Biografi dan Pemikiran Filsafat Edward Caird

Edward Caird, seorang Hegelian Skotlandia terkemuka, lahir di Greenock, anak kelima dari tujuh bersaudara.

Kakak tertuanya, John Caird, menjadi terkenal sebagai pengkhotbah dan teolog, dan memberikan pengaruh yang cukup besar pada Edward muda.

Edward Caird : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dididik di Greenock Academy dan Universitas Glasgow (dengan jeda singkat di St.

Andrews), Edward Caird pergi ke Balliol College, Oxford, mendapatkan penghargaan kelas satu dalam Moderasi Klasik dan dalam “Hebat.

” Dari tahun 1864 sampai 1866 dia menjadi rekan dan tutor Merton, pergi untuk mengambil kursi filsafat moral di Glasgow, yang dia pegang sampai tahun 1893.

Dia kemudian kembali ke Oxford untuk menggantikan Benjamin Jowett sebagai master Balliol.

Dia mengundurkan diri karena sakit pada tahun 1907, dan meninggal pada tahun berikutnya.

Caird memiliki pengaruh besar pada murid-muridnya, yang menganggap diri mereka sebagai muridnya dan termasuk filsuf terkemuka seperti Henry Jones, J.H.Muirhead, J.S.Mackenzie, dan John Watson.

“Tema terbesar filsafat modern,” kata Caird, “adalah masalah hubungan manusia dengan yang ilahi” (The Evolution of Theology in the Greek Philosophers, 1904).

Banyak dari murid-muridnya di Glasgow ditakdirkan untuk gereja, dan pengaruh liberalisasinya terhadap agama disebarkan secara luas melalui mereka di luar kelas.

Filosofi Caird adalah bentuk idealisme spekulatif, berdasarkan Immanuel Kant tetapi melampaui dia.

Itu pada dasarnya adalah filosofi rekonsiliasi.

Kebutuhan akan filsafat, menurutnya, muncul dari pertentangan yang tampaknya tidak dapat didamaikan antara berbagai elemen dalam kehidupan spiritual kita—antara subjek dan objek, agama dan sains, kebebasan dan tekad, akal dan keinginan.

Kecuali kita mendamaikan antagonisme ini dalam kesatuan yang lebih tinggi, kita tidak dapat mencapai harmoni spiritual yang tanpanya pencapaian tertinggi umat manusia tidak mungkin tercapai.

Kant, dia yakin, telah menemukan kunci masalahnya, tetapi gagal memahami implikasi dari doktrinnya sendiri.

Caird pertama-tama harus membersihkan apa yang dia pikir sebagai salah tafsir umum tentang Kant dan kemudian melangkah lebih jauh di sepanjang jalan Kantian, dengan G.W.F. Hegel sebagai pemandunya.

Kant telah diadakan, menurut Caird, untuk mengajarkan materi pengetahuan diberikan dalam persepsi indera dan bahwa pikiran kemudian bekerja di atasnya, memesannya dengan konsep-konsep yang disediakan oleh dirinya sendiri.

Tetapi, nyatanya, bagi Kant tidak ada objek sampai pikiran melakukan pekerjaannya.

Pikiran masuk ke dalam konstitusi pengalaman.

Dan selanjutnya, proses mengetahui didominasi oleh “gagasan tentang Akal” yang mendorong pikiran untuk mencari bentuk pengalaman di mana semua perbedaan dilihat sebagai elemen dalam satu sistem.

Tetapi alih-alih bersikeras semakin besar bagian yang dimainkan dalam pengetahuan oleh aktivitas sintetik pikiran, semakin memadai pengetahuan itu, Kant berpandangan aktivitas ini membatasi kita pada penampilan dan menghalangi kita dari hal-hal dalam dirinya.

Dia seharusnya menunjukkan, Caird berpendapat, pengetahuan kita tentang objek akan menjadi tidak sempurna sejauh kita gagal mengenali mereka hanya sebagian aspek dari keseluruhan ideal yang menjadi tujuan alasan.

Teori etika Caird memiliki afiliasi yang erat dengan teman seumur hidupnya, T.H.Green.

Masalah utamanya berpusat pada penentangan kecenderungan dan kewajiban, dan pemecahannya terletak pada penetapan kekuatan manusia untuk menentukan perilaku mereka dengan mengacu pada diri, sebagai pusat permanen, yang berbeda dari keinginannya yang relatif terisolasi dan sementara.

Makhluk yang sadar diri mencari kepuasan diri, bukan hanya kepuasan keinginan ini atau itu.

Dan dalam kekuatan menentukan perilaku dengan mengacu pada diri ini terletak kebebasan manusia.

Prinsip evolusi, diakui Caird, sangat bernilai dalam mendamaikan perbedaan, dan dalam bukunya Gifford Lectures, The Evolution of Religion (1891–1892), ia menelusuri perkembangan satu prinsip agama melalui berbagai manifestasinya dalam agama-agama utama di dunia.