Biografi dan Pemikiran Filsafat Catharine Trotter Cockburn

Catharine Trotter Cockburn, menurut editor dan penulis biografinya, lahir pada 16 Agustus 1679, anak bungsu dari dua putri David Trotter, seorang kapten di Angkatan Laut Kerajaan dan istrinya, Sarah Ballenden, dari keluarga Skotlandia yang terhubung dengan baik.

Ayah Trotter meninggal karena wabah saat dalam perjalanan yang akan menghasilkan kekayaannya.

Catharine Trotter Cockburn : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Sebaliknya, keluarganya dipaksa untuk bertahan hidup dengan uang pensiun yang dibayarkan secara tidak teratur dari raja yang berkuasa.

Trotter dididik di rumah, dan mungkin sebagian besar belajar sendiri, meskipun dia tampaknya telah belajar sendiri bahasa Prancis dan Latin.

Dia adalah seorang penulis dewasa sebelum waktunya, menerbitkan novella pada usia muda, diikuti oleh puisi, dan akhirnya lima drama, empat muncul antara 1695 dan 1701 dan yang terakhir pada 1706, yang semuanya mencapai ketenaran tertentu.

Pada tahun 1701 Trotter mulai tinggal bersama saudara perempuannya yang sudah menikah di Salisbury, di mana dia tinggal sampai pernikahannya sendiri pada tahun 1708.

Di Salisbury Trotter bergabung dengan lingkaran yang mengelilingi Gilbert Burnet (1643–1715), uskup Salisbury, termasuk istrinya, pendeta penulis Elizabeth Burnet (1661-1709), dan sepupunya, Thomas Burnet dari Kemnay (1656-1729), seorang koresponden Trotter’s yang aktif.

Selama waktunya di Salisbury, minat teologis dan filosofis Trotter mulai menampakkan diri.

Pada tahun 1702 ia menerbitkan A Defense of Mr.Locke’s Essay, sebuah jawaban atas kritik John Locke oleh Thomas Burnet lainnya (c.1635-1715), dan pada tahun 1707 A Discourse about a Guide in Controversies, buah dari perjuangannya dengan Roman Katolik, membenarkan keputusannya untuk kembali ke Gereja Inggris.

Pada tahun 1708, dia menikah dengan pendeta Patrick Cockburn (1678-1749), dan minat ilmiahnya untuk beberapa waktu ditangguhkan sementara dia berjuang untuk membesarkan keluarga dengan empat orang dalam keadaan yang agak berkurang, dibawa ketika suaminya kehilangan kecermatannya, untuk menemukan dirinya sendiri.

tidak dapat mengucapkan sumpah abjurasi pada kenaikan George I (1660-1727) ke takhta.

Pada tahun 1726 Cockburn mampu mendamaikan dirinya dengan sumpah ini dan menjadi rektor pertama di Aberdeen dan kemudian vikaris Long Worsley di Northumberland, di mana keluarga itu masih hidup pada saat kematian Catherine pada tahun 1749.

Dengan pemulihan kekayaan keluarga , Ketertarikan filosofis Cockburn juga dihidupkan kembali, dan pada tahun 1726 ia menerbitkan A Letter to Dr.Holdsworth.

Sementara dia tidak melanjutkan penerbitan sampai mendekati akhir hayatnya, pertama-tama mengeluarkan Komentar atas Beberapa Penulis dalam Kontroversi tentang Yayasan Kebajikan Moral dan Kewajiban Moral pada tahun 1743 dan kemudian Komentar atas Prinsip dan Alasan Esai Dr.

Rutherforth di 1747, jelas dari surat-surat yang ditulis selama periode ini, terutama kepada keponakan perempuannya, Anne Arbuthnot, bahwa Cockburn memelihara program membaca yang hidup dan mengembangkan minat intelektualnya dalam korespondensi.

Karya-karya Cockburn dikumpulkan oleh Thomas Birch dan diterbitkan setelah kematiannya, dan termasuk, di samping karya filosofisnya yang diterbitkan, beberapa karya yang sampai sekarang belum diterbitkan, sebuah drama, dan koleksi surat yang menarik.

Beberapa keraguan telah diajukan tentang tanggal kehidupan Cockburn yang diberikan oleh Birch, didorong oleh surat kepada G.

Burnet yang ditulis pada tahun 1707, di mana ia melaporkan pernikahan seorang putra dan kelahiran seorang cucu.

Karena, menurut perhitungan Birch, ini akan membuat Trotter hanya berusia dua puluh tujuh, telah disarankan bahwa tanggal lahirnya harus dimundurkan untuk mengakomodasi kelahiran seorang putra dan cucu.

Ada beberapa batasan, bagaimanapun, sejauh mana usia Trotter pada tahun 1706 dapat disesuaikan, karena menurut akun Birch, dia berusia tujuh puluh satu pada saat itu atau kematiannya dan menerbitkan dekat dengan waktu itu.

Kemungkinan alternatifnya adalah bahwa Trotter sebenarnya bukan ibu kandung dari anak laki-laki yang dia sebutkan dengan santai kepada Birch.

Setiap karya Cockburn memiliki bentuk yang kira-kira sama, yaitu komentar yang terorganisir secara longgar pada beberapa karya lain, yang seringkali bersifat kritis.

Karya sebelumnya membela Locke dari berbagai serangan, dan karya selanjutnya ditulis untuk membela Samuel Clarke.

Presentasinya kemudian dapat tampak agak menyebar dan tidak teratur.

Dalam pembelaan awal Locke melawan Thomas Burnet, misalnya, dia mempertimbangkan tiga kritik yang berbeda: penolakan Locke terhadap prinsip-prinsip moral bawaan meninggalkan dia tanpa sumber daya yang menjadi dasar pengetahuan seseorang tentang prinsip-prinsip moral, bahwa Locke tidak memberikan cara di mana dia bisa menetapkan kebenaran Tuhan, dan, akhirnya, bahwa penjelasan tentang identitas pribadi yang didasarkan pada kesadaran Locke dan bukannya substansi tidak memberikan dasar bagi keabadian pribadi.

Namun demikian, ada beberapa benang merah yang cenderung muncul kembali di sebagian besar karyanya.

Secara khusus, Cockburn sangat terlibat dalam upaya abad kedelapan belas untuk berjalan di jalan tengah antara deisme dan voluntarisme.

Perhatiannya adalah untuk menyatakan bahwa manusia dapat, melalui sumber daya intelektual mereka, memperoleh pemahaman tentang konsep-konsep moral berdasarkan sifat mereka sebagai sensitif, rasional,dan makhluk sosial.

Melalui pemahaman yang kompleks tentang diri kita sendiri, kita dapat menentukan apa yang cocok atau cocok untuk kita.

Cockburn berpendapat bahwa kompleksitas sifat kita tidak membatasi pemahaman kita tentang apa yang cocok untuk kita hanya untuk apa yang menyenangkan atau apa yang menjadi kepentingan kita sendiri, tetapi kita dapat memperoleh rasa kewajiban moral kita sepenuhnya dari sifat kita sebagai rasional dan makhluk sosial.

Oleh karena itu, tidak perlu beralih ke seruan yang tidak termotivasi pada keputusan Tuhan untuk menjelaskan seluruh kewajiban moral kita.

Cockburn juga ingin mempertahankan bahwa, sementara pemahaman kita tentang sifat kewajiban-kewajiban ini bertumpu pada pemahaman kita tentang diri kita sendiri, tetap saja ketetapan-ketetapan Tuhanlah yang memberikan prinsip-prinsip ini kekuatan hukum.

Tetapi karena kita tahu bahwa Tuhan itu baik, dan kita mengerti, dari kasus kita sendiri, apa artinya menjadi baik, kita juga tahu bahwa Tuhan tidak akan menuntut dari kita tindakan yang, seperti yang kita pahami, tidak rasional.

Posisinya dirancang untuk menghindari pandangan bahwa moralitas manusia sepenuhnya independen dari agama dan terhadap pandangan bahwa kewajiban kita hanya memiliki dukungan agama dan tidak ada dukungan rasional.