Biografi dan Pemikiran Filsafat Chrysippus

Chrysippus, filsuf Stoa yang lahir di Soli, di Kilikia, menjadi pemimpin ketiga Stoa di Athena setelah kematian Cleanthes, pada 232 SM.

Jabatan ini dipegangnya sampai kematiannya sendiri.

Chrysippus : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Karena pembelaannya terhadap Stoa terhadap serangan Arcesilaus dan Akademi yang skeptis, dan tidak diragukan lagi juga atas dasar tulisan-tulisannya yang banyak, dikatakan pada zaman kuno “jika tidak ada Chrysippus, tidak akan ada Stoa.

” Dia menulis 705 buku, sekitar setengahnya, dilihat dari katalog yang disimpan oleh Diogenes Laertius, berurusan dengan logika dan bahasa.

Tak satu pun dari karyanya yang masih ada, meskipun kutipan dari buku-bukunya dan penilaian dari beberapa pandangannya telah bertahan dalam karya-karya penulis kuno lainnya.

Epistemologi Chrysippus bersifat empiris.

Presentasi objek dihasilkan di bagian jiwa yang berkuasa oleh gerakan yang ditimbulkan di organ indera penerima.

Presentasi ilusi dapat dibedakan dari presentasi yang benar-benar berdasarkan pertimbangan, yang terdiri dari pemeriksaan presentasi yang diberikan terhadap dana gagasan umum, yaitu, keluarga presentasi serupa yang diingat; jika presentasi ditemukan cukup seperti beberapa gagasan umum, seseorang dapat menyetujuinya, dengan demikian mengakui karakter veridicalnya.

Proposisi bisa sederhana atau tidak sederhana.

Syarat kebenaran proposisi sederhana adalah terjadinya fakta yang disampaikannya.

Kondisi kebenaran dari proposisi tidak sederhana adalah fungsi dari nilai kebenaran dari proposisi bahannya.

Chrysippus memformulasikan lima bentuk argumen tak terdemonstrasikan yang variabel-variabelnya ditentukan oleh proposisi-proposisi.

Diantaranya adalah bentuk-bentuk modus ponens dan modus tollens argumentasi.

Argumen dari berbagai kompleksitas dapat dibangun dengan menggabungkan dua atau lebih bentuk dasar ini.

Chrysippus menikmati ketenaran tertentu karena kompetensinya sebagai ahli dialektika.

terutama dengan pernyataan tentang akhir akhir kehidupan dan hubungan hal-hal lain dengannya dan dengan pertimbangan emosi dan terapi bagi mereka yang diperbudak olehnya.

Kebaikan terakhir adalah “hidup sesuai dengan pengalaman seseorang tentang hal-hal yang muncul secara alami.

” Ini setara dengan hidup sesuai dengan akal, yang dalam diri manusia didahului oleh naluri sebagai pedoman dalam hidup.

Keunggulan akal adalah kebijaksanaan, atau pengetahuan tentang apa yang benar-benar baik dan apa yang benar-benar buruk.

Pandangan Chrysippus tentang sumber pengetahuan ini ambivalen.

Di satu sisi — dan ini jelas merupakan doktrin yang paling sesuai dengan epistemologinya — ia berasal dari generalisasi yang dibuat berdasarkan pengalaman tertentu.

Di sisi lain, ada fragmen yang menyiratkan bahwa pengetahuannya adalah bawaan.

Emosi adalah hambatan besar bagi kebahagiaan dan harus dimusnahkan secara total.

Sesuai dengan psikologi monistiknya, yang menolak doktrin Platonis tentang jiwa tripartit, Chrysippus memahami emosi sebagai penilaian salah yang baru terbentuk tentang kebaikan atau keburukan sesuatu; penilaian seperti itu menyebabkan “dorongan yang kuat dan berlebihan.

” Terapi untuk emosi terdiri dari meyakinkan korban mereka bahwa penilaian yang membentuk emosi itu salah.

Motif dominan dari filosofi alam Chrysippus adalah monisme dan determinisme.

Satu-satunya zat yang berubah secara berkala menjadi alam semesta yang terstruktur dengan rumit memiliki dua aspek konstan, aspek pasif dan aspek aktif.

Pasif adalah materi; yang aktif diidentifikasikan secara beragam sebagai akal, pneuma (roh atau nafas), dan Tuhan.

Chrysippus menganggap apa yang disebut zat individu bukan sebagai unit materi yang terpisah tetapi lebih sebagai “bagian” dari satu zat utama.

Segala sesuatu yang terjadi dikendalikan secara tak terduga oleh takdir, yang merupakan “rantai sebab-akibat yang berkelanjutan dari hal-hal yang ada.

” Tidak ada yang terjadi kecuali sesuai dengan penyebab sebelumnya.

Bahkan dalam kasus keadaan yang mungkin tampak spontan atau tanpa sebab, “penyebab yang tidak jelas sedang bekerja di bawah permukaan.

” Chrysippus percaya bahwa manusia bertanggung jawab atas perilaku mereka, dan dia berusaha dalam beberapa cara untuk menunjukkan bahwa kepercayaan seperti itu tidak dirusak oleh pandangan deterministik yang dianutnya.