dianggap sebagai kemenangan pribadi, dan Baron de l’Aulne Turgot, yang memanggilnya sebagai direktur percetakan selama pelayanan reformasinya yang gagal , Condorcet aktif dalam kampanye pra-revolusioner untuk kebebasan ekonomi, toleransi beragama, reformasi hukum dan penghapusan perbudakan.

Setelah pernikahannya dengan Sophie de Grouchy pada tahun 1786, salon mereka menjadi salah satu yang paling cemerlang dan berpengaruh pada periode pra-revolusioner.

Dia mengambil bagian dalam debat pembukaan Revolusi Prancis sebagai anggota dewan kota Paris dan menjadi seorang republiken yang yakin pada saat dia terpilih menjadi anggota Majelis Legislatif pada tahun 1791.

Terkemuka di majelis ini, dia mengarahkan upayanya yang paling berkelanjutan menuju penjabaran proyek untuk pendidikan publik yang memiliki pengaruh besar pada akhirnya pembentukan sistem pendidikan Prancis.

Dalam Konvensi Nasional, penentangan Condorcet terhadap hukuman mati menyebabkan dia memberikan suaranya menentang eksekusi Louis XVI (dia memilih hukuman tertinggi sebelum hukuman mati).

Dia kemudian melakukan tugas menyusun rancangan konstitusi untuk republik baru, tetapi meskipun diterima oleh komite konstitusi, skema konstitusional libera-nya—umumnya dikenal sebagai konstitusi Girondin tahun 1793—bernasib malang dengan kelompok itu.

Pada Juli 1793, pembelaan Condorcet yang marah terhadap konstitusinya melawan yang disiapkan oleh Jacobin menyebabkan kecamannya dan melarikan diri ke persembunyian.

Dia menghabiskan bulan-bulan sisa hidupnya dengan menyendiri di Paris, mengerjakan Sketsa untuk Gambar Sejarah Kemajuan Pikiran Manusia (Esquisse d’un tableau historique des progrès de l’esprit humain), diterbitkan secara anumerta pada tahun 1795.

Dia meninggalkan karyanya suaka pada Maret 1794 dan ditangkap serta dipenjarakan di Bourg-la-Reine, dekat Paris.

Dia meninggal pada malam pertama pemenjaraannya, baik karena kelelahan atau karena racun yang diberikan sendiri.

Probabilitas dan Ilmu Sosial

Sering diasumsikan bahwa meningkatnya keasyikan Condorcet dengan urusan sosial dan politik, jika bukan akibat rasa frustrasi dengan penyelidikan matematisnya, setidaknya disertai dengan berkurangnya minat terhadapnya.

Justru sebaliknya yang benar.

Pengalaman Condorcet di Académie des Sciences menumbuhkan rasa kekuatan sains untuk menjelaskan bahkan ranah perilaku sosial.

Upaya matematisnya terkait erat dengan perhatian intelektual fundamentalnya.

Dia bertujuan untuk membawa ke pertanyaan sosial sikap dan metode ilmu fisika, dengan demikian menyatukan elemen-elemen yang rusak dari ilmu moral dan politik menjadi ilmu sosial baru, yang dia anggap sebagai kondisi yang diperlukan dari tatanan politik dan sosial yang rasional.

Condorcet memanfaatkan kalkulus probabilitas sebagai hubungan epistemologis esensial antara ilmu fisika dan ilmu manusia.

Semua kebenaran pengalaman hanyalah kemungkinan, katanya.

Dalam ilmu-ilmu sosial pengamatan fakta mungkin lebih sulit dan keteraturannya kurang konstan.

Oleh karena itu, hasil-hasil dari ilmu-ilmu sosial mungkin lebih kecil kemungkinannya dibandingkan dengan hasil-hasil dari ilmu-ilmu fisika.

Tetapi Condorcet menyatakan bahwa probabilitas dari semua pernyataan pengalaman dapat diekspresikan dan dievaluasi secara matematis dalam teori probabilitas.

Jadi, sementara pernyataan yang dicapai oleh ilmu-ilmu sosial mungkin kadang-kadang kurang mungkin dibandingkan dengan ilmu-ilmu fisika, dalam pandangan Condorcet perkiraan matematis dari probabilitas masing-masing adalah sama pasti.

Ahli meteorologi tidak dapat memastikan bahwa besok akan turun hujan, misalnya, tetapi jika berdasarkan pengamatannya ia dapat memperkirakan peluang terjadinya hujan sebagai x:1, maka ia dapat yakin bahwa ada peluang x:1 bahwa besok akan hujan.

Demikian pula, ekonom, yang tidak dapat memastikan bahwa standar hidup akan terus meningkat, secara teori dapat sampai pada perkiraan matematis tertentu tentang kemungkinan hal itu terjadi.

Signifikansi argumen ini dapat dinilai dengan baik dalam kaitannya dengan klaim epistemologis sebelumnya terhadap kepastian yang dibuat oleh René Descartes atas nama ilmu matematika dan fisika.

Condorcet menerima evaluasi skeptis tentang ilmu fisika sebagai hanya mungkin.

Tetapi dalam berargumen bahwa probabilitas dalam ilmu fisika (seperti yang ada dalam ilmu sosial) dapat dievaluasi dengan kepastian matematis, ia tetap dalam pengertian Cartesian secara fundamental.

Dia tidak hanya berpegang pada gagasan kepastian sebagai kriteria pengetahuan yang dapat diterima, tetapi dia juga menerima matematika sebagai paradigma pengetahuan tertentu (walaupun kepastian ini didasarkan pada analisis terakhir, dia kadang-kadang siap untuk berdebat, berdasarkan pengamatan yang dilakukan).

Argumen Condorcet dalam hal ini sejajar dengan argumen Giambattista Vico sebagai salah satu upaya besar abad kedelapan belas untuk menetapkan validitas ilmu sosial.

Tetapi sementara Vico berpaling dari ilmu-ilmu matematika dan fisika untuk mencari konsepsi historis dan organik dari ilmu barunya, evaluasi probabilistik Condorcet atas ilmu-ilmu fisika berfungsi untuk mengintegrasikannya dengan ilmu manusia dalam konsepsi sains yang pada dasarnya matematis.

Untuk Condorcet, matematikawan mampu, dengan menggunakan kalkulus probabilitas, untuk tunduk pada evaluasi matematika tertentu bahkan bidang pengetahuan yang dikutuk oleh Descartes sebagai tidak dapat dipercaya.

Kalkulus probabilitas menyediakan sarana yang pasti untuk memperkirakan validitas pendapat kita dan kemungkinan harapan kita; itu mengikat ilmu-ilmu moral dan fisik bersama-sama pada skala probabilitas yang meluncur yang pada semua tahap dapat dievaluasi dengan kepastian matematis.

Condorcet mengembangkan konsepsi ini dalam dua karya yang sangat berbeda.

Pertama, Essay on the Application of Analysis to the Probability of Majority Decisions (Essai sur l’application de l’analyse la probabilité des décisions rendues la pluralité des voix, 1785), ia berangkat untuk menemukan melalui kalkulus probabilitas dalam kondisi apa akan ada jaminan yang memadai bahwa keputusan mayoritas majelis atau pengadilan adalah benar.

Dalam salah satu penerapannya, ia membayangkan analisis semacam itu sebagai sarana untuk memecahkan masalah pemikiran liberal yang abadi, yaitu mendamaikan klaim elit untuk menjalankan tanggung jawab khusus dalam proses pengambilan keputusan dengan prinsip umum persetujuan universal atau mayoritas.

Tetapi matematika yang tidak jelas dari esai dan ketergantungannya yang tak terhindarkan pada asumsi yang tidak dapat diverifikasi tentang kemungkinan kebenaran atau kesalahan pendapat individu yang menyusun badan sosial telah membuatnya diabaikan oleh mereka yang tertarik pada teori politik Condorcet.

Baru-baru ini, matematikawan sosial yang tertarik untuk menjelaskan hubungan antara pilihan individu dan kolektif (apakah politik atau ekonomi) telah mampu melepaskan diri dari kerangka kerja probabilistik dari model teoretis pengambilan keputusan kolektif yang sangat modern dalam implikasi dan pendekatannya.

(Lihat Black [1958] dan Granger [1954]).

Essai sur l’application de l’analyse dimaksudkan untuk meyakinkan akademisi tentang validitas pendapat Condorcet bahwa ilmu moral dan politik dapat diperlakukan secara matematis.

“Tableau général de la science, qui a pour objet l’application du calcul aux sciences morales et politiques” yang belum selesai (Pandangan Umum Ilmu yang Terdiri dari Perlakuan Matematika terhadap Ilmu Moral dan Politik) dimaksudkan untuk audiens yang berbeda.

Itu muncul pada tahun 1793 dalam sebuah jurnal populer yang berusaha untuk menginisiasi warga republik Prancis yang baru ke dalam ilmu sosial, atau seni perilaku politik yang rasional.

Condorcet melihat matematika sosial baru (mathématique sociale) sebagai ilmu perilaku sehari-hari yang umum (“une science usuelle et commune,” Oeuvres, Vol.I, p.550) yang akan memberikan fondasi penting dari demokrasi, tetapi rasional, politik.

Dia memandang manusia dalam semua perilakunya sebagai penjudi.

Setiap individu secara otomatis dan naluriah menyeimbangkan kemungkinan satu pendapat dengan yang lain, tujuan yang diinginkan dari tindakan yang diusulkan terhadap kemungkinan hasil.

Ilmu matematika manusia dimaksudkan tidak hanya sebagai deskripsi objektif dari perilaku sosial tetapi juga sebagai dasar ilmiah untuk perilaku individu yang akan memungkinkan orang untuk menggantikan cara berpikir dan tindakan kebiasaan dan naluriah evaluasi yang tepat dari alasan dan perhitungan.

Matematika sosial, ditambah dengan bahasa yang tepat berdasarkan analisis filosofis yang tepat dari ide-ide kami, akan membebaskan manusia dari naluri dan gairah dan memulihkan kerajaan akal dalam urusan sosial.

Ini membentuk hubungan penting antara kemajuan ilmiah dan kemajuan moral, karena kejahatan, seperti yang dikatakan Condorcet, jauh lebih sering merupakan hasil dari perhitungan bunga yang salah daripada produk dari hasrat yang kejam.

ide kemajuan Dalam Sketsa Gambar Sejarah Kemajuan Pikiran Manusia, Condorcet beralih ke sejarah untuk demonstrasi kekuatan akal dan perhitungan dalam urusan sosial.

Sketsa hanyalah pengantar yang ditulis dengan tergesa-gesa ke pekerjaan yang lebih besar tentang sejarah sains dan dampaknya terhadap masyarakat yang telah direnungkan Condorcet selama bertahun-tahun.

Beberapa fragmen dari karya yang belum selesai ini memiliki minat filosofis yang cukup besar.

Yang satu menguraikan proyek untuk bahasa simbolis yang universal dari ilmu pengetahuan; yang lain menguraikan sistem klasifikasi desimal yang ditujukan untuk masalah klasifikasi ilmiah yang banyak diperdebatkan.

Tetapi dengan Sketsa itu sendiri nama dan pengaruh Condorcet telah dikaitkan terutama, dan dengan karya itu — sering dianggap sebagai bukti filosofis abad kedelapan belas — Condorcet mewariskan idiom dasar pemikiran sosialnya ke abad kesembilan belas, gagasan kemajuan.

Tujuan Sketsa adalah untuk menunjukkan emansipasi progresif manusia, pertama dari dominasi sewenang-wenang terhadap lingkungan fisiknya dan kemudian dari belenggu historis yang dibuatnya sendiri.

Condorcet berbagi dengan ahli teori abad kedelapan belas lainnya pandangan tentang kemajuan yang pada akhirnya bergantung pada kemampuan kumulatif manusia untuk menggabungkan sensasi dan ide-ide (dalam cara yang diungkapkan oleh psikologi sensasional) untuk kepuasan atau keuntungannya sendiri.

Kapasitas psikologis Promethean ini berfungsi dengan cara yang sama dalam ras manusia seperti pada individu; itu berjalan melalui logika atau “metode” yang alami dan mengungkapkan diri, dari data dasar pengalaman indera ke prinsip-prinsip paling umum dari ilmu-ilmu moral dan fisik.

Perhatian utama Condorcet, oleh karena itu, bukan untuk menjelaskan pertumbuhan akal itu sendiri—pertumbuhan ini dianggap alami—daripada menunjuk pada penghancuran rintangan yang telah menghambat pertumbuhan itu atau mengalihkan perkembangan historis pikiran dari logika alami.

Harapan Condorcet untuk kemajuan di masa depan bertumpu pada dua kesimpulan.

Pertama, dia yakin bahwa rintangan yang di masa lalu mengancam kemajuan dan penyebaran akal budi—elitisme dan tirani di satu sisi; prasangka populer, ketidaktahuan, dan penundukan sosial dan politik, di sisi lain—akhirnya dihancurkan di bawah pengaruh bersama dari revolusi ilmiah, teknologi, dan politik.

Kedua, dia percaya bahwa penemuan-penemuan psikologi sensasional telah memungkinkan untuk mengartikulasikan prinsip-prinsip alami dan fundamental dari seni sosial, atau ilmu pengetahuan, dan dia menarik dari doktrin hak-hak manusia-didasarkan pada “fakta” indra manusia.

nature—garis besar prinsip-prinsip demokrasi liberal yang akan menjadi tujuan seni sosial untuk diterapkan.

Meskipun keyakinan akan kemajuan masa depan yang tidak terbatas ini didasarkan pada pernyataan umum bahwa pengamatan peristiwa masa lalu memerlukan ekstrapolasi mengenai kemungkinan masa depan, Condorcet bukanlah seorang determinis sejarah yang ketat.

Manusia tunduk pada hukum umum alam fisik, ia mempertahankan dalam pengantar Sketsa yang tidak dipublikasikan, tetapi mereka memiliki kekuatan untuk memodifikasi hukum ini dan mengubahnya untuk keuntungan mereka sendiri.

Meskipun kekuatan ini lemah dalam diri individu, ketika dilakukan oleh umat manusia secara kolektif dan dalam jangka waktu yang lama, itu dapat menyeimbangkan kekuatan alam dan bahkan dapat dianggap sebagai karya alam itu sendiri.

Karena jika alam telah memberi umat manusia secara kolektif kapasitas untuk belajar dari pengalaman, untuk memahami hukumnya, dan untuk memodifikasi efeknya, emansipasi progresif manusia dari alam itu sendiri adalah alami, dan pertumbuhan kebebasan adalah hukum alam.

Sketsa tidak hanya menunjukkan kekuatan seni sosial tetapi juga memperjelas bahwa itu hanya dapat berhasil sebagai seni komunal dan demokratis.

Ini adalah penekanan pada pengalaman kolektif dan pencapaian umat manusia, perhatian ini dengan “bab paling kabur dan diabaikan dari sejarah umat manusia” (Sketch, terjemahan Barraclough, hal.171)—yaitu, kemajuan massa orang-orang dalam masyarakat—yang menghubungkan pandangan Condorcet tentang sejarah dengan konsepsinya tentang ilmu sosial.