Biografi dan Pemikiran Filsafat Edward Bullough

Edward Bullough adalah seorang ahli estetika dan sastra Inggris.

Dia mengajar bahasa modern di Universitas Cambridge, memegang jabatan dosen Universitas di Jerman dan kemudian Italia.

Edward Bullough : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia tidak pernah mengadakan persekutuan atau kursi filsafat, tetapi dia memberikan kuliah pertama tentang estetika di Cambridge, mulai tahun 1907, dan banyak dibaca di bidang estetika.

Dia juga melakukan penelitian psikologis tentang tanggapan estetika bekerja sama dengan psikolog Cambridge.

Bullough dikenal dalam estetika terutama berdasarkan satu artikel, “‘Jarak Psikis’ sebagai Faktor dalam Seni dan Prinsip Estetika,” awalnya diterbitkan dalam The British Journal of Psychology pada tahun 1912, di mana ia menyatakan bahwa pengalaman estetika bergantung pada jarak dari “diri kita yang praktis dan aktual,” sehingga “hanya mengizinkan reaksi seperti itu di pihak kita sebagai menekankan fitur ‘objektif’ dari pengalaman itu.

” Melalui jarak seperti itu, kita dapat melepaskan diri dari apa yang hanya idiosinkratik tetapi masih mengalami “hubungan pribadi, seringkali sangat diwarnai secara emosional”, dengan objek, baik karya seni maupun alam.

Proposal Bullough berdiri dalam tradisi panjang teori ketidaktertarikan yang berasal dari Shaftesbury dan Hutcheson dan “sikap estetika” yang berasal dari Schopenhauer.

Inovasi Bullough dalam tradisi ini adalah memperlakukan jarak estetis sebagai faktor dalam penciptaan dan penerimaan seni (jelas tidak terlibat dalam penciptaan alam), dan sebagai variabel dalam arti bahwa derajat jarak yang berbeda sesuai untuk berbagai jenis objek, seniman, dan penonton.

Pengalaman objek tertentu dengan demikian dapat menderita karena jarak yang terlalu rendah atau terlalu jauh.

Penekanan Bullough pada variabilitas jarak disarankan setidaknya sebagian oleh eksperimennya pada respons estetika yang berbeda terhadap warna, yang dilaporkan dalam serangkaian artikel dari tahun 1907 hingga 1910, dan membuatnya menekankan variabilitas daripada keseragaman selera individu.

Dalam hal ini ia menjauhkan diri dari teori tradisional tentang ketidaktertarikan.

Namun, artikel tahun 1912 tidak sepenuhnya menjelaskan nilai menjauhkan diri dari objek.

Untuk penjelasan Bullough yang lebih lengkap tentang “kesadaran estetika” yang dapat dihasilkan oleh tingkat jarak yang tepat dari suatu objek dan nilainya kepada kita, kita harus beralih ke kuliahnya tentang estetika, yang diterbitkan secara anumerta pada tahun 1957.

meninjau masalah pendekatan estetika sebelumnya, Bullough berpendapat bahwa “sikap estetika bukanlah ilmiah atau etis .

tidak menjelaskan atau final, tetapi kontemplatif,” memberikan “plastisitas dan kelegaan pada objek dan pengalaman yang pasti hilang” dalam sains biasa.

atau konteks praktis, sebuah pengalaman yang jelas kita nikmati (Bullough 1957, hlm.75).

Di sini lagi Bullough berdiri dalam tradisi panjang, setidaknya kembali ke Kant, tetapi pandangannya dibedakan oleh penekanannya pada ketersediaan “kesadaran estetika” dalam konteks quotidian dan artistik, dan pada perannya dalam penciptaan dan penerimaan karya seni.

Bullough juga menekankan dengan cara yang khas di mana “kesadaran estetika” adalah bentuk “objektivitas meskipun berbeda dari objektivitas ilmiah dan dari “subjektivitas egois kesadaran praktis.

” Konsepsi Bullough tentang jarak estetis dan kesadaran estetis dikritik keras oleh para filsuf analitis kemudian, seperti George Dickie.

Tetapi penggunaan konsep-konsep ini untuk mengkarakterisasi bentuk pengalaman yang berharga dan untuk mendasari kemungkinan “budaya estetika” umum yang melampaui ranah seni tertentu menyelamatkan refleksinya dari kritik bahwa konsep-konsep ini tidak dapat menghasilkan definisi seni yang tepat yang memuaskan, yang bukan merupakan tujuan Bullough.