Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

William Payne Alston, seorang filsuf Amerika, lahir di Shreveport, Louisiana. Dia mendapatkan gelar Ph.D. dari University of Chicago (1951), dan pernah mengajar di University of Michigan (1949–1971), Rutgers University (1971–1976), University of Illinois (1976–1980), dan Syracuse University (1980–2000).

Alston adalah mantan presiden Divisi Pusat American Philosophical Association, Society for Philosophy and Psychology, dan Society of Christian Philosophers serta editor pendiri The Journal of Philosophical Research dan Faith and Philosophy.

Ia terkenal karena karyanya dalam epistemologi, filsafat agama, metafisika, dan filsafat bahasa.

William Payne Alston : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Alston membuat reputasi awalnya dalam Filsafat Bahasa (1964), di mana ia menolak kriteria verifiabilitas teori makna dan referensial, dan berpendapat bahwa makna sebuah kalimat terdiri dari potensi tindakan ilokusinya.

Dia mempertahankan pandangan ini dalam Illocutionary Acts and Sentence Meaning (2000), yang menekankan karakter normatif dari tindakan ilokusi.

Sebagai ilustrasi, dalam mengucapkan “Makan semua sayuranmu”, Trudy melakukan tindak ilokusi yang memerintahkan pendengar untuk memakan semua sayurannya hanya jika dia bertanggung jawab atas pemenuhan kondisi tertentu, termasuk: pendengar memiliki beberapa sayuran, itu adalah mungkin baginya untuk memakannya, dan Trudy memiliki otoritas atas dirinya.

Jadi, Trudy melakukan tindakan ilokusi yang disebutkan di atas hanya jika dia membuat dirinya bertanggung jawab untuk mencela jika kondisi ini tidak terpenuhi — hanya jika, Alston berpendapat, dia menundukkan ucapannya pada aturan ilokusi.

Alston mendukung “Teori Penggunaan Makna,” yang menurutnya kalimat yang memiliki makna tertentu terdiri dari kegunaannya untuk memainkan peran tertentu dalam komunikasi.

Karena potensi tindak ilokusi kalimat memungkinkannya memainkan peran ini, makna kalimat terdiri dari kegunaannya untuk melakukan tindakan ilokusi jenis tertentu (karena tunduk pada aturan ilokusi tertentu).

Alston juga merupakan salah satu pendukung utama realisme tentang kebenaran.

Dalam A Realist Conception of Truth (1996), ia berpendapat untuk realisme aletis, pandangan bahwa (1) kebenaran itu penting dan (2) sebuah proposisi adalah benar jika dan hanya jika apa yang diklaim sebagai kasusnya adalah kasusnya.

Dengan demikian, proposisi bahwa salju itu putih adalah benar jika dan hanya jika salju itu putih. Tidak ada lagi yang diperlukan untuk kebenaran proposisi itu.

Bertentangan dengan konsepsi kebenaran epistemik, seseorang tidak perlu dibenarkan (rasional, dibenarkan) untuk percaya bahwa salju itu putih, juga tidak boleh dibenarkan untuk mempercayainya dalam keadaan epistemik yang ideal.

Salju harus putih. Ini adalah akun minimalis—tetapi bukan deflasi—dari konsep kebenaran karena properti kebenaran mungkin memiliki fitur yang melampaui konsep ini.

Akibatnya, konsepsi realis kebenaran Alston konsisten dengan teori korespondensi, tetapi tidak memerlukannya. Konsepsinya tentang kebenaran juga konsisten dengan berbagai jenis antirealisme metafisik, termasuk idealisme dan relativisme konseptual Hilary Putnam.

Dalam A Sensible Metaphysical Realism (2001), Alston membela versinya sendiri tentang realisme metafisik, yang menurutnya bentangan besar dan penting dari realitas tidak bergantung pada skema konseptual untuk keberadaannya.

Karya awal Alston dalam filsafat agama, yang sebagian besar dikumpulkan dalam Alam Ilahi dan Bahasa Manusia (1989), berfokus pada sifat dan sifat-sifat Tuhan, penerapan predikat secara literal (misalnya “mengetahui”) kepada Tuhan, dan tindakan ilahi.

Sementara pandangan Alston tentang teologi filosofis merupakan kontribusi penting di lapangan, karyanya yang paling pionir dianggap Perceiving God (1991), di mana ia mengembangkan pendekatan “praktik doxastik” terhadap epistemologi pengalaman religius.

Dia berpendapat bahwa pengalaman yang diduga tentang Tuhan dapat memberikan pembenaran prima facie untuk keyakinan tentang Tuhan.

Ini karena persepsi mistik (MP), di mana keyakinan tentang realitas tertinggi yang ditafsirkan secara agama didasarkan langsung pada pengalaman yang diduga tentangnya, adalah praktik doxastik dasar—keluarga disposisi atau mekanisme pembentuk keyakinan yang mapan secara sosial.

MP (yang mencakup persepsi mistik Kristen [CMP], persepsi mistik Hindu, dll.) analog dengan persepsi indra—praktik dasar pembentukan keyakinan perseptual tentang lingkungan fisik berdasarkan pengalaman indrawi.

Alston berpendapat di sini, dan dalam The Reliability of Sense Perception (1993), bahwa setiap upaya untuk menunjukkan bahwa praktik doxastik dasar dapat diandalkan akan terinfeksi dengan sirkularitas epistemik.

Namun, secara praktis rasional untuk menganggap bahwa CMP dapat diandalkan, dan oleh karena itu keyakinan yang dihasilkannya dapat dibenarkan secara prima facie.

Juga rasional bagi praktisi CMP, dan praktisi bentuk MP lainnya, untuk terus terlibat dalam praktik masing-masing. Alston memiliki dampak yang mencolok pada epistemologi.

Karya awalnya dikhususkan untuk membela fondasionalisme fallibilisme, menggambarkan dan mengevaluasi berbagai konsep pembenaran epistemik, dan mengadvokasi penjelasan pembenaran yang menggabungkan eksternalisme inti dengan aksesibilitas minimal ke dasar.

Menolak internalisme perspektif dan persyaratan tingkat yang lebih tinggi, Alston membedakan antara aktivitas menunjukkan bahwa keyakinan dibenarkan dan keyakinan dibenarkan.

Dalam Pembenaran Epistemik (1989), ia berpendapat bahwa keyakinan menjadi prima facie dibenarkan terdiri dari yang didasarkan pada dasar yang memadai yang cukup mudah diakses.

Dasarnya harus memadai—benar-benar harus cukup menunjukkan kebenaran keyakinan. Karena subjek tidak perlu memiliki akses ke, atau keyakinan tentang, kecukupannya, ini terutama merupakan akun pembenaran eksternalis, indikator yang dapat diandalkan.

Ini mengantisipasi eksternalisme dari pendekatan praktik doxastik Alston, yang menurutnya, misalnya, praktik persepsi indera yang mapan secara sosial harus dapat diandalkan agar keyakinan persepsi seseorang dapat dibenarkan secara prima facie.

Dalam karyanya baru-baru ini, ia membela Theory of Appearing sebagai alternatif superior untuk teori sensedata dan adverbial tentang sifat persepsi.

Dan, secara radikal, dalam Beyond “Justification”: Dimensions of Epistemic Evaluation (2005), ia berpendapat bahwa tidak ada properti keyakinan yang objektif dan penting secara epistemik yang dipilih oleh “dibenarkan.” Akibatnya, ahli epistemologi harus membuang perdebatan tentang pembenaran, dan sebaliknya menyelidiki pluralitas desiderata epistemik, beberapa di antaranya dapat diselamatkan darinya.