Biografi dan Pemikiran Filsafat Jacob Burckhardt

Sejarawan budaya Swiss Jakob Burckhardt lahir di Basel, putra seorang pendeta Protestan.

Dia memulai pendidikan universitasnya sebagai mahasiswa teologi, tetapi kehilangan kepercayaannya pada Kekristenan ortodoks relatif awal dan beralih ke sejarah.

Jacob Burckhardt : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia menghabiskan sebagian dari tahun-tahun pembentukannya di lingkaran liberal dan pemikiran bebas di Jerman; Di Jerman juga, dia menemukan dan bekerja di bawah Leopold von Ranke, mungkin pengaruh paling kuat dan bertahan lama pada karir masa depannya sebagai sejarawan.

Sekembalinya ke Swiss pada tahun 1840-an, Burckhardt pada awalnya tertarik pada pertikaian politik dan agama yang ia temukan di sana.

Namun, kekerasan yang kemudian mereka pimpin sangat menjijikkan bagi temperamennya; dan dia pensiun ke Italia, dengan, dengan kata-katanya sendiri, “berhenti dari aktivitas politik selamanya.

” Beberapa waktu kemudian ia akhirnya menetap di Basel, mendedikasikan dirinya, sebagai profesor sejarah dan sejarah seni, pada rutinitas mengajar dan mengajar yang menyibukkannya terus menerus hingga tahun-tahun terakhir hidupnya.

Semua tulisan utama Burckhardt diterbitkan sebelum dia berusia lima puluh tahun: Zaman Konstantinus Agung (1852), Cicerone (1855), Renaisans di Italia (1860), dan Sejarah Renaisans (1867).

Selain karya-karya besar ini, ia juga memberikan sejumlah kuliah antara tahun 1868 dan 1871 tentang studi umum sejarah, yang catatannya disimpan dan akhirnya diterbitkan secara anumerta dengan judul Weltgeschichtliche Betrachtungen (Refleksi tentang sejarah dunia).

Ini luar biasa, tidak hanya untuk wawasan kenabian yang mereka tampilkan dalam analisis tren kontemporer, tetapi juga untuk banyak pengamatan halus dan individual yang dikandungnya mengenai tujuan historiografi dan masalah teoretis yang ditimbulkannya.

Mereka dihadiri oleh Friedrich Nietzsche, yang pada saat itu adalah profesor klasik di Basel dan yang kemudian esainya, Penggunaan dan Penyalahgunaan Sejarah, mengandung kesan beberapa ide Burckhardt.

Burckhardt tidak menganggap kuliahnya sebagai kontribusi untuk “filsafat sejarah” dalam pengertian saat itu.

Memang, dia menjelaskan sejak awal bahwa dia sangat curiga terhadap skema dan sistem mode yang berusaha menunjukkan jalannya perkembangan sejarah sebagai sesuai dengan pola yang tertata secara rasional, dan merujuk dengan cemoohan khusus pada konsepsi Hegelian tentang sejarah sebagai ” pawai semangat dunia yang tak terhindarkan.

” Baginya, proyek-proyek semacam itu adalah manifestasi dari “optimisme” yang kasar dan vulgar; mereka muncul dari asumsi arogan dan egois bahwa “waktu kita adalah penyempurnaan sepanjang masa” dan cenderung “membenarkan” kejahatan dan bencana di zaman sebelumnya yang diperlukan untuk mempromosikan apa yang datang sesudahnya.

Burckhardt berpikir bahwa peran penilaian moral dalam sejarah tidak dapat dihilangkan dengan cara yang berpuas diri ini; tetapi sebaliknya, sejarawan juga tidak boleh membiarkan pandangannya tentang masa lalu terdistorsi oleh kecenderungan moral yang khas pada waktu dan masyarakatnya sendiri.

Apa yang di atas segalanya diperlukan untuk pemahaman sejarah yang benar adalah perasaan kontemplatif, tanpa pamrih tentang aspek-aspek yang kekal dan tragis dari keberadaan manusia.

Hanya melalui pelepasan seperti itu dari keprihatinan dan keasyikan yang ada, sejarawan dapat melampaui penghalang yang memisahkan kehidupan mental satu zaman dari yang lain.

Burckhardt mengagumi Arthur Schopenhauer, dan dia cenderung memperluas posisi sejarawan dalam beberapa hal mirip dengan yang telah disediakan oleh filsuf Jerman untuk artis.

Bukan hanya bahwa karya seni dan budaya memberikan sejarawan bahan yang paling subur untuk interpretasi fase-fase sebelumnya dari pengalaman manusia; sejarah itu sendiri adalah (atau seharusnya) sebuah bentuk seni.

Penumpukan mekanis dari hasil penelitian khusus, yang disebut sejarawan ilmiah, tidak cukup; juga harus ada “intuisi”, kemampuan imajinatif untuk menciptakan kembali visi kehidupan yang mendasari peninggalan yang ditinggalkan oleh masa lalu.

Melihat masa lalu dalam istilah-istilah ini berarti melihatnya sebagai ekspresi dari daya kreatif yang tak habis-habisnya dari pikiran manusia—individu-individu yang hebat, pencapaian artistik yang hebat, momen-momen peradaban yang hebat, semuanya dicontohkan dalam berbagai cara potensinya.

Beasiswa, penyelidikan yang cermat, memang penting, tetapi harus digunakan dan diarahkan dengan benar.

Hanya dengan demikian sumber atau otoritas tertentu dapat menyoroti karakter seseorang, pentingnya gaya, suasana yang meresap pada suatu periode.

Pada akhirnya, klaim Burckhardt, subjek studi sejarah adalah manusia itu sendiri, bukan abstraksi hipostatis dari para filsuf sejarah.

Para filosof ini, dengan mengimplikasikan bahwa proses sejarah mengikuti jalur yang tetap dan telah ditentukan sebelumnya, mengkhianati kebutaan mendasar pada fiturnya yang paling mencolok, pengungkapan orisinalitas dan kreativitas individu.

Demikian juga, “ketidaksabaran astrologi” mereka untuk menetapkan batas masa depannya dengan membicarakan rencana dunia dan tujuan metafisik tidak hanya tidak beralasan; ia gagal untuk menghormati kondisi ketidakpastian dan ketegangan yang memungkinkan pencapaian manusia.

Dari sudut pandang ini, dan sejauh menyangkut perkembangan umat manusia, “masa depan yang diketahui sebelumnya adalah absurditas.

” Menjelang akhir abad kesembilan belas gelombang spekulasi sejarah mulai surut.

Para filsuf, alih-alih terus menawarkan interpretasi menyeluruh tentang masa lalu manusia, mengalihkan perhatian mereka untuk memeriksa karakteristik khas pemikiran dan penyelidikan sejarah.

Dalam retrospeksi, Burckhardt dapat dilihat menempati posisi yang menarik dalam perkembangan ini.

Meskipun bukan seorang filsuf sendiri, ia tetap mengantisipasi dalam refleksinya sendiri tentang prosedur sejarah beberapa ide yang kemudian menemukan ekspresi filosofis dalam tulisan-tulisan Wilhelm Dilthey dan Benedetto Croce.