Giordano Bruno, filosof Italia Renaisans yang paling terkenal, lahir di Nola, dekat Naples. Pada usia dini ia masuk ordo Dominikan dan menjadi narapidana biara Dominika di Naples. Pada 1576 ia dituduh bid’ah dan melarikan diri , meninggalkan kebiasaan Dominika.

Giordano Bruno : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Setelah itu ia mengembara melalui Eropa. Setelah mengunjungi Jenewa, dan memberi kuliah tentang Tractatus de Sphaera Mundi dari Sacrobosco di Toulouse, Bruno mencapai Paris pada tahun 1581.

Di sini dia memberikan kuliah umum yang menarik perhatian Raja Henri III, dan menerbitkan dua buku tentang seni ingatan yang mengungkapkan bahwa dia sangat dipengaruhi oleh itu. buku teks sihir Renaisans, DeOcculta Philosophia dari Henry Cornelius Agrippa, dari mana ia mengutip daftar gambar ajaib bintang, mantera, dan prosedur okultisme lainnya.

Bruno sebagai magus Renaisans, dalam garis keturunan dari ilmu sihir filosofis yang diresmikan oleh Marsilio Ficino, sudah hadir dalam buku-buku ini. Judul salah satunya, De Umbris Idearum (Bayangan Ide), diambil dari komentar necromantic di Sphere of Sacrobosco oleh Cecco d’Ascoli, yang disebutkan Bruno dengan kagum dalam karya-karya lain.

Dapat disimpulkan bahwa kuliah di Toulouse mungkin didasarkan pada komentar ini. Awal tahun 1583 Bruno pergi ke Inggris dengan surat rekomendasi dari Henri III kepada duta besar Prancis di London. Dia tinggal di kedutaan Prancis selama dua tahun yang dia habiskan di Inggris, dan duta besar melindunginya dari keributan yang ditimbulkan oleh tulisan-tulisannya, yang dicetak secara sembunyi-sembunyi di London.

Ini termasuk Triginta Sigilli (Tiga puluh segel), sebuah karya yang sangat tidak jelas tentang seni ingatan ajaibnya; mereka yang berhasil mencapai akhir itu menemukan pembelaan agama baru berdasarkan cinta, seni, sihir, dan matematika.

Ini didedikasikan untuk wakil rektor dan dokter Universitas Oxford dalam istilah yang terdengar tinggi di mana Bruno mengumumkan dirinya sebagai “pembangun jiwa-jiwa yang tertidur, penjinak ketidaktahuan yang sombong dan bandel, proklamator filantropi umum.” Pada bulan Juni 1583, pangeran Polandia Albert Alasco (Laski) mengunjungi Oxford dan dihibur dengan perdebatan publik.

Bruno berada di keretanya, dan, menurut laporan yang baru-baru ini ditemukan oleh George Abbot, setelah uskup agung Canterbury, Bruno kembali ke Oxford setelah rombongan itu pergi dan menyampaikan, tanpa diundang, kuliah yang sebagian besar merupakan pengulangan karya Marsilio Ficino tentang astrtralmagic, De Vita Coelitus Comparanda (Tentang penarikan kehidupan surga), meskipun ia juga mempertahankan pendapat Nicolas Copernicus “bahwa bumi berputar dan langit berhenti.” Kepala Biara berkata bahwa Bruno dibujuk untuk menghentikan kuliahnya ketika plagiarisme dari Ficino ditunjukkan kepadanya.

Ketika di Inggris, Bruno menerbitkan lima dialog dalam bahasa Italia. Dalam La cena de le ceneri (Perjamuan Rabu Abu; 1584) dia membela versinya tentang teori Copernicus melawan “pedant” Oxford, sebuah refleksi dari kunjungannya ke Oxford. Dalam De la causa, principio e uno (1584) ia meminta maaf atas badai yang ditimbulkan oleh serangannya terhadap Oxford, tetapi memperburuk keadaan dengan membela para biarawan Oxford pra-Reformasi, yang ia pilih daripada penerus Protestan mereka.

The De l’infinito, universo e mondi (1584) adalah penjelasan dari visinya tentang alam semesta yang tak terbatas dan dunia yang tak terhitung banyaknya. Spaccio de la bestia trionfante (Pengusiran binatang yang menang; 1584) membayangkan reformasi moral dan agama universal dan didedikasikan untuk SirPhilip Sidney. Cabala del cavallo pegaseo (Cabal kuda Pegasus; 1585) menunjukkan adaptasi Bruno terhadap kabbalah Yahudi.

De gli eroici furori (Tentang kepahlawanan; 1585) juga didedikasikan untuk Sidney, dalam bentuk rangkaian soneta dengan komentar yang menguraikan makna filosofis dan mistik dari puisi tersebut.

Di atas rangkaian karya paling mencolok dan cemerlang ini, di mana Bruno muncul sebagai penyebar filsafat dan kosmologi baru, etika dan agama baru, ketenarannya sebagian besar bertumpu.

Mereka semua penuh pengaruh Hermetis dan terikat dengan misi keagamaan, atau politik-keagamaan yang kompleks, yang diyakini Bruno mendapat dukungan dari Henri III, dan yang tidak mungkin tidak menyenangkan bagi duta besar Prancis, Michel de Castelnau de Mauvissière, kepada siapa tiga dari buku-buku yang didedikasikan. Reaksi Sidney terhadap Bruno tidak diketahui.

Akhir tahun 1585 Bruno kembali ke Paris, di mana ia menyampaikan pidato tentang filosofinya di Collge de Cambrai, yang menimbulkan tentangan yang kuat, dan di mana ia memiliki kontroversi yang tajam dengan Fabrizio Mordente tentang kompas yang diciptakan Mordente.

Paris berada dalam keadaan terganggu, menjelang perang Liga, dan kegiatan Bruno menambah “kekacauan”, dari mana ia melarikan diri pada tahun 1586 dan memulai perjalanannya melalui Jerman.

Dia diterima dengan baik di Universitas Wittenberg, dan selama tinggal di sana dia menulis sejumlah karya, terutama tentang seni Ramón Lull, yang sangat penting dan dia yakini dia mengerti lebih baik daripada Lull sendiri.

Dari Wittenberg dia pergi ke Praha, di mana ia mencoba untuk mendapatkan bantuan Kaisar Rudolph II dengan Articuli Adversus Mathematicos (1588), di mana ia menyatakan bahwa ia sangat menentang matematika, yang ia anggap sebagai “pedantry” yang tidak memiliki wawasan magis yang mendalam tentang alam. Keberatannya terhadap Copernicus sebagai “ahli matematika belaka” telah sejalan.

Karya tersebut diilustrasikan dengan diagram magis, mewakili apa yang disebutnya sebagai matematika, dan kata pengantarnya menguraikan gerakan toleransi dan filantropi umum yang menggantikan kepahitan sektarian.

Henext menghabiskan beberapa waktu di Helmstedt, di mana dia menikmati bantuan dari adipati yang memerintah, Henry Julius dari BrunswickWolfenbüttel, dan berpidato untuk memuji mendiang adipati di mana dia menguraikan programnya tentang reformasi moral dalam bahasa yang mirip dengan yang digunakan dalam Spaccio de la bestiatrionfante.

Mungkin ketika di Helmstedt Brunowrote the De Magia dan karya-karya sihir lainnya tidak diterbitkan dalam masa hidupnya. Dengan uang yang diberikan Henry Julius untuk orasinya, Bruno pergi ke Frankfurt untuk mencetak puisi-puisi Latin yang telah ditulisnya selama pengembaraannya.

Ini adalah De Innumerabilibus, Immenso et Infigurabili, DeTriplici Minimo et Mensura, dan De Monade Numeroet Figura, yang semuanya dicetak oleh John Wechel pada tahun 1591. Dalam puisi-puisi Latin ini, yang ditulis dengan gaya meniru Lucretius, Bruno mengungkapkan spekulasi filosofis dan kosmologisnya dalam bentuk akhirnya.

Seperti dialog Italia tentang tema-tema ini, puisi-puisi Latin penuh dengan pengaruh hermetis, terutama matematika, atau numerologi magis, yang dikembangkan lebih lanjut oleh Bruno selama perjalanannya.

Dia juga menerbitkan buku terakhirnya tentang seni ingatan magisnya di Frankfurt.

Percobaan dan Kematian

Pada Agustus 1591, Bruno kembali ke Italia atas undangan seorang bangsawan Venesia yang ingin mempelajari rahasia seni ingatannya.

Ada sedikit keraguan bahwa Bruno didorong untuk mengambil langkah ini dengan harapan toleransi beragama yang lebih besar yang dibangkitkan oleh pertobatan HenriIV dari Prancis.

Bruno membawa manuskrip sebuah buku yang ingin dia persembahkan kepada Paus Klemens VIII. Aneh bahwa seseorang yang telah menyatakan dalam karya-karyanya yang diterbitkan bahwa Kristus adalah seorang magus dan bahwa agama magis orang Mesir lebih baik daripada agama Kristen seharusnya merasa bahwa ia dapat menempatkan dirinya dengan impunitas dalam jangkauan Inkuisisi. Bruno tampaknya, bagaimanapun, selalu dengan tulus percaya bahwa reformasi agama dan moralnya dapat terjadi dalam kerangka Katolik.

Dia menemukan catatan oleh George Abbot, setelah itu uskup agung Canterbury, Bruno kembali ke Oxford setelah rombongan itu pergi dan menyampaikan, tanpa diundang, kuliah yang sebagian besar merupakan pengulangan karya Marsilio Ficino tentang sihir astra, De Vita Coelitus Comparanda (Tentang penarikan kehidupan surga) , meskipun ia juga mempertahankan pendapat Nicolas Copernicus “bahwa bumi berputar dan langit tidak bergerak.”.

Kepala Biara berkata bahwa Bruno dibujuk untuk menghentikan kuliahnya ketika plagiarisme dari Ficino ditunjukkan kepadanya. Ketika di Inggris, Bruno menerbitkan lima dialog dalam bahasa Italia.

Dalam La cena de le ceneri (Perjamuan Rabu Abu; 1584) dia membela versinya tentang teori Copernicus melawan “pedant” Oxford, sebuah refleksi dari kunjungannya ke Oxford. Dalam De la causa, principio e uno (1584) ia meminta maaf atas badai yang ditimbulkan oleh serangannya terhadap Oxford, tetapi memperburuk keadaan dengan membela para biarawan Oxford pra-Reformasi, yang ia pilih daripada penerus Protestan mereka.

The De l’infinito, universo e mondi (1584) adalah penjelasan dari visinya tentang alam semesta yang tak terbatas dan dunia yang tak terhitung banyaknya. Spaccio de la bestia trionfante (Pengusiran binatang yang menang; 1584) membayangkan reformasi moral dan agama universal dan didedikasikan untuk SirPhilip Sidney.

Cabala del cavallo pegaseo (Cabal kuda Pegasus; 1585) menunjukkan adaptasi Bruno terhadap kabbalah Yahudi. De gli eroici furori (Tentang kepahlawanan; 1585) juga didedikasikan untuk Sidney, dalam bentuk rangkaian soneta dengan komentar yang menguraikan makna filosofis dan mistik dari puisi tersebut.

Di atas rangkaian karya paling mencolok dan cemerlang ini, di mana Bruno muncul sebagai penyebar filsafat dan kosmologi baru, etika dan agama baru, ketenarannya sebagian besar bertumpu.

Mereka semua penuh pengaruh Hermetis dan terikat dengan misi keagamaan, atau politik-keagamaan yang kompleks, yang diyakini Bruno mendapat dukungan dari Henri III, dan yang tidak mungkin tidak menyenangkan bagi duta besar Prancis, Michel de Castelnau de Mauvissière, kepada siapa tiga dari buku-buku yang didedikasikan.

Reaksi Sidney terhadap Bruno tidak diketahui. Akhir tahun 1585 Bruno kembali ke Paris, di mana ia menyampaikan pidato tentang filosofinya di Collge de Cambrai, yang menimbulkan tentangan yang kuat, dan di mana ia memiliki kontroversi yang tajam dengan Fabrizio Mordente tentang kompas yang diciptakan Mordente.

Paris berada dalam keadaan terganggu, menjelang perang Liga, dan kegiatan Bruno menambah “keributan,” yang dimulai pada tahun 1586 dan memohon sebuah perjalanannya melalui Jerman.

Dia diterima dengan baik di Universitas Wittenberg, dan selama tinggal di sana dia menulis sejumlah karya, terutama tentang seni Ramón Lull, yang sangat penting dan dia yakini dia mengerti lebih baik daripada Lull sendiri.

Dari Wittenberg ia pergi ke Praha, di mana ia mencoba untuk mendapatkan bantuan Kaisar Rudolph II dengan Articuli Adversus Mathematicos (1588), di mana ia menyatakan bahwa ia sangat menentang matematika, yang ia anggap sebagai “pedantry” yang tidak memiliki wawasan magis yang mendalam tentang alam.

Keberatannya terhadap Copernicus sebagai “ahli matematika belaka” telah sejalan. Karya tersebut diilustrasikan dengan diagram magis, mewakili apa yang disebutnya sebagai matematika, dan kata pengantarnya menguraikan gerakan toleransi dan filantropi umum yang menggantikan kepahitan sektarian.

Henext menghabiskan beberapa waktu di Helmstedt, di mana dia menikmati bantuan dari adipati yang memerintah, Henry Julius dari BrunswickWolfenbüttel, dan berpidato untuk memuji mendiang adipati di mana dia menguraikan programnya tentang reformasi moral dalam bahasa yang mirip dengan yang digunakan dalam Spaccio de la bestiatrionfante.

Mungkin ketika di Helmstedt Brunowrote the De Magia dan karya-karya sihir lainnya tidak diterbitkan dalam masa hidupnya. Dengan uang yang diberikan Henry Julius untuk orasinya, Bruno pergi ke Frankfurt untuk mencetak puisi-puisi Latin yang telah ditulisnya selama pengembaraannya.

Ini adalah De Innumerabilibus, Immenso et Infigurabili, DeTriplici Minimo et Mensura, dan De Monade Numeroet Figura, yang semuanya dicetak oleh John Wechel pada tahun 1591.

Dalam puisi-puisi Latin ini, yang ditulis dengan gaya meniru Lucretius, Bruno mengungkapkan spekulasi filosofis dan kosmologisnya dalam bentuk akhirnya. Seperti dialog Italia tentang tema-tema ini, puisi-puisi Latin penuh dengan pengaruh hermetis, terutama matematika, atau numerologi magis, yang dikembangkan lebih lanjut oleh Bruno selama perjalanannya.

Dia juga menerbitkan buku terakhirnya tentang seni ingatan magisnya di Frankfurt. Percobaan dan Kematian Pada Agustus 1591, Bruno kembali ke Italia atas undangan seorang bangsawan Venesia yang ingin mempelajari rahasia seni ingatannya.

Ada sedikit keraguan bahwa Bruno didorong untuk mengambil langkah ini dengan harapan toleransi beragama yang lebih besar yang dibangkitkan oleh pertobatan HenriIV dari Prancis.

Bruno membawa manuskrip sebuah buku yang ingin dia persembahkan kepada Paus Klemens VIII. Aneh bahwa seseorang yang telah menyatakan dalam karya-karyanya yang diterbitkan bahwa Kristus adalah seorang magus dan bahwa agama magis orang Mesir lebih baik daripada agama Kristen seharusnya merasa bahwa ia dapat menempatkan dirinya dengan impunitas dalam jangkauan Inkuisisi. Bruno tampaknya, bagaimanapun, selalu dengan tulus percaya bahwa reformasi agama dan moralnya dapat terjadi dalam kerangka Katolik.

Dia ditangkap di Venesia dan dijebloskan ke penjara Inkuisisi. Di akhir persidangan di Venesia, dia menarik kembali ajaran sesatnya, tetapi dikirim ke Roma untuk menjalani persidangan lainnya.

Di sini dia tetap di penjara selama delapan tahun, yang pada akhirnya dia dijatuhi hukuman sebagai bidat (setelah menolak, kali ini, torecant) dan dibakar hidup-hidup di Campo de’ Fiori. Meskipun proses yang sebenarnya menyatakan atas dasar apa dia dikutuk tidak masih ada, tampaknya Bruno dibakar sebagai seorang penyihir, sebagai seorang “Mesir” yang telah menyebarkan ke seluruh Eropa beberapa gerakan yang sifatnya tetap misterius, meskipun mungkin terkait dengan asal-usul Rosicrusianisme dan Freemasonry.

Pandangan filosofisnya sendiri tidak ada hubungannya dengan kutukan itu, kecuali jika pandangan itu juga terkait dengan gerakan itu.

Penafsiran Selanjutnya

Pada abad ketujuh belas ada konspirasi untuk membungkam tentang Bruno dan reputasinya. Di mana keheningan pecah, dia biasanya muncul dalam karakter penyihir jahat.

Ada desas-desus bahwa dia telah membuat pidato untuk memuji iblis di Wittenberg (Pierre Bayle dan Gottfried Wilhelm Leibniz mendengar cerita ini). Pada abad kedelapan belas ia ditafsirkan oleh John Toland sebagai deis.

Abad kesembilan belas menemukan kembali Bruno dan membaca keyakinan dan sikapnya sendiri ke dalam karya-karyanya. Saat itulah ia muncul sebagai martir untuk ilmu pengetahuan modern dan teori Copernicus, dan patung-patung didirikan untuk menghormatinya oleh antiklerikal di Italia.

Kekasaran pendekatan ini dimodifikasi dalam studi filosofis Bruno selanjutnya, tetapi upaya untuk mengisolasi filsafat atau metafisika dari karya-karyanya dan untuk membahas pemikirannya dalam konteks sejarah filsafat yang lurus berarti bahwa area yang luas dalam tulisannya harus diabaikan karena tidak penting atau tidak dapat dipahami.

Selain itu, tidak ada sistem filosofis yang koheren yang dapat diekstraksi dengan cara ini, seperti yang dilihat Leonardo Olschki ketika dia mengkritik Bruno sebagai pemikir yang bingung.

Tetapi ketika Bruno ditempatkan dalam konteks tradisi Hermetik Renaissance, filsafatnya, sihirnya, dan agamanya semua dapat dilihat sebagai bagian dari pandangan tentang alam dan manusia yang, betapapun anehnya, tetap koheren sempurna di dalam dirinya sendiri. filsafat hermetik Prestise yang luar biasa dari Hermetica di Renaisans didorong oleh keyakinan bahwa mereka adalah tulisan Hermes Trismegistus, seorang bijak Mesir yang menubuatkan Kekristenan dan kebijaksanaan yang telah mengilhami Plato dan Platonis.

Inti Hermetik dalam Neoplatonisme Renaissance adalah faktor penting dalam kebangkitan sihir. Orang Majus Kristen, seperti Ficino dan Giovanni Pico della Mirandola, menggunakan beberapa kehati-hatian dalam pendekatan mereka terhadap bagian-bagian magis di Hermetic Asclepius, yang merupakan dasar dari sihir astral yang dijelaskan oleh Ficino dalam bukunya De Vita Coelitus Comparanda.

Perlindungan ini sebagian besar ditinggalkan oleh penyihir Cornelius Agrippa dan sepenuhnya ditinggalkan oleh Bruno, yang mengadopsi posisi bahwa agama magis Hermetik adalah agama yang benar, agama alam yang berhubungan dengan kekuatannya.

Obat untuk perang, penganiayaan, dan kesengsaraan Eropa kontemporer adalah kembali ke agama magis orang Mesir—maka kutipan panjang di Spaccio de la bestia trionfante dari bagian-bagian di Asclepius yang menggambarkan praktik keagamaan orang Mesir semu Hermetik, ditafsirkan dengan gembira oleh Brunoas pemujaan mereka terhadap “Tuhan dalam segala hal,” dan sebagai “keajaiban mendalam” yang dengannya mereka mampu menarik kekuatan kosmik ke dalam patung dewa-dewa mereka.

Ratapan untuk agama Mesir di Asclepius ditafsirkan oleh Bruno sebagai ratapan untuk agama yang lebih baik, dihancurkan oleh Kekristenan. Karena Agustinus telah mengutuk bagian-bagian ini sebagai mengacu pada penyembahan setan jahat orang Mesir, mudah untuk melihat bagaimana reputasi “setan” Bruno muncul. Agama “Mesir” Bruno termasuk kepercayaan pada metempsikosis, yang juga ia dapatkan dari tulisan Hermetik.

Pandangan Bruno tentang agama secara organik terkait dengan filosofinya, untuk filosofi Bumi yang hidup, bergerak mengelilingi matahari ilahi dan dunia yang tak terhitung banyaknya, bergerak seperti binatang besar dengan kehidupan mereka sendiri di alam semesta yang tak terbatas, adalah filosofi animisme dari amagus yang percaya bahwa dia dapat menjalin kontak dengan kehidupan ilahi alam.

Matahari sering disebutkan dalam tulisan-tulisan Hermetik sebagai dewa, dan itu adalah kepala dewa theastral yang disembah dalam agama yang dijelaskan dalam Asclepius. Penggunaan sihir astral Asclepius oleh Ficino terutama diarahkan ke matahari, yang pengaruh menguntungkannya ia coba tarik melalui jimat dan mantra matahari. laporan kuliahnya di Oxford, di mana dia dikatakan telah mengulangi teks Ficinian sambil juga mempertahankan pendapat Copernicus.

Laporan ini sesuai dengan bagian-bagian dalam karya Bruno di mana matahari muncul dalam konteks magis, dan terutama dengan pembelaannya terhadap pendapat Copernicus melawan Oxforddoctors di La cena de le ceneri, di mana ia menggambarkan Copernicus sebagai “hanya ahli matematika” yang belum pernah melihat arti sebenarnya dari penemuannya sebagaimana ia, Bruno, telah melihatnya.

Ketika seorang pembicara dalam dialog-dialog ini bertanya apa penyebab pergerakan bumi mengelilingi matahari, jawabannya adalah kutipan hampir verbatim dari Corpus Hermeticum XII, di mana Hermes Trismegistus menjelaskan bahwa energi kehidupan adalah gerakan dan karena itu tidak ada sesuatu pun di alam semesta yang hidup yang tidak bergerak, bahkan Bumi.

Bruno menerapkan kata-kata tersebut sebagai penjelasan penyebab pergerakan bumi mengelilingi matahari. Pendapat Copernicus telah, baginya, menegaskan filosofi “Mesir” tentang animasi universal. Dia juga mengulangi dari risalah Hermetik yang sama salah satu doktrinnya yang paling khas: bahwa ada simpul di alam, hanya perubahan.

Dengan demikian, penerimaan Bruno terhadap heliosentrisitas Copernicus tidak bersandar pada argumen matematika Copernicus. Sebaliknya, Copernicus sebagai matematikawan belaka dipandang rendah olehnya sebagai orang yang dangkal yang tidak memahami arti sebenarnya dari penemuannya. Bruno selalu “melawan” matematika.

Meskipun ia memiliki beberapa pengetahuan dasar ilmiah dari teori Copernicus, bukan atas dasar matematis Bruno membela Copernicanisme dari reaksioner Aristoteles, tetapi atas dasar animisme dan magis.

Faktanya, ketika bagian-bagian di matahari dalam karya-karya yang berbeda dibandingkan, menjadi jelas bahwa Heliosentrisitas Copernicus bagi Bruno adalah semacam pertanda surgawi tentang kembalinya filsafat dan agama “Mesir” yang semakin dekat. “Aristotelianisme” bagi Bruno adalah simbol dari semua yang mati dan kering—atau, seperti yang akan dikatakannya, “bertele-tele”—filsafat dan agama (keduanya tidak terpisahkan baginya), dibandingkan dengan filsafat dan agamanya sendiri—tidak berhubungan, jadi dia diyakini, dengan sifat ilahi yang hidup. Visi baru tentang alam semesta Inti dari tulisan-tulisan Hermetik adalah bahwa mereka memberikan dorongan religius terhadap dunia.

Dalam pengaturan alam semesta, bukan melalui mediator ilahi mana pun, gnostik Hermetik mencapai pengalaman religiusnya. Paralel terdekat dengan lompatan imajinatif Bruno ke atas melalui bola adalah deskripsi di HermeticPimander tentang bagaimana manusia “bersandar di angker bola, setelah menembus amplop mereka.” Begitu pula Bruno menerobos bola-bola dalam pendakiannya yang luar biasa menuju visi barunya tentang alam semesta.

Sumber langsung dari visinya tentang ruang tak terbatas dan dunia berpenghuni yang tak terhitung banyaknya adalah puisi Lucretius De Rerum Natura, Tapi Bruno mengubah gagasan Epicurean dan Lucretian dengan memberikan animasi ke dunia yang tak terhitung banyaknya — fitur yang sama sekali tidak ada di alam semesta Lucretius — dan dengan memberikan fungsi sebagai citra keilahian tak terbatas ke yang tak terbatas.

Alam semesta Lucretius yang tak bertuhan berubah dalam visi Brunian menjadi perluasan luas gnosis Hermetik; untuk menerima ini di dalam dirinya, manusia, bahwa “keajaiban besar,” seperti yang didefinisikan dalam Asclepius, harus mengembangkan dirinya tanpa batas.

Bagian magnum miraculum estomo dikutip dari Trismegistus di dekat awal De Immenso sebagai pendahuluan untuk visi baru dunia yang akan diungkapkan dalam puisi itu. Semua yang diperluas tanpa batas ini tetap Satu. Kesatuan Semua dalam Satu adalah dasar tema tulisan Hermetic dan juga Bruno. Kesatuan dari All in the One adalah untuk Bruno “dasar yang paling kokoh untuk kebenaran dan rahasia alam.

Karena Anda harus tahu bahwa melalui satu tangga yang sama alam turun ke produksi hal-hal dan intelek naik ke pengetahuan tentang mereka; dan bahwa yang satu dan yang lain berasal dari kesatuan dan kembali ke kesatuan” (De la causa, principio e uno, dalam Dialoghi italiani, diedit oleh GiovanniAquilecchia, hlm. 329).

Ini adalah filosofi yang mendukung sihir—yang dapat diandalkan oleh sang magus tangga simpati okultisme yang mengalir di seluruh alam.

Ketika filosofi ini bukan hanya sihir tetapi juga agama, itu menjadi agama orang Mesir semu Hermetik yang, seperti yang dikatakan Bruno dalam Spaccio de la bestia triofante, “dengan sihir dan ritual ilahi… naik ke puncak keilahian dengan skala yang sama dari alam di mana keilahian turun ke hal-hal terkecil dengan komunikasi itu sendiri” (Dialoghiitaliani, hal. 777).

Filosofi dan agama Bruno adalah satu dan sama, dan keduanya Hermetik. Ini menjelaskan aspek-aspek utama dari filsafatnya, panpsikisme dan monismenya, dan juga untuk sihir dan referensi ke praktik-praktik magis yang dengannya buku-bukunya diisi.

Seperti semua orang Majus Renaisans, Bruno adalah seorang sinkretis dan dari banyak membaca banyak filosofi inti Hermetik. Pra-Sokrates, Plato dan Platonis, Skolastik (Bruno memuja Thomas Aquinas sebagai magus agung), Nicholas dari Cusa—semuanya dimasukkan ke dalam tema sentral.

Buku teks sihir utama Bruno adalah De Occulta Philosophia karya Agrippa; dia juga menggunakan buku-buku sulap Trithemius dan mengagumi, dan mungkin mempraktikkan, pengobatan Paracelsian. seni memori okultisme.

Dalam hal ini ia melanjutkan tradisi Renaisans yang juga berakar pada kebangkitan Hermetik, karena pengalaman religius Hermetikgnostik terdiri dari refleksi alam semesta dalam pikiran atau ingatannya sendiri. Hermeticist percaya dirinya mampu pencapaian ini karena dia percaya bahwa manusia itu sendiri ilahi dan karena itu mampu mencerminkan pikiran ilahi di balik alam semesta.

Di Bruno, penanaman ingatan sihir yang mencerminkan dunia menjadi teknik untuk mencapai kepribadian seorang magus, dan seseorang yang percaya dirinya sebagai pemimpin gerakan keagamaan.

Aneh meskipun keyakinan dan praktik ini, Bruno memiliki beberapa hal yang mendalam untuk dikatakan dalam bukunya tentang ingatan tentang imajinasi, yang dia jadikan satu-satunya kekuatan kognitif (menyapu divisi fakultas psikologi Aristotelian dengan semacam anti-Aristotelianisme dalam), dan pada mental citra dalam kaitannya dengan psikologi kepribadian “terinspirasi”.

Ketika aspek magis (yang mencakup praktik seperti penggunaan jimat atau gambar bintang sebagai citra mental) diabaikan atau diizinkan, eksplorasi berani Bruno tentang dunia batin mungkin menjadi penting bagi sejarawan psikologi.

Signifikansi dan Pengaruh

Penekanan pada sisi hermetis dan magis dari pemikiran Bruno tidak mendiskreditkan kontribusi signifikannya terhadap sejarah pemikiran. Dia mencontohkan dorongan religius Hermetis sebagai kekuatan motif di balik perumusan imajinatif kosmologi baru.

Dari dalam kerangka acuannya sendiri, tebakan buatan manusia yang sangat berbakat ini mungkin telah memberikan petunjuk kepada para pemikir abad ketujuh belas. Contoh penting adalah transformasinya dari atom-atom Demokrit, yang dia baca di Lucretius, menjadi monad yang dianimasikan secara ajaib; ini mungkin merupakan tahap yang mengarah ke monadologi Leibniz, dan ada hubungan aneh lainnya antara Bruno dan Leibniz.

Meskipun Bruno jelas tidak berada di garis yang mengarah pada kemajuan matematika, visinya yang luar biasa tentang alam semesta yang meluas secara nyata, diatur oleh hukum-hukum magis animisme dapat dikatakan menggambarkan, di bidang Hermetik, kosmologi baru abad ketujuh belas.

Dikuras animismenya, dengan hukum inersia dan gravitasi menggantikan kehidupan psikis alam sebagai prinsip gerakan, alam semesta Bruno akan berubah menjadi sesuatu seperti alam semesta Isaac Newton, bergerak di bawah hukum yang ditempatkan di dalamnya oleh Tuhan yang bukan penyihir tetapi ahli matematika dan mekanik.

Dalam fase Hermetik pemikiran Eropa, yang merupakan awal langsung dari revolusi abad ketujuh belas, Bruno adalah sosok yang luar biasa. Mengenai dia dalam terang ini, legenda lama kemartiran para pemikir maju menjadi hampir benar lagi, meskipun tidak dalam pengertian lama.