Biografi dan Pemikiran Filsafat Houston Stewart Chamberlain

Houston Stewart Chamberlain, ahli teori ras Anglo-Jerman dan penulis filosofis dan sejarah, lahir di Southsea, dekat Portsmouth, Inggris.

Terlepas dari kelahiran dan keluarganya di Inggris, ketidakpedulian awalnya terhadap Inggris dan semua hal bahasa Inggris berkembang menjadi kebencian seumur hidup.

Houston Stewart Chamberlain : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Chamberlain dibesarkan oleh kerabat di Prancis.

Setelah dipaksa bersekolah di Inggris, ia kembali ke Inggris hanya sebentar, pada tahun 1873 dan 1893.

Gangguan saraf menentukan arah perkembangan fisik dan mentalnya.

(Sering sakit, hipersensitif, neurotik, dia lumpuh selama tiga belas tahun terakhir hidupnya oleh kelumpuhan yang tak tersembuhkan.) Dia melakukan perjalanan di Eropa barat dan tengah selama sembilan tahun untuk mencari kesembuhan.

Seorang tutor bahasa Jerman menginspirasinya untuk mengalihkan pikirannya ke sastra dan filsafat Jerman, dan akhirnya ia memilih Jerman sebagai rumahnya.

Sejak tahun 1876 ia menulis, “Keyakinan saya bahwa seluruh masa depan Eropa—yaitu peradaban dunia—ada di tangan Jerman telah menjadi suatu kepastian” (Lebenswege meines Denkens, hlm.59).

Perkembangan intelektual Chamberlain dimulai dengan studi botani dan ilmu alam lainnya; ini segera sepenuhnya digantikan oleh keasyikan dengan filsafat, sastra, teologi, seni, dan sejarah.

Titik balik hidupnya adalah pertemuannya dengan calon ayah mertuanya, Richard Wagner, “matahari hidupku,” yang dianggap Chamberlain sebagai penyair dan musisi terhebat sepanjang masa.

Johann Wolfgang von Goethe mengilhami konsep sentral gambaran Chamberlain tentang dunia dan “teori kehidupan” -nya, konsep Gestalt (bentuk) sebagai ekspresi dari semua yang abadi dan tidak dapat diubah.

Gestalt ditemui sebagai konsep utama dalam intuisi segala sesuatu yang hidup (Anschauung) dan harus dipahami dan ditafsirkan dalam pikiran.

Ini adalah kunci untuk metafisika dan seni, dua bidang yang Chamberlain pertahankan dengan penuh semangat melawan rasionalisme dan “teori evolusi empiris yang kasar.

” race Chamberlain’s “Lebenslehre” (Teori kehidupan), yang pertama kali disusunnya pada tahun 1896 (tidak diterbitkan sampai tahun 1928 dan kemudian diberi judul Natur und Leben [Alam dan kehidupan]), menyajikan posisi sebagian besar tulisannya kemudian, sebuah posisi di mana ia sering mengorbankan kebenaran sejarah dalam Die Grundlagen des 19.

Jahrhunderts (Yayasan Abad Kesembilan Belas), karyanya yang paling lemah tetapi paling terkenal.

Chamberlain menjunjung tinggi “Kehidupan,” intuisi, metafisika, “seni suci” dalam pengertian Wagnerian, dan pemikiran antidemokrasi melawan rasionalisme, materialisme biologis (asal Yahudi), keyakinan dangkal akan kemajuan, dan dekadensi moral.

Weltanschauung-nya — kata favorit Chamberlain — terkait erat dengan teori dekadensi dan regenerasi Wagner.

Ini membawa serta dorongan untuk memperbaiki dunia, dan Chamberlain merasa dirinya dipanggil ke dalam pertempuran untuk pembaruan moral bukan dari kemanusiaan secara umum (ia berbicara dengan menghina “hantu, kemanusiaan”), tetapi tentang budaya dan orang-orang Teutonik.

Menyelamatkan budaya dari ancaman materialisme juga merupakan tujuan yang dinyatakan dari buku-bukunya tentang Immanuel Kant dan Goethe.

Dalam Grundlagen Chamberlain mewakili sejarah sebagai konflik yang menentang filosofi kehidupan, diwakili oleh ras Yahudi di satu sisi dan oleh ras GermanicArya di sisi lain.

Penerapan ide biologis ras untuk mempelajari fenomena budaya tersebar luas sekitar pergantian abad kedua puluh.

Di bawah pengaruh Charles Darwin, itu digunakan oleh para antropolog, etnolog, sejarawan agama, dan lain-lain.

Ini bisa berfungsi baik sebagai dasar untuk interpretasi ilmiah dan sebagai kendaraan untuk rasisme, mengikuti contoh Comte Joseph Arthur de Gobineau.

Itu wajar bagi Chamberlain untuk mengambil alih konsep ras dari studi ilmiahnya, tetapi signifikansi yang dia berikan padanya melampaui apa yang dapat dipertahankan dalam terang pengetahuan ilmiah yang tersedia saat itu dan bahkan menyangkal relevansi kritik ilmiah: “Bahkan jika terbukti bahwa tidak pernah ada ras Arya di masa lalu, kami bertekad akan ada satu di masa depan; ini adalah sudut pandang yang menentukan bagi orang-orang yang bertindak” (Grundlagen, edisi pertama, Vol.I, hal.270).

Intuisi dan naluri, irasionalisme yang luar biasa, kemampuan untuk menghapus kontradiksi logis—inilah ciri-ciri utama dari karya “historis” ini.

Tanpa pernah memberikan definisi yang tepat tentang “ras,” Chamberlain menganggapnya sebagai “Gestalt khususnya, kemurnian transparan” (Natur und Leben, hlm.152) “Hanya ‘ras'” yang dipegangnya, “mencapai yang luar biasa” (Rasse und Persönlichkeit, hal.75).

Sehubungan dengan teori rasnya, Chamberlain menekankan pentingnya bangsa: “Hampir selalu bangsa sebagai entitas politik yang menciptakan kondisi untuk pembentukan ras, atau setidaknya untuk ekspresi ras tertinggi” (Grundlagen, Edisi pertama, Vol.I, hal.290).

Kesadaran identitas ras, bukan karakteristik fisik, menentukan ras.

Jadi Chamberlain dapat berbicara tentang bahasa Inggris atau Jepang “ras” dan juga menggunakan istilah itu dalam arti yang sangat luas, seperti ketika ia memasukkan Slavia dan Celtic di antara orang-orang Teutonik.

Ras selalu dominan dalam pemikiran Chamberlain, apakah dia menggambarkan “warisan dunia lama” sebagai seni dan filsafat Hellenic, hukum Romawi, dan kedatangan Kristus; kekacauan tanpa budaya dari orang-orang yang memisahkan dunia kuno dari dunia modern; atau peran orang-orang Yahudi dan Teutonik, yang memasuki sejarah Barat sebagai ras “murni” dan antagonisme yang membentuk dunia modern.

Dia mengakui keberadaan kekuatan sejarah lainnya, seperti agama atau keinginan untuk berkuasa, tetapi dia menempatkan mereka jauh di bawah kepentingan ras.

Dengan demikian ia digiring ke paradoks dalam mencoba membuktikan bahwa Yesus historis, yang kelahirannya ia anggap sebagai “tanggal paling penting dalam seluruh sejarah umat manusia,” bukanlah seorang Yahudi.

Chamberlain menyangkal bahwa orang-orang Yahudi memiliki kecenderungan metafisik atau kecenderungan filosofis.

Karakteristik mereka yang menonjol dalam pandangannya adalah materialisme dan rasionalisme.

Dengan demikian mereka tidak mampu beragama dan tidak dapat menghasilkan manusia Yesus.

Orang-orang Yahudi melayani Chamberlain sebagai foil gelap untuk citra orang-orang Jerman, yang ia rayakan sebagai pencipta “semua budaya dan peradaban saat ini” dan yang pembawa standarnya adalah orang Jerman.

Paul Joachimsen, dalam sebuah artikel peringatan, menggambarkan tujuan Grundlagen sebagai “untuk mendemonstrasikan unsur-unsur perkembangan budaya Barat dalam terang teodisi Arya.

” Tetapi sementara Joachimsen menganggap karya Chamberlain sebagai dokumen yang sudah menjadi milik masa lalu, kita tahu sekarang apa konsekuensi mengerikan dari ide-idenya ketika mereka diterjemahkan menjadi kenyataan setelah kematiannya.

Kepala ideologis Sosialisme Nasional, Alfred Rosenberg, menunjukkan dirinya sebagai murid Chamberlain dalam bukunya Mythus des 20.

Jahrhunderts (Mitos abad kedua puluh).

goethe and kant Seseorang tidak boleh menafsirkan kepribadian Chamberlain secara eksklusif oleh Grundlagen.

Buku-buku filosofisnya tentang Kant dan Goethe memberikan dasar yang jauh lebih kokoh untuk penilaian dan lebih mewakili kecenderungan dan posisi intelektualnya.

Karyanya Goethe (1912) adalah tonggak sejarah dalam studi penyair.

Chamberlain berkepentingan untuk menyajikan “pegangan yang jelas, antusias, dan pada saat yang sama reflektif kritis, tentang kepribadian agung ini dalam esensi dan efeknya.

” Chamberlain menemukan di Goethe polaritas yang sama yang dia temukan dalam dirinya: alam dan kebebasan, intuisi dan konsep, penyair dan sarjana, Kristen dan pagan—singkatnya, “penjajaran panggilan yang bertentangan.

” Jean Réal dengan tepat menggambarkan Goethe sebagai “penuh orisinalitas, kedalaman, dan prasangka” (“Houston Stewart Chamberlain et Goethe”).

Chamberlain menghentikan studinya tentang Goethe, yang ia tekuni selama lebih dari dua puluh tahun, untuk menulis bukunya Immanuel Kant (1905).

Melalui batasan Kant kemungkinan metafisika Chamberlain menyadari tempat agama dalam kehidupan manusia.

Sisi pemikiran Kant ini menarik bagi kecenderungan antirasionalistik dan vitalistik Chamberlain.

Selama Perang Dunia I, Chamberlain menyusun propaganda anti-Inggris yang fanatik.

Dia adalah teman akrab Kaiser Wilhelm II dari tahun 1901 hingga pengasingan kaisar di Belanda.

Dia secara alami tidak dapat berdamai dengan Republik Weimar dan mengalihkan simpatinya kepada Adolf Hitler, yang pertama kali dia temui pada tahun 1923.

Mensch und Gott (Manusia dan Tuhan), yang ditulis di usia tua Chamberlain, adalah upaya yang mengesankan pada filosofi sintesis tetapi tidak menyoroti kepribadiannya secara keseluruhan.

Seseorang dapat setuju dengan penilaian Friedrich Heer di Europa—Mutter der Revolutionen (Stuttgart, 1964, hlm.6): “H.S.Chamberlain menampilkan dirinya sebagai simbol yang sangat signifikan yang menggabungkan budaya tinggi dan barbarisme. ”