Definisi

Psikologi arsitektur dapat didefinisikan sebagai bidang dalam disiplin psikologi terapan yang berhubungan langsung dengan respons orang terhadap lingkungan yang dirancang. Dengan cara ini, psikologi arsitektur dibedakan dari psikologi lingkungan.

Yang terakhir dapat ditemukan di bawah judul yang sesuai dalam ensiklopedia ini. Umumnya, fokus utama psikologi arsitektur adalah pada respons kognitif dan afektif terhadap kondisi yang, setidaknya sebagian, di bawah kendali perancang bangunan.

Psikologi Arsitektur : Pengertian dan Perkembangannya

Respon terhadap atribut penutup (bentuk, warna, suara, suhu, pencahayaan, tingkat kerumitan, dan sebagainya) kontrol interaksi dengan orang lain, dan kemampuan untuk menemukan jalan di sekitar bangunan (baik dengan penunjuk arah dan tanpa) adalah tiga kategori besar yang telah menarik banyak peneliti.

Tanggapan kelompok-kelompok tertentu terhadap bangunan yang biasa mereka gunakan—anak-anak dan sekolah, mahasiswa dan asrama, orang sakit dan rumah sakit, pekerja dan kantor—seringkali membentuk bidang studi.

Sejarah

Identifikasi subbidang dalam psikologi yang disebut psikologi lingkungan, dan subbidangnya sendiri, psikologi arsitektur, berasal dari paruh terakhir abad kedua puluh saja.

Subbidang yang terakhir tampaknya telah diilhami oleh minat di antara para arsitek, dan oleh potensi penerapan praktis teori psikologi, pada periode ketika psikologi terapan sedang berkembang. Program psikologi arsitektur pertama didirikan di Amerika Serikat pada awal 1960-an di Universitas Utah.

Itu didanai sebagai fokus untuk penyelidikan hubungan antara gangguan kejiwaan dan lingkungan fisik. Di Inggris, pengakuan terhadap pendekatan ‘baru’ untuk masalah arsitektur diberikan pada tahun 1965 oleh jurnal arsitektur ‘juru perjalanan’, The Architects’ Journal, dalam sebuah artikel oleh seorang psikolog, B. W. P. Wells.

Wells telah terlibat dalam studi interdisipliner tentang tempat kerja—sebuah gedung perkantoran (Manning 1965).

Dua anggota tim peneliti itu terlibat dalam pembentukan Unit Penelitian Kinerja Bangunan di Universitas Strathclyde di Glasgow pada tahun 1967, dan anggota unit itu menyelenggarakan konferensi psikologi arsitektur Inggris pertama pada tahun 1969.

Pemeriksaan proses menunjukkan bahwa peserta berbagi orientasi umum untuk interaksi orang-lingkungan: orientasi yang mengasumsikan hubungan sebab akibat yang erat antara lingkungan fisik dan perilaku individu.

Juga pada tahun 1969, konferensi pertama dari Asosiasi Penelitian Desain Lingkungan (EDRA) diadakan di Raleigh, Carolina Utara. Asumsi nilai empiris (dan lebih disukai eksperimental) metode psikologis terbukti dalam laporan.

Hasil temuan akan menghasilkan pengambilan keputusan arsitektur yang ‘lebih baik’. Ini adalah harapan. Ada juga harapan bahwa interaksi antara banyak variabel fisik, sosial, dan psikologis akan semakin dipahami.

Mengutip salah satu buku teks yang banyak digunakan dalam disiplin yang pengarangnya merupakan pionir di bidang tersebut (Ittelson et al. 1974, hal. 9): Kita berhadapan dengan teori lingkungan yang menghilangkan individu dari isolasi fisik di mana ia biasanya dipelajari.

Ini sendiri merupakan kemajuan yang signifikan dalam pemahaman kita tentang perilaku manusia. Mungkin sayangnya, orientasi humanistik dan atau ekologis ini belum terlihat di semua, atau bahkan sebagian besar, dari karya yang diterbitkan di daerah tersebut.

Analisis isi edisi awal jurnal khusus pertama di bidang (psikologi lingkungan) En ironment and Beha ior, dari tahun 1969, menunjukkan bahwa sebagian besar artikel yang diterbitkan mengandaikan kemungkinan manipulasi orang, dalam satu cara. atau yang lain.

Asumsi yang mendasari tampaknya adalah bahwa perilaku manusia dalam kaitannya dengan lingkungan mampu dipahami dalam kaitannya dengan sejumlah variabel yang berbeda (yang kemudian mengembangkan metode manipulasi statistik data multivariat, seperti analisis faktor, memiliki pengaruh pada desain penelitian. , juga).

Jika asumsi itu benar, maka pengendalian perilaku dengan manipulasi variabel-variabel ini menjadi suatu kemungkinan. Dengan kontrol datang kekuatan; komoditas yang berharga dalam profesi, dan sesuatu yang dapat memiliki nilai pasar (betapapun secara etis meragukan nilai kegunaannya).

Pada awal 1970-an, laporan pertama muncul dari Australia dan Skandinavia. David Canter (seorang mahasiswa Wells’ dan kemudian berpengaruh di lapangan) menjalankan kursus psikologi arsitektur di Sydney, Australia pada tahun 1971.

Sebuah konferensi diselenggarakan di Lund, Swedia pada tahun 1973, dan di sana dilaporkan karya berpengaruh tentang teknik warna dan pengukuran. berasal dari orientasi kognitif. Umumnya, subdisiplin dikembangkan kemudian di benua Eropa, meskipun pada akhir 1970-an, psicologia ambientale adalah subbidang yang diakui di Italia, misalnya.

Asosiasi Internasional untuk Studi Manusia dan Lingkungan Fisiknya Temuan (IAPS), dengan keanggotaan Eropa yang signifikan, didirikan pada tahun 1981. Beberapa ide yang tidak dilihat oleh penulisnya sebagai ‘lingkungan’ berpengaruh dalam membentuk subdisiplin.

George Kelly adalah salah satu contohnya. Teori konstruksi pribadinya pada 1950-an berfokus pada pemahaman individu tentang dunianya, tetapi diadaptasi ke psikologi arsitektur oleh beberapa peneliti. 

Teori pengaturan perilaku Roger Barker tidak berkembang dengan baik sehubungan dengan komponen lingkungan fisik (kekurangan yang diakui oleh Barker), tetapi teori tersebut memiliki potensi penjelas yang kuat untuk memahami lingkungan fisik.

Dalam metodologi juga, teknik wawancara yang dikembangkan oleh Carl Rogers telah menyoroti pentingnya keterampilan mendengarkan, dan telah digunakan untuk memusatkan perhatian pada interpretasi pengguna tentang dunia kehidupan mereka, misalnya. Ketiga peneliti ini berbagi orientasi humanistik.

Perhatian utama mereka bukanlah prediksi, tetapi pemahaman. Peneliti yang menggunakan pendekatan ini menggunakan metode yang hampir selalu kualitatif, tidak mungkin direduksi menjadi hipotesis umum tentang hubungan antara orang dan dunia fisik mereka (memang, tindakan membedakan keduanya adalah kesalahan, dilihat dari sudut pandang beberapa orang).

Prediksi tidak dipahami sebagai tujuan utama. Mayoritas penelitian yang diterbitkan, bagaimanapun, bukan dari jenis ini, tetapi termasuk dalam rubrik psikologi kognitif, dengan bias eksperimental empirisnya.

Area

Signifikansi Spesifik dalam Psikologi Arsitektur Seperti ditunjukkan di atas, sejumlah bidang studi psikologi tertentu telah dilihat memiliki nilai potensial bagi arsitek.

Yang paling jelas adalah: (a) Persepsi kognisi; (b) Warna; (c) Proxemics (studi tentang jarak orang, dan termasuk studi tentang keramaian dan privasi); (d) Pencarian jalan; (e) Affect (hubungan emosi dan atau mood dengan variasi lingkungan fisik). Bidang-bidang ini tidak otonom.

Warna diyakini secara luas mempengaruhi respons emosional (dan ada beberapa dukungan eksperimental untuk pandangan ini). Persepsi terlibat dalam menentukan apakah seseorang merasa sesak.

Beberapa studi mencoba untuk mempertimbangkan kompleksitas lingkungan dalam hal sosial serta fisik.

Variasi dalam literatur sangat signifikan. Meskipun demikian, lima bidang yang terdaftar memberikan taksonomi sederhana yang mencakup sejumlah besar studi dan teks yang dilaporkan.

Persepsi Kognisi

Berbagai pendekatan persepsi mencerminkan ide-ide yang berbeda tentang apa yang penting. Tidak ada pendekatan khusus untuk psikologi arsitektur.

Kaplan dan Kaplan (1981) fokus pada fungsi di dunia. Mereka mengajukan pertanyaan: ‘Apa yang membantu proses kognisi persepsi untuk kita lakukan?’ Jawaban yang diberikan adalah bahwa apa yang penting dalam kehidupan nyata berfungsi — dan dengan tekanan minimum, jika memungkinkan. Orang-orang mencari untuk membuat dunia menjadi akrab, sehingga mereka dapat bergerak dengan lancar dan percaya diri melaluinya.

Pengalaman diatur, sehingga kita mempelajari apa yang merupakan informasi penting. Jadi, cara dunia tampak berhubungan langsung dengan cara kita memproses informasi lingkungan yang diterima. 

Dengan memahami proses-proses ini, desainer mungkin lebih percaya diri untuk memecahkan masalah dengan orang-orang dalam pikiran.

Warna

Beberapa subjek memiliki potensi yang begitu besar untuk mengklaim minat para desainer dan psikolog arsitektur seperti halnya topik tanggapan subjektif terhadap berbagai warna.

Ada sejarah panjang upaya untuk ‘membuktikan’ (menunjukkan secara ilmiah) keyakinan tertentu tentang efek warna pada orang, umumnya dengan sedikit keberhasilan, atau dengan sedikit kaitannya dengan lingkungan sehari-hari.

Mengambil perspektif pengalaman, dapat dikatakan bahwa orang tahu tentang warna dalam kehidupan sehari-hari mereka, bahwa itu adalah bagian dari pengalaman hidup mereka.

Mengingat cara berpikir tentang warna ini, mungkin diharapkan bahwa akan ada beberapa catatan fenomenologis warna yang mungkin mengarah pada pemahaman yang lebih besar, jika bukan prediksi, tentang respons emosional terhadap lingkungan berwarna.

Namun ini tidak mudah ditemukan. Sudah menjadi ‘pengetahuan umum’ bahwa persepsi merah adalah ‘membangkitkan’ dan hijau adalah ‘menenangkan’ atau ‘menenangkan.’ Tampaknya ‘pengetahuan umum’ belum tentu benar.

Bekerja dengan kontrol eksperimental yang ketat dan dengan bias fisiologis yang kuat, Mikellides (1990) menemukan bahwa bukan rona yang secara langsung memengaruhi respons tetapi kekuatan kromatik.

Warna pucat kurang membangkitkan gairah, apa pun ronanya. Namun, ketika interior aktual dipertimbangkan, keterbatasan studi eksperimental menjadi jelas.

Interior ‘nyata’ mau tidak mau menampilkan berbagai warna, di mana satu warna dominan sangat langka. Psikolog masih jauh dari mampu mengatakan banyak nilai kepada desainer tentang persepsi warna atau respons terhadap interior berwarna.

Dengan demikian, beberapa teks yang sering dikutip dalam bidang psikologi arsitektur tidak mengacu pada warna dalam indeksnya.

Proxemics

Studi tentang jarak sosial pada manusia (proxemics) adalah fokus awal dari belajar. Studi tentang kepadatan penduduk, misalnya, menggambarkan bahwa fenomena tersebut bukan sekadar fungsi dari kepadatan hunian.

Sekarang diakui bahwa ada aspek crowding yang sering diabaikan dalam penelitian awal—situasi, afektif, dan perilaku—dan bahkan pengetahuan tentang respons orang lain dalam situasi serupa dapat mengubah perilaku.

Umumnya, sejauh mana individu merasa memegang kendali dalam kaitannya dengan lingkungan spasial mereka banyak berkaitan dengan kepuasan mereka, tetapi studi privasi telah menggambarkan kompleksitasnya dalam hal interaksi budaya, pribadi, dan kondisi fisik, dan tidak ada hipotesis sederhana yang mencakup semua kasus, kecuali mungkin berikut ini: Karakteristik kritis dari perilaku manusia dalam kaitannya dengan lingkungan fisik adalah kontrol—kemampuan untuk memaksimalkan kebebasan memilih.

Jelas, ini tidak terlalu membantu desainer, atau bahkan, katakanlah, manajer kantor, yang hampir pasti ingin membatasi kebebasan pekerja bawahan, misalnya.

Menyadari masalah aplikasi, Robert Sommer, yang menyelesaikan penelitian asli, mengamati cara siswa menempati kursi di meja perpustakaan — semacam perilaku teritorial — menulis (dalam Lang et al. 1974, hlm. 205–6): Ketika saya melakukannya penelitian ini awalnya, saya percaya itu akan berguna untuk arsitek.

Karena arsitek prihatin dengan merancang ruang dan penelitian ini berkaitan dengan ruang, pasti ada sesuatu yang berguna di dalamnya untuk arsitek.

Melihat ke belakang, saya pikir asumsi ini, jika tidak tidak beralasan, setidaknya terlalu optimis. 

Meskipun demikian, Sommer masih percaya bahwa psikologi arsitektur menawarkan arsitek sarana untuk menghindari membuat asumsi yang salah tentang cara di mana keputusan mereka akan mempengaruhi perilaku.

Irwin Altman pantas disebutkan secara khusus dalam konteks ini. Bukunya tahun 1975 tentang materi itu sangat berpengaruh, seperti edisi 1977 Journal of Social Issues (33, 3) yang sepenuhnya didedikasikan untuk teori dan penelitian privasi (dan yang disumbangkan Altman).

Wayfinding

Tugas menemukan jalan ke tujuan yang diinginkan dalam lingkungan yang kompleks telah menarik para peneliti karena telah didefinisikan dengan jelas hasil perilaku yang disukai dan jumlah variabel fisik yang relatif terbatas yang mempengaruhi hasil.

Variabel-variabel ini sebagian besar adalah peta dan tanda dari berbagai jenis, tetapi ‘keterbacaan bangunan’ agak lebih kompleks, dan menyangkut prinsip-prinsip pengorganisasian yang digunakan orang untuk memahami bangunan yang mereka tempati.

Faktor-faktor seperti landmark spasial dan kekhasan spasial dan pemetaan kognitif (atau cara individu memesan, menyimpan, dan mengambil kembali kognisi mereka) telah menjadi pusat banyak penelitian. 

Dalam memecahkan masalah desain wayfinding, teori pemrosesan informasi dari persepsi kognisi dapat diterapkan.

Seperti yang ditunjukkan dalam Sect. 3.1 di atas, tampaknya tidak ada fitur lingkungan yang penting untuk kognisi.

Sampel fitur karakteristik yang memadai sudah cukup. Secara bersama-sama ini memungkinkan untuk pengakuan. Lingkungannya beragam, kompleks, dan tidak pasti. Situasi tidak berulang persis. 

Meskipun demikian, teori yang memadai dapat mengarah pada pengambilan pilihan dalam lingkungan fisik yang mengurangi ambiguitas dan membuat keterbacaan yang lebih besar di dalam bangunan besar. 

Respon yang Mempengaruhi terhadap Lingkungan

Untuk beberapa waktu, khususnya di tahun 1970-an, ada harapan besar yang dipegang oleh beberapa psikolog bahwa lingkungan fisik dapat ‘diukur’ dengan menggunakan berbagai skala verbal polar (skala diferensiasi semantik).

J. A. Russell adalah peneliti terkemuka di bidang ini, dan mengembangkan pandangan bahwa respons berdasarkan dua dimensi utama—gairah dan kesenangan—menyumbang sebagian besar variabilitas dalam respons manusia.

Bagi Russell, keduanya adalah variabel bipolar independen (ortogonal jika direpresentasikan secara grafis). Peneliti lain di bidang tersebut (tanpa minat yang jelas pada psikologi arsitektur) memberikan dukungan pada gagasan bahwa respons afektif terhadap lingkungan bangunan dapat ‘diukur’ dengan pengukuran keadaan gairah internal.

Selanjutnya, tampaknya ada beberapa dukungan untuk gagasan bahwa metode laporan diri (katakanlah skala kata sifat) berkorelasi cukup baik dengan ukuran fisiologis.

Meskipun demikian, belakangan ini, ada sangat sedikit upaya yang dilaporkan untuk menyelidiki tanggapan terhadap ruang interior menggunakan teknik semacam itu.

Mungkin, karena suasana hati biasanya tidak terkait dengan stimulus tertentu dalam situasi lapangan, dan rentang respons dalam pengaturan tertentu kemungkinan besar, ada hilangnya kepercayaan bahwa setiap variasi disebabkan oleh lingkungan fisik.

Pendekatan Fenomenologis

Meskipun banyak karya teoretis dan metode yang diadopsi dalam desain penelitian berasal dari orientasi kognitif, kontribusi pendekatan fenomenologis harus disebutkan.

Banyak studi kualitatif eksplisit telah dilaporkan oleh orang-orang yang minat pertamanya bukan psikologi, tetapi David Seamon (1982) telah menjelaskan bagaimana psikologi humanistik yang menekankan Pemahaman yang dibagikan secara intersubjektif telah berkontribusi pada pemahaman tentang tempat. Hal ini terutama terjadi ketika mempertimbangkan tanggapan terhadap konsep ‘rumah’, misalnya.

Evaluasi Pasca Hunian

Salah satu bidang di mana psikologi arsitektur telah mengubah perilaku arsitek, sampai taraf tertentu, adalah dalam evaluasi bangunan setelah selesai dan periode penggunaan. Argumen yang mendukung dilakukannya studi evaluasi pasca-hunian (POE) adalah sebagai berikut.

Diasumsikan bahwa semua perancang bangunan memiliki niat sehubungan dengan desain mereka dalam kaitannya dengan perilaku manusia (yang, tentu saja, untuk psikolog mencakup keseluruhan, termasuk pemikiran).

Ada sedikit bukti bahwa desainer pernah menindaklanjuti tanggapan perilaku yang diasumsikan ini untuk memeriksa apakah niat mereka tercermin dalam hasil aktual. POE dimaksudkan sebagai metode untuk memperbaiki kekurangan umpan balik yang dirasakan.

Tanpa umpan balik, setiap desain baru adalah serangkaian spekulasi perilaku yang belum teruji. Jika ada pengetahuan kumulatif dalam desain, harus ada beberapa hipotesis yang mendukung tentang hubungan antara lingkungan yang dirancang dan hasil perilaku.

Semua hal di atas mengasumsikan ada hubungan langsung antara lingkungan fisik dan perilaku yang bersifat kausal. Tidak ada determinisme yang tersirat di sini.

Cara terbaik untuk memahami hubungan yang terlibat adalah dengan mempertimbangkan gagasan ‘keterjangkauan’: apakah lingkungan fisik membantu atau menghalangi orang dalam mencapai hasil perilaku yang mereka sukai (apakah tindakan, kognisi, atau pengaruh)? Dalam penelitian, berbagai metode telah diadopsi.

Namun, dalam banyak contoh, dalam praktik arsitektur, umpan balik terbatas pada jawaban pensil dan kertas pilihan yang dipaksakan dan temuannya lebih berkaitan dengan memenuhi persyaratan prosedur jaminan kualitas birokrasi daripada memastikan kesesuaian yang lebih dekat antara kriteria desain yang disepakati. dan membangun hasil .

Arah Masa Depan

Sebuah buku teks terbaru tentang psikologi lingkungan (Bonnes dan Secciaroli 1995) menunjukkan, dengan isinya, bahwa dorongan untuk penelitian baru dalam subdisiplin telah berkurang dalam beberapa tahun terakhir.

Sementara buku ini mencakup lebih dari sekedar psikologi arsitektur, menarik bahwa, dari hampir 600 kutipan, kurang dari 20 persen bertanggal 1985 atau lebih baru, sementara sepertiga dari semua kutipan berasal dari tahun 1970-an.

Ini hampir tidak menunjukkan subdisiplin yang tumbuh dan berkembang. Potensi kegagalan dalam dialog antara ilmu sosial dan perilaku dan arsitektur diringkas oleh Jameson (1970).

Gangguan dalam komunikasi terlihat jelas pada tahun 1970, seperti sekarang. Pada akhir 1960-an dan 1970-an, tampaknya sekolah arsitektur memiliki harapan besar terhadap potensi psikologi arsitektur. Kursus dalam psikologi arsitektur dimasukkan dalam kurikulum banyak sekolah, baik sebagai materi inti atau sebagai aliran pilihan yang signifikan.

Hampir semua telah menghilang. Sementara pekerjaan beberapa psikolog mungkin telah menyebabkan pemahaman yang lebih besar, dan empati untuk, pengguna bangunan, pemahaman tersebut tampaknya telah berbuat sedikit untuk menginformasikan praktik arsitek (walaupun mungkin ada perhatian yang lebih besar bagi pengguna dalam beberapa praktik).

Tanpa dorongan aplikasi potensial untuk temuan penelitian, tidak jelas arah psikologi arsitektur yang akan diambil.