Biografi dan Pemikiran Filsafat Henry Thomas Buckle

Henry Thomas Buckle, sejarawan Inggris, adalah putra seorang pengusaha kaya yang meninggalkannya cukup uang untuk mengabdikan hidupnya untuk studi pribadi dan menulis.

Henry Thomas Buckle : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Berbeda dengan sejumlah pemikir dominan lain di zaman Victoria—seperti J. S. Mill, Herbert Spencer, dan T. H. Huxley—dia sebagian besar belajar sendiri.

Karena dia adalah anak yang cerdas, dianggap tidak bijaksana baginya untuk melakukan pekerjaan yang melibatkan banyak upaya atau ketegangan intelektual, dengan konsekuensi bahwa dia (seperti yang dia katakan) “tidak pernah terlalu tersiksa dengan apa yang disebut Pendidikan, tetapi dibiarkan mengejar jalanku sendiri tanpa gangguan … apa pun yang seharusnya saya ketahui, saya pelajari sendiri.”

Jadi dia dikeluarkan dari sekolah, atas permintaannya sendiri, pada usia empat belas tahun, tidak pernah kuliah, dan melakukan pembacaan dan penelitian berikutnya (yang menurut standar apapun sangat luas) tanpa adanya pengawasan atau arahan dari luar.

Buckle menyatakan tidak menyesal tidak pergi ke Oxford atau Cambridge, mengingat kedua universitas berada dalam kondisi yang hina dan percaya dirinya dalam hal apa pun untuk dilengkapi dengan bakat dan bakat alami yang lebih dari kompensasi untuk kurangnya pelatihan akademis yang ketat.

Tentu saja karunia-Nya jauh dari diabaikan. Dia memiliki ingatan yang sangat baik, dia bisa mengekspresikan dirinya baik secara tertulis maupun dalam percakapan dengan sangat fasih dan fasih, dan dia adalah ahli bahasa kelas satu (pada usia tiga puluh dia bisa membaca delapan belas bahasa asing dan berbicara enam); dia memiliki, apalagi, kapasitas besar untuk pekerjaan metodis, bersama dengan keingintahuan intelektual yang kuat dan mata yang cermat untuk detail.

Buckle menjalani kehidupan yang relatif lancar, energinya sebagian besar diserap oleh proyek ambisius menulis sejarah peradaban, yang, dari usia awal dua puluhan, dia telah memutuskan untuk mendedikasikan karirnya. Tetapi meskipun persiapan perusahaan besar ini selalu menjadi perhatian utamanya, dia bukannya tanpa minat lain.

Dia, misalnya, seorang pemain catur yang brilian, mencapai reputasi internasional; dia bepergian ke seluruh dunia, di Eropa dan sekitarnya; dan pada akhir hayatnya dia telah menjalin banyak kenalan, termasuk William Makepeace Thackeray, Charles Kingsley, Charles Darwin, dan John Stuart Mill.

Khususnya untuk Mill, dia memiliki kekaguman tertinggi, dan pada tahun 1859 dia menulis ulasan panjang di Majalah Fraser yang memuji esai Mill “On Liberty”—sebuah ulasan yang menimbulkan kegemparan besar pada saat itu, karena di dalamnya Buckle menarik perhatian publik pada kalimat fantastis dua puluh- satu bulan penjara baru-baru ini dijatuhkan kepada seorang pria karena menulis di sebuah gerbang kata-kata yang menyinggung kekristenan.

Meskipun Buckle tidak pernah menikah, dia menyukai masyarakat feminin dan diam-diam menjadi simpanan; ketika, setelah kematiannya, kebenaran akhirnya bocor, hal itu menyebabkan kekhawatiran dan kecemasan di antara beberapa teman dekat dan kerabatnya.

Sejarah

Buckle meninggal pada usia empat puluh saat berkeliling di Timur Tengah. Hanya dua jilid History of Civilization in England yang diterbitkan, dan ini tidak lebih dari pengantar karya besar yang telah dia bayangkan untuk ditulis.

Namun mereka sudah cukup untuk mencapai ketenaran sensasional penulis mereka, tidak hanya di negaranya sendiri tetapi juga di seluruh Eropa dan di Amerika Serikat; Darwin memuji kecemerlangan dan orisinalitas karya tersebut; dan seorang penulis Amerika yang berpengaruh, Theodore Parker, menganggapnya penting dalam sejarah pemikiran yang sebanding dengan Novum Organum karya Francis Bacon.

Sejak saat itu, reputasi Buckle mengalami penurunan berat, dan banyak klaim yang dibuat atas nama karyanya pada saat penerbitannya tampak sangat dilebih-lebihkan dewasa ini.

Meski begitu, apa yang dia tulis mewakili (seperti yang ditunjukkan Henry Sidgwick) upaya besar pertama di pihak seorang pemikir yang berpengalaman dalam tradisi empirisme dan induktivisme Inggris untuk memasuki bidang spekulasi sejarah yang berbahaya, dan untuk menawarkan teori perkembangan sejarah yang komprehensif dan terperinci. jenis yang sebelumnya hanya diberikan oleh para filsuf Kontinental.

Untuk alasan ini saja ia mempertahankan minat tertentu dan masih layak dipelajari. Niat Buckle Buckle sepenuhnya menyadari apa yang telah dilakukan oleh beberapa pendahulunya di Jerman dan Prancis; dan referensi karya-karya mereka, terutama karya Johann Gottfried Herder dan Auguste Comte, dapat ditemukan tersebar di antara catatan kaki yang berlimpah di seluruh volumenya sendiri.

Seperti Herder, dia sangat ingin menghubungkan fakta sejarah manusia dengan kondisi yang dipaksakan oleh berbagai bentuk lingkungan alam dan geografis; seperti Comte, ia ingin menyajikan perjalanan sejarah sebagai contoh pola fundamental kemajuan dan perbaikan.

Tetapi dia menolak kecenderungan untuk memuja bagian-bagian, dan untuk meninggikan imajinasi dengan mengorbankan cara berpikir rasional dan ilmiah, yang sering terwujud dalam tulisan-tulisan Herder; dan dia sama-sama tidak mempercayai dogmatisme aprioristik dan rasa hormat terhadap metode kontrol sosial otoriter yang dia deteksi dalam sistem historis Comte, semua teori pemerintah yang terakhir “sangat dan jelas tidak praktis.”.

Kesetiaan Buckle terutama terletak pada cita-cita yang ditetapkan oleh kaum radikal dan Utilitarian Inggris di awal abad kesembilan belas, dan inilah yang akhirnya menentukan penilaian yang terkandung dalam konsepsinya tentang kemajuan sosial dan sejarah. tindakan tunduk pada hukum Di awal bukunya Buckle mengajukan pertanyaan, “Apakah tindakan manusia, dan karena itu masyarakat, diatur oleh hukum tetap, atau apakah itu hasil dari kebetulan atau campur tangan supernatural?” Dia menganggap kemungkinan ini untuk mewakili alternatif yang lengkap, dan berpendapat bahwa salah satu variasi dari hipotesis terakhir jelas tidak dapat diterima. pengalaman yang dapat dibayangkan dapat diperhitungkan atau bertentangan dengan kebenarannya.

Di sisi lain, pandangan bahwa apa yang terjadi di ranah urusan manusia adalah produk kebetulan terbukti salah; itu, bagaimanapun, telah diberi aura kehormatan palsu oleh para filsuf metafisik yang telah membawa prinsip tersebut ke dalam bidang psikologi manusia individu.

Di sana ia muncul sebagai doktrin kehendak bebas yang terkenal, yang dengannya kekuatan pilihan bebas yang misterius dan tidak ditentukan adalah dianggap secara langsung dijamin oleh bukti kesadaran introspektif.

Tetapi menurut pendapat Buckle, ketergantungan buta pada temuan introspeksi individu yang telah menjadi dosa yang menimpa “ahli metafisika”, membuat mereka membangun sistem yang tampak mengesankan, meskipun tetap saling tidak kompatibel, sesuai dengan prosedur yang keliru secara radikal.

Sebaliknya, untuk mencapai konsepsi yang realistis tentang sifat dan cara kerja jiwa manusia, perlu untuk mengadopsi pandangan eksternal dan umum tentang perilaku manusia yang analog dengan yang diambil oleh ilmuwan alam dalam penyelidikan fenomena bukan manusia.

Dari sudut pandang yang diubah ini memang dapat dilihat bahwa tindakan manusia tunduk pada keteraturan yang ketat dan tepat secara matematis seperti yang beroperasi di bidang penyelidikan ilmiah lainnya. Sebagai demonstrasi konklusif dari histesis.

Buckle mengutip bukti yang diberikan oleh survei statistik skala besar mengenai jumlah pernikahan yang dikontrak, dan pembunuhan dan bunuh diri yang dilakukan, negara-negara tertentu dan kota-kota selama tahun-tahun berturut-turut; keseragaman relatif dari hasil yang diperoleh akan, dianggap, tidak dapat dipahami dengan asumsi lain selain bahwa ada hukum sosial tertentu yang mampu menjaga tingkat tetap konstan. Ketika membahas topik ini.

Buckle kadang-kadang mengalami kebingungan; dia tidak, misalnya, selalu membedakan antara kondisi yang diperlukan dan kondisi yang cukup dari suatu kejadian, dan cenderung mengabaikan perbedaan antara hukum kausal dan frekuensi statistik.

Dia kadang-kadang menafsirkan data statistik dengan cara yang menyesatkan, menunjukkan bahwa satu-satunya penentu efektif tindakan individu adalah apa yang dia sebut “kondisi umum masyarakat.” Dia juga berbicara seolah-olah keberadaan rata-rata proporsional belaka, yang diamati untuk bertahan selama periode waktu tertentu, mengharuskan, dengan semacam momentum yang tak tertahankan, dilakukannya sejumlah kejahatan pada tahun tertentu.

Akibatnya, sebuah gambar disajikan di mana manusia muncul sebagai korban tak berdaya dari kekuatan sosial di mana mereka tidak dapat menggunakan pengaruh atau kontrol yang efektif — sebuah kesimpulan yang sama sekali tidak disyaratkan oleh premis dari mana Buckle awalnya melanjutkan.

Terlihat bahwa ketika Buckle mendekati tema utamanya—asal-usul dan perkembangan peradaban—dia membuat sedikit referensi lebih lanjut tentang keteraturan atau frekuensi numerik yang tepat; meskipun dia masih berbicara tentang “hukum,” itu adalah generalisasi yang luas, tidak pasti, dan kadang-kadang sangat meragukan mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi evolusi masyarakat manusia yang dia utamakan dalam memberikan penjelasannya.

Dengan demikian, agen fundamental pertumbuhan sosial dianggap material atau , menggunakan istilahnya, “fisik”, dan terdaftar sebagai “Iklim, Makanan, Tanah, dan Aspek Umum Alam”.

Ini—dan bukan, seperti yang diduga oleh beberapa ahli teori sebelumnya, karakteristik rasial bawaan atau “semangat nasional” yang misterius—awalnya menentukan bentuk-bentuk organisasi yang berbeda dan kemajuan yang dicapai oleh budaya sejarah yang berbeda.

Penawaran dan Peradaban

Buckle percaya bahwa tingkat peradaban yang dicapai oleh suatu masyarakat bergantung pada kekayaannya dan pada cara kekayaan itu didistribusikan; faktor-faktor tersebut pada gilirannya tergantung pada populasi negara yang bersangkutan, dan ukuran populasi ditentukan oleh persediaan makanannya.

Di negara-negara di mana makanan murah berlimpah, populasi meningkat dengan cara yang menyebabkan pasar tenaga kerja menjadi kelebihan stok; akibatnya ada pengangguran dan juga kemiskinan, karena ada kecenderungan yang tak terelakkan dalam masyarakat di mana ada surplus tenaga kerja untuk dibayar rendah dan kesenjangan ekonomi yang luar biasa berkembang.

Dia mengutip contoh-contoh seperti Mesir, Peru, Meksiko, dan India, di mana kekayaan terkonsentrasi di tangan sangat sedikit dan di mana sebagian besar penduduknya hidup dalam kondisi yang menyedihkan dan tertekan: “Di antara negara-negara yang tunduk pada kondisi ini, orang-orang tidak menghitung apa-apa, mereka telah tidak ada suara dalam pengelolaan negara, tidak ada kontrol atas kekayaan yang diciptakan industri mereka sendiri.”.

Kondisi Eropa Ideal

Buckle, pada kenyataannya, menganggap bahwa kondisi ideal untuk perkembangan peradaban dapat ditemukan di Eropa.

Di sini persediaan makanan tidak begitu melimpah sehingga menyebabkan kelebihan populasi, juga tidak terlalu sedikit sehingga membuat akumulasi kekayaan dan kenikmatan waktu senggang (di mana kemajuan intelektual bergantung) menjadi tidak mungkin.

Di sini, juga, iklim sedang menguntungkan bagi perusahaan dan eksploitasi sumber daya alam secara energik; Selain itu, aspek yang disajikan alam kepada manusia tidak terlalu ekstrem dan tidak dapat diprediksi daripada di bagian lain dunia.

Dengan demikian, manusia tidak menganggapnya dengan kekaguman takhayul sebagai kekuatan yang menakutkan dan tidak dapat diatasi, tetapi melihatnya sebagai sesuatu yang mematuhi hukum reguler dan karena itu mampu dijinakkan dan digunakan untuk tujuan mereka.

Ini mengikuti (pikirnya) bahwa Eropa dapat dibedakan dari semua pusat masyarakat manusia lainnya dengan keadaan bahwa faktor manusia dan bukan faktor alam atau fisiklah yang telah menentukan jalan yang diambil oleh sejarah dan kemajuannya.

Manusia di sini penguasa alam, dan akibatnya kunci perkembangan budaya Eropa terletak pada pengaruh yang dijalankan oleh “hukum pikiran manusia”. pikiran manusia, menggunakannya untuk menjelaskan pola perubahan sosial dalam sejarah Eropa dengan cara yang sebanding dengan yang disarankan oleh Mill dalam Buku VI Sistem Logikanya ketika dia berbicara tentang kemungkinan memperoleh prinsip-prinsip yang mengatur perkembangan sejarah dari hukum “ultimat” psikologi manusia.

Buckle hampir tidak dapat dikatakan telah mengadopsi prosedur ini, mungkin karena dia percaya bahwa data psikologis dan historis yang tersedia pada masanya tidak cukup untuk membuatnya praktis.

Alih-alih, dia puas terutama dengan mencoba menunjukkan bahwa kemajuan dan penyebaran pengetahuan, dan khususnya pengetahuan ilmiah, yang pada analisis terakhir memberi sejarah Eropa arah karakteristiknya secara keseluruhan—“kemajuan yang telah dibuat Eropa dari barbarisme ke peradaban semata-mata karena aktivitas intelektual.” Faktor-faktor lain dipertimbangkan, tetapi hanya untuk dikesampingkan.

Jadi Buckle mengklaim—seolah-olah (agak mengejutkan) itu adalah kebenaran yang terbukti dengan sendirinya—bahwa pendapat moral manusia pada dasarnya tetap tidak berubah selama ribuan tahun: Lalu bagaimana ini bisa bertanggung jawab atas transformasi luas yang telah mengambil alih negara-negara Eropa seperti Inggris dan Prancis di masa lalu? perjalanan evolusi historis mereka? Demikian pula, ia menolak klaim agama, sastra, dan pemerintah sebagai ”penggerak utama urusan manusia”. Penerimaan keyakinan agama tertentu merupakan gejala daripada penyebab kondisi di mana masyarakat tertentu menemukan dirinya.

Sastra suatu negara hanya mencerminkan dan berfungsi untuk memperbaiki derajat peradaban yang telah dicapai; itu tidak memulai pencapaian lebih lanjut. Sejauh menyangkut pengaruh pemerintah, Buckle menyatakan bahwa para penguasa suatu bangsa hanyalah “makhluk zaman, bukan penciptanya.” dalam contoh pertama upaya “pemikir yang berani dan cakap” yang termasuk dalam kelas intelektual, dan bukan yang memerintah; undang-undang semacam itu tidak akan efektif kecuali landasannya telah disiapkan untuk itu dan “usia sudah matang.”.

Pemikiran politik Menulis sangat banyak sebagai eksponen prinsip-prinsip radikalisme laissez-faire, Buckle menunjukkan ketidakpercayaan yang kuat terhadap campur tangan pemerintah dan “proteksionisme,” yang cenderung diidentifikasi dalam pikirannya dengan penindasan pendapat bebas dan perdagangan bebas.

Oleh karena itu, dikemukakan bahwa peraturan perundang-undangan yang paling menguntungkan adalah bersifat negatif, berupa pencabutan peraturan-peraturan buruk yang diwariskan oleh generasi sebelumnya; dan, secara umum, membatasi fungsi sah pemerintah pada hal-hal seperti pemeliharaan ketertiban dan pemeliharaan kesehatan masyarakat.

Moral yang ditarik adalah bahwa hukum perkembangan sejarah yang tak terelakkan harus diizinkan untuk mengambil jalannya dengan bebas dan tanpa hambatan; tidak seperti banyak filsuf sejarah lainnya, Buckle tidak mencoba menggabungkan doktrin keniscayaan sejarah dengan program aksi politik dan rekonstruksi sosial yang komprehensif dan positif.

Secara intelektual naif dalam teori sejarah Buckle, dan mudah untuk menemukan inkonsistensi dan ketidaksesuaian di antara argumennya; Gibe Leslie Stephen bahwa “serat mental Buckle selalu agak lunak” tidak sepenuhnya tepat.

Penggunaan abstraksi samar-samarnya yang tidak kritis seperti “kemajuan intelektual” dan “semangat waktu” sering membawanya ke dalam memperlakukan kebenaran kosong sebagai penemuan yang signifikan, dan konsepsi kolektif tentang perubahan sejarah yang meliputi sebagian besar karyanya sangat kontras dengan pengaruh yang ia anggap berasal dari individu ilmuwan dan ekonom dalam mempromosikan kemajuan sosial.

Namun demikian, dampak ide-idenya pada usianya tidak dapat disangkal hebat, dan kritiknya terhadap historiografi sebelumnya dan saat ini bukannya tanpa efek jangka panjang yang penting.

Seperti Karl Marx, meskipun dengan wawasan dan imajinasi yang jauh lebih sedikit, ia membantu mengalihkan pandangan sejarawan dari permukaan politik peristiwa, membuat mereka melihat lebih dekat pada realitas teknologi dan ekonomi kehidupan manusia yang ada di bawahnya; pada saat yang sama, melalui determinismenya, ia memberikan koreksi terhadap kecenderungan moralisasi berlebihan yang ditunjukkan orang-orang sezamannya dalam perlakuan mereka terhadap masa lalu.

Dan, dengan memperbesar perspektif studi sejarah untuk memasukkan budaya dan masyarakat yang jauh dalam ruang atau waktu darinya sendiri, dia memberikan kontribusi yang pasti, jika terbatas, untuk memperluas cakrawala dan melawan provinsialisme mahasiswa urusan manusia di masa depan.