Biografi dan Pemikiran Filsafat Geraud de Cordemoy

Géraud de Cordemoy, seorang pengacara, sejarawan, dan filsuf Prancis, lahir di Paris.

Sejak sekitar tahun 1657, ia sering mengunjungi lingkaran Cartesian dan segera mengembangkan beberapa tesis khas (tapi tampaknya non-Cartesian), seperti atomisme dan occasionalisme.

Geraud de Cordemoy : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia bertemu Uskup Jacques Bénigne Bossuet pada Oktober 1668 dan melalui dia menjadi lecteur ordinaire dauphin pada 1673.

Selama periode ini dia terlibat, atas perintah Bossuet, pada biografi Charlemagne, yang dipahami sebagai melibatkan sejarah lengkap monarki Prancis .

Dia tidak menyelesaikan pekerjaannya, meskipun itu diselesaikan dan diterbitkan secara anumerta dalam dua volume oleh putra sulungnya, Louis-Géraud, bersama dengan manuskrip lain yang tidak diterbitkan dan koleksi tiga volume karyanya.

Cordemoy terpilih menjadi anggota Académie Française pada tahun 1675.

Ketenarannya terletak pada upayanya untuk memperluas filsafat Cartesian ke bidang bahasa dan komunikasi, dalam Discours physique de la parole (1668), dan pada pembelaannya terhadap ortodoksi Cartesian, seperti doktrin mesin hewan dan konsistensi Cartesianisme dengan Kejadian dalam Lettre écrite un scavant religieux (1668), tetapi di atas semua itu, Cordemoy dikenal karena pandangan yang dia pertahankan dalam Le discernement du corps et de l’ame (1666).

Bagi René Descartes, atribut utama tubuh adalah ekstensi dan pikiran adalah pemikiran.

Paruh pertama dari prinsip ini dianggap mencakup ketidakmungkinan atom dan kehampaan: atom, karena ekstensi dianggap dapat dibagi tanpa batas, dan kehampaan, karena ruang diidentifikasi dengan perpanjangan benda.

Cordemoy menawarkan variasi filosofi mekanik Cartesian—segala sesuatu di dunia fisik dijelaskan dalam hal ukuran, bentuk, dan gerakan partikel—tetapi yang membutuhkan atom dan kehampaan.

Dia menolak pembagian tubuh yang tidak terbatas dan identifikasi ruang Cartesian dengan ekstensi.

Baca Juga:  William Torrey Harris Biografi Dan Pemikiran Filsafat

Dia membedakan tubuh dan materi, materi menjadi kumpulan tubuh, dan mengklaim bahwa tubuh seperti itu tidak dapat ditembus dan tidak dapat dibagi atau dihancurkan.

Dia bahkan mengkritik prinsip Cartesian tentang individuasi tubuh sebagai gerakan bersama, menunjukkan bahwa tubuh yang diam di antara tubuh lain harus membentuk satu tubuh dengan tubuh lain, meskipun seseorang memiliki gagasan yang jelas dan alami tentang tubuh saat istirahat.

Cordemoy mengusulkan bahwa bentuk, daripada gerak, membedakan atom yang tidak dapat dibagi.

Cordemoy selanjutnya mereduksi semua bentuk gerakan menjadi gerakan lokal, dengan alasan bahwa tidak ada tubuh yang memiliki gerakan dengan sendirinya.

Penggerak utama—pada akhirnya Tuhan—pasti adalah pikiran, meskipun pikiran seseorang tidak mampu untuk memulai, menghentikan, atau mempercepat suatu gerakan; itu hanya bisa mengubah arahnya.

Menurut Cordemoy, perubahan arah atau “penentuan” gerak ini bukanlah perubahan kuantitas gerak.

Penerapan analisis ini pada masalah penyatuan jiwa dan tubuh membawa Cordemoy ke sesekaliisme: Perubahan jiwa terjadi pada saat gerakan di tubuhnya, dan sebaliknya.

Cartesian, seperti Robert Desgabets dan Nicolas Malebranche, mengkritik atomisme Cordemoy, meskipun yang lain, seperti Gottfried Wilhelm Leibniz, memujinya.

Leibniz menolak atom fisik Cordemoy, tetapi berbicara tentang Cordemoy sebagai mengakui sesuatu dari kebenaran ketika dia mencoba untuk menyelamatkan kesatuan substansial tubuh; menurut Leibniz, sesuatu yang kurang ekstensi diperlukan untuk substansi tubuh, jika tidak, tidak akan ada sumber untuk realitas fenomena.

Aspek lain dari filosofi Cordemoy adalah pilihan yang umumnya dibahas pada saat itu; Cartesian, seperti Johannes Clauberg dan Louis de La Forge, telah mengajukan versi-versi dari sesekaliisme.

Tetapi Cordemoy menghasilkan pengobatan yang lebih sistematis, mulai dari fisika gerak, yang mengantisipasi sejumlah tesis Malebranche, termasuk jiwa yang mengetahui dirinya sendiri secara langsung oleh kesadaran, tetapi tanpa ide yang jelas, dan keberadaan tubuh yang hanya diketahui secara tidak langsung, seperti objek iman.