Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pierre Bayle, skeptis paling penting dan paling berpengaruh di akhir abad ketujuh belas, lahir di Carla (sekarang Carla-Bayle), sebuah desa Prancis di dekat perbatasan Spanyol, di mana ayahnya adalah pendeta Protestan.

Ia dibesarkan selama penganiayaan agama di bawah LouisXIV yang memuncak dalam pencabutan Edict of Nantes (1685) dan pelarangan Protestantisme di Prancis. Bayle dikirim pertama ke sekolah Calvinis dan kemudian ke perguruan tinggi Jesuit di Toulouse, di mana setelah mempelajari literatur kontroversial dan mendengar argumen dialektis dari beberapa profesor, ia masuk Katolik.

Pierre Bayle : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pertimbangan intelektual yang membawanya ke Katolik, setelah pemeriksaan lebih lanjut, segera membawanya kembali ke Calvinisme.

Secara teknis dia kambuh, seseorang yang kembali ke bid’ah setelah melanggarnya, dan di bawah hukum Prancis dia dikenakan hukuman berat. Dia meninggalkan Prancis ke Jenewa, di mana dia menyelesaikan studi filosofis dan teologisnya. Pada 1674 di sini kembali ke penyamaran Prancis dan menjadi tutor di Paris dan Rouen.

Tahun berikutnya ia memperoleh gelar profesor filsafat di akademi Protestan Sedan sebagai anak didik Pierre Jurieu, seorang teolog superortodoks yang menjadi musuh terbesar Bayle. Bayle mengajar di Sedan sampai sekolah ditutup pada 1681.

Dia dan Jurieu pergi ke Belanda; mereka menjadi anggota cole illustre Rotterdam dan gereja Reformasi Prancis di sana. Bayle membawa serta karya pertamanya, sebuah surat tentang komet tahun 1680, yang ia terbitkan dengan nama samaran.

Buku ini, seperti banyak buku berikutnya, menyerang takhayul, intoleransi, dan filsafat serta sejarah yang buruk. Pekerjaan itu segera berhasil dan segera diikuti oleh orang lain, termasuk jawaban atas sejarah Calvinisme Pastor Maimbourg dan kumpulan pembelaan Cartesianisme.

Selama tahun-tahun awal di Rotterdam, Bayle tampaknya membuat beberapa keputusan pribadi mendasar yang mempengaruhi sisa hidupnya. Yang pertama adalah tidak menikah tetapi mengabdikan dirinya pada kehidupan menyendiri dari sarjana yang berdedikasi mencari kebenaran. Yang kedua adalah menolak jabatan profesor penting apa pun untuk melanjutkan pekerjaannya di Rotterdam (di mana dia tinggal hampir terus menerus selama sisa hidupnya).

Terakhir, setelah ayah dan saudara-saudaranya meninggal di Prancis sebagai akibat dari penganiayaan agama, Bayle tampaknya berkomitmen untuk tujuan Calvinisme dan penyebab toleransi. Dari tahun 1684 hingga 1687 ia mengedit Nouvelles de larépublique des lettres, salah satu jurnal terpelajar pertama di zaman modern, di mana ia mengulas karya-karya di banyak bidang.

Penilaian kritisnya segera membuatnya menjadi tokoh utama di dunia terpelajar dan membawanya berhubungan dengan orang-orang terkemuka pada zamannya, di antaranya Antoine Arnauld,Robert Boyle, Gottfried Wilhelm Leibniz, John Locke, dan Nicolas Malebranche. Toleransi Pada tahun 1686 Bayle menerbitkan di Amsterdam Komentar Filosofinya sur ces paroles de Jésus-Christ “Constrainsles d’entrer” (Komentar filosofis tentang kata-kata Yesus “mencegat mereka untuk masuk”), sebuah argumen yang brilian untuk toleransi agama yang lengkap.

Dimulai dengan masalah yang diangkat oleh penganiayaan Louis XIV, Bayle mengembangkan pembelaan toleransi bagi orang Yahudi, Muslim, Socinian (Unitarian), Katolik, dan bahkan ateis, memperluas cakupannya jauh melampaui Essay on Toleration yang belum diterbitkan Locke. 

Permusuhan mulai berkembang di antara Bayle dan Jurieu, yang menganggap dirinya sebagai juru bicara utama untuk ortodoksi Calvinis, menentang semua jenis deviasi asheresy dan ateisme, dan menganjurkan kemenangan politik atas Louis XIV. Ketika Jurieu menjadi seorang radikal politik dan fanatik agama yang kejam, Bayle menjauh dari pandangan dan perusahaan dari mantan mentornya. 

Menurut Jurieu, ketidakpuasan mencapai titik puncaknya dengan diterbitkannya “Komentar Filosofis” dari Bayle. Bayle telah mencoba untuk menyembunyikan kepengarangannya, tetapi Jurieu segera menebak kebenarannya dan menyadari bahwa mereka tidak setuju sepenuhnya tentang hampir semua hal.

Dia melihat rekannya sebagai ancaman terhadap agama sejati dan ateis rahasia. Bayle mengintensifkan pertengkaran dengan mengejek Jurieu, menyerang intoleransi dan rencana politiknya. Sepanjang pertengkaran, Bayle bersikeras bahwa dia adalah pengikut sejati John Calvin dan bahwa dia telah menyerap ortodoksinya dari teologi antirasional Jurieu.

Ketika Bayle mulai mempublikasikan pandangannya, kaum liberal Protestan berpikir bahwa dia berada di pihak mereka. Tetapi Bayle dengan cepat menggunakan keterampilan dialektis dan kritisnya untuk memusnahkan pertentangan mereka dan untuk menunjukkan bahwa tidak ada cara untuk membuat dunia yang rasional dan ilmiah sesuai dengan klaim dasar Kekristenan, seperti yang sebagian mereka yakini.

Akibatnya, berbagai Protestan liberal menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk membela diri terhadap kritik tajam Bayle, sementara Bayle bergantian bergabung dengan mereka dalam menyerang Jurieu dan Jurieu dalam menyerang mereka.

Antara tahun 1690 dan 1692 pertengkaran antara Bayle dan Jurieu mencapai puncaknya, terutama mengenai apakah Bayle adalah penulisnya atau tidak. “Nasihat untuk Pengungsi Prancis” yang terkenal buruk mengkritik optimisme theromantic dan harapan dari orang buangan Protestan. (Bayle begitu membingungkan bukti bahwa bahkan sarjana masa kini tidak mau menyatakan secara positif bahwa dia menulisnya.)

Kontroversi dengan Jurieu ini menyebabkan pada tahun 1693 pemecatan Bayle dari jabatan mengajarnya, sebuah peristiwa yang memberinya waktu untuk melanjutkan banyak kontroversinya dan untuk menyelesaikan Dictionnaire historique et critique-nya yang hebat (Kamus umum, sejarah dan kritis; pertama kali diterbitkan dalam dua volume di Rotterdam pada tahun 1695 dan 1697), sebuah karya di mana Jurieu terus-menerus diserang. komposisi

Kamus

Bayle telah menyusun ide dasar Kamus jauh sebelum komposisinya. Selama bertahun-tahun ia telah mengumpulkan koleksi kesalahan yang ditemukan dalam berbagai karya sejarah. Pada awal 1675, surat-surat Bayle menunjukkan, dia secara aktif tertarik pada pemikiran skeptis. Dalam kuliah yang diberikan Bayle di Rotterdam, dia mengkritik setiap teori yang mungkin. Kamus menyatukan sisi kritis dan skeptisnya.

Awalnya, Bayle hanya berencana untuk menulis kamus yang akan mencantumkan kesalahan di semua kamus lain dan khususnya yang dibuat oleh Louis Moréri. Sebagian kecil dari proyek ini dicetak pada tahun 1692 untuk menguji minat publik.

Reaksi negatif menyebabkan perubahan rencana; kamus menjadi salah satu sejarah dan kritis, berurusan terutama dengan orang-orang dan terutama dengan mereka yang tidak diperlakukan sepenuhnya atau sama sekali (biasanya karena ketidakjelasan atau ketidakpentingan mereka) dalam karya Moréri.

Hasilnya adalah dua volume folio yang penuh dengan artikel tentang tokoh-tokoh yang sedikit diketahui atau sama sekali tidak dikenal, dengan menghilangkan tokoh-tokoh penting seperti Plato, Michel Eyquem de Montaigne, dan Kardinal Richelieu. Kamus ini disusun dalam gaya Talmud.

Artikel biografi yang relatif singkat muncul di bagian atas halaman, sementara segala macam catatan menyimpang tentang fakta, filosofis, agama, atau hal-hal lain muncul di bawah, dengan catatan tentang catatan muncul di margin.

Biografi dari beberapa tokoh yang sangat sedikit diketahui, seperti Rorarius, akan menyediakan panggung untuk diskusi mendalam tentang sifat manusia dan binatang, masalah pikiran-tubuh, dan teori metafisika baru dari Leibniz. Mata pelajaran lain akan menyediakan forum untuk membahas masalah kejahatan. ; amoralitas tokoh-tokoh besar, terutama yang Perjanjian Lama; irasionalitas kekristenan; masalah filsafat Locke, Isaac Newton, Malebranche, Aristoteles, atau orang lain; atau beberapa cerita cabul tentang seorang teolog terkenal, Katolik atau Protestan, atau tokoh politik terkenal dari hampir semua usia.

Ada sedikit hubungan antara subjek resmi sebuah artikel dan konten aslinya. Tetapi ada beberapa tema dan utas utama yang mengalir melalui banyak atau sebagian besar artikel, tema-tema yang merupakan serangan besar-besaran terhadap hampir semua pandangan agama, filosofis, moral, ilmiah, atau historis yang dipegang siapa pun. (Begitu Bayle menjelaskan bahwa dia adalah seorang Protestan dalam arti sebenarnya dari istilah tersebut dan bahwa dia menentang segala sesuatu yang dikatakan dan segala sesuatu yang dilakukan.).

Kamus itu langsung sukses dan segera menimbulkan kritik dan kutukan, baik oleh gereja Reformasi Prancis di Rotterdam maupun oleh Gereja Katolik Prancis.

Kelompok yang terakhir melarang karya tersebut, sedangkan yang pertama menuntut agar penulis merevisi atau menjelaskan pandangannya tentang karakter moral yang baik dari ateis, ketidakmampuan orang Kristen untuk menjawab pandangan Manichaean tentang sifat kejahatan, kekuatan skeptisisme Pyrrhonian, karakter tidak bermoral Raja Daud, dan mengapa begitu banyak kata-kata kotor muncul dalam karya itu.

Bayle berjanji kepada jemaat gereja Reformasi Prancis bahwa dia akan merevisi artikel “David” dan akan memberikan penjelasan tentang hal-hal lain. Hampir segera setelah kamus edisi pertama muncul, dia mulai bekerja pada yang kedua, merevisi artikel “David” dan menambahkan banyak artikel tambahan, ditambah serangkaian klarifikasi. Edisi terakhir ini muncul di Rotterdam pada tahun 1702 dan terdiri dari 7 hingga 8 juta kata.

Setelah upaya monumental ini, sisa karir Bayle dicurahkan untuk melakukan berbagai kontroversi, membela beberapa klaim dalam Kamus, dan melawan daftar lawan yang terus bertambah. Dia meninggal pada 28 Desember 1706, saat menyelesaikan Entretiens de Maxime et de Thémiste (Percakapan antara Maxime dan Themiste; Rotterdam, 1707), jawaban terakhir untuk Protestan liberal. 

Balasan untuk Bayle terus muncul, ditulis oleh tokoh-tokoh seperti Leibniz, Uskup William King, dan Jean-PierreCrousaz; dan semangat avant-garde Pencerahan menemukan banyak amunisi di kolom folio Bayle untuk menyerang rezim ideologis dan teologis. François-Marie Arouet de Voltaire, DavidHume, Edward Gibbon, Denis Diderot, dan banyak lainnya menemukan nutrisi intelektual dalam upaya skeptis dan kritis Bayle.

Thomas Jefferson merekomendasikan Kamus sebagai salah satu dari seratus buku dasar untuk memulai Perpustakaan Kongres. Penyair dan penulis fiksi seperti Alexander Pope, Henry Fielding, dan Herman Melvill menemukan inspirasi dan plot dalam beberapa kisah pedas Bayle. Ludwig Feuerbach (1967), pada abad kesembilan belas, melihat Bayle sebagai tokoh utama dalam kebangkitan pemikiran modern dan mencurahkan seluruh volume kepadanya.

Kamus itu sangat berpengaruh selama abad kedelapan belas, baik untuk semangatnya maupun kekayaan informasinya.

Meskipun ditulis dalam bentuk karya referensi, isinya yang miring, dipenuhi dengan kehidupan para teolog dan tokoh-tokoh sejarah politik Prancis yang tidak jelas, menyulitkan Kamus untuk mempertahankan karakternya sebagai panduan untuk penelitian dan beasiswa. Upaya perbaikan dengan menambah dan memperbarui artikel hanya berhasil sementara.

Para editor edisi bahasa Inggris 1734–1741 memasukkan ratusan artikel tentang tokoh-tokoh Inggris dan Arab, ditambah beberapa “koreksi” terhadap apa yang mereka anggap aneh dalam karya asli Bayle. Pada tahun 1740, Jacques-Georges de Chaufepié menerjemahkan banyak artikel bahasa Inggris ke dalam bahasa Prancis, menambahkan lebih banyak lagi lawan-lawan Bayle, dan mengeluarkan suplemen folio empat jilid.

Namun, jenis penelitian kritis dan hati-hati yang telah dipupuk Bayle melahirkan proyek-proyek yang akan selamanya membuat Kamusnya usang sebagai karya referensi. La Grande Encyclopédie dan Encyclopaedia Britannica, yang menggantikannya, melanjutkan upaya tim, daripada penilaian satu orang terhadap seluruh dunia intelektual. Dengan demikian, karya Bayle menjadi korban dari keturunannya sendiri.

Secara bertahap menghilang sebagai elemen penting dalam dunia intelektual dan digantikan oleh karya-karya para pemimpin Pencerahan yang telah menyerap setidaknya sebagian dari semangat Bayle. , dengan independensi moralitas dari agama, dan dengan sifat dunia fisik dan mental yang tidak dapat dipahami, terutama jika dianalisis menurut kategori “ilmu baru” dan “filsafat baru”. Dengan keterampilan dialektika yang tidak diketahui oleh para skeptis sebelumnya, Bayle membedah setiap teori dan menunjukkan bahwa itu tidak memuaskan.

Alih-alih hanya menggunakan argumen epistemologis klasik Sextus Empiricus, yang sedikit dimodernisasi oleh Montaignians, Bayle terutama menggunakan metode salah satu pahlawannya, “Arriaga halus” (Roderigo Arriaga, yang terakhir dari skolastik Spanyol, yang meninggal pada 1667), sebuah metode yang Bayle mungkin telah belajar dari para Yesuit di Toulouse.

Tekniknya terdiri dari mengungkap kelemahan setiap upaya rasional untuk memahami beberapa aspek pengalaman manusia. Bayle, seperti Arriaga sebelumnya, berulang kali menunjukkan penderitaan intelektual manusia yang menyedihkan.

Semua upaya rasional manusia selalu merupakan kehancuran mereka sendiri dan berakhir dalam teori-teori yang “besar dengan kontradiksi dan absurditas.” Bayle berkonsentrasi pada beberapa ilustrasi mengejutkan dari tesis ini.

Dalam serangkaian artikel, “Manichaeans,” “Marcionites,” “Pauilicians,” dan “Rufinus,” ia berpendapat bahwa teori Manichaean atau dualistik dua dewa, satu baik dan satu jahat, tidak dapat disangkal oleh teologi Kristen ortodoks, bahwa itu penjelasan yang lebih baik tentang pengalaman manusia tentang kejahatan, tetapi pada akhirnya hal itu tidak masuk akal. (Teodisi Leibniz sebagian besar merupakan upaya untuk menyangkal Bayle tentang Manichaeanisme dan masalah kejahatan.)Agama dan moralitas 

Sepanjang tulisannya, dari suratnya tentang komet hingga Kamus dan berbagai pembelaannya, Bayle berargumen pada tesis yang memalukan bahwa masyarakat ateis dapat menjadi bermoral dan masyarakat Kristen tidak bermoral.

Ia berusaha menunjukkan bahwa perilaku moral masyarakat bukanlah akibat dari keyakinannya, melainkan lebih merupakan hasil dari banyak faktor irasional, seperti pendidikan, adat, nafsu, kebodohan, dan jejak Tuhan.

Dalam artikel “Jupiter” dia menunjukkan bahwa mitologi Yunani tidak masuk akal dan tidak bermoral, tetapi orang Yunani tetap hidup bermoral. Dalam “Klarifikasi tentang Ateisme” dia menyatakan bahwa dia tidak dapat menemukan kasus ateis klasik, atau kasus modern seperti Benedict (Baruch)de Spinoza, yang menjalani kehidupan yang menyedihkan dan merosot secara moral. orang-orang bermoral tinggi, yang kebetulan juga ateis.

Selain itu, Bayle mengetahui banyak sekali kasus—dari yang alkitabiah hingga pendeta Katolik dan Protestan terkemuka pada zamannya—tentang pahlawan agama yang tidak bermoral dan yang perilakunya tampaknya dipengaruhi oleh faktor-faktor yang paling tidak religius.

Di antara banyak artikel yang berhubungan dengan penyimpangan seksual dari fanatik agama yang berbeda, reformis awal, dan paus Renaisans, yang panjang tentang “David” mengangkat poin ini dengan sangat kuat.

David diperkenalkan sebagai tokoh paling suci dalam Perjanjian Lama, dan serangkaian catatan menguraikan dan menganalisis perilakunya yang tidak bermoral. Serangan besar-besaran terhadap dugaan hubungan rasional atau perlu antara keyakinan agama dan perilaku moral sangat memengaruhi Earl Ketiga Shaftesbury (Anthony Ashley Cooper; yang tinggal dan berdebat dengan Bayle untuk sementara waktu), dan Bernard Mandeville (yang tampaknya adalah salah satu siswa Bayle dari t Rotterdam), dan melalui mereka banyak moralis Inggris abad kedelapan belas.

Metafisika

Dalam metafisika Bayle menggunakan keterampilan dialektisnya untuk menunjukkan bahwa teori tentang sifat materi, ruang, waktu, gerak, pikiran, dan hubungan pikiran-tubuh, ketika dianalisis secara menyeluruh, adalah kontradiktif. , tidak memadai, dan tidak masuk akal.

Dimulai dengan paradoks Zeno dari Elea dan bagian Sextus melawan metafisika, Bayle menyerang segala macam bentuk atomisme kuno dan modern, Platonisme, dan Aristotelianisme, serta pengganti modern yang ditawarkan oleh René Descartes, Thomas Hobbes, Spinoza, Malebranche, Leibniz, Locke , Newton, dan banyak lainnya. Dia menunjukkan kesimpulan aneh dan luar biasa yang akan mengikuti dari masing-masing teori ini. (Artikel Bayle “Rorarius” adalah pemeriksaan publik pertama, dan menyerang, teori Leibniz tentang harmoni dan monad yang telah ditetapkan sebelumnya.)

Dalam artikel “Pyrrho” dan” Zeno dari Elea” (yang sangat mempengaruhi George Berkeley dan Hume) Bayle dengan cemerlang menantang perbedaan antara kualitas primer dan sekunder, yang begitu mendasar dalam teori tentang realitas semua “filsuf baru.” SkeptisismeBayle berulang kali menunjukkan bahwa banyak upaya manusia untuk menjelaskan atau memahami dunia mereka semua hanya “jalan raya menuju Pyrrhonisme,” karena mereka hanya membuat setiap anggapan lebih membingungkan, tidak masuk akal, dan meragukan.

Aktivitas rasional, tidak peduli masalah apa yang diarahkannya, mengarah pada skeptisisme total, karena akal selalu menyesatkan seseorang. Dalam artikel “Acosta” Bayle membandingkan alasan dengan bubuk korosif yang pertama memakan kesalahan, tetapi kemudian memakan kebenaran, “Ketika dibiarkan sendiri, ia pergi begitu jauh sehingga tidak lagi tahu di mana letaknya, dan dapat menemukan tidak ada tempat berhenti.” iman.

Setiap kali Bayle mencapai titik ini, dia akan menyatakan bahwa mengingat ketidakmampuan akal untuk sampai pada kesimpulan yang lengkap dan memadai tentang apa pun, manusia harus meninggalkan dunia rasional dan mencari panduan lain: iman. Klaim ini dengan tegas dinyatakan dalam artikel “Bunel, Pierre,” “Charron,” “Manichaeans,” “Pomponazzi,” “Pyrrho,” dan “Klarifikasi tentang Pyrrhonians.” Bayle yang berkutat pada tema yang membuat orang bingung dan mengharuskan mereka mencari panduan lain menunjukkan, mungkin, bahwa tujuannya adalah seperti tujuan Maimonides dalam The Guide of the Perplexed, salah satu karya favorit Bayle.

Wahyu Dalam berbagai diskusi (seperti artikel “ Pyrrho, “”Simonides,” dan “Klarifikasi tentang Pyrrhonians”) Bayle bersikeras bahwa dunia rasional dan dunia yang diwahyukan berada dalam konflik total, karena yang terakhir didasarkan pada klaim yang bertentangan langsung dengan prinsip-prinsip yang tampak paling jelas bagi akal.

Dimulai dengan baris pertama Kitab Kejadian, dunia iman berisi klaim-klaim yang secara rasional tidak dapat dipahami dan tidak dapat diterima.

Menurut Bayle prinsip bahwa akal menemukan yang paling jelas dan pasti adalah bahwa tidak ada yang datang dari ketiadaan, sedangkan iman mengungkapkan bahwa Tuhan menciptakan dunia ex nihilo. 

Demikian pula, prinsip-prinsip moral rasional yang paling dapat diterima sama sekali berbeda dengan kisah-kisah yang diungkapkan tentang perilaku para pahlawan iman, tokoh-tokoh terkemuka Perjanjian Lama.

Dalam pertentangan total antara akal dan wahyu ini, iman adalah satu-satunya perlindungan manusia. Bayle bersikeras bahwa fideisme irasionalnya adalah posisi ortodoks tradisional dari St. Paul dan Quintus Septimius Florens Tertullian hingga Calvin dan Jurieu. (Bahkan, beberapa bagian dari Bayle terdengar seperti Søren Aabye Kierkegaard dan teolog fideistik lainnya.)

Posisi Keagamaan Bayle

Tidak peduli seberapa sering Bayle mengklaim bahwa dia mendukung iman dan hanya menyatakan kembali apa yang selalu dikatakan oleh orang-orang Kristen ortodoks, lawan-lawannya, terutama Jurieu dan beberapa liberal, bersikeras bahwa Bayle sebenarnya adalah orang yang tidak percaya yang mencoba menghancurkan iman dengan membuatnya terdengar konyol dan irasional mungkin.

Tentu saja, beberapa bagian Bayle memiliki cincin seperti itu. Dan tidak satu pun dari pernyataannya tentang pesan fideistik memiliki kesedihan Blaise Pascal atau Kierkegaard, atau bahkan keputusasaan pencari kebenaran yang tidak dapat menemukan kepuasan baik di dunia rasional atau dalam kebenaran yang diungkapkan.

Namun, ini mungkin tidak selalu menjadi tanda bahwa Bayle tidak tulus. Bayle sendiri menawarkan kemungkinan alternatif dalam diskusi dalam artikel terpanjang di Dictionary, yaitu di Spinoza. Dalam catatan M Bayle menggambarkan dua jenis orang, mereka yang memiliki agama dalam pikiran mereka, tetapi tidak dalam hati mereka, dan mereka yang memiliki agama di dalam hati mereka, tetapi tidak dalam pikiran mereka.

Jenis pertama yakin akan kebenaran agama, tetapi hati nurani mereka tidak terpengaruh oleh kasih Tuhan.

Jenis kedua kehilangan pandangan tentang agama ketika mereka mencarinya dengan cara rasional dan tersesat di belantara pro dan kontra; tetapi ketika mereka hanya mendengarkan perasaan, hati nurani, atau pendidikan mereka, mereka menemukan bahwa mereka yakin akan agama dan mengatur hidup mereka sesuai dengan itu, dalam batas-batas kelemahan manusia.

Jika Bayle memiliki agama di hati dalam pengertian ini (bukan Pascal), itu adalah agama tanpa emosi, yang menjadi bingung dan membingungkan setiap kali dia mencoba menjelaskan atau memahaminya. Ketika dia meninggalkan upaya untuk bersikap rasional tentang hal itu, maka itu menjadi panduan yang tenang untuk kehidupan studi yang saleh.

Dalam artikel “Bunel, Pierre” Bayle menyajikan agama tanpa semangat ini sebagai hampir sebuah kesaksian iman. Bunel, seorang tokoh Renaissance yang tidak dikenal dari Toulouse (yang secara tidak sengaja memiliki pengaruh besar pada perkembangan skeptisisme modern dengan memberikan Teologi Alam Raimond Sebond kepada ayah Montaigne) adalah salah satu dari sedikit pahlawan sejati dari Kamus Bayle.

Dia digambarkan sebagai orang Kristen yang sempurna, berbeda dengan banyak orang yang tidak sempurna (termasuk Jurieu), karena dia menolak semua tujuan duniawi dan mengabdikan dirinya hanya untuk kehidupan sarjana murni, tidak menyakiti siapa pun dan mencari kebenaran. Kehidupan Bayle sendiri sangat mirip dengan Bunel.

Di luar ini, agama Bayle tampaknya memiliki sedikit atau tidak ada isinya, meskipun ia selalu mengaku sebagai seorang Kristen Calvinis. Kurangnya isi dalam agama Bayle dapat menjelaskan doktrin pentingnya tentang toleransi terhadap hak-hak hati nurani yang salah.

Dalam banyak karya Bayle bersikeras bahwa daya tarik utama manusia untuk pembenaran keyakinan dan tindakannya adalah hati nuraninya sendiri dan bahwa manusia tidak memiliki standar pamungkas lebih lanjut untuk digunakan untuk menentukan apakah hati nuraninya benar.

Oleh karena itu, setiap orang hanya dapat bertindak sesuai keinginannya, dan tidak ada seorang pun yang dibenarkan untuk memaksa orang lain untuk bertindak bertentangan dengan hati nuraninya, salah atau sebaliknya.

Meskipun Bayle terus-menerus menyampaikan seruannya pada iman, dan imannya sendiri, dalam ketenangan dan istilah yang tidak berwarna, masalah mendasar tetap menentukan apa yang sebenarnya diyakini Bayledid dan apa yang ingin dicapai oleh gudang keraguannya. Shaftesbury, yang mengenal Bayle dengan baik, menyebutnya “salah satu orang Kristen terbaik.” Jurieu yakin dia adalah seorang ateis.

Para pemimpin Pencerahan melihatnya sebagai salah satu dari mereka, mungkin seorang deis, tetapi jelas merupakan pengejek semua agama historis. Data biografi akan menunjukkan bahwa, kecuali beberapa lelucon pribadi yang aneh, Bayle berkomitmen pada beberapa aspek dari gereja Reformasi Prancis.

Dia tetap menjadi bagian dari gereja itu, menghadirinya, dan menyatakan kepatuhannya yang tulus terhadapnya, tidak peduli seberapa banyak dia dilecehkan oleh Jurieu dan lain-lain.

Dia bisa hidup dan makmur di Belanda baik di gereja yang lebih liberal atau sebagai orang yang benar-benar mandiri.

Di Belanda yang toleran, sangat kecil kemungkinannya bahwa dia akan dihukum atau karyanya disensor, tidak peduli apa yang dia katakan atau percayai. Berasal dari keluarga yang sangat menderita akibat penganiayaan karena Calvinismenya, Bayle mungkin merasa perlu dan berkeinginan untuk mempertahankan tradisi aslinya.

Pesan terakhirnya kepada seorang teman karena dia tahu hidupnya akan berakhir adalah, “Saya sekarat sebagai seorang filsuf Kristen, yakin dan tertusuk oleh karunia dan belas kasihan Tuhan, dan saya berharap Anda mendapatkan kebahagiaan yang sempurna.” Elisabeth Labrousse (1963) menunjukkan bahwa ini adalah wasiat Kristen yang paling minimal, karena Yesus tidak disebutkan, atau doktrin Kristen apa pun, atau apa pun tentang gereja Bayle.

Dalam tulisannya, Bayle jarang membahas agama tanpa membuat Manichaeanisme atau Yudaisme tampak lebih masuk akal atau lebih signifikan daripada Kristen; dan dia kadang-kadang (seperti dalam artikel “Takiddim”) bahkan menyebut Yudaisme sebagai agama yang benar.

Bayle mungkin seorang Kristen dalam pengertiannya sendiri atau sebenarnya seorang Manichaean atau Judaizer atau keduanya, melakukan pembelaan besar-besaran atas tujuannya dengan merusak landasan moral dan rasional dari kemungkinan lain.

Sampai dimungkinkan untuk memastikan keyakinan Bayle yang sebenarnya, itu akan tetap sangat sulit untuk menentukan tujuannya dan apakah dampak yang ditimbulkannya adalah yang dimaksudkan. Bayle merusak semua posisi filosofis para ahli metafisika abad ketujuh belas yang hebat dan mengajukan masalah-masalah dasar yang digunakan Berkeley, Hume, Voltaire, dan lainnya untuk menetapkan pendekatan dan alternatif lain. sejumlah besar argumen dan cemoohan untuk digunakan Pencerahan dalam menghancurkan rezim kuno intelektual dan dalam meluncurkan Age of Reason. 

Tetapi bahkan Voltaire dan Hume sadar bahwa Bayle lebih banyak diliputi keraguan dan kritik yang merusak daripada yang mereka pikirkan. Terkadang, mereka yakin telah menemukan cara baru untuk mengatasi keraguan Bayle.

Mungkin mereka berdua terlalu jauh dari surga religius Bayle yang tenang untuk dapat menghibur keraguan totalnya tentang segala sesuatu tanpa rasa cemas dan ngeri. Bayle tampaknya hidup di dunia yang berbeda dari dunia Pencerahan yang dia bantu hasilkan. Meskipun dia mungkin tidak demikian. “master terbesar dari seni penalaran,” seperti yang disebut Voltaire, dia adalah salah satu yang terbaik. 

Dia jenius dalam melihat bagaimana menyerang dan menghancurkan teori tentang hampir semua hal dan ahli dalam menentukan fakta dalam kasus itu. Bayle akan mengubah serangannya terhadap semua orang dan segalanya, modern, kuno, ilmiah, rasionalistik, atau religius.

Dia tampaknya tidak melihat dunia baru dan lebih baik yang muncul dari kritiknya, juga tidak melihat kebutuhan akan dunia itu. memiliki dia sedang membuat tampaknya membuatnya benar-benar tenang. 

Itu adalah untuk generasi berikutnya untuk menemukan masalah hidup di dunia di mana semua diragukan dan di mana solusi yang ditawarkan oleh Bayle tampaknya tidak berarti atau tidak mungkin dicapai.

Beberapa beasiswa berfokus pada tulisan-tulisan terakhir Bayle setelah Kamus. Gianluca Mori (1999) dan lainnya percaya bahwa mereka telah menemukan bahwa Bayle mengembangkan pandangan yang lebih positif dalam beberapa tahun terakhir.