Biografi dan Pemikiran Filsafat

Roger Bacon, filsuf dan ilmuwan Inggris, yang dikenal sebagai Dokter Mirabilis, mungkin lahir antara 1214 dan 1220 dan meninggal pada 1292, mungkin di Oxford.
Bacon menulis pada tahun 1267 bahwa dia telah mempelajari alfabet sekitar empat puluh tahun sebelumnya dan bahwa saudara lelakinya yang dulu kaya telah dihancurkan oleh dukungannya kepada Raja Henry III selama pemberontakan para baron.
Roger Bacon : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya
Dia belajar seni di Oxford dan kemudian di Paris, sedangkan master wali (c. 1237) dia termasuk yang pertama memberi kuliah tentang buku-buku terlarang Aristoteles ketika larangan itu dicabut. 
Di sini dia menulis Summa Grammatica, Summulae Dialectices, Summa de Sophismatibus et Distinctionibus, Quaestiones on Aristoteles’s Physics, Metaphysics, and De Sensu et Sensibili, dan pada pseudo-Aristotelian De Plantis dan Liber de Causis; dia juga menulis komentar, sekarang hilang, tentang De Anima, DeGeneratione et Corruptione, De Caelo et Mundo, dan DeAnimalibus.
Ceramah-ceramah awal ini mengungkapkan seorang filsuf, yang belum dewasa tetapi memiliki kemampuan yang luar biasa, yang fasih dengan literatur baru Aristoteles dan para komentator bahasa Arabnya.
Mereka memiliki beberapa kepentingan sejarah, karena Bacon adalah perwakilan dari generasi baru master di Paris yang membanggakan diri sebagai Aristotelian murni.
Namun kenyataannya, seperti Avicenna dan Gundissalinus sebelum mereka, mereka masih sangat dipengaruhi oleh tradisi lain (terutama Neoplatonisme) yang mendominasi karya-karya apokrif seperti Liber de Causis dan, dalam kasus Bacon, Rahasia Rahasia yang populer.
Karya terakhir ini, yang dianggap sebagai esoterisinstruksi Aristoteles kepada Alexander Agung, adalah studi tentang kingcraft yang, selain menganjurkan filosofi praktis yang sehat, memberikan banyak nasihat dan petunjuk astrologi tentang kebajikan magis tumbuh-tumbuhan dan permata dan sifat-sifat gaib dari angka.
Dari glosses-nya di buku, tampaknya Bacon paling terkesan dengan visinya tentang ilmu universal yang sangat praktis yang mencakup semua rahasia alam ini. 
Ilmu terpadu ini, yang diwahyukan oleh Tuhan kepada orang Ibrani, yang meneruskannya melalui Kasdim dan Mesir kepada Aristoteles, disembunyikan dalam bahasa kiasan dan penuh teka-teki tetapi dapat ditemukan kembali oleh seseorang yang layak secara moral dan berkualifikasi mental untuk menerimanya.
Jika para penyembah berhala gagal, Bacon berpendapat, a Kristen mungkin berhasil. Oleh karena itu, sekitar tahun 1247 ia meninggalkan Paris, tempat ia mengejar gelar master dalam teologi, dan kembali ke Oxford, di mana Adam Marsh, rekan Fransiskan Robert Grosseteste, memperkenalkannya pada karya orang hebat itu. 
Selama dua dekade, tulis Bacon, ia mempelajari bahasa dan sains, melatih asisten, mengembangkan persekutuan para sarjana, dan menghabiskan lebih dari £2.000 untuk “buku rahasia”, instrumen, dan tabel. bergabung dengan para Fransiskan, yang kepadanya Grosseteste mewariskan perpustakaannya. 
Baik saudaranya yang miskin maupun para biarawan pengemis tidak dapat menyediakan peralatan eksperimental yang diinginkan Bacon; juga tidak sebagian besar biarawan berbagi pandangannya tentang pentingnya karyanya. 
Membenci preferensi yang ditunjukkan kepada para teolog yang lebih ortodoks, Bacon menjadi sakit hati dan melampiaskan dendamnya dalam memotong dan sering kali tidak adil kritik dari beberapa pemikir terbaik zaman. 
Lebih buruk lagi, kepercayaannya yang kekanak-kanakan terhadap literatur apokaliptik pada masa itu membawanya ke samping dengan para pengikut ekstremis Joachim dari Floris. Ini membuat pandangannya dicurigai; dia dikirim ke Paris dan dilarang mengedarkan tulisannya di luar ordo.
Tetapi Paus Clement IV, mengetahui ensiklopedia yang diusulkan Bacon tentang sains terpadu dalam pelayanan teologi dan tidak menyadari bahwa pekerjaan itu sebagian besar dalam tahap perencanaan, menulis untuk salinan rahasia pada 22 Juni 1266.
Berharap papalaid menyelesaikan proyek, Bacon, dalam waktu singkat delapan belas bulan, disusun sebagai draf awal Opus Maius-nya (diringkas dan dilaksanakan oleh OpusMinus dan Opus Tertium, yang terakhir kaya akan detail biografi). 
Dengan Opus Maius, Bacon mengirimkan kepada paus salinan Multiplicatio Specierum-nya, sebuah lensa cekung yang “dibuat dengan biaya besar”, dan “peta dunia yang berharga”. Sayangnya, Clement meninggal pada November 1268, sebelum opera terakhir tiba. 
Bacon mungkin kembali ke Oxford; dia menyelesaikan Communia Mathematica dan Communia Naturalium (dua karyanya yang paling matang) dan menulis tata bahasa Yunani dan Ibrani dan Compendium StudiiPhilosophiae-nya.
Yang terakhir, dimaksudkan sebagai pengantar umum untuk tulisan-tulisan utamanya, berubah menjadi kecaman emosional terhadap kejahatan zaman; ini, menurut Bacon, terutama terwujud di universitas-universitas di mana dua ordo pengajaran (Dominika dan Fransiskan) mengabaikan mata pelajaran favoritnya.
Hal ini juga mengungkapkan kebangkitan kembali kepentingan Joachite (Bacon mengacu pada ejekan “bukti logis” tentang segeranya Antikristus yang diprovokasi di antara para biarawan). 
Menurut Tawarikh Dua Puluh Empat Jenderal, yang ditulis pada tahun 1370, menteri jenderal Fransiskan , Jerome dari Ascoli (kemudian menjadi Paus Nicholas IV), memenjarakannya karena “mencurigai hal-hal baru.” Akun ini dipertanyakan, prima dalam pandangan ilmiah atau astrologi Bacon yang belum didukung oleh banyak teolog terkemuka saat itu, seperti Albertus Magnus. 
Lebih mungkin, itu adalah langkah politik untuk membungkam biarawan yang pemarah, yang pandangan pedasnya tentang moral para guru sekuler tidak akan banyak membantu meringankan hubungan yang tegang antara mereka dan para biarawan (yang ortodoksinya telah dikompromikan secara serius oleh kelompok pinggiran Joachite yang fanatik). 
Bagaimanapun, kurungan Bacon hampir tidak mungkin ketat atau cukup lama untuk menghambat kegemarannya berekspresi; pada tahun 1292 dia menulis dalam Kompendium Studii Theologiae tentang topik favoritnya dengan semua semangat lamanya dan makian yang menggigit. Namun, dia meninggal sebelum pekerjaan ini selesai. 
Pemikiran Kekuatan dan kelemahan kejeniusan Bacon yang tidak menentu tidak lebih terlihat daripada di Opus Maius, karyanya yang paling khas dan khas. 
Baik permohonan maupun rencana reformasi pendidikan di sepanjang jalur studi yang ditempuh oleh Bacon sendiri, dibagi menjadi tujuh bagian—penyebab kesalahan, filsafat, studi bahasa, matematika, optik, sains eksperimental, dan filsafat moral. 
Bagian pertama menjelaskan empat hambatan yang menghalangi jalan menuju kebenaran: tunduk pada otoritas yang tidak layak (misalnya, memberi penghargaan kepada para teolog yang hidup dengan prestise yang hanya diberikan kepada Bapa Gereja atau Kitab Suci), pengaruh kebiasaan, prasangka populer, dan penyembunyian tanda tangan seseorang dengan pertunjukan teknis kebijaksanaan. 
Meskipun sejauh ini bagian terbesar dari buku ini dikhususkan untuk matematika, optik, dan filsafat moral (yang, menurut Bacon, semua ilmu spekulatif harus dipesan), ketenaran Bacon sampai saat ini bertumpu pada bagian pertama ini dan bagian yang relatif singkat tentang sains eksperimental. 
Keyakinan bahwa sains eksperimental adalah batu kunci reformasi Bacon sebagian didasarkan pada bukti menyesatkan dari Opus Maius edisi 1733 karya Samuel Jebb, yang menghilangkan Bagian VII. 
Dengan scientia eksperimentalis, bagaimanapun, Bacon berarti pengetahuan apa pun melalui pengalaman yang bertentangan dengan pengetahuan inferensial atau beralasan. Ketika dia mengatakan bahwa tidak ada yang dapat diketahui dengan pasti tanpa pengalaman, penggunaan istilah pengalaman ada dua. 
Salah satu aspek pengalaman didasarkan pada persepsi indra dan disebut manusia atau filosofis; aspek lainnya adalah interior dan berasal dari iluminasi pikiran oleh Tuhan (yang diidentifikasi Bacon dengan intelek agen Aristoteles). 
Jadi, meskipun persepsi indera diperlukan untuk pengetahuan, kepastian tidak dapat dicapai tanpa penerangan ilahi. Pengalaman interior mengakui tujuh derajat, dimulai dengan yang diperlukan untuk kepastian dalam matematika atau ilmu alam dan memuncak dalam keadaan mistik atau gembira seperti visi St. Paul tentang surga. 
Namun, Bacon mencurahkan perhatian paling besar pada apa yang dapat diketahui manusia tentang keajaiban alam dengan persepsi indra dan tingkat pertama iluminasi. 
Dari contoh-contoh yang dikutip di Bagian VI dan di seluruh pekerjaan, Bacon tampaknya kurang merupakan eksperimen orisinal dan lebih merupakan propagandis bagi para ilmuwan seperti Peter dari Maricourt. 
Kontribusinya pada teori ilmiah, seperti penelitian empiris, sebagian besar terbatas pada optik. Dengan bantuan bahan sumber baru dari Alhazen dan AbuYusuf Ya#qub ibn Ishaq al-Kindi, ia mampu mengembangkan secara signifikan banyak pandangan Grosseteste tentang pasang surut, panas, dan pembiasan ganda dan untuk memberikan ekspresi paling matang pada teori Grosseteste bahwa cahaya (dan semua fisika gaya umumnya) ditransmisikan dalam pulsa seperti gelombang suara.
Karena “perbanyakan spesies” ini membutuhkan media, menurut Bacon, transmisi tidak dapat terjadi secara instan, meskipun interval waktu tidak terlihat.
Penerapan teorinya pada penglihatan dan cara kerja mata adalah salah satu studi terpenting yang dilakukan pada subjek ini selama Abad Pertengahan dan menjadi titik tolak perkembangan pada abad ketujuh belas ini.
Bacon tampaknya telah melampaui gurunya baik dalam pengetahuannya tentang lensa cembung dan cermin parabola dan dalam kemampuannya untuk meramalkan aplikasi sains seperti mobil, perahu motor, dan pesawat terbang. 
Jika, dengan melanjutkan tradisi Oxford yang dimulai oleh Grosseteste, Bacon berada di depan sezaman, dia juga sangat naif dalam beberapa pandangannya yang lain. Penerimaannya yang tidak kritis terhadap apa yang diklaim orang lain telah diamati sering kali melanggar kanonnya sendiri untuk menghindari kesalahan.
Sebagian besar penekanannya pada pentingnya studi bahasa berasal dari keyakinannya bahwa semua pengetahuan dapat ditemukan dalam Kitab Suci dan “buku-buku rahasia”, yang makna penuhnya diungkapkan Allah melalui penerangan batin hanya kepada mereka yang hidupnya murni.
Dia berpendapat bahwa karena dosa manusia, wahyu ilmiah Tuhan dikaburkan oleh kesalahan—yang merupakan salah satu alasan untuk menguji secara empiris apa yang dikatakan orang bijak kuno. Bacon tampaknya tidak banyak digunakan untuk penalaran abstrak atau spekulasi untuk kepentingannya sendiri.
Ketertarikannya pada matematika dan logika, seperti minatnya dalam astrologi dan alkimia, murni praktis. Jika semua kekuatan fisik, seperti cahaya, disebarkan bujursangkar itu tunduk pada analisis geometris.
Ini, bersama dengan keyakinannya bahwa pergerakan planet-planet memengaruhi semua peristiwa terestrial kecuali kehendak bebas itu sendiri, adalah alasannya untuk berpikir bahwa matematika adalah kunci untuk semua ilmu alam.
Tidak hanya keyakinannya pada astrologi tidak beralasan, tetapi idenya tentang teologi milik usia lampau.
Bahkan sebelum tahun 1250, para Fransiskan Paris, terkesan oleh cita-cita Euclidean-Aristotelian tentang ilmu deduktif, sedang menyelidiki seberapa jauh konsep-konsep teologi dapat dianalisis dengan ketelitian logis yang lebih besar dan proposisi-proposisi teologis yang diformalkan dalam istilah aksioma (prinsip pertama akal dan filsafat), postulat (artikel iman), dan tesis (kesimpulan teologis).
Meskipun jarang menghadiri kuliah teologi, Bacon tampaknya tidak memiliki pemahaman tentang apa yang dilakukan para teolog avant-garde.
Mungkin ini, lebih dari desakan pada nilai-nilai ilmiah atau kebutuhan untuk eksperimen, membawanya ke dalam konflik dengan rekan-rekannya yang berpendidikan, yang tampaknya menganggap dia, untuk semua kilatan kecemerlangan dan pengetahuan ilmiahnya, sesuatu yang gila.