Biografi dan Pemikiran Filsafat Percy William Bridgman

Seorang fisikawan Amerika dan profesor matematika dan filsafat alam di Harvard, Percy William Bridgman dianugerahi Hadiah Nobel untuk fisika pada tahun 1946 untuk karyanya pada sifat-sifat materi di bawah tekanan yang sangat tinggi.

Percy William Bridgman : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dia menulis panjang lebar tentang implikasi filosofis dari penemuan fisika modern, khususnya teori relativitas khusus revolusioner Albert Einstein, dan tentang analisis konsep ilmiah.

Bagi Bridgman tampaknya teori Einstein muncul terutama dari penerapan analisis konseptual yang baik berdasarkan apa yang disebut Bridgman sebagai “sudut pandang operasional”.

Menurut pendapatnya, Einstein tidak menunjukkan “sesuatu yang baru tentang alam”—ia “hanya mengungkapkan implikasi yang sudah terkandung dalam operasi fisik yang digunakan dalam mengukur waktu.” Bridgman berpendapat bahwa analisis menunjukkan bahwa tidak ada jawaban atas pertanyaan tentang apa yang harus kita lakukan, operasi apa yang dapat kita lakukan, untuk menentukan apakah dua peristiwa yang jauh terjadi secara bersamaan atau tidak.

Oleh karena itu, tidak ada artinya untuk berbicara tentang dua peristiwa yang terjadi atau tidak terjadi secara bersamaan. Menurut Bridgman, kemudian, karya Einstein secara dramatis menyoroti fitur penting metodologi ilmiah, tekad untuk menghubungkan semua konsep ilmiah dengan prosedur eksperimental.

Dari pandangan operasionalis yang tersirat dalam praktik ilmuwan yang bekerja, kita harus belajar melakukan analisis yang ketat terhadap semua konsep ilmiah, membersihkan sains dari unsur-unsur yang tidak dapat ditentukan secara operasional.

Bridgman menolak semua niat untuk mendirikan sekolah filosofis baru, namun namanya telah dikaitkan secara tak terpisahkan dengan operasionalisme. Banyak ilmuwan memuji gagasan Bridgman sebagai hal yang sangat diperlukan untuk pemahaman yang benar tentang sains modern, dan beberapa, terutama psikolog, telah mendesak pembukaan program ekstensif analisis konsep-konsep ilmiah di sepanjang garis yang ditetapkan oleh Bridgman.

Yang lain menganggap filosofi Bridgman tidak hanya salah, tetapi juga berbahaya—jika dipaksakan pada sains, hal itu dapat melumpuhkan penyelidikan kreatif.

Bridgman kemudian mengklaim bahwa setiap konsep tidak perlu sepenuhnya didefinisikan dalam hal operasi instrumental yang dapat dilakukan, tetapi cukup bahwa konsep harus menjadi satu “secara tidak langsung membuat koneksi dengan operasi instrumental.” Kontroversi atas operasionalisme mengalihkan perhatian dari banyak ide lain Bridgman, banyak di antaranya asli dan provokatif.

Mungkin yang paling menarik adalah pandangannya bahwa penemuan-penemuan dalam fisika dapat membantu kita menangani masalah-masalah dalam domain yang sangat berbeda.

Menurut pendapatnya, pencapaian besar dalam fisika adalah penemuan cara-cara baru di mana pikiran kita dapat menguasai masalah, penemuan tentang susunan konseptual kita.

Melalui fisika relativitas, kita telah belajar bagaimana kontradiksi yang nyata dapat muncul melalui secara tidak sengaja mengakui ke dalam ilmu pengetahuan proposisi tidak berarti yang tidak dapat bertahan untuk analisis operasional.

Demikian pula, urusan-urusan yang tidak manusiawi, tuntutan-tuntutan dari kelompok-kelompok yang berbeda yang tampaknya tidak dapat didamaikan, dapat dihilangkan dengan menunjukkan bahwa beberapa prinsip dasar yang menjadi dasar tuntutan-tuntutan itu tidak ada artinya.

Metodologi ilmu-ilmu sosial tidak diragukan lagi dapat belajar banyak dari metodologi fisika, tetapi saran Bridgman tentang bagaimana konflik manusia dapat diselesaikan akan membuat banyak orang merasa terlalu optimis dan agak naif.