Biografi dan Pemikiran Filsafat Cardinal Cajetan

Cardinal Cajetan, Renaissance yang paling berpengaruh, belajar dan mengajar di Italia, awal membedakan dirinya dalam mengajar, komentar, dan debat sebagai seorang filsuf dan teolog.

Cardinal Cajetan : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Naik ke kepemimpinan Ordo Dominikan dan menjadi terkemuka dalam politik gerejawi, ia diangkat menjadi kardinal pada tahun 1517.

Pada tahun 1518–1519 ia berselisih dengan Martin Luther.

Karya-karya Cajetan berjumlah lebih dari seratus judul.

Tulisannya kemudian terutama ditujukan untuk eksegesis alkitabiah; kontribusi utamanya untuk filsafat dan teologi Thomistik adalah karena komentar dan risalah sebelumnya, terutama komentarnya tentang De Ente et Essentia karya St.

Thomas Aquinas (Tentang keberadaan dan esensi, 1495), risalahnya De Nominum Analogia (Tentang analogi nama , 1498), dan komentarnya yang luar biasa tentang Summa Theologiae (1507-1522) karya Aquinas, yang dicetak dengan edisi kepausan (Leonine) dari karya Aquinas.

Karya filosofis penting lainnya termasuk komentar tentang Porphyry’s Isagoge dan Kategori Aristoteles, Analisis Posterior, De Anima, Fisika, dan Metafisika (dua yang terakhir ini tidak pernah diterbitkan), dan risalah tentang ekonomi.

Komentar De Ente et Essentia adalah pembelaan canggih metafisika Aquinas, diatur secara longgar dalam format pertanyaan, mengklarifikasi (antara lain) tesis Thomistik bahwa makhluk adalah objek pertama kognisi, materi adalah prinsip individuasi, dan esensi dan keberadaan itu benar-benar berbeda pada makhluk.

Secara sensitif memperhatikan bahasa, karya tersebut, dengan komentar Kategori, juga merupakan sumber penting bagi semantik realis Cajetan.

De Nominum Analogia mengajarkan tiga klasifikasi dan hierarki penandaan analogis.

Analogi ketidaksetaraan hanya dianggap sebagai analogi dari sudut pandang ahli metafisika; secara logis, ini adalah bentuk univokasi (karena tubuh memiliki predikat yang sama dari, meskipun diwujudkan secara berbeda, tanaman dan batu).

Baca Juga:  Alejandro O. Deustua : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Analogi atribusi adalah penyangkalan pro-hen Aristoteles; istilah penamaan terutama satu hal diperluas ke orang lain berdasarkan hubungannya dengan yang pertama, sebagai hewan yang sehat (intrinsik, sebagai subjek kesehatan) dan obat-obatan (ekstrinsik, sebagai penyebab kesehatan hewan).

Analogi proporsionalitas tidak didasarkan pada hubungan, tetapi pada kesamaan hubungan (karena penglihatan mata tubuh sebanding dengan penglihatan intelektual jiwa).

Ketika tepat dan tidak hanya metaforis, denominasi di sini selalu bersifat intrinsik.

Cajetan menganggap ini sebagai bentuk yang paling asli, arti sebenarnya antara univokasi dan ekuvokasi, dan sebagian besar risalahnya mengeksplorasi implikasi (untuk abstraksi, penilaian, dan penalaran) dari konsep-konsep yang serupa secara proporsional.

Tulisan-tulisan Cajetan dibentuk oleh konteks polemik Thomisme Renaisans.

Prihatin untuk mengatasi keberatan kaum humanis (seperti Count Giovanni Pico Della Mirandola, yang dia debatkan pada tahun 1495), Averroists Italia, dan terutama Scotists (terutama Anthony Trombetta, sezamannya di Padua dan target dialektika utama dari komentar De Ente), Cajetan tidak hanya mengulang rumusan dari Aquinas, ia mengartikulasikan kembali ide-ide Thomistik dalam terminologi yang terkadang baru.

Meskipun demikian, dan terlepas dari penyimpangan yang jelas dari Aquinas pada poin-poin tertentu (misalnya, apakah keabadian jiwa dapat dibuktikan), Cajetan telah lama dianggap sebagai ekspositor Aquinas yang otoritatif secara definitif.

Ketika kebangkitan Thomistik abad kedua puluh, membedakan Aquinas historis dari tradisi skolastik lama, menekankan perbedaan antara Cajetan dan Aquinas, Étienne Gilson dan yang lainnya mengkritik Cajetan, terutama pada topik abstraksi dan keberadaan.

Pada analogi beberapa sarjana menantang apakah unsur-unsur komprehensif, teori sistematis Cajetan terutama diskusi denominasi ekstrinsik versus intrinsik, preferensi untuk proporsionalitas, dan klasifikasi tiga kali lipat itu sendiri dijamin dari refleksi Aquinas agak lebih tersebar dan sesekali pada subjek.

Baca Juga:  Bernard Bosanquet : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Apakah kosa kata filosofis Cajetan yang berbeda adalah penyimpangan dari pikiran tuannya, atau pengembangan sah dari Thomisme otentik sehubungan dengan inovasi abad-abad berikutnya, tetap menjadi pertanyaan, tetapi kekuatan pikirannya tidak pernah diragukan.