Biografi dan Pemikiran Filsafat Boris Nikolaevich Chicherin

Boris Nikolaevich Chicherin, seorang filsuf Rusia, dididik di Universitas Moskow, di mana ia belajar di bawah K.D.Kavelin dan T.N.Granovskii.

Sampai tahun 1868 ia menjadi profesor di Universitas Moskow; ia juga menjabat sebagai tutor untuk keluarga kerajaan dan sebagai walikota Moskow (1881-1883).

Boris Nikolaevich Chicherin

Dia berhati-hati liberal dalam politik dan, setelah periode awal agnostisisme, Ortodoks Rusia yang taat dalam agama.

Chicherin menulis studi kritis substansial dari Vladimir Solov’ëv (1880) dan Auguste Comte (1892), serta beberapa karya tentang filsafat hukum dan negara.

Individualisme etisnya, seperti N.I.Kareev, dekat dengan Immanuel Kant, tetapi, tidak seperti Kareev, Chicherin adalah seorang Hegelian ortodoks dalam logika, ontologi, dan filsafat sejarah.

Elektisisme ini menimbulkan ketegangan yang belum terselesaikan dalam pikirannya.

Di satu sisi Chicherin menegaskan bahwa orang-orang hebat hanyalah “organ dan instrumen dari semangat universal” dan bahwa, dalam kondisi tertentu, suatu kebangsaan (narodnost’) “dapat menjadi pribadi individu.

” Di sisi lain dia menegaskan bahwa manusia sebagai makhluk rasional dan “pembawa Yang Mutlak” adalah tujuan dalam dirinya sendiri dan tidak boleh “diperlakukan sebagai instrumen belaka.

” Chicherin menegaskan, dengan N.K.Mikhailovskii, bahwa “bukan masyarakat, tetapi individu, berpikir, merasa, dan berhasrat”; dia menentang “gagasan mengerikan” bahwa masyarakat adalah organisme yang lebih tinggi, Moloch yang melahap segalanya, yang fungsinya adalah “membuat umat manusia bahagia dengan mengikatnya.

” Chicherin waspada terhadap gangguan oleh bidang sosial dan politik di ranah pribadi dan pribadi; dia melihat individu—“batu fondasi seluruh bangunan sosial”—sebagai satu substansi spiritual, memiliki akal sehat dan kehendak bebas, dan karenanya memiliki nilai moral dan martabat yang menuntut rasa hormat.

Chicherin melihat gerakan dialektis dari pemikiran dan keberadaan sebagai sebuah perjalanan dari kesatuan awal menuju multiplisitas akhir, melalui dua tahap perantara hubungan dan kombinasi.

Jadi, lebih eksplisit daripada G.W.F.Hegel, ia mengubah triad dialektika menjadi tetrad.