Biografi dan Pemikiran Auguste Comte

Auguste Comte adalah seorang filsuf positivis Perancis.

Positivisme dapat dipandang sebagai sistem dan metode filosofis atau sebagai filsafat sejarah.

Auguste Comte : Biografi dan PemikiranAuguste Comte : Biografi dan Pemikiran

Dalam aspek terakhir, karya Comte hampir merupakan sejarah awal sains.

Dia memiliki klaim yang baik sebagai pencetus ilmu baru sosiologi; tentu, dialah yang menciptakan istilah itu.

Filsafat politiknya, yang dielaborasi berdasarkan sosiologi positifnya, merupakan upaya yang patut dicatat untuk mendamaikan sains dengan agama, dan cita-cita Revolusi 1789 dengan doktrin kontra-revolusi pada zamannya sendiri.

Pengaruhnya pada pemikiran abad kesembilan belas kuat, ia memiliki banyak murid, seperti mile Littré, dan pendukung simpatik, seperti John Stuart Mill.

Ide-idenya masih memiliki arti dan kepentingan penting.

kehidupan Comte lahir di Montpellier, Prancis.

Meskipun keluarganya adalah penganut Katolik yang taat, dia mengumumkan pada usia empat belas tahun bahwa dia “secara alami berhenti percaya kepada Tuhan.

” Pada saat ini ia juga tampaknya telah meninggalkan royalisme keluarganya dan telah menjadi seorang republikan.

Hubungan Comte dengan keluarganya tegang sepanjang hidupnya.

Ibunya, dua belas tahun lebih tua dari suaminya, mencengkeram putranya.

Dia pernah menulis meminta kata dari dia “cara seorang pengemis meminta roti untuk mempertahankan hidup” mengancam bahwa dia akan tahu apa yang telah hilang hanya ketika dia mati.

Ayah dan saudara perempuannya terus-menerus mengeluh tentang kesehatan yang buruk; yang terakhir tampaknya menderita histeria.

Comte menggambarkan mereka semua sebagai orang yang tamak dan munafik dan menuduh mereka menahannya dalam kesulitan keuangan.

Namun, fakta menunjukkan bahwa mereka melakukan apa yang mereka bisa untuk putra dan saudara lelaki yang mereka cintai dan kagumi tetapi mereka anggap aneh.

Hal ini diperlukan, untuk memahami filosofi dan kebijakan Comte, untuk memahami pengaruh kuat keluarganya terhadap dirinya.

Meskipun ia menolak ikatan dengan orang tua dan saudara perempuannya (ia juga memiliki saudara laki-laki), dengan royalisme Katolik dan tuntutan emosional mereka yang kuat, ikatan ini menegaskan kembali diri mereka dalam bentuk yang berubah dalam kehidupan dan pemikirannya di kemudian hari.

Ikatan keluarga yang sama ini juga menjadi penting dalam memahami gangguan sarafnya.

Pendidikan

Dua peristiwa menonjol di awal kehidupan Comte: kehadirannya di cole Polytechnique dan pelayanannya sebagai sekretaris Claude-Henri de Rouvroy, Comte de Saint-Simon.cole Polytechnique, didirikan pada tahun 1794 untuk melatih para insinyur militer dan dengan cepat berubah menjadi sekolah umum untuk ilmu-ilmu lanjutan, adalah produk dari Revolusi Prancis dan kebangkitan ilmu pengetahuan dan teknologi modern, dan menjadi model untuk konsepsi Comte tentang masyarakat.

diperintahkan oleh elit baru.

Meskipun ia berada di sana hanya untuk waktu yang singkat, dari tahun 1814 hingga 1816, ia membenamkan dirinya dalam karya ilmiah dan pemikiran orang-orang seperti Lazare Carnot, Joseph Lagrange, dan Pierre Simon de Laplace.

Memang, Mekanika Analitik Lagrange-lah yang mengilhami Comte untuk menguraikan, melalui catatan sejarah, prinsip-prinsip yang menjiwai setiap ilmu.

Diusir dari cole pada saat reorganisasi royalisnya, Comte tetap di Paris alih-alih kembali ke rumah, seperti yang diinginkan orang tuanya.

Dia berada di bawah pengaruh para ideolog (Comte de Volney, PierreJean Georges Cabanis, dan Comte Destutt de Tracy) dan, melalui bacaannya yang luas, para ekonom politik Adam Smith dan JB Say, serta sejarawan seperti David Hume dan William Robertson.

Yang paling penting adalah Marquis de Condorcet, yang oleh Comte disebut sebagai “pendahulu langsung saya”, dan yang Sketsanya untuk Gambar Sejarah Kemajuan Pikiran Manusia memberikan garis besar sejarah di mana perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi memainkan peran penting dalam kehidupan umat manusia.

bangkit melalui berbagai tahap ke periode tatanan sosial dan politik yang tercerahkan.

Kemudian, pada Agustus 1817, ia menjadi sekretaris Saint-Simon.

Hubungan penting ini berlangsung tujuh tahun, sampai larut dalam kepahitan.

Comte dan Sains

Pertanyaan tentang apa yang Comte berutang kepada pelindungnya, dan apa yang dia tambahkan ke ide-ide yang terakhir, menjengkelkan.

Kedua pria itu menanggapi tantangan-tantangan yang saling terkait dari revolusi Prancis, ilmiah, dan industri.

Keduanya mencari ilmu tentang perilaku manusia, yang disebut fisiologi sosial oleh Saint-Simon, dan keduanya ingin menggunakan ilmu baru ini dalam upaya merekonstruksi masyarakat.

Saint-Simon, pria yang lebih tua, memiliki prioritas dalam beberapa gagasan: Dia pertama kali mengumumkan hukum tiga tahap, berbicara tentang periode organik dan kritis, dan menyerukan elit industri-ilmiah baru.

Selain itu, karya awal Comte, termasuk opuscule fundamental, “Prospectus des travaux scientifiques nécessaires pour réorganiser la société,” muncul sebagai bagian terakhir dari sebuah karya yang juga menyertakan dua tulisan Saint-Simon.

Namun, pengembangan gagasan Comte—misalnya, rentang data ensiklopedis yang dengannya ia mendukung gagasan tiga tahap—jauh melampaui Saint-Simon dan akhirnya membentuk perbedaan kualitatif dalam sistem mereka.

Selanjutnya, Sebelum Saint-Simon berharap untuk menyimpulkan ilmu sosial barunya dari pengetahuan yang ada, seperti hukum gravitasi, Comte melihat setiap ilmu harus mengembangkan metodenya sendiri.

Comte juga merasakan bahwa perkembangan seperti itu terjadi secara historis; yaitu, hanya dalam perjalanan kemajuan pikiran manusia.

Dan sementara Saint-Simonianisme berkembang menuju sosialisme yang samar-samar, pemikiran Comte muncul sebagai posisi filosofis atau ilmiah.

Setelah putus asa dengan Saint-Simon, Comte, yang tidak pernah bisa mendapatkan jabatan universitas yang memuaskan, mendukung dirinya sendiri terutama dengan les matematika.

Secara bertahap, mulai tahun 1826, ia juga memberikan kuliah tentang filosofi barunya kepada audiensi pribadi yang terdiri dari banyak pemikir terkemuka pada masanya: Henri Marie de Blainville ahli fisiologi, Jean tienne Esquirol psikolog, Jean Baptiste Joseph Fourier ahli matematika, dan lain-lain.

.

Dari kuliah ini muncul karya utama Comte, enam volume Cours de philosophie positive (1830–1842).

Sementara itu, Comte mengadakan perjanjian perkawinan, yang kemudian diformalkan dalam upacara keagamaan yang mengerikan (Comte saat itu berada di tengah-tengah gangguan sarafnya) yang dipaksakan oleh ibunya.

Meskipun Comte dirawat kembali oleh istrinya, pernikahan itu tidak bahagia dan akhirnya bubar pada tahun 1842.

Dua tahun kemudian, Comte bertemu Mme.

Clothilde de Vaux dan jatuh cinta secara mendalam, dan dari cinta ini mungkin muncul penekanan barunya pada agama universal kemanusiaan.

Bagaimanapun, setelah Cours, yang merupakan inti dari positivisme Comte—bagian yang paling berpengaruh pada filsuf-filsuf berikutnya—muncul berbagai upaya untuk mendirikan agama kemanusiaan seperti Système de politique positive (1851–1854), dan Catéchisme positiviste (1852).

Pada tahun 1857, karena kelelahan karena pekerjaannya, Comte meninggal dalam kesengsaraan dan keterasingan.

Di belakangnya, ia hanya meninggalkan upaya-upaya monumentalnya dalam mensintesis banyak untaian intelektual terpenting pada masanya.

Filsafat Positif

Filsafat positif Comte muncul dari studi sejarahnya tentang kemajuan pikiran manusia—pikiran Eropa Barat.

India dan China, katanya, belum berkontribusi pada perkembangan pikiran manusia.

Memang, dengan pikiran dia benar-benar berarti ilmu-ilmu: astronomi, fisika, kimia, dan fisiologi (biologi).

Matematika, bagi Comte, adalah alat logis dan bukan sains.

Sejarah ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa masing-masing melewati tiga tahap: teologis, metafisika, dan positif.

Kemajuan masing-masing bidang melalui tiga tahap tidak hanya tak terelakkan tetapi juga tak dapat diubah; itu, di samping itu, asimtotik—yaitu, kita selalu mendekati, tetapi tidak pernah memperoleh, pengetahuan positif yang sempurna.

Secara singkat, pandangan Comte terhadap ketiga tahap tersebut adalah sebagai berikut: Dalam tahap teologis, manusia memandang segala sesuatu sebagai digerakkan oleh kehendak dan kehidupan yang serupa dengan dirinya sendiri.

Pandangan umum ini sendiri melewati tiga fase; animisme, atau fetisisme, yang memandang setiap objek memiliki kehendaknya sendiri; politeisme, yang percaya bahwa banyak kehendak ilahi memaksakan diri pada objek; dan monoteisme, yang menganggap kehendak satu Tuhan sebagai memaksakan dirinya pada objek.

Pikiran metafisik menggantikan abstraksi untuk kehendak pribadi: Penyebab dan kekuatan menggantikan keinginan, dan satu entitas besar, Alam, menang.

Hanya dalam tahap positif, pencarian yang sia-sia akan pengetahuan mutlak—pengetahuan tentang kehendak akhir atau penyebab pertama—ditinggalkan dan studi tentang hukum-hukum “hubungan suksesi dan kemiripan” dipandang sebagai objek penelitian manusia yang benar.

Setiap tahap tidak hanya menunjukkan bentuk perkembangan mental tertentu, tetapi juga memiliki perkembangan materi yang sesuai.

Dalam negara teologis, kehidupan militer mendominasi; di negara metafisik, bentuk-bentuk hukum mencapai dominasi; dan tahap positif adalah tahap masyarakat industri.

Jadi, Comte berpendapat, seperti yang dilakukan G.W.F Hegel, bahwa perkembangan sejarah menunjukkan gerakan ide dan institusi yang serasi.

Menurut Comte, sains pertama yang melewati gerakan triadik adalah astronomi, yang fenomenanya paling umum dan sederhana, dan memengaruhi semua sains lain tanpa terpengaruh.

(Misalnya, perubahan kimia di Bumi, sementara mereka mempengaruhi fenomena fisiologis, tidak mempengaruhi fenomena astronomi atau fisik.)

Di Cours, Comte berusaha menunjukkan, dengan sangat rinci, bahwa setiap ilmu bergantung pada ilmu sebelumnya.

Jadi, tidak ada fisika yang efektif sebelum astronomi, atau biologi sebelum kimia.

Selanjutnya, sejarah ilmu pengetahuan mengungkapkan hukum bahwa ketika fenomena menjadi lebih kompleks (karena fenomena biologis lebih kompleks daripada astronomi), demikian pula metode yang tersedia untuk menangani fenomena tersebut—misalnya, penggunaan anatomi komparatif dalam kontras dengan pengamatan sederhana gerakan planet.

Di bagian karyanya ini, Comte mendemonstrasikan kekuatan dan fleksibilitas pendekatannya yang sebenarnya.

Berbeda dengan René Descartes, yang hanya melihat satu metode yang tepat untuk Dengan mengemukakan alasannya—metode geometris—Comte percaya bahwa setiap sains berkembang dengan logika yang sesuai dengan dirinya sendiri, logika yang hanya diungkapkan oleh studi sejarah sains itu.

Dia secara eksplisit menyebut Descartes sebagai pendahulunya dan mengklaim telah memenuhi karya Descartes dengan mempelajari pikiran secara historis, bukan hanya secara abstrak.

Dalam pandangan Comte, logika pikiran tidak dapat dijelaskan secara apriori, tetapi hanya dalam kaitannya dengan apa yang sebenarnya telah dilakukan di masa lalu.

Dalam hal ini, posisi Comte menyiratkan sebuah revolusi fundamental dalam filsafat.

Dirinya seorang matematikawan, Comte keberatan dengan penggunaan matematika yang berlebihan.

Dalam pandangannya, matematika hanyalah salah satu alat di antara banyak.

Dia mengakui bahwa sementara pada prinsipnya semua fenomena mungkin tunduk pada perlakuan matematis, dalam praktiknya fenomena tersebut jauh di atas skala kompleksitas, seperti biologi atau harapannya akan ilmu sosiologi baru, tidak dapat menerima pendekatan semacam itu.

Di sisi lain, Comte dengan tajam memisahkan metode positif dari penyelidikan menjadi penyebab pertama; seperti yang telah kita lihat, ini akan menjadi pengetahuan metafisik, bukan positif.

Sarana penyelidikan ilmiah yang pertama, menurut Comte, adalah observasi.

Kami mengamati fakta, dan Comte akan setuju dengan positivis logis pada zaman kita bahwa kalimat yang bukan merupakan tautologi atau pernyataan fakta empiris tidak dapat dipahami.

Namun, dengan mengamati sebuah fakta, Comte—mungkin lebih canggih daripada banyak pengikutnya di zaman akhir—tidak berarti memiliki sensasi Humean atau kompleks sensasi semacam itu.

Dia berarti tindakan penginderaan yang terhubung, setidaknya secara hipotetis, dengan beberapa hukum ilmiah.

Comte mengakui bahwa penciptaan simultan dari pengamatan dan hukum adalah “semacam lingkaran setan” dan memperingatkan terhadap penyimpangan pengamatan agar sesuai dengan teori yang terbentuk sebelumnya.

Namun, dia bersikeras bahwa tugas ilmuwan adalah membuat hipotesis tentang hubungan fenomena yang tidak berubah-ubah, bersamaan dengan verifikasi mereka dengan pengamatan.

Setelah observasi, dipahami dalam pengertian ini, eksperimen adalah metode berikutnya yang tersedia.

Karena metode ini hanya dapat digunakan jika rangkaian fenomena yang teratur dapat diintervensi secara artifisial dan pasti, metode ini paling cocok untuk fisika dan kimia.

Dalam biologi, cukup menarik, Comte menyarankan bahwa penyakit—kasus patologis—meskipun tidak ditentukan sebelumnya, dapat berfungsi sebagai pengganti eksperimen.

Untuk fenomena biologi dan sosiologi yang lebih kompleks, sarana penyelidikan terbaik yang tersedia adalah perbandingan.

Dalam biologi ini mungkin anatomi komparatif.

Dalam ilmu sosial, metode ini dapat berbentuk membandingkan keadaan yang hidup berdampingan atau keadaan yang berurutan: Metode pertama mengantisipasi antropologi; yang terakhir terdiri dari sosiologi sejarah.

Sosiologi

Comte menggambarkan studi tentang keadaan sosial berturut-turut sebagai “departemen baru metode komparatif.

” “Departemen baru” ini adalah ilmu terakhir yang dikembangkan manusia, dan satu-satunya yang belum memasuki tahap positif: sosiologi.

Sebagai fenomena terakhir yang dianggap jatuh di bawah hukum yang tidak berubah-ubah, fenomena sosial adalah fenomena yang akan memberi makna bagi yang lainnya.

Hanya dengan memahami melalui ilmu baru sosiologi bahwa manusia adalah makhluk berkembang yang bergerak melalui tiga tahap dalam masing-masing ilmunya, kita dapat memahami logika sebenarnya dari pikirannya.

Comte mengakui baik Baron de Montesquieu dan Condorcet sebagai pendahulunya dalam ilmu sosiologi, karena mereka juga telah merasakan bahwa fenomena sosial tampak mematuhi hukum ketika dipertimbangkan dengan benar.

Namun, tugas membawa sosiologi ke tahap positif, atau setidaknya sampai ke ambangnya, dilakukan oleh Comte sendiri.

Dia secara resmi mengumumkan munculnya ilmu baru dalam volume keempat Cours, pelajaran ke-47, ketika dia mengusulkan kata sociologie untuk nama Lambert Adolphe Jacques Quételet physique sociale.

Statis dan Dinamika.

Comte membagi sosiologi menjadi dua bagian: statika dan dinamika.

Statika sosial adalah studi tentang sistem sosial-politik relatif terhadap tingkat peradaban yang ada; yaitu, sebagai keseluruhan budaya yang berfungsi.

Dinamika sosial adalah studi tentang perubahan tingkat peradaban; yaitu, tiga tahap.

Pembagian ke dalam statika dan dinamika hanyalah untuk tujuan analitik: Perbedaannya adalah satu antara dua cara berbeda dalam mengorganisasikan kumpulan fakta sosial yang sama (seperti, misalnya, dalam biologi, mahasiswa anatomi komparatif dan evolusi mengklasifikasikan fakta yang sama dalam berbagai cara).

Urutan dan kemajuan.

Statika dan dinamika, kemudian, adalah cabang dari ilmu sosiologi.

Untuk klasifikasi ini, Comte menambahkan pembagian antara keteraturan dan kemajuan, yang ia pahami sebagai abstraksi tentang sifat masyarakat yang dipelajari oleh sosiologi.

(Dia lebih jauh memperumit masalah dengan menggunakan istilah organik dan kritis atau negatif untuk menggambarkan berbagai periode.) Dengan demikian, ketertiban ada dalam masyarakat ketika ada stabilitas dalam prinsip-prinsip fundamental dan ketika hampir semua anggota masyarakat memiliki pendapat yang sama.

Situasi seperti itu terjadi, Comte percaya, pada periode feodal Katolik, dan dia mencurahkan banyak halaman untuk menganalisis gagasan dan institusi struktur sosial abad pertengahan.

Berbeda dengan konsep keteraturan, dan menggunakan gambar yang mengingatkan salah satu dialektika Hegelian, Comte mengemukakan apa yang disebutnya gagasan kemajuan.

Dia mengidentifikasi kemajuan ini dengan periode yang dibatasi oleh kebangkitan Protestan dan Revolusi Prancis.

Apa yang sekarang dibutuhkan, kata Comte kepada para pembacanya, adalah rekonsiliasi atau sintesis keteraturan dan kemajuan dalam bentuk ilmiah.

Begitu ilmu masyarakat telah dikembangkan, pendapat akan sekali lagi dibagikan dan masyarakat akan stabil.

Menurut Comte, orang tidak memperdebatkan pengetahuan astronomis, dan, begitu ada pengetahuan sosial yang benar, mereka tidak akan memperebutkan pandangan agama atau politik.

Kebebasan hati nurani, kata Comte, sama tidak pada tempatnya dalam pemikiran sosial seperti halnya dalam fisika, dan kebebasan sejati di kedua bidang itu terletak pada kepatuhan rasional pada hukum-hukum ilmiah.

Kesadaran dan pemahaman bertahap tentang hukum-hukum yang tidak berubah ini adalah apa yang dimaksud Comte dengan kemajuan.

(Salah satu hukum yang tidak berubah-ubah ini, kebetulan, adalah bahwa masyarakat harus berkembang ke arah yang positif.) Jadi, pada Abad Pertengahan, ketika masyarakat menemukan keteraturannya dalam hal ide-ide keagamaan bersama, sosiologi berada dalam tahap teologis, dan Revolusi Prancis periode menyaksikan munculnya tahap metafisik.

Seperti yang telah dijelaskan, Comte merendahkan periode kemajuan, dari kebangkitan Protestan ke Revolusi Prancis, sementara dari sudut pandang dinamika sosial, ia harus memuji gerakan progresif menuju positivisme yang terjadi selama periode “negatif” ini.

Klasifikasi Comte tidak selalu jelas dan tidak konsisten.

Filsafat Politik

Sosiologi Comte terlalu terkait dengan konsepsinya tentang pemerintahan yang benar.

Dalam pandangan Comte, masyarakat telah hancur dengan Revolusi Prancis.

Revolusi diperlukan karena orde lama, yang didasarkan pada pengetahuan “teologis”—Katolik—yang ketinggalan zaman, tidak lagi berfungsi sebagai dasar yang terhormat untuk berbagi pendapat; itu telah dirusak oleh kemajuan ilmu pengetahuan.

Revolusi itu sendiri tidak memberikan alasan untuk reorganisasi masyarakat karena asumsinya “negatif” dan metafisik.

Oleh karena itu, tugasnya adalah menyediakan agama baru, dan pendeta baru, yang sekali lagi dapat menyatukan masyarakat.

Solusi Comte adalah ilmu yang bisa disetujui semua orang.

Sebagai ganti imamat Katolik, Comte mengusulkan elit industri ilmiah yang akan mengumumkan “hukum yang tidak berubah” kepada masyarakat.

Ini adalah upaya berani untuk mensintesis rezim lama (seperti yang dipahami oleh Comte) dan Revolusi, dan untuk memenuhi masalah masyarakat industri modern dengan wawasan tentang perlunya ketertiban dan kepastian bersama yang terungkap dalam periode teologis-feodal.

Wawasan-wawasan ini, yang bersifat religius dan dalam bentuk intuitif, sekarang harus dirumuskan kembali oleh Comte dan para pengikutnya dalam kerangka ilmu pengetahuan positif.

Agama

Comte, dalam menanggapi masalah aktual pada masanya, juga mengerjakan sintesis dari dua pemikiran.

Montesquieu dan Condorcet telah disebutkan sebagai sumber konsepsi Comte tentang statika sosial dan dinamika sosial.

Pandangan Comte tentang periode organik dan kritis, dan ketidaksukaannya terhadap Protestan sebagai negatif dan produktif hanya dari anarki intelektual, tidak diragukan lagi berasal dari pemikir Katolik kontra-revolusioner Vicomte de Bonald dan Comte Joseph de Maistre, yang mulai dia baca sekitar tahun 1821.

Itu Bonald , pada kenyataannya, siapa yang pertama kali mengumumkan bahwa seseorang tidak memperdebatkan kebenaran sosial, lebih dari satu yang memperdebatkan fakta bahwa 2 ditambah 2 sama dengan 4, dan de Maistre menyatakan bahwa Protestantisme adalah ideologi negatif.

Comte menghargai de Maistre dengan memasukkan namanya ke dalam kalender orang-orang kudus positivis.

Sekarang kalender positivis adalah produk dari pergantian Comte yang meningkat dari minatnya yang awalnya terutama filosofis dan ilmiah ke bentuk mistisisme.

Comte mengangkat dirinya sebagai imam besar agama baru kemanusiaan.

“Agama” baru itu—berdasarkan ilmu positif Comte—memiliki hari-hari sucinya, kalender para santo (termasuk de Maistre, Adam Smith, Frederick the Great, Dante Alighieri, dan William Shakespeare), dan katekismus positifnya.

Itu nonteistik, karena Comte tidak pernah kembali ke kepercayaan pada Tuhan atau pada dogma Katolik.

Sebagai upaya untuk menggantikan agama Katolik dengan versi baru dari kultus akal 1793, itu menarik, tetapi bukan aspek pekerjaan Comte ini yang mempengaruhi tokoh-tokoh penting seperti Littré dan JS Mill dan bukan itu yang umumnya dimaksudkan ketika seseorang berbicara tentang Positivisme Comte.

Teori Pendidikan

Berdasarkan bagian-bagian sebelumnya, daripada bagian-bagian yang belakangan, dari karyanya itulah Comte berusaha untuk meregenerasi pendidikan.

Untuk mengetahui ilmu tertentu, Comte percaya, seseorang harus mengetahui ilmu-ilmu sebelumnya.

Menurut skema ini, sosiolog harus terlebih dahulu dilatih dalam semua ilmu alam, yang pengetahuannya telah melalui tiga tahap dan menjadi positif.

(Sebuah produk sampingan dari pendekatan pendidikan ini adalah keyakinan Comte bahwa metode studi yang diusulkan akan membantu setiap sains dengan memberikan jawaban atas masalah-masalahnya dari bidang lain.) Pendidikan positif adalah fondasi yang diperlukan untuk pemerintahan yang positif, serta untuk sosiologi positif.

Comte dan Sosialisme

Untuk melengkapi presentasi pemikiran Comte ini, ada sebuah kata singkat tentang hubungan pandangannya dengan gerakan proletar yang sedang berkembang.

Tujuan pemerintahan Comte tidak pernah menjadi masyarakat yang makmur, meskipun ia percaya bahwa setiap ukuran sosial harus dinilai dari segi pengaruhnya terhadap kelas yang paling miskin dan paling banyak jumlahnya.

Sebaliknya, dia mencari tatanan moral, dengan agama positif yang memerintahkan setiap orang “untuk hidup bagi orang lain.

” Dua kelas dari mana Comte mengharapkan pengaruh moral terbesar adalah perempuan dan proletar, dan dia mengandalkan pesona dan jumlah mereka masing-masing untuk melunakkan karakter egois kapitalis.

Dengan cara ini, konflik kelas akan dihapuskan, dan pemilik industri akan dimoralisasi bukannya dihilangkan.

Comte menentang penghapusan kepemilikan pribadi; di sisi lain, ia bergabung dengan Karl Marx dalam menyerang sikap dan perilaku individualis kelas pemilik properti.

Dalam konteks ini, menarik untuk dicatat bahwa Marx, yang mengaku belum membaca Comte sampai tahun 1866, ketika dia menilai karyanya “sampah”, memiliki seorang teman Profesor Comtian ES Beesly, yang memimpin pertemuan tahun 1864 yang mendirikan International Workingmen’s Asosiasi.

Kritik dan Penilaian

Terhadap seluruh sistem Comte, berbagai kritik dapat diajukan.

JS Mill mengambil tugas Comte karena tidak memberikan tempat dalam rangkaian ilmunya untuk psikologi (sebagai gantinya, Comte berkonsentrasi pada frenologi) dan berkomentar bahwa ini “bukan hanya jeda dalam sistem M.

Comte, tetapi induk dari kesalahan serius dalam karyanya mencoba untuk menciptakan Ilmu Sosial.

” Mungkin ada hubungan antara pengabaian Comte terhadap psikologi introspektif dan keyakinannya yang tak terbantahkan pada kemungkinan tahap positif akhir dari masyarakat dan pengetahuan.

Misalnya, Comte bahkan tidak mempertimbangkan pertanyaan bagaimana kita bisa yakin bahwa tahap positif adalah yang terakhir.

Karena pikiran manusia dan prosedur logisnya, dalam pandangan Comte sendiri, hanya dapat diketahui dari segi pengalaman, paling tidak secara teoritis mungkin bahwa tahap lain dapat dicapai.

Dan bagaimana kita bisa yakin bahwa, meskipun metode positif telah diperluas ke semua fenomena alam, itu dapat diperluas ke fenomena manusia? Bahkan jika kita mengabulkan ini—dan memang ini asumsi yang menarik dan berguna—apakah penemuan hukum yang mengatur fenomena manusia menempatkan kita pada kepemilikan ilmu terakhir tentang kemanusiaan? Pada titik ini, bukankah kita masih tanpa ilmu etika, ilmu yang akan memberi tahu kita dengan kepastian positif yang lengkap, tujuan apa yang harus dikejar? Comte tidak mempertimbangkan satu pun dari pertanyaan-pertanyaan ini, atau, dengan mengabaikan psikologi introspektif, pertanyaan lebih lanjut tentang apakah disposisi moral manusia perlu ditingkatkan dengan mengejar sains.

Di tingkat lain, sosiologi Comte dan filsafat politiknya dapat dikritik sebagai perwujudan pandangan yang salah tentang prosedur ilmiah.

Di saat-saat terbaiknya, dia tahu bahwa sains berkembang melalui penyelidikan bebas dan pendefinisian ulang yang konstan dari “hukum-hukumnya”.

Namun, dalam membentuk elit ilmiah, yang mengumumkan hukum yang tetap dan stabil kepada masyarakat, dia mengkhianati wawasannya sendiri.

Kebutuhan polemik pemerintahannya—teratur, organik, dan positif—mengalahkan metode filosofis dan ilmiah yang telah dia uraikan dengan susah payah di Cours.

Sepanjang garis kritik yang sama ini, Comte dapat didakwa dengan kesalahan fakta yang serius.

Perasaannya yang anti-Protestan dan pro-Katolik membuatnya membuat pernyataan yang luas dan tidak teruji, seperti bahwa Protestantisme adalah “anti-ilmiah” (sebuah kesimpulan yang mungkin didukung oleh pandangan Martin Luther, tetapi dirusak, misalnya, oleh keterlibatan kaum Puritan.

di Royal Society) dan bahwa Katolik adalah agama yang tidak agresif.

Jadi, berbicara tentang Perang Salib, Comte menegaskan, sebenarnya: “Semua ekspedisi besar yang umum dilakukan oleh negara-negara Katolik sebenarnya bersifat defensif.

” Sepanjang karyanya, terutama dalam tiga volume terakhir dari Cours, yang dikhususkan untuk sosiologi daripada ilmu alam, komentar serupa dapat ditemukan.

Namun, dengan semua kritik baik yang bersifat konseptual atau faktual yang dapat dilontarkan terhadap posisi Comte, seseorang tidak boleh melupakan kontribusi esensialnya.

Dia memang menangkap gagasan bahwa pengetahuan dalam berbagai ilmu itu bersatu dan terkait.

Hukumnya tentang tiga tahap, meskipun terlalu kaku dan skematis, memang menunjukkan cara yang berbeda dari memandang dunia dan fakta bahwa manusia pada tahapan sejarah yang berbeda telah menekankan satu cara untuk mengatur masyarakat lebih dari yang lain.

Dan, yang paling penting, Comte memang mempersiapkan jalan bagi ilmu baru, sosiologi, yang akan membantu mempelajari keterkaitan manusia dalam masyarakat dan bagaimana keterkaitan ini berubah dalam perjalanan sejarah.

auguste comte, teori auguste comte, auguste comte adalah, hukum 3 tahap auguste comte beserta contohnya, pengertian sosiologi menurut auguste comte, auguste comte mendefinisikan sosiologi sebagai, auguste comte positivisme, auguste comte melakukan pendekatan di dalam masyarakat yang dikenal dengan, auguste comte adalah tokoh yang mendukung teori, auguste comte mengemukakan teori perkembangan manusia dalam tiga tahap, auguste comte sosiologi, auguste comte and positivism, auguste comte a general view of positivism pdf, auguste comte a general view of positivism, auguste comte anthropology, auguste comte altruism, auguste comte and sociology, auguste comte and emile durkheim, auguste comte and functionalism, apakah yang mendorong auguste comte untuk mengembangkan sosiologi, alasan auguste comte disebut sebagai bapak sosiologi adalah, achievements of auguste comte, agama menurut auguste comte, apa saja pemikiran auguste comte yang dijadikan dasar pemikiran sosiologi, apa pengertian sosiologi menurut auguste comte, auguste comte bapak sosiologi, auguste comte buku, auguste comte biografi, auguste comte berpendapat bahwa masyarakat berubah secara linier yaitu, auguste comte book, auguste comte biografía, auguste comte brainly, auguste comte born, biografi auguste comte, buku auguste comte, biografi auguste comte pdf, bagaimana peran auguste comte dalam ilmu sosiologi, bagaimana pemikiran auguste comte tentang sosiologi, biografi singkat auguste comte, biografi tokoh sosiologi auguste comte, biografia de auguste comte, book of auguste comte, biography of auguste comte, auguste comte contribution, auguste comte cours de philosophie positive, auguste comte contribution to positivism, auguste comte course of positive philosophy pdf, auguste comte contribuição para sociologia, auguste comte cours de philosophie positive pdf, auguste comte coined the term sociology in the year, auguste comte classification of sciences, auguste comte contribution to the development of sociology, auguste comte contribution to sociology, contribution of auguste comte in sociology, contribution of auguste comte to sociology pdf, citation auguste comte, contoh teori auguste comte, contoh tahap teologis menurut auguste comte, contribution of auguste comte in sociology ppt, contoh hukum tiga tahap auguste comte, ciri tahap positivis menurut auguste comte, contoh teori auguste comte di masyarakat, ciri tahap positif auguste comte, auguste comte dikenal sebagai, auguste comte dan pemikirannya, auguste comte dikenal sebagai salah satu pencetus lahirnya sosiologi, auguste comte dikenal sebagai bapak sosiologi membagi sosiologi menjadi, auguste comte dan positivisme, auguste comte dan teorinya, auguste comte disebut sebagai bapak sosiologi karena, auguste comte dan beliau terkenal dengan teorinya yang disebut teori, auguste comte filsafat, auguste comte generation, auguste comte göre pozitivizm, auguste comte görüşleri, auguste comte’a göre sosyoloji, auguste comte gives three evolutionary dimensions of society, auguste comte greatest contribution, auguste comte gutenberg, auguste comte gesellschaft, auguste comte google translate, comte auguste gilbert de voisins, galerie rue auguste comte lyon, gambar auguste comte, galerie d’art rue auguste comte lyon, galerie auguste comte lyon, galerie 33 rue auguste comte lyon, gejala sosial menurut auguste comte, gagasan auguste comte tentang sosiologi, globalisasi menurut auguste comte, gambaran kehidupan masyarakat bersifat positivis menurut auguste comte, gambar tokoh auguste comte, auguste comte hukum tiga tahap, auguste comte herbert spencer, auguste comte humanisme, auguste comte hd images, hasil karya auguste comte, hasil pemikiran auguste comte, hukum tiga stadia auguste comte, hukum perkembangan masyarakat menurut auguste comte, hukum tiga tahap auguste comte pdf, ilmu sosiologi menurut auguste comte, ideas of auguste comte, initial name of sociology according to auguste comte, interaksi sosial menurut auguste comte, ilmu pengetahuan sosiologi dipelopori oleh auguste comte pada abad ke, is auguste comte the father of sociology, in which year auguste comte coined the term sociology, auguste comte john stuart mill, auguste comte jivan parichay, auguste comte jak sie czyta, auguste comte jurisprudence, auguste comte disebut juga bapak sosiologi mengapa, jurnal auguste comte, jelaskan hukum tiga jenjang menurut auguste comte, jelaskan pengertian sosiologi menurut auguste comte, jelaskan hukum tiga tahap menurut auguste comte, judul buku auguste comte, jelaskan mengapa auguste comte disebut sebagai bapak sosiologi, jelaskan tentang zaman teologis menurut auguste comte, jelaskan teori auguste comte, jelaskan teori perkembangan menurut auguste comte, judul buku auguste comte yang mengawali kemunculan sosiologi, karl marx dan auguste comte, karya auguste comte, konsep auguste comte, kenapa auguste comte disebut sebagai bapak sosiologi, konsep sosiologi menurut auguste comte, konflik menurut auguste comte, kelompok sosial menurut auguste comte, kajian sosiologi auguste comte, kata kata auguste comte, konsep sosiologi auguste comte, klasifikasi ilmu pengetahuan menurut auguste comte, auguste comte menyatakan bahwa sosiologi adalah suatu ilmu pengetahuan, auguste comte teori, le positivisme d’auguste comte, la sociologie selon auguste comte, auguste comte membagi tahap tahap perkembangan, auguste comte merupakan seorang tokoh yang dikenal sebagai, auguste comte merupakan tokoh sosiologi yang dikenal pada abad ke, auguste comte metafisik, maison auguste comte, mengapa auguste comte disebut sebagai bapak sosiologi, menurut auguste comte sosiologi adalah, magasin rue auguste comte lyon, metafisik auguste comte, menurut auguste comte yang dimaksud metafisika adalah, mapa mental auguste comte, makalah positivisme auguste comte, menurut auguste comte sosiologi adalah ilmu, menurut hukum kemajuan manusia yang dikemukakan oleh auguste comte, auguste comte pdf, auguste comte positivism, auguste comte ppt, auguste comte perkembangan masyarakat, auguste comte pokok pikiran, auguste comte pemikiran, auguste comte paradigma ilmu, pemikiran auguste comte, positivisme auguste comte, pemikiran auguste comte tentang sosiologi, perkembangan masyarakat menurut auguste comte, perubahan sosial menurut auguste comte, pemikiran auguste comte yang terkenal dalam bukunya adalah, positivisme menurut auguste comte, pokok pikiran auguste comte, pertanyaan tentang auguste comte, auguste comte sosiologi adalah, auguste comte yang dikenal sebagai bapak sosiologi membagi sosiologi menjadi