Feelsafat.com – Hasil penelitian arkeologi telah lama digunakan oleh individu, kelompok, dan bangsa untuk tujuan politik seperti nasionalisme, kolonialisme, pariwisata, dan pengembangan identitas kelompok, tetapi para arkeolog umumnya tidak melihat diri mereka melakukan pekerjaan yang bersifat politis.

Pandangan tradisional tentang arkeologi adalah sekelompok ilmuwan yang bekerja secara sistematis dan ilmiah untuk menemukan dan menggali informasi (biasanya dalam bentuk objek dan monumen) tentang masyarakat masa lalu di seluruh dunia.

Politik Arkeologi

Apa yang dilakukan orang dengan informasi itu setelah dipublikasikan dan dideskripsikan dipandang berbeda dari apa yang dilakukan para arkeolog; arkeolog melihat diri mereka sebagai objektif dalam interpretasi dan deskripsi mereka.

Pandangan arkeologi ini mulai berubah pada 1980-an, tetapi menjadi sangat berbeda pada 1990-an, dengan berkembangnya sikap-sikap baru baik di dalam maupun di luar arkeologi.

Di Amerika Serikat, pengesahan Undang-Undang Perlindungan dan Pemulangan Kuburan Penduduk Asli Amerika (NAGPRA) pada tahun 1990 merupakan tonggak sejarah yang sangat penting.

Arkeologi dan Politik: Pandangan Sejarah Singkat

Dalam membahas nasionalisme sebagai salah satu kekuatan politik yang mempengaruhi arkeologi, Trigger (1995) menguraikan sejarah arkeologi dari perspektif ini, dan perubahan pandangan yang dia rangkum merupakan salah satu contoh bagaimana politik dapat mempengaruhi arkeologi.

Catatan Trigger (1995, p. 266) bahwa sepanjang zaman kuno, keluarga kerajaan dan kelompok etnis memperkuat posisi mereka dengan menghubungkan diri mereka dengan tokoh atau peristiwa tertentu di masa lalu.

Selama Renaissance, beasiswa sering digunakan secara lebih luas untuk mendukung perubahan politik dengan memberikan preseden dari zaman kuno.

Ada beberapa pergeseran dalam cara arkeologi digunakan selama Pencerahan. Trigger (1995, p. 267) mencatat bahwa para pemimpin revolusioner di Prancis mendukung invasi Napoleon tahun 1798 ke Mesir karena mereka melihat Mesir kuno sebagai sumber kebijaksanaan.

Arkeologi yang lebih ilmiah menggantikan arkeologi yang berfokus pada objek dari periode sebelumnya, dan perhatian para arkeolog beralih ke evolusi budaya, dan arkeologi sebagai sarana untuk mendokumentasikan kemajuan perkembangan manusia.

Namun, ketika kolonialisme meluas, penerapan teori evolusi budaya, sebagai manfaat bagi semua orang, mulai berubah.

Orang Eropa bisa mendapatkan keuntungan dari kemajuan budaya, tetapi masyarakat adat dipandang kurang berkembang dan kurang mampu pembangunan.

Pandangan rasis ini membantu mendukung perluasan kolonialisme, dan catatan arkeologis yang terbatas kemudian digunakan untuk mendukung perspektif ini (Trigger 1995, hlm. 268).

Pada tahun 1860-an, nasionalisme mengambil peran yang lebih menonjol dalam membentuk penelitian arkeologi, meskipun pengaruhnya bergantung pada dampak kolonialisme, perjuangan kelas, dan nasionalisme etnis (Trigger 1995, hlm. 269).

Arkeologi merespon dengan mengalihkan fokusnya untuk merekonstruksi sejarah masyarakat tertentu atau, lebih formal, pengembangan arkeologi sejarah budaya.

Budaya arkeologi diidentifikasi dan didefinisikan sebagai representasi awal dari kelompok yang dikenal secara historis. Ini memungkinkan kelompok untuk menambah sejarah mereka sendiri, dan memuliakan diri mereka sendiri dalam hubungannya dengan orang lain.

Di Amerika Serikat, di mana tidak ada ikatan dengan masyarakat adat yang dipelajari, sejarah budaya juga menjadi populer, terutama karena dapat menjelaskan variasi dan perubahan geografis yang tidak dapat dijelaskan oleh evolusi budaya (Trigger 1995, hlm. 269).

Praktik awal abad kedua puluh yang mengaitkan interpretasi kelompok masa lalu dengan masyarakat adat dan suku tertentu menjadi kurang umum karena arkeologi menjadi lebih kompleks, dan karena para arkeolog menyadari bahwa sulit untuk mengaitkan kelompok kuno dengan suku modern tertentu. 

Karena intervensi bertahun-tahun pergerakan (seringkali dramatis karena pergerakan paksa suku oleh pemerintah AS) dan perubahan, kecocokan itu tidak tepat dan sulit untuk didukung dengan jenis kepastian ilmiah yang diinginkan para arkeolog.

Lebih lanjut, para arkeolog mulai mengajukan pertanyaan-pertanyaan lain di luar apakah suatu budaya arkeologis tertentu diasosiasikan dengan budaya hidup tertentu atau tidak.

Ketika disiplin bergerak ke arah yang baru, menghubungkan budaya masa lalu dengan budaya modern menjadi semakin jarang.

Para arkeolog sekarang memahami bahwa ras, bahasa, dan budaya adalah variabel independen yang dapat berubah karena alasan yang berbeda dan dalam banyak cara yang berbeda.

Selama tahun 1980-an dan 1990-an, pergeseran lain dalam arkeologi dapat dimasukkan di bawah judul postmodernisme.

Untuk diskusi ini, aspek terpenting dari perkembangan ini adalah munculnya arkeologi refleksi diri yang mempertanyakan perspektif dan sifat politik dari segala sesuatu yang dihasilkan seorang arkeolog, dan menekankan pentingnya relativisme budaya, yang dalam bentuknya yang paling ekstrem, menunjukkan bahwa semua interpretasi arkeologis bersifat subjektif, dan bahwa interpretasi yang satu sama validnya dengan interpretasi lainnya.

Fokus utama dari pendekatan ini telah memberikan suara kepada kelompok adat dan interpretasi mereka, serta pandangan masyarakat umum.

Sebuah pernyataan baru-baru ini (Shack 1994, hlm. 115) memberikan contoh: Arkeologi dan sejarah berbagi fitur umum kelenturan, terus-menerus menciptakan kembali masa lalu, fungsi utama masa lalu adalah untuk membangun masa kini secara sosial.

Dorongan untuk melestarikan masa lalu adalah bagian dari dorongan untuk melestarikan diri, dorongan yang diberikan ‘legitimasi’ ketika berpijak pada objek dari masa lalu.

Shack menyimpulkan dengan pengamatan bahwa konstruksi dan representasi akan disalahartikan sampai suara pribumi terdengar tanpa filter dan pada orang pertama.

Perubahan Sikap dan Waktu

Selama dua dekade terakhir, dengan meningkatnya permintaan oleh kelompok-kelompok adat untuk didengar dan diberi suara atas masa lalu, sekarang, dan masa depan mereka, arkeologi semakin menemukan dirinya dalam posisi yang canggung.

Kelompok-kelompok yang telah dicabut haknya dan diabaikan telah bergerak untuk memberdayakan diri mereka sendiri dan mengembangkan kekuatan dan perhatian politik.

Para arkeolog, yang sering melihat diri mereka sebagai juara kelompok-kelompok tersebut dan sebagai orang-orang yang pekerjaannya berfokus pada sejarah kelompok-kelompok ini, dianggap sebagai musuh.

Sayangnya, seringkali sulit bagi kelompok yang kehilangan haknya untuk menarik perhatian orang pada isu-isu seperti pendidikan, makanan, dan perawatan kesehatan, tetapi lebih mudah untuk menarik perhatian media dan publik dengan berfokus pada tulang manusia.

Para arkeolog, sebuah kelompok politik yang tidak terlalu kuat, digambarkan sebagai perampok kuburan dan orang-orang yang mengabaikan kepercayaan dan keinginan masyarakat adat.

Ketika dikombinasikan dengan perlakuan angkuh terhadap kepekaan dan kekhawatiran asli yang ditunjukkan oleh para arkeolog dan antropolog fisik pada akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh, disiplin tersebut tampak dalam cahaya yang buruk.

Pembingkaian masalah ini segera mendapat perhatian publik. Tulang mewakili simbol budaya yang kuat, terutama di Amerika Serikat, dan pendekatan oleh masyarakat adat ini dapat dimengerti, jika tidak nyaman bagi para arkeolog dan antropolog fisik.

Siapa yang Membayar Penelitian Arkeologi?

Meskipun para arkeolog sering merasa tidak nyaman dengan gagasan bahwa pekerjaan mereka digunakan untuk tujuan politik, karena arkeologi penting untuk alasan politik dan budaya, dipandang penting untuk didanai oleh Negara.

Namun, karena pendanaan ini meningkat, tumbuh kesadaran bahwa para arkeolog memiliki kewajiban langsung kepada publik dan orang-orang yang diteliti.

Kewajiban ini mungkin paling baik diwakili oleh dua prinsip etika arkeologi yang dibuat oleh Society for American Archaeology (Lynott dan Wylie 1995): prinsip akuntabilitas, dan prinsip pendidikan dan penjangkauan publik.

Prinsip akuntabilitas mencatat bahwa para arkeolog harus mengakui akuntabilitas publik dan harus ‘melakukan segala upaya yang wajar, dengan itikad baik, untuk berkonsultasi secara aktif dengan kelompok-kelompok yang terkena dampak, dengan tujuan membangun hubungan kerja yang dapat bermanfaat bagi disiplin dan untuk semua pihak yang terlibat’ (Watkins et al. 1995, hal. 33).

Dalam penjangkauan dan pendidikan publik, para arkeolog diminta untuk melibatkan publik dalam pengelolaan catatan arkeologi, untuk menjelaskan bagaimana arkeologi digunakan dalam memahami perilaku manusia, dan juga untuk menjelaskan interpretasi masa lalu.

Ada juga pengakuan bahwa ada berbagai jenis audiens yang berbeda untuk upaya ini (Herscher dan McManamon 1995, hlm. 43).

Kekuasaan dan Kontrol

Perkembangan dan perubahan arkeologi dan masyarakat yang lebih luas telah mengakibatkan pergeseran nyata dalam kekuasaan dan kontrol.

Pertanyaan yang sekarang diajukan adalah siapa yang memiliki atau mengendalikan masa lalu, dan pergeseran dalam arkeologi serupa dengan yang ditemukan dalam disiplin ilmu lain.

Perubahan dalam pengobatan memberikan analogi yang berguna.

Analogi dengan Obat-obatan

Selama beberapa generasi, dokter menggunakan pengetahuan otoritatif dalam menyembuhkan pasien; mereka tahu yang terbaik, dan tugas kami sebagai pasien adalah mengikuti petunjuk. Pasien sering tidak diberitahu secara rinci tentang kondisi mereka.

Namun, banyak yang tumbuh dalam komunitas yang memiliki obat dan cara sendiri untuk mengobati penyakit. Keberhasilan pendekatan semacam itu ditolak secara seragam oleh dokter sebagai perwakilan dari ‘kisah istri lama’ atau sebagai anekdot di alam.

Ilmu pengetahuan memegang cara yang benar dan terbukti untuk mengobati penyakit. Seiring waktu, orang mulai lebih banyak bertanya kepada dokter, menuntut lebih banyak suara dalam perawatan dan perawatan mereka, dan menginginkan pemberdayaan.

Selain itu, banyak yang kembali ke pendekatan tradisional mereka terhadap pengobatan, sebagian karena mereka bekerja atau bekerja sebaik pengobatan ‘ilmiah’, dan seringkali lebih murah dan lebih mudah digunakan. Akhirnya, dokter mulai menerima beberapa perawatan ini, menunjukkan bahwa mereka tidak berbahaya dan mungkin memiliki beberapa efek plasebo.

Karena lebih banyak bukti mendukung nilai pendekatan tradisional, dan ketika pasien memperoleh lebih banyak suara dalam perawatan mereka sendiri, pandangan lembaga medis bergeser ke titik bahwa pengobatan alternatif sekarang diajarkan di banyak sekolah kedokteran.

Sejumlah pendekatan tradisional ditanggung oleh asuransi, dan yayasan serta lembaga federal mendanai penelitian dalam pengobatan alternatif.

Lintasan dalam arkeologi serupa, dengan proporsi yang sama dari para profesional yang melihat perubahan seperti itu sebagai salah dan berbahaya, mereka yang melihatnya sebagai hal yang terlambat, dan mereka yang melihatnya sebagai perlu tetapi bermasalah.

Repatriasi

Sebagai Contoh Seruan untuk pemulangan atau pengembalian sisa-sisa manusia asli Amerika, benda-benda pemakaman, dan benda-benda suci di Amerika Serikat merupakan contoh terbaik dari perubahan sifat politik arkeologi dan perubahan yang dihasilkan dalam cara arkeologi dilakukan.

Sejarah Pemulangan di Amerika Serikat

Seperti dalam kedokteran, arkeologi selama bertahun-tahun menyajikan pengetahuan otoritatif tentang masa lalu.

Sementara suku asli Amerika yang tinggal di seluruh AS dipandang sebagai keturunan jauh dari orang-orang yang tinggal di sana sebelum tahun 1600-an, perspektif mereka diabaikan atau hanya digunakan sebagai analogi.

Pengecualian penting adalah penggunaan pendekatan budaya-historis, di mana sejarah suku-suku modern ditelusuri ke belakang dalam waktu untuk menghubungkan ke kelompok-kelompok sebelumnya.

Meskipun demikian, data yang digunakan oleh para arkeolog dalam menciptakan sejarah budaya pada umumnya adalah pengetahuan otoritatif yang diberikan oleh para etnografer, bukan informasi langsung dari suku.

Bagi banyak anggota komunitas pribumi, masa lalu, dan terutama sisa-sisa manusia dan benda-benda suci, mewakili simbol kekuatan politik dan spiritual, dan kekuatan itu tidak berkurang seiring waktu. 

Pentingnya dikaitkan dengan waktu berbeda di seluruh suku dan budaya, dan perbedaan yang dilihat para arkeolog antara sejarah (catatan tertulis) dan prasejarah (sebelum catatan tertulis) tidak dipahami oleh banyak orang yang tidak membuat perbedaan antara masa kini dan masa lalu.

Demikian pula, perbedaan yang kami buat antara catatan tertulis dan lisan bervariasi dalam relevansinya dengan kelompok tradisional: banyak yang melihat keduanya sama-sama valid. 

Bagaimana perbedaan dramatis seperti itu dapat didamaikan? Price (1991) menguraikan sejarah undang-undang dan kebijakan repatriasi, dan memberikan ringkasan undang-undang dan kebijakan federal dan undang-undang negara bagian.

Dia mencatat bahwa selama bertahun-tahun suku berfokus pada keragaman dan perbedaan mereka, tetapi prosedur hukum seperti Komisi Klaim India, yang didirikan pada tahun 1946, mendidik orang India tentang efek dan keuntungan dari perwakilan hukum (Price 1991, hlm. 10).

Kemudian, sebuah peristiwa yang diyakini banyak orang memulai gerakan nasional India, Konferensi Chicago Indian Amerika, diselenggarakan pada tahun 1961 oleh antropolog Sol Tax (Price 1991, hlm. 10).

Konferensi ini menyatukan lebih dari 90 suku dan kelompok untuk pertama kalinya. Kemajuan teknologi dan komunikasi selanjutnya membuat berbagi pengetahuan antar suku menjadi lebih cepat dan mudah, termasuk meningkatkan komunikasi secara internasional. Hukum baru adalah hasil akhirnya.

Undang-undang federal yang memberikan pengakuan paling jelas tentang hak dan kepentingan penduduk asli atas sisa-sisa manusia dan benda-benda suci adalah Museum Nasional Undang-Undang Indian Amerika tahun 1989 (yang hanya berlaku untuk Lembaga Smithsonian) dan Undang-Undang Perlindungan dan Pemulangan Kuburan Penduduk Asli Amerika (NAGPRA). ) tahun 1990 (tidak termasuk Smithsonian).

Revisi yang lebih baru dari Museum of the American Indian Act telah membuat kedua undang-undang tersebut lebih sebanding dalam cakupannya, tetapi Smithsonian memiliki panel peninjau terpisah. Kedua panel terdiri dari perwakilan komunitas asli dan organisasi ilmiah, dengan perwakilan asli memegang mayoritas.

Beberapa arkeolog memandang NAGPRA dirancang untuk mengosongkan museum dari semua koleksi mereka, tetapi mengabaikan bagian kedua dari undang-undang yang mungkin memiliki implikasi yang lebih luas.

Di bawah NAGPRA, benda dan peninggalan budaya penduduk asli Amerika yang ditemukan atau digali di tanah federal atau suku berada di bawah kendali kelompok penduduk asli Amerika, terdaftar dalam urutan prioritas.

Banyak negara bagian telah mengikuti, menulis atau merevisi undang-undang untuk mencerminkan prosedur ini.

Pada akhirnya, mungkin hanya ada sedikit tempat yang dapat digali oleh para arkeolog tanpa keterlibatan langsung kelompok pribumi.

Masa Depan

Penelitian Arkeologi dalam Dunia Politik Museum-museum di AS tidak dikosongkan dengan diperkenalkannya NAGPRA, tetapi ini tidak berarti bahwa undang-undang tersebut tidak memiliki pengaruh yang permanen terhadap pelaksanaan arkeologi.

Para arkeolog telah dipaksa untuk berubah, dan untuk mengakui bahwa ‘Masa lalu adalah milik semua orang’ (Lowenthal 1981, hlm. 236).

Berbagi kendali atas masa lalu tidaklah mudah, dan para arkeolog harus belajar mengubah pendekatan dan metode komunikasi mereka untuk menyamakan kedudukan (lihat Leone dan Preucel 1992, Goldstein 1992 sebagai contoh).

Sama pentingnya, para arkeolog harus memperluas garis bukti yang mereka gunakan untuk mengembangkan interpretasi masa lalu, dan potensi tradisi lisan adalah salah satu bidang yang paling menarik dan sulit untuk digabungkan.

Pergeseran dalam arkeologi tidak berarti bahwa pandangan apapun sama validnya dengan pandangan lainnya, melainkan bahwa para arkeolog harus menyadari bahwa pekerjaan mereka akan digunakan untuk tujuan politik, mereka harus mengambil peran lebih aktif dalam melibatkan langsung masyarakat asli Amerika dalam pekerjaan mereka, mereka harus mengakui dan menangani banyak publik yang tertarik pada masa lalu, mereka harus terus memperluas garis bukti yang mereka gunakan, dan mereka harus ingat bahwa pandangan statis masa lalu tidak memungkinkan siapa pun untuk belajar.