Biografi dan Pemikiran Filsafat Nicolas Boileau

Nicolas Boileau, juga dikenal sebagai Boileau-Despréaux, secara retrospektif telah diangkat ke peringkat tokoh simbol klasisisme Prancis. Dia telah digambarkan sebagai “pemberi hukum Parnassus” (referensi untuk menjadi penengah selera), juara rasionalisme puitis, dan kepala apologis untuk orang dahulu dalam pertengkaran mereka dengan orang modern.

Nicolas Boileau : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pada awal abad kedua puluh satu, para ahli zaman itu menganggap kebenaran tentang Boileau lebih bernuansa. Boileau pertama dan terutama seorang penyair yang terlibat dalam kehidupan sastra pada masanya. Setelah menulis Satirnya, sebuah kecaman keras atas kesalahan dan kesalahan yang biasa dilakukan dalam dunia sastra pada masanya, ia berusaha, dalam Art poétique (1674), untuk menentukan aturan yang harus mengatur penciptaan dan penerimaan seni di sebagian besar genre sastra.

Diterbitkan pada tahun yang sama, terjemahannya dari Peri hypsous karya Longinus (On the Sublime, first cent.) berkontribusi mempopulerkan karya ini di seluruh Eropa. Pada tahun 1677 ia menjadi, bersama dengan Jean Racine, sejarawan Louis XIV. Ini secara nyata memperlambat produksi sastranya.

Sejak 1687, sebagai pembela zaman dahulu, dia adalah musuh utama Charles Perrault dalam dua perselisihan pertama antara zaman dahulu dan modern yang membagi bidang estetika klasik di Prancis. pada beberapa bagian dari teorator Longinus; 1694) adalah argumen eksplisit yang mendukung para pendukung zaman dahulu.

Posisi Boileau bukan hanya hasil dari sikap nostalgia atau konservatif umum, melainkan mengikuti dari konsepsi sastra yang sangat ketat. Tujuannya adalah untuk melihat karya-karya besar orang-orang kuno untuk menemukan contoh kesempurnaan untuk merangsang kreativitas dan imajinasi orang-orang sezaman, dan model untuk memberikan jarak yang diperlukan untuk menghindari perangkap relativis, belum lagi kesombongan, yang mengancam partisan modernis.Menurut Boileau , kriteria yang dengannya seseorang dapat membuktikan keunggulan karya seni besar di masa lalu adalah bahwa mereka telah lulus ujian waktu. Jauh dari prasangka yang tidak sah, peniruan terhadap yang kuno adalah sumber dari aturan seni yang sebenarnya, yang dapat digunakan oleh akal sebagai panduannya.

Dua aspek pemikiran Boileau menarik bagi sejarawan estetika filosofis. Pertama, ada rumusan doktrin klasiknya, di mana Art poétique memberikan sintesanya. Jauh dari menunjukkan sikap hanya teoretis dari seorang arbiter, Boileau mencerminkan konsensus estetika yang diperoleh selama dekade 1630-1670 atas dasar keseimbangan genting antara akal dan sentimen, kebebasan dan norma. Kedua, ada klarifikasinya tentang peran luhur dalam puisi. Membahas yang luhur, Boileau mencoba menjelaskan penyebab kekaguman yang sah dan abadi yang kita miliki untuk para penulis jasa, baik kuno maupun modern.

Puisi seni, di mana Boileau memberikan sintesis doktrin klasik, secara eksplisit diambil dari tradisi yang diwarisi dari Aristoteles dan Horace. Ini dibagi menjadi empat kanto yang ditulis dalam syair. Canto pertama memberikan saran umum kepada penulis tentang puisi.

Canto kedua membahas genre minor: eclogue, soneta, ode, satire, elegy, epigram, dan sejenisnya. Lagu ketiga menangani genre utama: tragedi, komedi, dan epik. Canto keempat memberikan aturan untuk menulis, menekankan pada fungsi membangun puisi, tentang ketidaktertarikan penulis, dan tentang perlunya penulis untuk mengelilingi dirinya dengan teman-teman yang penilaiannya akan membantunya meningkatkan dirinya.

Dalam empat canto, Boileau hanya menegaskan kembali , tanpa pernah menganalisis, semua prinsip estetika klasik. Jika kejeniusan, sebagai bakat alami, diperlukan untuk menulis puisi, hanya seni, pemolesan karya di bawah bimbingan akal dan penilaian, yang dapat mengarah pada kesempurnaan. Jadi, meskipun bukan sumber inspirasi, cahaya akal tetap harus menyertai konsepsi pemikiran, pengaturannya, dan ekspresinya. Sejauh menyangkut tragedi, Boileau memperkuat interpretasi klasik dari teori Aristotelian yang dipegang oleh orang-orang sezamannya. Seni tragis dikatakan memberikan tiruan idealisasi dari yang menakutkan di mana rasa sakit diubah menjadi kesenangan.

Tujuan dari tragedi adalah untuk menyenangkan dan menggerakkan penonton dengan menghasilkan “teror yang menyenangkan” dan “kasihan yang menyenangkan”. Untuk menghasilkan efek seperti itu, bagaimanapun, alasan harus dihormati. Jadi, Boileau menganjurkan penghormatan mutlak terhadap tiga kesatuan tindakan, waktu, dan tempat, meskipun Aristoteles membatasi dirinya pada kesatuan tindakan.

Juga, representasi harus tunduk pada prinsip kejujuran, karena apa yang benar secara historis tetapi tidak kredibel tidak akan menghasilkan emosi apa pun di penonton. Verisimilitude juga mengharuskan penulis untuk menghormati aturan kepatutan (kesopanan Horace), baik dari sudut pandang eksternal. pandangan (kesepakatan antara tindakan yang diwakili dan harapan dan kebiasaan publik) atau dari suatu satu nal (koherensi internal di antara karakter dan bahasa yang dianggap berasal dari mereka). Bagi Boileau, yang agung merupakan kesempurnaan tertinggi dari wacana puitis.

Dia melihat konsepsi nonretoris tentang keagungan bekerja dalam risalah Longinus, yang memungkinkan perbedaan antara yang benar-benar agung (apa yang “menyerang kita dalam sebuah wacana, meninggikan, menggairahkan, dan mengangkut kita” (On the Sublime, first cent) dan thesublime style (the sublime, first cent) gaya luhur yang pemikiran retorika tradisional paling baik disesuaikan dengan ekspresi ide-ide mulia). Dengan demikian, yang luhur dapat ditemukan dalam satu pemikiran atau pergantian frasa, contoh yang sangat baik adalah perintah Tuhan“Jadilah terang,” dalam Kejadian.

Yang luhur mendamaikan keagungan dan keringkasan sesuai dengan tuntutan kesederhanaan dan kealamian yang dipaksakan oleh estetika klasisisme. Dalam tiga refleksi terakhirnya tentang Longinus, yang diterbitkan secara anumerta pada tahun 1713, Boileau menambahkan bahwa yang sangat agung—yang memiliki sifat mengangkat jiwa dan membuat kita berpartisipasi dalam keagungan yang kita rasakan— menyatukan keagungan pemikiran dengan keagungan sentimen yang mendorong orang yang mengungkapkannya, kemegahan kata-kata , dan keserasian ekspresi. Yang luhur, secara paradoks, adalah puncak estetika Boileau. Di satu sisi, “kekecilan energi dari kata-kata” (Refleksi X) memanifestasikan keagungan dalam kepadatan makna yang dicari oleh klasisisme.

Di sisi lain, menyukai yang agung menimbulkan ketegangan dalam sistem pemikiran yang diatur oleh cita-cita akal dan kejelasan. Peran penting dari yang agung cukup menunjukkan bahwa klasisisme, jauh dari formalisme yang steril, sebenarnya merupakan tuntutan yang terus diperbarui untuk keseimbangan antara penilaian dan inspirasi, kejernihan dan emosi, ringkas dan keagungan.