Biografi dan Pemikiran Filsafat Johannes Clauberg

Johannes Clauberg, seorang filsuf Cartesian Jerman, lahir di Soligen, 24 Februari 1622, dan meninggal di Duisburg, 31 Januari 1665.

Meskipun umurnya pendek, hasil filosofisnya cukup besar; namanya menjadi hampir identik dengan nama René Descartes di Jerman.

Johannes Clauberg : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Clauberg belajar di Cologne dan Bremen, di mana ia berada di bawah pengaruh skolastik yang direformasi dan cita-cita pedagogis dan metodologis Jan Amos Comenius.

Di Bremen ia juga bertemu dengan Tobias Andreae, yang kemudian ia bergabung di Groningen pada tahun 1644 setelah Andreae diangkat sebagai profesor Sejarah dan Yunani.

Dia memperdebatkan beberapa tesis pada tahun 1646 dan menerbitkan risalah independen pertamanya, Ontosophia, pada tahun 1647.

Karya awal Clauberg, termasuk Ontosophia, tidak menampilkan pengaruh filosofi Descartes, meskipun Clauberg menulis ulang buku tersebut di sepanjang garis Cartesian di edisi selanjutnya.

Setelah perjalanan ke Prancis, ke Akademi Protestan di Saumur dan Paris (di mana ia tampaknya telah bertemu dengan beberapa Cartesian awal), dan ke Inggris, Clauberg menghadiri kuliah dari Cartesian Johannes de Raey di Leiden pada tahun 1648.

Jelas bahwa pada tahun 1648 Clauberg menjadi tertarik pada filosofi Descartes.

Clauberg membuat pintu masuk resminya ke dunia Cartesian sebagai hasil partisipasinya dalam apa yang kadang-kadang disebut “Percakapan dengan Burman.

” Yang terakhir adalah manuskrip Universitas Göttingen yang melaporkan diskusi panjang antara Descartes dan (mungkin) Frans Burman, seorang mahasiswa teologi muda di Leiden.

Diskusi, yang dilakukan dalam bahasa Latin, tampaknya terjadi pada 16 April 1648, di retret Descartes di Egmont.

Menurut manuskrip itu, Burman mendiktekan kesannya tentang pertemuan itu kepada Clauberg pada 20 April.

Clauberg ternyata menyimpan salinannya dan membuat salinan kedua oleh juru tulis tak dikenal beberapa bulan kemudian; ini adalah salinan yang masih ada.

Pada periode itu Clauberg didekati untuk menjadi profesor teologi di Herborn; ia memulai tugasnya pada tahun berikutnya, pada 1649, sebagai profesor filsafat, dengan sesekali mengajar di bidang teologi.

Namun, dia tidak senang dengan posisinya; beban mengajarnya berat dan dia mungkin membenci kombinasi teologi dan filsafat, juga memprotes bahwa profesor teologi memiliki beberapa tugas mengajar dalam filsafat.

Konflik dengan rekan-rekannya yang lebih konservatif berkembang.

Pada tanggal 1 November 1651, majikan Clauberg, Pangeran Nassau, secara resmi menetapkan bahwa satu-satunya filosofi yang diizinkan di Herborn adalah filosofi AristotelicoRamist, baik secara terpisah maupun bersama-sama.

Akibatnya, Clauberg dan temannya dan sesama Cartesian Christoph Wittich, yang telah ditunjuk sebagai profesor matematika, meninggalkan Herborn pada Desember 1651 dan menerima posting di Duisburg, sebuah kota yang berada di bawah yurisdiksi Pemilih Brandenburg.

Di Duisburg, posisi Clauberg pada awalnya adalah Rektor Gimnasium kota; ketika Akademi Duisburg dibuka pada 1655 dia dan Wittich menjadi doktor teologi.

Clauberg menikah dengan Catharina Mercator pada tahun 1652; mereka memiliki satu putra dan lima putri.

Selama sisa hidupnya, Clauberg yang sekarang menetap menjalani kehidupan seorang profesor di sebuah kota kecil di Jerman; dia bahkan rektor Akademi pada 1655 dan 1659.

Dia menarik banyak siswa ke Duisburg, beberapa di antaranya menjadi profesor sendiri.

karya-karya Clauberg pasti sudah dimulai pada buku keduanya, Defensio cartesiana, ketika masih di Leiden, meskipun baru diterbitkan pada tahun 1652.

Buku ini terutama merupakan jawaban atas Pertimbangano theologica (1648), sebuah komentar rinci tentang Diskursus Descartes tentang Metode dari sebuah ortodoks sudut pandang teologis, oleh Leiden Professor Jacobus Revius.

Clauberg juga menambahkan materi yang menyerang mantan koleganya Cyrianus Lentulus (atau Lentz), Profesor Filsafat Praktis di Hernborn.

Defensio Cartesiana memancing balasan dari Revius, yang dijawab Clauberg dengan Initiatio Philosophi sive dubitatio cartesiana (1655).

Konflik tersebut juga melibatkan Andreae, yang menerbitkan tanggapan dua volume terhadap Revius pada tahun 1653–1654, memicu risalah lain dari Revius pada tahun 1654.

Dalam pembelaannya terhadap Cartesianisme, Clauberg membedakan antara karya Descartes yang populer dan karya esoterisnya; menurut Clauberg, Wacana tentang Metode termasuk dalam kategori pertama, sedangkan Meditasi dan Prinsip Filsafat termasuk dalam kategori kedua.

Disosialisasikannya Cartesianisme mengharuskan Clauberg untuk menulis sejumlah karya lain yang menjelaskan fisika dan metafisika Descartes, seperti Paraphrasis in Renati Descartes Meditationes, Differentia inter Cartesianam et alias, dan Physica.

Clauberg juga menerbitkan beberapa volume perselisihan.

Tetapi tidak diragukan lagi, bukunya yang paling berpengaruh adalah Logica vetus et nova, yang pertama kali diterbitkan oleh Elzevier pada tahun 1654, dan Logica contracta yang lebih kecil.

Setelah kematian Clauberg, profesor filsafat Amsterdam Johann Theodor Schallbruch memberikan edisi karyanya, Opera omnia philosophica, sebagian didasarkan pada materi yang tidak diterbitkan milik putra Clauberg, Johann Christopher, yang ditambahkan materi termasuk catatan Clauberg tentang Prinsip Filsafat Descartes, korespondensinya dengan Andreae, biografi Clauberg, dan indeks umum untuk semua risalah Clauberg.

Cartesianisme

Karya Clauberg adalah paradigma tentang apa yang perlu dicapai oleh skolastik Cartesian generasi pertama.

Clauberg membuat kemajuan dengan mengelaborasi tema-tema Cartesian, seperti mendukung sesekaliisme untuk hubungan antara pikiran dan tubuh, dan menciptakan teks-teks untuk mengisi kesenjangan dalam kurikulum perguruan tinggi seperti yang akan diajarkan oleh seorang Cartesian.

Dengan Prinsip-Prinsip Filsafat, Descartes memulai proses pembuatan buku teks untuk mengajarkan filsafat Cartesian.

Namun, buku teks skolastik biasanya memiliki pengaturan quadripartite yang mencerminkan struktur kurikulum perguruan tinggi: logika, etika, fisika, dan metafisika.

Dan Descartes paling-paling hanya menghasilkan fisika parsial dan apa yang bisa disebut metafisika umum; dia tidak menyelesaikan fisikanya—dia tidak menghasilkan dua bagian terakhir yang diharapkan dari Prinsip Filsafat tentang hewan dan manusia—dan tidak menulis metafisika tertentu.

Dia tidak menghasilkan logika atau etika untuk digunakan atau diajarkan oleh para pengikutnya.

Hal-hal ini pasti telah dianggap sebagai kekurangan mencolok dalam program Cartesian dan dalam aspirasi untuk menggantikan filsafat Aristoteles di sekolah-sekolah.

Jadi Cartesian bergegas masuk untuk mengisi kekosongan.

Seseorang dapat memahami penambahan Louis de la Forge pada Traité de l’homme, misalnya, sebagai upaya untuk menyelesaikan fisika, dan edisi selanjutnya Clauberg Ontosophia atau Cogitata metaphysica Baruch Spinoza, misalnya, sebagai upaya untuk menghasilkan yang lebih konvensional- memandang metafisika.

Descartes, tentu saja, melihat dirinya menghadirkan metafisika Cartesian serta fisika, baik akar maupun batang pohon filsafatnya.

Namun dari sudut pandang teks-teks sekolah, unsur-unsur metafisika fisika (general metaphysics) yang perlu dibahas oleh Descartes—seperti prinsip-prinsip benda: materi, bentuk, dan privasi; hal menyebabkan; gerak: generasi dan korupsi, pertumbuhan, dan pengurangan; tempat, kehampaan, ketakterhinggaan, dan waktu—diharapkan diajarkan dalam kursus fisika.

Mata kuliah metafisika (khususnya metafisika) membahas topik-topik lain yang tidak dibahas langsung dalam Pokok-Pokok Filsafat, seperti wujud, eksistensi, dan esensi; kesatuan, kuantitas, dan individuasi; kebenaran dan kepalsuan; baik dan buruk.

Kursus semacam itu biasanya juga diakhiri dengan pertanyaan tentang pengetahuan tentang Tuhan, nama atau sifat Tuhan, kehendak dan kekuasaan Tuhan, dan kebaikan Tuhan.

Prinsip-prinsip Filsafat dengan sendirinya tidak cukup sebagai teks untuk kursus standar dalam metafisika.

Ontosophia Clauberg, bagaimanapun, membahas keberadaan secara umum, membaginya menjadi pengertian umum dan utama tentang keberadaan “yang dapat dipahami”, pengertian sekunder dan lebih kecil dari “sesuatu” untuk dibedakan dari “tidak ada”, dan yang ketiga, pengertian khusus dari “nyata”.

” berada, berada di luar intelek, atau substansi, mengontraskannya dengan kebetulan dan mode.

Clauberg melanjutkan dengan berbicara tentang esensi, keberadaan, dan durasi.

Bab-babnya yang tersisa berkaitan dengan pasangan konsep seperti satu dan banyak; benar dan salah; baik dan buruk; sempurna dan tidak sempurna; berbeda dan berlawanan; sama dan lainnya; contoh dan gambar.

logika kartesian Selain menyelesaikan fisika dan metafisika Cartesian, bahkan ada upaya untuk menghasilkan etika Cartesian; sebuah manual berbahasa Latin yang disebut Ethica, dicetak pada tahun 1685, dikatakan telah ditulis oleh Descartes.

Descartes tidak pernah menulis karya seperti itu, tetapi seorang penerjemah mampu menyusun risalah tripartit dari kata-kata Descartes sendiri: (1) tentang kebaikan, kebahagiaan, dan kehendak bebas terbesar; (2) pada nafsu; dan (3) tentang cinta.

Ada banyak tusukan dalam membuat teks logika gaya Cartesian juga, Logica vetus et nova Clauberg menjadi yang pertama dari jenisnya, bersama dengan Logique dari Jacques Du Roure.

Upaya untuk menerbitkan buku teks Cartesian yang akan mencerminkan apa yang diajarkan di sekolah memuncak dalam karya multivolume terkenal Pierre-Sylvain Régis dan Antoine Le Grand, yang mencakup versi diperluas dari fisika dan metafisika Cartesian, bersama dengan risalah tentang etika dan logika.

Logika skolastik, seperti yang diajarkan pada abad ketujuh belas, biasanya mengikuti urutan topik yang didiktekan oleh berbagai buku Organon Aristoteles: Kategori, Tentang Interpretasi, Analisis Sebelumnya, Analisis Posterior, Topik, dan Sanggahan Sofistik.

Misalnya, setelah beberapa pertanyaan awal tentang kegunaan logika, apakah logika dapat disebut sains atau seni, dan definisi dan pembagian logika, Scipion Dupleix menulis logika enam bagian, sesuai dengan enam karya logis Aristoteles: (1) kategori —yaitu, substansi, kuantitas, kualitas, hubungan, dan sebagainya; (2) kata benda, kata kerja, dan pernyataan; (3) silogisme; (4) sains dan demonstrasi; (5) topik; dan (6) paralogisme.

Orang dapat mengatakan hal serupa tentang buku teks logika skolastik awal abad ketujuh belas lainnya, seperti Eustachius a Sancto Paulo dan Pierre du Moulin.

Logica contracta Clauberg mengikuti pola yang sama, dimulai dengan kategori dan berlanjut dengan atribut dan kecelakaan, sebab dan efek, subjek dan tambahan, hubungan, keseluruhan dan bagian, sama dan lainnya, universal dan tunggal, definisi, dan pembagian.

Bagian logikanya yang kedua dimulai dengan tingkat penilaian, pernyataan kualitatif, kebenaran dan kesalahan, oposisi, konversi dan kesetaraan, dan pernyataan gabungan, dan dilanjutkan dengan argumen dan silogisme, baik sempurna dan tidak sempurna, dan benar dan salah.

Bagian logika ketiga Clauberg membahas tingkat ingatan dan bagian keempatnya berkaitan dengan pengajaran dan dialektika, keteraturan, dan kekeliruan.

Sangat sedikit dari ini adalah Cartesian.

Masalah utama yang harus dipecahkan dalam menghasilkan logika Cartesian adalah bahwa Descartes, sesuai dengan pandangan Renaisans standar, sangat negatif tentang subjek tersebut.

Menurut Descartes dalam Wacana tentang Metode (mengulangi pandangan yang telah dia uraikan sebelumnya dalam Aturan yang belum selesai), silogisme tidak berguna: mereka berfungsi untuk menjelaskan hal-hal yang sudah diketahui seseorang, atau bahkan untuk berbicara tanpa penilaian tentang hal-hal yang tidak diketahui, daripada untuk mempelajarinya; meskipun logika mungkin mengandung sila yang benar dan baik, namun ada begitu banyak sila lain yang bercampur dengannya, yang berbahaya atau berlebihan, sehingga praktis tidak mungkin untuk memisahkannya satu sama lain.

Descartes malah mengusulkan empat aturan metodenya — aturan bukti, pembagian kesulitan, urutan penyelidikan, dan kelengkapan penghitungan — sebagai metode penemuan yang dibebaskan dari kesalahan logika formal.

Namun, Descartes juga menyebut aturan metodenya sebagai aturan utama logika.

Menurut Descartes, sebelum menerapkan dirinya pada filsafat sejati, seseorang yang hanya memiliki pengetahuan umum dan tidak sempurna harus mempelajari “logika”, tetapi bukan logika Mazhab: Logika semacam itu merusak akal sehat daripada meningkatkannya.

Logika Descartes malah mengajarkan orang untuk mengarahkan alasan mereka dengan maksud untuk menemukan kebenaran yang mereka tidak tahu.

Pandangan Cartesian akhir yang lebih moderat tentang logika diperkuat dalam teks yang akrab bagi Clauberg.

Mengomentari Burman tentang bagian Wacana tentang peran logika yang berbahaya, Descartes seharusnya menegaskan pernyataannya tidak berlaku begitu banyak untuk logika, yang memberikan bukti demonstratif pada semua mata pelajaran, tetapi untuk dialektika, yang mengajarkan bagaimana mempertahankan semua mata pelajaran.

Pergeseran halus Descartes dalam posisi memungkinkan Clauberg untuk menafsirkan kembali aturan metode Descartes sebagai bagian dari logika, sekarang diintegrasikan ke dalam cabang pembelajaran yang sah yang bahkan termasuk silogisme.

Logica vetus et nova karya Clauberg dimulai dengan argumen Prolegomena, di sepanjang garis Descartes dari akhir Principles of Philosophy, Bagian 1, asal mula kesalahan dapat ditemukan dalam prasangka masa kanak-kanak.

Logika adalah korektif untuk ketidaksempurnaan mental ini; demikian, dalam buku pertama logikanya, Clauberg menyusun skema yang melibatkan aturan metode dan logika tradisional Descartes, mengikuti pola logika kontraknya, sebagai tiga “tingkat” atau tingkat logika.

Tingkat pertama berkaitan dengan menerima persepsi yang jelas dan berbeda; itu mencakup aturan pembuktian dan berakhir dengan aturan tentang pembagian kesulitan, tetapi juga membahas topik tradisional seperti: substansi, atribut, dan mode; esensi dan keberadaan; universal dan tunggal; definisi; dan divisi.

Tingkat kedua menyangkut penilaian yang benar dan melibatkan aturan tentang urutan penyelidikan, diakhiri dengan aturan kelengkapan pencacahan; juga membahas induksi dan silogisme.

Tingkat ketiga Clauberg menyangkut memori.

Clauberg memberikan pola awal untuk logika Cartesian, meskipun Cartesian lain merasa lebih bijaksana untuk mengikuti lebih dekat urutan skolastik dalam logika, mencangkok pada bagian tentang metode di akhir risalah mereka.

Logika Cartesian

kemudian, seperti Logika Port-Royal dan Logick Le Grand dibagi menjadi empat bagian: (1) Ide, termasuk kategori, universal, dan nama Aristoteles; (2) Proposisi (atau Penghakiman), kebenaran dan kepalsuan; (3) Penalaran (atau Wacana), termasuk silogisme, topik, dan sofisme; dan (4) Metode.

Dengan metode, bagaimanapun, para penulis ini berarti analisis dan sintesis, yang tidak harus menjadi sesuatu yang khusus Cartesian, meskipun kami menemukan aturan metode Descartes disebutkan dalam bab-bab tentang analisis.

Logika Port-Royal menggantikan logika Clauberg dan akhirnya diadopsi dan disingkat oleh Régis sebagai logikanya dalam General System of Cartesian Philosophy.

Namun, orang dapat secara sah berpikir bahwa Clauberg memahami pandangan Descartes tentang logika lebih baik daripada Cartesian berikutnya.