Biografi dan Pemikiran Filsafat Celsus

Celsus, seorang Platonis Tengah (Origen salah menyebutnya seorang Epicurean) kritikus Kekristenan, menulis Alethes Logos (Doktrin Sejati) sekitar tahun 178 M.

Kita tahu karya itu—yang judulnya berasal dari ungkapan Platonis (Meno 81a)—hanya melalui kutipan dalam jawaban Origen, Contra Celsum, yang disusun tujuh puluh tahun kemudian.

Celsus : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Celsus memulai karyanya dengan mengambil karakter seorang Yahudi dan menyerang pandangan Kristen dari sudut pandang ini.

Kemudian dia melanjutkan sendiri untuk menunjukkan ketidakmampuan mereka dalam kaitannya dengan aksioma dasar teologi filosofis kontemporer, terutama yang berkaitan dengan doktrin Tuhan dan pemeliharaan dan inspirasi puitis-filosofis; sebagai seorang Platonis ia menemukan ide Kristen tentang Inkarnasi tidak mungkin dan tidak bermoral.

Di akhir karyanya ia mendesak orang-orang Kristen untuk meninggalkan iman irasional mereka dan bergabung dengannya dalam menegakkan negara dan agamanya.

Setelah agama Kristen diakui oleh pemerintah Romawi, karya Celsus dihancurkan.

Teologi Celsus didasarkan, dalam pandangannya sendiri, pada tradisi kuno yang diturunkan, terutama di antara orang-orang bijak oriental, dari zaman kuno yang jauh.

Tradisi ini, “doktrin yang benar”, memberitahunya tentang keberadaan satu tuhan yang dikenal dengan banyak nama dan disembah oleh semua orang saleh.

Dia percaya bahwa “monoteisme politeistik” seperti itu telah diselewengkan atau disalahpahami, pertama oleh orang Yahudi dan kemudian oleh orang Kristen.

Jika mereka kembali ke tradisi, mereka akan meninggalkan eksklusivitas irasional mereka dan akan mengakui hak ilahi dari satu kaisar.

Karyanya dengan demikian memuncak dalam teologi politik.

Jawaban Origenes penting bukan hanya karena di dalamnya teologi filosofisnya, yang dikembangkan sebelumnya, diungkapkan dengan jelas dalam kaitannya dengan pandangan Celsus, tetapi juga karena menunjukkan sejauh mana ia setuju dengan Celsus dalam menentang konsepsi keagamaan yang lebih literal.

Masing-masing berpendapat, misalnya, bahwa tradisi otoritatifnya sendiri harus dipahami secara simbolis, sedangkan tradisi pihak lain harus diartikan secara harfiah.

Tetapi Origen akhirnya mengambil pendiriannya atas kekhasan tradisi Ibrani-Kristen, yang menurut Celsus sama sekali tidak dapat diterima.