Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Roland Barthes adalah seorang penulis Prancis yang paling dikenal luas karena menyatakan “kematian penulis.”.

Sungguh ironis, dengan cara yang pasti akan dihargai Barthes, bahwa karya-karyanya memenuhi hampir 6.000 halaman dengan pengamatan yang jelas, suara yang berbeda, dan gaya yang membentuk bentuk dan isi dari apa yang kemudian dikenal sebagai “studi budaya”.

Roland Barthes : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dia berusia enam puluh lima tahun pada tahun 1980 ketika sebuah truk binatu menabraknya di sebuah jalan di depan College de France. Dia meninggal karena luka-lukanya empat minggu kemudian. Barthes lahir pada November 1915, di Cherbourg.

Ayahnya meninggal sebelum ulang tahun pertamanya, dan dia dibesarkan oleh ibu dan kakek-nenek dari pihak ayah di pesisir Bayonne. Kemajuan normal ke gelar universitas terhalang oleh timbulnya tuberkulosis.

Selama sepuluh tahun pulih dan keluar dari sanatorium, Barthes memperoleh gelar lanjutan dalam bahasa Yunani dan Latin, tampil di Grup Teater Kuno, dan mengajar bahasa Prancis di Rumania dan di Mesir di mana A. J. Greimas memperkenalkannya pada linguistik.

Ia memperoleh jabatan akademik reguler pertamanya di theÉcoles practique des haute etudes pada tahun 1962 berdasarkan publikasinya Le degré zéro de l’écriture (1953), Micheletpar lui-même (1954), dan Mythologies (1957).

Dia memperoleh perhatian publik yang lebih luas dengan penerbitan Le plaisir dutexte (1973), sebuah erotisme kritis dari kesenangan membaca, dan Roland Barthes par Roland Barthes (1975), sebuah otobiografi yang diawali, seolah-olah, pada halaman yang biasanya disediakan untuk dedikasi dengan komentar tulisan tangan. , “Itu semua harus dianggap seolah-olah diucapkan oleh seorang karakter dalam sebuah novel.”.

Dia diangkat sebagai Ketua Semiotika Sastra di Collegede France pada tahun 1976 di mana dia mengajar sampai kematiannya.

Kontribusi Barthes untuk filsafat jatuh di bawah empat judul yang didefinisikan, dalam setiap kasus, oleh pasangan istilah yang bertentangan: mitologi (alam/budaya), semeiologi (langue/parole) , strukturalisme (membaca/menulis), dan hedonisme (plaisir/jouissance).

Mitologi

Mitos dewasa ini, menurut Barthes, ditemukan dalam perpaduan alam dan budaya atau, lebih spesifik, dalam produksi dan konsumsi budaya sebagai alam.

Dalam contohnya yang paling terkenal, bukanlah suatu kebetulan bahwa pesaing licik dalam pertandingan gulat profesional dikalahkan oleh permainan yang adil dari lawannya: permainan curangnya (sebagai “keadilan” dari pemenang) dibuat untuk menampilkan kemenangan “alami” dan tak terelakkan. dari “baik” atas “jahat.” Sekali lagi, dalam striptis Paris, sang seniman melepaskan lapisan jebakan budaya yang jelas—bulu, bulu, dan kostum eksotis—mengungkapkan tubuh telanjangnya sebagai keadaan “alami” wanita yang secara tidak wajar mengalami deseksual, dalam tindakan ini, untuk memaafkan voyeur dan budaya yang membenarkan voyeurismenya untuk dosa mereka.

Dalam mitos modern, makna yang tampak alami mengandung bentuk makna budaya yang isinya mengungkapkan kecerdasan dari apa yang “alami” dalam penampilan saja. “Demitologisasi” adalah nama yang diberikan untuk praktik kritis dalam mengungkap mitos-mitos ini.

Semeiologi

Semeiologi sastra Barthes mengikuti pembedaan Ferdinand de Saussure antara la langue, paradigma sintaksis dan semantik yang mendefinisikan bahasa yang dipelajari, dan parole, rangkaian tindakan penandaan yang membentuk bahasa. berbicara.

Pada model ini, makna adalah produk dari sistem pembedaan dan konvensi, yang ditemukan dalam bahasa, yang melabuhkan sintagma unit-unit penanda yang tidak dapat diatur, diartikulasikan sebagai parole. Arti kalimat ini, misalnya, tergantung pada pengidentifikasian bagian-bagian pidato di dalamnya dan aturan-aturan yang mengatur penggunaannya yang menentukan sistem linguistik di mana kalimat itu diucapkan.

Membalikkan Saussure, semeiologi, bagi Barthes, adalah bagian dari linguistik, ilmu tentang fungsi penanda bahasa.

Dalam studinya tentang periklanan, gastronomi, mode, dan Jepang, Barthes secara konsisten menekankan multiplisitas dan variabilitas penanda atas sistem yang mengatur pemaknaannya. 

Strukturalisme

Seperti yang didefinisikan Barthes, strukturalisme mempelajari aturan, norma, dan struktur pengorganisasian yang membuat makna menjadi mungkin. Struktur ini adalah produk dari praktik budaya, yang diungkapkan oleh strukturalis di bawah makna tunggal yang dikaitkan dengan gambar, artefak, atau teks.

Pengaranglah yang dapat mengesahkan makna Tunggal (huruf kapital mewakili otoritas “teologis” yang dianggap oleh konsep penandaan seperti itu) yang mati dalam analisis Barthes tentang aturan, norma, dan struktur pengorganisasian, dari naratif dan kode sosial dan moral yang mengatur tulisan (harfiah dan kiasan) teks atau artefak budaya lainnya. Selain itu, tulisan ini diatur oleh aturan, norma, dan struktur bacaan.

Sehingga menulis, écriture, mengatur pertemuan struktur dan kode yang telah membentuk seorang penulis dan pembaca dan tahap penggandaan makna yang ditopang oleh teks yang penulis dan pembaca berbagi.

Barthes menyebut teks sebagai “writerly” yang mengajak pembaca untuk menuliskan makna ke dalamnya dan “readerly” ketika teks tersebut menekankan pada satu maksud pengarang.

Hedonisme

Kesenangan kita, dalam tulisan Barthes, dibagi panjang garis yang sama.

Ada, di satu sisi, plaisir, kehangatan sensasi yang menentang abstraksi dingin, kepuasan, euforia dan kegembiraan yang membebaskan metode, komitmen, dan ilmu intelek. Ini ditemukan dalam teks-teks tentang dan tentang kesenangan (Gustave Flaubert dan Marquis de Sade, misalnya) dan terhubung dengan praktik membaca yang nyaman dan berkelanjutan dengan budaya pembaca dan teks.

Ada, di sisi lain, kesenangan yang luar biasa dari jouissance, perasaan kenikmatan yang ditandai dengan keadaan kehilangan.

Itu tidak terpusat di jantung (berlawanan dengan kepala) tetapi menyebar secara sensual ke seluruh permukaan tubuh.

Jouissance ditemukan dalam praktik membaca yang “menjelajahi” teks, melewatkan bagian-bagian yang diantisipasi sebagai “membosankan”, mencari dengan bingung untuk mempertimbangkan ide-ide yang terkait dengan tubuh dan dipisahkan dari budaya pembaca atau teks.

Jouissance ditemukan dalam bacaan dan teks “penulis” yang jelas yang melipatgandakan makna untuk kesenangan semata.

Akhirnya, ada orientasi normatif yang khas dalam tulisan-tulisan Barthes.

Meskipun dia tidak mengarang atau menganjurkan alternatif, makna tunggal budaya, Barthes mengizinkan dan mendorong pembaca untuk menikmati kegembiraan dalam melipatgandakan makna budaya dan dalam menulis ulang otoritas kode hegemoniknya.