Biografi dan Pemikiran Filsafat Cheng Yi

Cheng Yi, atau Cheng Yi-chuan, adalah guru bahasa Mandarin paling menonjol pada masanya, dosen klasik Konfusianisme, dan salah satu pendiri, dengan saudaranya Cheng Hao, dari sekolah prinsip neo-Konfusianisme (li) yang mendominasi batas Cina selama berabad-abad.

Cheng Yi : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Konsep sentral sekolah adalah prinsip.

Konsep, diabaikan dalam Konfusianisme kuno, telah dikembangkan oleh neo-Daois dan Buddhis, tetapi saudara-saudara Cheng adalah yang pertama membangun filosofi mereka terutama di atasnya.

Bagi mereka, prinsip sudah terbukti dengan sendirinya dan mandiri, meluas ke mana-mana dan mengatur segala sesuatu.

Itu diletakkan di depan mata kita sendiri.

Itu tidak bisa ditambah atau dikurangi.

Itu banyak, tetapi pada dasarnya adalah satu, karena “prinsip-prinsip yang pasti” hanyalah prinsip.

“Prinsip itu satu tetapi manifestasinya banyak.

Ini adalah kebenaran universal, tatanan universal, hukum universal.

Yang terpenting dari semuanya, itu adalah prinsip universal penciptaan.

Ini dinamis dan vital.

Manusia dan segala sesuatu membentuk satu tubuh karena semuanya memiliki prinsip ini.

Itu identik dengan pikiran dan sifat manusia dan benda-benda.

Karena prinsip adalah terciptanya dan karena pemberi kehidupan adalah baik, prinsip adalah sumber kebaikan.

Menjadi baik berarti mematuhi prinsip-prinsip.

Dengan demikian, prinsip bersifat alami dan moral dan bersifat umum dan khusus.

Ia memiliki makna realitas sebagai abstrak, tetapi lebih sebagai hukum moral manusia.

hubungan antara prinsip dan kekuatan material, yang mengaktualisasikan sesuatu, hubungan dualistik.

Meskipun Cheng Yi mengatakan bahwa “kekuatan material ada setelah bentuk fisik dan oleh karena itu dengan sedangkan Jalan [prinsip] ada sebelum bentuk dan karena itu tanpa itu,” dia juga mengatakan bahwa “apa yang membuat yin dan yang [kekuatan material] adalah Jalan .

Kekuatan material adalah aspek fisik dari prinsip.

Dalam proses terciptanya, setiap operasi adalah baru, karena kekuatan materi terus-menerus dihasilkan oleh Originasi.

(Asal mula sebanding dengan penciptaan, kecuali bahwa hal itu alami dan disebabkan oleh diri sendiri dan bukan merupakan tindakan makhluk apa pun.)

Untuk memahami prinsip, seseorang dapat mempelajari satu hal secara intensif atau banyak hal secara ekstensif.

Seseorang juga dapat membaca buku, mempelajari sejarah, atau menangani urusan manusia, karena semua hal dan urusan, termasuk bilah rumput, prinsip.

Pendekatan intelektual ini membuat sistem Cheng sangat rasionalistik.

Pendekatannya, mendukung oleh moral, karena sementara “mengejar pembelajaran tergantung pada perluasan pengetahuan,” “pengembangan diri membutuhkan keseriusan.

Penekanan ganda ini mengingatkan salah satu dari dua rumusan Buddha yaitu meditasi (dhyana) dan berdoa (prajna).