Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Walter Benjamin, filsuf, kritikus sastra dan sosial, dan ahli teori estetika periode modernis, lahir dari keluarga Yahudi kelas menengah liberal pada 15 Juli 1892, di Berlin.

Dia meninggal pada tahun 1940 karena bunuh diri, karena gagal melintasi perbatasan dari Prancis ke Spanyol. Banyak tulisannya diterbitkan secara anumerta.

Walter Benjamin : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Baca juga : Simone de beauvoir

Dia tinggal terutama di Jerman, tetapi menghabiskan tahun-tahun terakhirnya di pengasingan di Paris nyaris tidak bertahan hidup sebagai penulis independen.

Meskipun teman dekat seperti Gershom Scholem dan Theodor W. Adorno mendorongnya untuk pindah ke Israel atau ke New York, dia memutuskan untuk tinggal di Eropa.

Benjamin memiliki pengaruh yang kuat, terutama setelah tahun 1960-an, pada teori kritis, sejarah seni, dan estetika; filsafat politik dan filsafat bahasa dan sejarah (dalam nada kontinental); tentang linguistik, sastra, dan kritik; di bidang komunikasi, teknologi, dan media massa; bahkan, kemudian, tentang antropologi, studi budaya, dan teori postkolonial dan feminis.

Benjamin mengembangkan konsep sentral kritiknya dari bacaannya yang luas dalam filsafat, puisi, dan sastra, terutama Immanuel Kant, Johann vonGoethe, Friedrich Hölderlin, dan Friedrich Schlegel. Kritik adalah sebuah konsep atau, lebih baik, pendekatan filosofis untuk menetapkan parameter pengetahuan dan pengalaman (Erfahrung).

Seumur hidup, Benjamin berusaha untuk bergerak melampaui batas yang dia lihat telah diterapkan oleh neo-Kantian jauh lebih dogmatis daripada Kant sendiri.

Dia melihat dalam konsep Pencerahan pengalaman gerakan bertahap menuju “ilmu pengetahuan” dan dengan ini menuju pembatasan yang semakin parah dan pemiskinan janjinya. Pengalaman, menurutnya, tidak boleh direduksi menjadi “bidang objek” sains.

Karyanya yang paling awal tentang reformasi pendidikan dipengaruhi oleh Gerakan Pemuda Gustav Wyneken. Sekali lagi, ketika gerakan itu menjadi lebih dogmatis, Benjamin semakin menjauhkan diri darinya. Benn

Dia menolak pemikiran partisan sepanjang hidupnya, mengingat keengganannya untuk berkompromi baik “kehidupan roh” atau klaim materialisme historis awal Karl Marx. Demikian pula, meskipun dibimbing oleh profesor-profesor terkenal, ia menunjukkan dirinya sebagai anti-akademis dan anti-program seperti ia anti-partisan.

Dia waspada terhadap setiap jalan yang dilalui dengan baik atau apa pun yang berbau fakta. Benjamin tidak hanya menjadi seorang pemikir filosofis tetapi juga seorang penulis yang akan dengan tajam menentang mereka yang bertujuan dalam pemikiran dan bahasa hanya untuk menetapkan prinsip-prinsip metode.

Dia bertanya-tanya bagaimana seorang penulis dapat melepaskan kebenaran di dunia yang bertindak seolah-olah itu lebih suka memiliki kebenaran “lebih tinggi”, “mutlak”, atau “tertentu” yang dipaksakan padanya.

Baca Juga:  Cleanthes : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia berpikir tentang bagaimana seseorang menulis “melawan arus” atau bagaimana seseorang menulis dirinya sendiri di luar batasan yang dengannya seseorang, sebagai penulis, dikondisikan secara historis dan sosial.

Dia menulis melawan ide positivis dominan atau mitos kemajuan yang, dia mempertahankan, jauh lebih tersembunyi daripada membawa kebenaran ke penampilan.

Benjamin waspada terhadap bentuk-bentuk tradisional argumen filosofis. Dia menggunakan gambar sastra dan visual untuk mengembangkan bahasa yang dia anggap lebih tepat atau benar untuk zaman modern.

Dia kadang-kadang menulis dalam potongan-potongan, kadang-kadang dengan kutipan atau kata-kata mutiara, sebagian untuk menunjukkan minatnya pada apa yang dia sebut rasi bintang atau gambar dialektis.

Dia bereksperimen dengan bentuk panjang dan pendek dari esai (sastra). Dia secara khusus tertarik pada penceritaan karena secara historis masih dapat menyampaikan pengalaman asli.

Dalam bukunya “On Language as Such and on the Language of Mankind” (1916), dia menentang gagasan bahwa tulisan itu transparan atau hanya sarana untuk komunikasi suatu makna yang ada secara independen.

Makna itu, lebih tepatnya, terkandung dan biasanya disembunyikan dalam bahasa, sebuah pandangan yang mengharuskan sepenuhnya memikirkan kembali tugas penerjemahan.

Mengingat mitos Mesianik sekuler tentang kejatuhan umat manusia dan masuknya umat manusia ke dalam sejarah, Benjamin menyatakan bahwa semakin masyarakat menyalahgunakan bahasanya, semakin bahasa (seperti masyarakat) jatuh ke dalam pembusukan.

Tujuan dari kritik adalah dua sisi: untuk menggambarkan pembusukan bahasa atau hilangnya makna di bawah kondisi sosial atau sejarah pada saat yang sama bahwa seseorang berusaha untuk membawa makna itu kembali ke kehadiran.

Kritik sebagai pengambilan bukanlah masalah langsung: Ia menuntut mode yang berbeda dari ekstrim dan eksplosif, tetapi juga rapuh dan eksperimental, pemikiran. Meskipun dipengaruhi oleh klasisisme dan romantik awal, ia mengeksplorasi dalam istilah modernis hubungan kompleks antara kebenaran dan penipuan bahasa, tanda, dan gambar.

Antara 1919 dan 1920 ia menyelesaikan gelar doktornya di Swiss dengan “Konsep Kritik dalam Romantisisme Jerman.” Pada tahun 1928 Universitas Frankfurt menolaknya Habilitation for His Origin of the German Tragic Drama. Disertasi ini, yang sebagian besar ditulis melalui kutipan dan berfokus pada perbedaan antara alegori dan simbol, mengeksplorasi bentuk tragedi modern.

Benjamin sering menggambarkan modernitas dalam istilah reruntuhan: untuk modernitas ia suka melampirkan istilah ketidakbermaknaan, mortifica tion, dan fragmentasi.

Alegori, seperti yang dikatakan seorang kritikus, adalah “respon puitis terhadap degradasi yang dialami bahasa dalam konsepsi instrumental yang diberikan modernitas kepada itu” (Rochlitz 1996, hlm. 99).

Baca Juga:  Ernst Bloch : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Namun, meskipun Benjamin menggambarkan modernitas, dia tidak hanya terlibat dalam ratapan konservatif tentang bagaimana dunia dulu.

Sebaliknya, melalui alegori, ia mencari penebusan, dan kadang-kadang juga janji revolusioner dari bahasa, gambar, dan bentuk budaya baru seperti yang diberikan dari perspektif temporal “di sini dan sekarang.” Legenda karya Benjamin kemudian terbukti paling berpengaruh pada pemikiran Jacques Derrida dan Paul de Man.

Benjamin menolak untuk memperlakukan karya seni, sastra, atau filsafat seolah-olah seseorang menghadiri pemakaman, seolah-olah karya-karya itu hanya ditempatkan dalam konteks monumental dari masa lalu yang mati.

Sebagaimana ia berargumentasi dalam “Tesisnya” tentang filsafat sejarah, maka ia berargumen dalam karyanya tentang kritik sastra, bahwa kritikus harus bertujuan untuk menjaga karya tetap hidup dengan menunjukkan bagaimana maknanya, yang digambarkan sebagai milik masa lalu, masih ada atau tersedia untuk kita meskipun dalam bentuk yang penuh teka-teki atau alegoris.

Dalam tulisannya tentang sejarah, ia menentang visi teleologis, progresivis, dan kesempurnaan yang dominan, yang melihat dunia sebagai teratur, rasional, dan bertujuan.

Ia lebih menyajikan pandangan tentang masa lalu sebagai terfragmentasi secara radikal dan sejarah sebagai sesuatu yang menceritakan sebuah cerita yang jauh lebih sedikit tentang kemenangan dan inklusi dan jauh lebih banyak tentang kegagalan dan pengucilan.

Terinspirasi oleh lukisan Paul Klee, ia menggambarkan sejarawan itu sebagai malaikat (“malaikat sejarah”) yang, meskipun didorong oleh kekuatan progresif menuju masa depan, lebih suka melihat ke belakang.

Dia menggambarkan sejarawan sebagai penjaga masa lalu, sebagai orang yang ingin menumbangkan malapetaka di masa depan dengan membangkitkan orang mati dalam upaya untuk membuat utuh kembali apa yang telah dihancurkan.

Sebanding, dalam kritik sastra, dia berpendapat bahwa makna tidak berada dalam karya seolah-olah diperbaiki, jenuh, atau selesai; itu ada lebih sebagai kemungkinan atau sebagai saran yang masih berkedip-kedip dalam nyala koherensi yang pernah dimiliki dunia.

Untuk mendapatkan kembali makna yang ada dalam sebuah karya berarti mengambil kembali apa yang telah dilupakan oleh para kritikus kecenderungan antik. Bagi Benjamin, seni tidak dapat melakukannya tanpa tindakan pengambilan ini, seperti yang ia tunjukkan dalam esai raksasa pertamanya tentang Afinitas Elektif Goethe.

Di sini, Benjamin membedakan kritik dari komentar. Sementara yang terakhir berfokus pada konten material, realitas lebih langsung terlihat oleh mata, yang pertama berfokus pada konten yang tersembunyi, tetapi secara historis secara bertahap untuk diungkapkan, ideal atau kebenaran dari karya tersebut; intinya adalah selalu untuk menunjukkan hubungan yang rumit antara keduanya.

Baca Juga:  Anaximenes | Biografi, Pemikiran, dan Karya

Semakin dipengaruhi oleh Baudelaire, Benjamin memaparkan struktur kontradiktif atau antagonis dari kehidupan modernis, perkotaan, borjuis atau kapitalis di themetropolis: Berlin, Moskow, Paris.

Dalam Proyek Arkadenya yang terlambat dan belum selesai, ia menelusuri makna alegoris dari slogan-slogan iklan dan tanda-tanda neon yang melekat pada struktur arsitektur tua dari Arkade Paris.

Dia melihat postur pelacur, manekin, dan penjudi, dan pada pergerakan kereta api dan bursa. Dia melihat kecepatan lalu lintas pejalan kaki dan pada pameran di pembeli dari kebosanan, kemalasan, keinginan, dan kepuasan mereka.

Perangko, mainan, berita utama surat kabar mengungkapkan kota dalam detail terkecilnya. Tidak ada detail dan komoditas yang diperlakukan sebagai sepele atau tidak penting.

Dipengaruhi oleh surealis Paris, ia menggambarkan fantasi dan mimpi sebagai bentuk kolektif dari pengalaman sosial; dia bereksperimen dengan opium untuk mendapatkan akses ke bentuk-bentuk pengalaman baru.

Dia menulis tentang gambaran dialektis, yang meskipun terstruktur oleh hubungan produksi kapitalis, tetap mengandung potensi penebusan yang akan muncul kepada pemirsa dalam pengalaman sesaat atau disorientasi.

Dia menyelidiki proses-proses psikis (dipengaruhi oleh seni, tulisan, dan obat-obatan) yang akan memecahkan bentuk-bentuk kehidupan yang biasa atau menerobos ketetapan bentuk-bentuk sosial yang nyata. Menafsirkan dunia berarti menata ulang (mengubah) dunia melalui penerangan profan.

Dengan Andre Breton, itu adalah untuk melepaskan dunia dari rantainya atau untuk memungkinkan dimensi pengalaman yang luar biasa, yang ditekan di bawah konstruksi sosial dari penampilan yang teratur, untuk muncul.

Karya Benjamin sering dibedakan oleh periode sebelumnya dan kemudian, dengan transisi yang menentukan dari karyanya yang lebih esoteris dan esoteris. minat elitis, yang diilhami oleh pemikiran Mesianik Yahudi, hingga karyanya yang lebih revolusioner, sering terinspirasi oleh Bertold Brecht, dalam materialisme sejarah (Marxis).

Namun, seperti tulisan-tulisan terakhirnya tentang sejarah dan pertunjukan seni, ada kontinuitas yang signifikan di seluruh transisi ini. esainya yang paling terkenal, “The Work of Art in the Age of its Technological Reproducibility,” ia berpendapat bahwa cara kita menerima atau memandang seni diubah tidak hanya oleh perubahan radikal dalam kondisi produksi, tetapi juga, secara lebih esoteris, oleh bagaimana seni, dalam percobaan