Biografi dan Pemikiran Filsafat Richard Bevan Braithwaite

Richard Bevan Braithwaite, seorang filsuf Inggris, mengenyam pendidikan di King’s College, Cambridge, di mana ia belajar fisika dan matematika sebelum beralih ke filsafat. Braithwaite adalah Profesor Filsafat Moral Knightbridge di Universitas Cambridge.

Richard Bevan Braithwaite : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia menjabat sebagai presiden Asosiasi Pikiran (1946) dan Masyarakat Aristotelian (1946-1947). Dalam filsafat ilmu ia memberikan kontribusi yang signifikan pada sifat teori ilmiah dan penjelasan, istilah teoritis, model, dasar probabilitas dan statistik, pembenaran induksi, dan penjelasan teleologis.

Dia juga menulis tentang mata pelajaran dalam filsafat moral dan agama. Teori-teori ilmiah Braithwaite membela pandangan bahwa teori ilmiah terdiri dari serangkaian hipotesis awal, dengan generalisasi yang dapat diuji secara empiris yang mengikuti secara deduktif.

Menjelaskan suatu generalisasi berarti menunjukkan bahwa generalisasi itu tersirat oleh generalisasi tingkat yang lebih tinggi dalam teori. Seringkali, terutama dalam ilmu fisika, postulat awal akan berisi apa yang disebut istilah teoretis, seperti elektron atau medan, yang merujuk pada hal-hal yang tidak dapat diamati secara langsung.

Untuk memahami arti istilah-istilah tersebut, serta struktur logis teori, seseorang harus mulai dengan mempertimbangkan teori sebagai kalkulus formal; yaitu, sebagai satu set formula yang tidak ditafsirkan.

Sebuah kalkulus yang dirancang untuk mewakili teori tertentu harus ditafsirkan, tetapi tidak semuanya sekaligus dan tidak sepenuhnya: Makna secara langsung diberikan hanya pada rumus-rumus yang mewakili generalisasi empiris orde bawah, bukan pada rumus awal yang berisi istilah-istilah teoretis.

Yang terakhir secara tidak langsung dan sebagian ditafsirkan oleh yang pertama. Kontribusi utama Braithwaite di sini terdiri dari perhatian terperinci yang dia berikan pada sifat postulat awal atau “teoretis”. Dia membagi postulat-postulat ini menjadi hipotesis Campbell, yang hanya berisi istilah-istilah teoritis, dan aksioma kamus, yang menghubungkan istilah-istilah teoritis dengan yang observasional.

Yang terakhir termasuk aksioma identifikasi, yang mengidentifikasi istilah pengamatan tunggal dengan istilah teoretis—misalnya, kata warna dengan ekspresi yang mengacu pada panjang gelombang cahaya.

Braithwaite berpendapat bahwa keuntungan dari sistem yang mengandung istilah-istilah teoretis atas mereka yang postulat awalnya sepenuhnya observasional adalah bahwa yang pertama dapat lebih mudah diperluas ke situasi baru daripada yang terakhir.

Namun, Braithwaite berpendapat tidak ada keuntungan khusus untuk hipotesis Campbellian, karena, setidaknya untuk sistem tertentu, konsekuensi yang dapat diuji yang sama dapat diturunkan dari aksioma identifikasi. Model ilmiah harus ditafsirkan sebagai interpretasi alternatif dari kalkulus teori di mana konsep teoretis dalam teori asli (seperti molekul) ditafsirkan sebagai menunjuk item yang lebih akrab dan dapat dipahami (seperti bola bilyar).

Oleh karena itu, teori dan model harus dibedakan; dan sementara model tidak penting, kadang-kadang dapat membantu dalam memperluas teori dan memperjelas konsep-konsepnya. probabilitas dan induksi Braithwaite mengusulkan teori frekuensi terbatas baru tentang probabilitas. Perhatikan pernyataan (P), “Probabilitas seorang anak yang lahir laki-laki adalah 0,51”, dan data yang diamati bahwa di antara 1.000 anak 503 adalah laki-laki.

Situasi seperti itu harus dipahami dengan membayangkan 1.000 set anak, masing-masing berisi 100 anak di antaranya 51 adalah laki-laki, dan pemilihan 1 anak dari masing-masing 1.000 set, di antaranya 503 adalah laki-laki. Karena P secara logika konsisten dengan data apa pun yang diamati, masalahnya adalah memutuskan kapan harus menolak P.

Untuk tujuan ini, diperlukan aturan yang menetapkan bahwa pernyataan probabilitas akan ditolak jika frekuensi relatif yang diamati berbeda dari probabilitas yang didalilkan lebih dari yang ditentukan. jumlah.

Jumlah ini ditentukan dengan pertimbangan ekstralogis yang meliputi tujuan penggunaan hipotesis dan nilai yang melekat pada kemungkinan konsekuensi dari adopsinya.

Aturan penolakan seperti itu, klaim Braithwaite, adalah apa yang memberi makna empiris pada pernyataan probabilitas yang dianggap sebagai konstituen sistem teoretis. Tetapi misalkan ada hipotesis probabilitas alternatif yang tidak ditolak oleh bukti sesuai dengan aturan ini.

Bagaimana cara memilih di antara mereka? Di sini sekali lagi pertimbangan nilai harus digunakan, dan Braithwaite menguraikan “kebijakan kehati-hatian” dalam memilih hipotesis probabilitas yang memaksimalkan ekspektasi nilai matematis minimum. Braithwaite juga memberikan pembelaan asli dari solusi Charles Sanders Peirce untuk masalah pembenaran induksi.

Masalahnya dirumuskan oleh Braithwaite sebagai berikut: Apa jaminan yang dimiliki seseorang untuk mengadopsi kebijakan menerima hipotesis berdasarkan banyak contoh positif (kebijakan “induksi dengan pencacahan sederhana”)? Jawaban yang diajukan terdiri dari argumen berikut (di mana p adalah prinsip induksi dengan pencacahan sederhana): Kebijakan penggunaan phas telah efektif dalam banyak kasus di masa lalu; oleh karena itu (menggunakan p sebagai aturan inferensi) p akan tetap efektif.

Argumen seperti itu secara tradisional ditolak secara melingkar, dan Braithwaite berusaha membuktikan tuduhan ini tidak dapat dibenarkan. Argumen dapat dianggap sah dan karenanya bebas dari sirkularitas, klaimnya, karena memungkinkan seseorang untuk beralih dari keyakinan belaka pada efektivitas umum menggunakan p sebagai aturan inferensi, dengan keyakinan yang masuk akal pada efektivitas masa lalu p, ke keyakinan yang masuk akal pada p umum. efektivitas.

Ini akan menjadi lingkaran setan hanya jika seseorang diminta untuk memiliki keyakinan awal yang masuk akal pada efektivitas umum p. Karena persyaratan ini tidak diperlukan, argumen tidak dibatalkan. Filsafat moral dan agama Banyak kesimpulan dan teknik filsafat ilmu yang diterapkan oleh Braithwaite di bidang filsafat moral dan agama.

Jadi, seperti halnya seseorang dapat mempertahankan adopsi hipotesis ilmiah tertentu dengan mengajukan kebijakan induktif, demikian pula seseorang dapat membenarkan tindakan tertentu, seperti mengembalikan buku, dengan mengacu pada kebijakan amoral, seperti menepati janji.

Kedua jenis kebijakan tersebut pada gilirannya dibenarkan dengan mengacu pada tujuan yang mereka layani. Braithwaite menunjukkan bagaimana teori matematika permainan, yang ia gunakan dalam diskusinya tentang seleksi hipotesis, juga dapat digunakan untuk menjelaskan gagasan seperti kehati-hatian dan keadilan dalam situasi yang melibatkan pilihan manusia dan kerja sama antar individu.

Akhirnya, seperti pernyataan moral yang harus dilakukan. ditafsirkan sebagai ekspresi dari niat untuk bertindak sesuai dengan kebijakan tertentu, sehingga penegasan agama harus dipahami, menurut Braithwaite, sebagai pernyataan kepatuhan terhadap sistem prinsip-prinsip moral yang mengatur “kehidupan batin” serta perilaku eksternal.

Perbedaan utama antara pernyataan agama dan moral adalah bahwa yang pertama, yang dikaitkan dengan narasi empiris, memiliki elemen proposisional yang kurang pada yang terakhir.