Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

St Bernard dari Clairvaux, reformis monastik dan teolog, lahir dari keluarga bangsawan di Fontaine, Prancis, dekat Dijon. Ia menjadi Cistercian di Cîteaux pada tahun 1112 dan pendiri kepala biara Clairvaux pada tahun 1115.

Sepanjang hidupnya, ia adalah seorang pendiri, reformator, pengkhotbah, dan penulis yang tak kenal lelah yang, sebagai teman atau lawan, melakukan kontak dengan hampir setiap orang terkemuka di Eropa Barat.

St Bernard dari Clairvaux : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pengaruhnya sebagai kepala biara sederhana dalam urusan gerejawi tinggi tidak ada bandingannya dalam sejarah gereja Barat, dan ajaran spiritualnya telah menjadi kekuatan hidup hingga saat ini. Paris pada acara yang dirayakan pada tahun 1140 dan kurang dalam pelatihan skolastik,

Bernard adalah seorang jenius sastra tingkat pertama, dan bukan teolog yang kejam. Risalahnya De Diligendo Deo (Tentang kasih Tuhan; 1126) dan De Gratia et Libero Arbitrio (Tentang anugerah dan kehendak bebas; 1127), meskipun berdasarkan St Agustinus, juga menunjukkan pengaruh Origen, Gregorius dari Nyssa, dan Pseudo Dionysius, seperti juga beberapa suratnya yang lebih panjang. Dalam sejarah pemikiran dia dikenang karena kontroversinya dengan Peter Abelard dan Gilbert de La Porrée.

Dia tidak mempercayai dialektika kontemporer, sebagian karena pemahaman yang dibenarkan tentang bahaya dalam formula kedua lawannya, tetapi terutama karena pendekatannya terhadap kebenaran teologis adalah melalui meditasi dan penetrasi intuitif, sedangkan pendekatan mereka melalui ekspresi dan analisis logis.

Pengaruhnya menahan improvisasi teologis dan keahlian metodis, dan meninggalkan bidang yang jelas bagi para skolastik besar abad berikutnya. Kontribusinya yang paling berharga bagi pemikiran adalah di bidang teologi mistik.

Dia adalah pelopor abad pertengahan analisis dan penjelasan pengalaman mistik. Ajarannya, seolah-olah didasarkan pada St Agustinus, dalam banyak hal baru, dan diikuti oleh Victoria dan lainnya, meskipun kemudian disaingi dan dikalahkan oleh sekolah Dionysian-Thomist dari Dominikan Rhineland. Mistisisme Bernard adalah salah satu cinta.

Manusia, dengan mengenali ketiadaannya sendiri, berbalik kepada Tuhan dengan kerendahan hati dan cinta, dan kehendak manusia, dengan bantuan ilahi, dapat mencapai kesempurnaan sesuai dengan kehendak ilahi. Sabda ilahi kemudian dapat mengajarinya (infused knowledge) dan menggerakkannya (infused love) dalam suatu ikatan yang intim yang terkadang sesaat dialami sebagai ekstasi.

Jadi Bernard berbeda, setidaknya dalam ekspresi, dari mistisisme intelektual Neoplatonisme yang tercermin dalam Agustinus dan Dionysius.

Dalam Sermonson the Canticle-nya, Bernard juga merupakan pelopor dalam penggambaran yang jelas tentang pengalaman mistiknya sendiri, yang dalam banyak hal mirip dengan pengalaman St. Teresa dari vila.