Biografi dan Pemikiran Etienne Bonnot de Condillac

Etienne Bonnot de Condillac adalah salah satu filsuf Prancis, yang dikenal terutama karena pengembangan doktrin “sensasionisme”.

Menurut doktrin ini, tidak hanya semua pikiran seseorang tetapi bahkan operasi dasar pada pikiran ini berasal dari sensasi.

Etienne Bonnot de Condillac : Biografi dan Pemikiran

Condillac lahir pada tanggal 30 September 1714, di Grenoble, salah satu dari lima bersaudara dari pasangan Gabriel Bonnot, vicomte de Mably, dan Catherine de la Coste.

Dia mengambil nama Condillac setelah ayahnya membeli tanah dengan nama yang sama pada tahun 1720.

Condillac dilahirkan dengan penglihatan yang buruk yang mencegahnya membaca sebelum usia dua belas tahun, dan dia dianggap di masa kecilnya hanya memiliki kemampuan intelektual yang terbatas.

Namun, pada 1730 ia tinggal bersama saudaranya, abbé de Mably, di Lyon untuk menghadiri perguruan tinggi Jesuit di sana, dan pada 1733 ia pergi ke Paris untuk belajar di Sorbonne, di mana ia kemudian menjadi seorang seminaris di Saint-Suplice.

Condillac mempertahankan tesisnya dalam teologi pada tahun 1739, dan dia menerima perintah suci sekitar tahun 1741, meskipun dia kemudian mengabdikan dirinya lebih banyak untuk belajar daripada pekerjaan pastoral.

Memang, dia dikatakan merayakan Misa hanya sekali dalam hidupnya.

Sementara di Paris Condillac sering mengunjungi salon dan disuguhi pemandangan John Locke dan Isaac Newton.

Dia dipengaruhi secara khusus oleh kritik Locke tentang bawaan dan metode Newton untuk menjelaskan fenomena dalam hal prinsip-prinsip umum sederhana yang diambil dari pengalaman.

Condillac terhubung dengan baik di lingkungan Pencerahan Prancis.

Sepupunya adalah Jean Le Rond d’Alembert, rekan penulis Encyclopédie, ou Dictionnaire raisonné des sciences, des arts et des métiers (1751-1765), dan dia adalah teman rekan penulis lainnya, Denis Diderot, serta Jean -Jacques Rousseau.

Encyclopédie pada “Mémoire (Métaphysiq),” “Réflexion (Logique),” dan “Signe (Métaphysiq)” mencerminkan pengaruh pandangan Condillac tentang topik ini.

Tulisan filosofisnya yang pertama adalah Essai sur l’origine des connaissances humaines (Esai tentang Asal Usul Pengetahuan Manusia), yang diterbitkan secara anonim pada tahun 1746, setelah Diderot membantunya menemukan penerbit.

Sekitar waktu ini Condillac berkorespondensi dengan ilmuwan Prancis Pierre-Louis Moreau de Maupertuis, yang saat itu adalah presiden Akademi Kerajaan Prusia di Berlin.

Pada 1746 Condillac mengajukan esai tentang teori monad Gottfried Wilhelm Leibniz ke kompetisi yang disponsori oleh akademi (tidak dipilih untuk hadiah), dan dia terpilih untuk organisasi ini pada 1749.

Juga pada 1749 Condillac menerbitkan Traité des systèmes-nya ( Treatise on Systems), kritik terhadap metafisika dan metodologi para filsuf seperti René Descartes, Nicolas Malebranche, Benedict (Baruch) de Spinoza, dan Leibniz.

Ia menerbitkan karya filosofis utamanya yang kedua, Traité des sensasi (Risalah tentang Sensasi), pada tahun 1754.

Tahun berikutnya ia menerbitkan Traité des animaux (Risalah tentang Hewan), sebuah karya yang menekankan perbedaan antara jiwa manusia dan hewan, dan “Extrait raisonné ” dari Traité des sensasi.

Pada 1755 ia juga menghasilkan “Disertasi sur la liberté” (Disertasi tentang Liberty), ditambahkan ke Traité des sensasi, yang membahas masalah kebebasan manusia.

Pada 1758 Condillac menjadi guru untuk Pangeran muda Parma, cucu Louis XV.

Dia menghabiskan sembilan tahun di Parma, selama waktu itu dia menulis dengan bantuan saudaranya multivolume Cours d’Etudes (Course of Study), yang diterbitkan pada 1775.

Dia kembali ke Paris pada 1768, ketika dia menjadi anggota Académie française, tetapi meninggalkan Paris lagi pada tahun 1773 untuk tinggal di chateau de Flux, dekat Beaugency, yang dibelikan keponakannya untuknya.

Setelah itu ia menerbitkan sebuah karya tentang perdagangan pada tahun 1776 dan sebuah buku teks tentang logika, yang diminta oleh comte Stanislas Félix Potocki untuk sekolahnya di Polandia pada tahun 1780.

Pada tanggal 3 Agustus 1780, Condillac meninggal di istananya setelah kembali dari perjalanan ke Paris.

Dia meninggalkan sebuah naskah yang belum selesai, La langue des calculs (Bahasa Perhitungan), yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1798.

Pikiran dan Sensasi

Dalam Essai-nya, Condillac mengakui utangnya yang besar kepada Locke’s Essay about Human Understanding, dan khususnya pada serangan di sana terhadap ide-ide bawaan dan penyelidikan empiris Locke tentang asal usul pemikiran manusia.

Hutang ini tercermin dalam subtitle terjemahan bahasa Inggris dari Essai: “A Supplement to Mr.Locke’s Essay.

” Meski begitu, Condillac secara eksplisit menentang Locke bahwa seseorang dapat mengetahui dengan pasti bahwa pikiran yang menjadi subjek pemikiran adalah substansi yang tidak dapat dibagi dan tidak material yang sepenuhnya berbeda dari tubuh.”

Di tahun-tahun berikutnya, Condillac secara khusus ingin menjauhkan diri dari materialisme tokoh-tokoh Pencerahan Prancis yang lebih radikal seperti Julien Offray de La Mettrie dan Paul-Henri Thiry, Baron d’Holbach.

Dalam Essai Condillac juga membedakan dirinya dari Locke dengan menekankan kemungkinan bahwa ketika terpisah dari tubuh, pikiran seseorang dapat memperoleh pengetahuan secara independen dari indra.

Namun, ia mencatat bahwa dalam kondisi seseorang saat ini, yaitu, setelah jatuh dari keadaan suci alkitabiah yang dialami manusia pertama, pikiran manusia sepenuhnya bergantung pada tubuh, sampai-sampai seseorang tidak dapat memiliki pikiran yang tidak memiliki asal sensorik.

Dalam istilah Condillac, semua pikiran seseorang hanyalah “transformasi sensasi.

Dualisme Condillac menginformasikan kesimpulannya sensasi adalah modifikasi dari pikiran immaterial.

Dalam Essai-nya, dia juga mengklaim mengikuti Locke dengan berpegang pada keyakinan bahwa tidak ada kesan indrawi dalam pikiran seseorang yang tidak disadarinya.

Memang, pada satu titik dia menggunakan poin yang sama ini terhadap akun dalam Esai Locke tentang persepsi bentuk.

Akun ini membahas spekulasi teman Locke, William Molyneux, bahwa seorang pria yang lahir buta akan pada pemulihan penglihatan tidak dapat segera membedakan kubus dari bola dengan penglihatan saja, tanpa bantuan sentuhan.

Locke menerima kesimpulan ini dan mengklaim berdasarkan kasus hipotetis ini bahwa persepsi seseorang tentang bentuk tiga dimensi tidak hanya melibatkan sensasi cahaya dan warna, tetapi juga penilaian yang mengubah sensasi ini “tanpa kita sadari.

” Condillac keberatan bahwa fenomenologi persepsi bentuk memungkiri penjelasan ini.

Sensasi cahaya dan warna seseorang membuat seseorang segera sadar akan dunia tiga dimensi.

Condillac memang menyebutkan laporan tahun 1729 kepada Royal Society di London oleh ahli bedah Inggris William Chesselden bahwa subjek yang telah dihilangkan kataraknya tidak dapat mengenali bentuk.

Tetapi dia mengusulkan bahwa hasil ini hanya karena fakta bahwa subjek diliputi oleh informasi sensorik baru dan dengan demikian tidak dapat fokus dengan benar pada bentuk.

Hubungan dengan Berkeley

Dalam Lettre sur les aveugles (Letter on the Blind) tahun 1749, Diderot menuduh bahwa Essai Condillac telah gagal merespons secara memadai idealisme di George Berkeley yang menghalangi kesadaran akan dunia material eksternal.

Condillac sebenarnya menanggapi tuduhan ini dengan mencoba dalam Traité des Sensations-nya untuk memberikan penjelasan tentang persepsi seseorang tentang dunia yang diperluas yang tidak hanya berasumsi sejak awal bahwa dunia seperti itu ada.

Dia memperkenalkan contoh patung yang dianimasikan secara perlahan untuk mengilustrasikan cara seseorang memahami dunia luar.

Patung ini seharusnya pada awalnya hanya memiliki indra penciuman dan untuk merasakan bau ini hanya sebagai aspek dari dirinya sendiri, dan bukan sebagai bagian dari dunia luar.

Bahkan ketika patung mulai merasakan warna, warna itu sendiri tidak dianggap sebagai bentuk yang berbeda.

Hanya dengan indera peraba, patung memperoleh kesadaran objek di ruang angkasa dan atribut berbagai kualitas indra objek tersebut.

Di sini, Condillac meninggalkan pandangannya dalam Essai bahwa seseorang hanya merasakan bentuk melalui sensasi cahaya dan warna.

Dia juga memberikan dalam Traité, pada dasarnya, seseorang tidak segera menyadari segala sesuatu dalam sensasinya.

Meskipun sensasi warna berbentuk, seseorang tidak dapat mengenali bentuk sampai dia mengasosiasikan warna dengan berbagai sensasi sentuhan.

Sebagai tambahan untuk Lettres un Américan tahun 1756, Joseph Adrien Lelarge de Lignac keberatan bahwa, dengan mengizinkan dalam Traité seseorang memiliki sensasi warna yang diperluas, Condillac secara tidak sah mengaitkan kualitas roh dengan tubuh saja.

Dalam karyanya “Lettre de M.l’abbé de Condillac à l’auteur des Lettres un Américan,” pertama kali diterbitkan pada tahun yang sama, Condillac menjawab bahwa warna dianggap sebagai tata krama pikiran hanya dalam kaitannya dengan fitur kromatiknya, dan tidak sehubungan dengan ekstensi atau bentuknya.

Pada tampilan di Traité, seseorang dapat mengenali warna sebagai penanda bentuk hanya ketika dia mengaitkannya dengan sensasi sentuhan dan, atas dasar itu, mengaitkan bentuk dengan objek eksternal.

Tetapi masih ada pertanyaan apakah sensasi warna itu sendiri diperluas, bagaimanapun orang mungkin mempertimbangkannya.

Di sini, Condillac mungkin dapat memanfaatkan pandangan Berkeley dalam bukunya Principles of Human Knowledge (1710) bahwa perluasan ada dalam pikiran bukan “melalui mode atau atribut” tetapi “melalui ide.

” Masih ada tantangan Berkeley bahwa ekstensi yang ada melalui ide sama sekali tidak dapat “menyerupai” ekstensi ekstramental yang dimaksudkan.

Tetapi tidak jelas apakah Condillac terlalu peduli untuk menanggapi tantangan semacam ini mengingat saran skeptis dalam tulisannya bahwa seseorang tidak dapat mengetahui dengan pasti apakah ada objek di luar pikiran dan, jika ada, apa sifat objek tersebut.

adalah (Traité des sensasi IV.v).

operasi mental dan tanda Dalam kata pengantarnya di Essai Condillac mengklaim telah menemukan “fakta mendasar dari pengalaman” yang menjelaskan semua operasi yang terlibat dalam pengetahuan manusia, sebuah fakta yang terdiri dari “hubungan ide, baik dengan tanda-tanda atau di antara mereka sendiri” (2001, hal.

5).

Bagian penting dari sensasi Condillac adalah klaimnya bahwa tidak hanya ide-ide tetapi bahkan hubungannya dengan tanda-tanda atau di antara mereka sendiri berasal dari sensasi.

Dia fokus khususnya pada koneksi awal yang ditempa melalui imajinasi, memori, dan kenangan.

Imajinasi terjadi ketika persepsi diingat saat melihat suatu objek.

Operasi ini dimungkinkan karena asosiasi antara objek dan persepsi yang dibentuk oleh perhatian pada hubungannya dalam pengalaman.

Perhatian itu sendiri dikembangkan oleh asosiasi persepsi dengan sensasi kesenangan dan rasa sakit.

Memori adalah operasi yang lebih berkembang yang melibatkan ingatan bukan dari persepsi itu sendiri, tetapi hanya tanda-tanda atau keadaan tertentu yang terkait dengan objek.

Jadi, memori adalah imajinasi dari tanda-tanda ini.

Akhirnya, kenang-kenangan adalah operasi yang paling berkembang, yang melibatkan tidak hanya pembentukan persepsi yang dialami sebelumnya, seperti dalam imajinasi, atau tanda-tanda yang dialami sebelumnya, seperti dalam ingatan, tetapi juga pengakuan bahwa persepsi atau tanda yang diingat itu dialami di masa lalu.

Kemampuan untuk mengenali dirinya sendiri tergantung pada latihan imajinasi dan memori sebelumnya.

Dalam Essai Condillac membedakan di antara tiga jenis tanda yang terlibat dalam pengembangan memori dan ingatan.

Dua yang pertama, tanda-tanda kebetulan dan alami, pada awalnya tidak dikenali sebagai tanda.

Tanda-tanda kebetulan hanyalah objek yang telah dialami dengan keadaan tertentu, sedangkan tanda-tanda alam hanyalah reaksi naluriah seseorang terhadap pengalaman tertentu.

Keduanya menjadi tanda hanya ketika mereka benar-benar dikaitkan dengan keadaan atau pengalaman.

Tanda-tanda yang dilembagakan adalah tanda-tanda yang dipilih seseorang untuk mendorong pikiran.

Meskipun tidak diperlukan untuk melatih imajinasi dan ingatan, penggunaan tanda-tanda yang dilembagakan memungkinkan seseorang untuk memiliki kendali atas operasi ini.

Kontrol semacam itu pada gilirannya memungkinkan pengembangan operasi rasional lebih lanjut seperti abstraksi dan penilaian yang menurut Condillac tidak ada pada hewan kasar tetapi unik bagi manusia.

Dalam surat tahun 1752 kepada Maupertuis Condillac menulis bahwa meskipun ia telah mencoba menunjukkan dalam Essai bagaimana kemajuan pikiran bergantung pada bahasa, “Saya salah dan memberi terlalu banyak tanda” (1947-1951, vol.2, hal.536).

Kesalahan di sini ditunjukkan oleh komentar Condillac dalam surat tahun 1747 kepada Gabriel Cramer bahwa karyanya “tidak cukup jelas” pada titik bahwa tanda-tanda alami dan sewenang-wenang “adalah prinsip pertama perkembangan dan kemajuan operasi pikiran” (1953 , hal.86).

Condillac tentu saja telah menunjukkan pentingnya tanda-tanda semacam ini dalam Essai, tetapi kesalahannya tampaknya terletak pada pembedaannya yang terlalu jauh dari tanda-tanda terlembaga yang terlibat dalam bahasa.

Ini akan menjelaskan mengapa dia memilih untuk fokus dalam Traité-nya pada sifat sensasi dan operasi mental sebelum memulai bahasa.

Di sana, bahkan patung tanpa bahasa dianggap mampu membangun kesadaran yang kaya akan dunia yang diperluas secara spasial berdasarkan pengalaman sensorik primitif.

Bahasa dan Tindakan

Dalam Essai Condillac mengkritik Locke karena membahas topik kata-kata hanya setelah dia memberikan penjelasan tentang ide dan operasi mental.

Dia bersikeras bahwa penggunaan kata-kata sebenarnya adalah “prinsip yang mengembangkan benih dari semua ide kita” (2001, hal.8).

Meskipun diskusi di Traité menunjukkan bahwa Condillac datang untuk memiliki apresiasi yang lebih besar dari kemampuan pralinguistik seseorang, dia tidak pernah melepaskan pandangan bahwa bahasa sangat penting untuk pengembangan pikiran.

Sementara Descartes dan Locke sama-sama menyarankan bahwa pikiran atau gagasan mendahului dan mengkondisikan penggunaan bahasa, Condillac bersikeras bahwa penggunaan bahasalah yang memungkinkan pemikiran tingkat tinggi dan operasi mental.

Di sini, seseorang memiliki preseden historis untuk “pergantian linguistik” dalam filsafat analitik abad kedua puluh.

Di antara operasi tingkat tinggi yang memerlukan penggunaan bahasa, Condillac secara khusus memilih refleksi yang memungkinkan pikiran melepaskan diri dari persepsi saat ini dan menerapkan dirinya pada objek yang berbeda.

Essai mengajukan keberatan bahwa klaim bahwa operasi ini bergantung pada bahasa tampaknya melingkar, karena penggunaan tanda-tanda yang dilembagakan itu sendiri membutuhkan kemampuan yang terlibat dalam refleksi.

Condillac menanggapi keberatan ini bahwa penggunaan tanda-tanda nonlinguistik mempersiapkan jalan bagi operasi mental yang diperlukan untuk penggunaan bahasa dan bahwa operasi ini pada gilirannya memungkinkan pengembangan refleksi.

Dia membandingkan hubungan antara refleksi dan bahasa ini dengan penemuan tanda-tanda aljabar melalui operasi mental yang memiliki latihan yang cukup untuk mempersiapkan jalan bagi penemuan ini, tetapi itu lebih primitif daripada jenis pemikiran matematika yang tidak mungkin terjadi tanpa penemuan ini.

Dalam Essai Condillac mengklaim bahwa bahasa lisan berasal dari “bahasa tindakan” yang melibatkan kontrol sukarela atas tanda-tanda nonlinguistik.

Dia mengambil fakta bahwa kontrol seperti itu berkembang dari waktu ke waktu untuk menunjukkan bahwa bahkan kehendak berasal dari sensasi.

Namun, ia juga tampaknya telah menunjukkan dalam “Disertasi sur la liberté” kebebasan untuk mengarahkan perhatian adalah kemampuan mental asli (1947-1951, vol.1, hal 316).

Sensasiismenya dengan demikian tampaknya tidak memerlukan kehendak itu sendiri sebagai kapasitas yang berasal dari sensasi, tetapi penggunaan kapasitas itu berasal.

Penggunaan kehendak dimungkinkan khususnya oleh kebiasaan-kebiasaan yang dihasilkan oleh penggunaan naluriah dari tanda-tanda alam dan buatan.

Noam Chomsky mengklaim menemukan dalam Antoine Arnauld dan Claude Lancelot’s Grammaire générale et raisonnée, ou La grammaire de Port-Royal sebuah doktrin yang menempatkan “tata bahasa universal” bawaan yang bertanggung jawab atas bahasa (bandingkan Arnauld dan Lancelot 1966 dan Chomsky 1966).

Keakuratan historis dari karakterisasi ini masih diperdebatkan (misalnya, lihat tinjauan kritis Chomsky dalam Aarsleff 1982, hlm.101–119), tetapi yang tidak dapat disangkal adalah bahwa Condillac menawarkan alternatif linguistik semacam ini yang mencoba menjelaskan bahasa dalam hal naluri dan kebiasaan pralinguistik.

Alternatif ini merupakan pengaruh yang sangat penting bagi salah satu teks klasik di lapangan, Abhandlung ber den Ursprung der Sprache karya Johann Gottfried Herder (1772).