Biografi dan Pemikiran Filsafat Claudia Card

Claudia Card, Sebuah Karya Amerika, telah menerbitkan karya-karyanya dalam berbagai filosofi tetapi paling terkenal karena kontribusinya pada etika dan filsafat feminis.

Card memulai karir akademisnya di Universitas Harvard, di mana dia menerima gelar PhD untuk disertasinya tentang teori hukuman.

Claudia Card : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Saat ini Emma Goldman. Profesor Filsafat dan Anggota Senior di Institute for Research in Humanities, Card telah menjadi profesor. Filsafat di University of Wisconsin di Madison sejak 1966.

Card juga merupakan penelitian perpustakaan dalam studi wanita, studi lingkungan, studi Yahudi, dan studi lesbian, gay, biseksual, dan transgender.

Luar biasa aktif dalam berbagai filosofis masyarakat, Card dinobatkan sebagai Filsuf Wanita Terhormat Tahun Ini.

Pada tahun 1996 oleh Masyarakat Timur untuk Wanita dalam Filsafat.

Penulis berbagai buku dan jurnal ilmiah.

Card juga telah memberikan sejumlah media wawancara dan di banyak dewan editorial.

Minat penelitiannya termasuk filsafat feminis, etika lesbian, dan kerja jahat.

Card sangat mencolok tidak hanya untuk berbagai bidang.

Filsafat yang disumbangkannya tetapi juga untuk hubungan yang ditarik di antara mereka.

Etika

Karya Card terkenal karena menunjukkan bagaimana pertanyaan-pertanyaan dalam filsafat moral arus utama terkait dengan isu-isu politik yang mendesak.

Dalam The Unnatural Lottery: Karakter dan Moral.

Luck (1996), misalnya, Card menunjukkan konsep moral dan mengeksplorasi bagaimana kesempatan untuk bertindak secara moral dipengaruhi oleh variabel-variabel seperti jenis kelamin, ras, kelas sosial, dan identitas seksual.

Card bertanya tentang prestasi moral untuk atribusi moral.

Tanggung jawab dan dalam pemeriksaannya membahas masalah yang dihadapi oleh penyintas seks masa kanak-kanak.

Baca Juga:  Annette Baier : Biografi dan Pemikiran

Ciri lain yang menonjol dari kontribusi Card terhadap filsafat adalah ketertarikannya pada pertanyaan-pertanyaan yang sulit, menyusahkan, dan penting.

Karyanya tentang moral termasuk dalam kategori ini, seperti juga kejadian nanti tentang kejahatan.

Monograf Paradigma Kekejaman: Sebuah Teori Kejahatan (2004).

mengeksplorasi hubungan antara kejahatan dan konsep/praktik lain seperti pengampunan, toleransi, dan kebencian.

Card menanyakan apa yang membedakan kejahatan dari kesalahan biasa.

Teori kejahatan berkembang di buku ini diterapkan pada.

Praktik-praktik seperti perang dan kekerasan terhadap teman dekat.

Dia juga membahas “zona abu-abu” moral, di mana orang dapat menempati peran ganda sebagai korban dan pelaku kejahatan.

Dalam filosofi feminis Card berpendapat bahwa feminisme mengacu pada suatu dunia yang tunggal dan terpadu, melainkan suatu hal yang hidup.

Bercirikan keyakinan bahwa subordinasi perempuan adalah salah dan bahwa seseorang harus memperhatikan dengan seksama pengalaman hidup perempuan.

Dia penting untuk memampukan perempuan untuk pengalaman mereka dalam foto mereka sendiri dan bukan dariku untuk menemukan pengalaman putih dan perempuan miskin.

Karya seseorang untuk waspada terhadap bahaya yang terinternalisasi dan preferensi adaptasi, dan terutama cara yang dapat membahayakan para korbannya.

Dalam situasi yang menindas, para korban sering kali penjualan untuk meringankan beban mereka dengan bekerja sama dengan mereka dan praktik tidak kritis mengadopsi praktik-praktik yang menindas.

Dalam kasus seperti itu, dia berpendapat bahwa yang tertindas tidak dapat menghindari semua tanggung jawab; nasib buruk, bagi Card, tidak serta merta menumbangkan kesalahan moral dan dia menyarankan bahwa “[kita] harus.

Waspada terhadap bahaya menjadi apa yang kita benci” (1991, .P.26).

Card percaya bahwa oposisi nyata, seperti, misalnya, kekerasan dalam rumah tangga, harus diprioritaskan.

Baca Juga:  Borden Parker Bowne : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Feminisme, katanya, memandang gerakan feminis dan perhatiannya dari masalah-masalah berat yang dihadapi perempuan.

Dengan sendirinya, Card berpikir bahwa etika perawatan tidak siap untuk menangani kejahatan nyata.

Dia juga meragukan etika kepedulian dalam cara di mana ia mendikotomikan nilai-nilai keadilan dan kepedulian.

Keadilan, katanya, bukan hanya tentang ketidakberpihakan dan prinsip keadilan universal, tetapi juga tentang memberi apa yang pantas mereka terima, termasuk tanggapan kasih dan perhatian seperti rasa terima kasih, kepercayaan, kesetiaan, dan pengampunan.

Menolak gagasan bahwa ada adalah identitas lesbian yang esensial, Card percaya bahwa ada beberapa kesamaan sejarah di antara pengalaman lesbian.

Dalam Pilihan Lesbian (1995) Card mencoba untuk mengartikulasikan etika lesbian, diartikan sebagai etika yang tumb