Biografi dan Pemikiran Filsafat Thomas Bradwardine

Thomas Bradwardine belajar seni di Balliol College dan teologi di Merton College, Oxford. Pada bulan September 1337, ia diangkat menjadi kanselir Saint Paul di London. Dari tahun 1346 hingga 1348, sebagai juru tulis raja, ia menikmati posisi penting dalam keluarga Edward III.

Thomas Bradwardine : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada Juni 1349 ia terpilih sebagai uskup agung Canterbury; segera setelah itu, pada bulan Oktober, dia meninggal karena Black Death. Seperti banyak orang Merton, Bradwardine adalah ahli logika dan matematika.

Dia menulis sebuah risalah De insolubilibus (sebuah insolubile adalah kalimat referensi diri, seperti “liarparadox”), sebuah Geometria speculativa, dan sebuah risalah De continuo.

Dalam Tractatus de proportionalibus velocitatum inmotibus (1328) ia mencoba untuk memperkenalkan fungsi matematika ke dalam fisika Aristoteles. Karya besarnya, bagaimanapun, adalah karya teologis dan filosofis yang sangat banyak, De causa Dei contra Pelagium, dibagi menjadi tiga buku (1344).

Itu berasal dari kuliah yang dia berikan di Oxford dan London dan, lebih radikal, dari perubahan spiritual mendalam yang dia alami di masa mudanya: “Ketika saya menerapkan diri saya pada filsafat … pendapat Pelagius bagi saya tampak lebih dekat dengan kebenaran.

Tapi setelah itu (saya belum seorang mahasiswa teologi) … Saya pikir saya melihat dari jauh kasih karunia Allah mendahului semua jasa dalam waktu dan alam, dengan cara yang sama bahwa dalam semua gerakan Dia adalah Penggerak pertama.”(bk. I, bab 35, hlm. 308) .

Pertobatan ini mendorong Bradwardine untuk berjuang demi pekerjaan Tuhan melawan “pelagian baru,” sekelompok teolog pasca-ockhamist yang mencakup Richard Fitzralph, Adam Wodeham, dan Robert Holcot. Bagi para pemikir ini, masalah yang menjadi perhatian utama adalah anugerah dan jasa, kontingen masa depan, prasasti, dan predestinasi.

Baca Juga:  Ralph Cudworth : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada poin pertama, Bradwardine, sebagai seorang Augustinus yang bersemangat, dengan tegas menegaskan kembali bahwa anugerah adalah hadiah belaka, bukan pembalasan: sama sekali tidak ada manusia yang pantas mendapatkannya, dan, terlebih lagi, tanpa bantuan khusus Tuhan, manusia tidak dapat bertindak benar.

Mengenai kontingen masa depan, Pendapat Pelagian baru menekankan kontras antara kebutuhan—yaitu, kepastian—masa lalu dan kemungkinan masa depan.

Pandangan ini hampir tidak dapat didamaikan dengan gagasan tentang Tuhan yang tidak berubah dan benar: Jika Tuhan atau seorang nabi mengungkapkan masa depan peristiwa, mungkinkah itu tidak terjadi? Jika memungkinkan, maka Tuhan bisa menipu dan berbohong.

Menentang pendapat ini, yang pertama kali dia tolak dalam pertanyaannya, De futuris contingentibus, Bradwardine meneliti dengan cermat gagasan tentang kemungkinan dan kebutuhan; dengar pendapat mereka didasarkan pada kekuatan kehendak.

Aristoteles menulis, “Apa adanya, pasti ada, bila memang ada. (De interpretasi, bab 9). Tetapi Duns Scotus mengamati bahwa ketika manusia menghendaki A pada waktu t, ia memiliki kekuatan untuk tidak menghendaki A, tidak hanya sebelum atau sesudah t, tetapi juga pada waktu t.

Oleh karena itu, semacam kebutuhan, kebutuhan “konsekuen” dari masa kini, cocok dengan kontingensi. Mengenai Tuhan, Bradwardine memperluas kesimpulan ini sepanjang waktu: Bagi Tuhan, masa lalu, sekarang, dan masa depan sama-sama bergantung dan sama-sama diperlukan.

Akibatnya Dia dapat membatalkan setiap peristiwa masa lalu (dalam arti yang tidak tepat dari membatalkan), bukan karena Dia dapat mengubahnya (ini akan menjadi kontradiksi), tetapi karena pada setiap saat Dia masih dengan bebas menghendaki peristiwa masa lalu.

Dengan cara ini, tidak ada lagi antinomi antara perlunya ramalan dan kemungkinan peristiwa masa depan. Argumen yang sama tentang kausalitas kontingen memperjelas prinsip paling terkenal dari ajaran Bradwardine, pernyataan “kebutuhan pendahuluan”: Karena kehendak Tuhan adalah yang pertama sebab segala sesuatu dan tidak dapat digagalkan, segala sesuatu terjadi karena keniscayaan sehubungan dengan kehendak-Nya.

Baca Juga:  Ernst Heinrich Haeckel : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Seperti itu penjelasan definisi sebenarnya dari kata determinisme teologis. Tetapi sekali lagi, menurut Bradwardine, ketika manusia menginginkan sesuatu, meskipun tindakannya ditentukan oleh Tuhan, dia tidak kehilangan kekuatan untuk melakukan tindakan sebaliknya pada saat yang sama.

Jadi sepertinya ada dalam doktrin Bradwardine sebuah upaya orisinal untuk mendamaikan takdir Tuhan dan kebebasan kehendak manusia.