Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Monroe C. Beardsley dikenal di beberapa bidang filsafat tetapi paling dikenal sebagai ahli estetika. Dia bisa dibilang sosok paling penting dari analitik estetik abad kedua puluh. His Aesthetics: Problems in the Philosophy ofCriticism (1958) adalah buku penting, yang tidak memiliki estetika organisasi yang lengkap.

Monroe C. Beardsley : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Diskusi Beardsley yang cermat tentang hampir semua pertanyaan lapangan memberikan pendidikan estetika untuk generasinya dan generasi berikutnya. Dua ide membentuk semua karya Beardsley: pandangannya tentang filosofi kritik seni (disebut “metakritik”) dan estetikanya. Tugas metakritik adalah menganalisis konsep sentral artkritik.

Estetika adalah pandangan bahwa karakteristik estetika (misalnya, kesatuan, kehalusan) sajalah yang merupakan objek kritik seni yang tepat; dengan demikian, fitur estetika menjadi satu-satunya fokus kritik dan dasar nilai seni. Beardsley mengakui bahwa karya seni dapat memiliki estetika, karakteristik referensial, dan dia tidak menyangkal bahwa fitur-fitur ini penting.

Dia, bagaimanapun, menyangkal fitur referensial relevan dengan pengalaman estetika dan, dengan demikian, nilai artistik. Estetika dimulai dengan tugas metakritik membahas objek kritik, menunjuk mereka “objek estetika”.

Oleh karena itu, hubungan keras dan cepat ditempa di awal buku antara metakritik dan estetika dengan isi objek kritik yang diidentifikasi sebagai fitur estetika. Identifikasi ini menetapkan panggung bagi pandangan Beardsley tentang nilai artistik.

Ia mengklaim bahwa karya seni bernilai instrumental karena karakteristik estetisnya dapat menghasilkan pengalaman estetis (bernilai). Pengalaman estetis, seperti yang dia bayangkan, adalah gagasan dasar buku Beardsley. John Dewey adalah sumber utama gagasan Beardsley tentang pengalaman estetis.

Dewey memahami pengalaman estetis sebagai pengalaman yang melekat sedemikian rupa sehingga berangkat, meskipun tidak terlepas, dari aliran pengalaman. Beardsley, bagaimanapun, juga dipengaruhi oleh ahli teori sikap estetis. Akibatnya, tidak seperti Dewey, ia mengklaim pengalaman estetis terlepas dari pengalaman biasa.

Tetapi sementara para ahli teori sikap estetis mengklaim berbagai mekanisme mental seperti “penjauhan psikis”—melepaskan pengalaman estetis dari kehidupan biasa, Beardsley berpendapat bahwa koherensi internal pengalaman estetis melepaskannya dari aliran pengalaman. Dan keterpisahan pengalaman estetislah yang menghalangi ciri-ciri referensial karya seni (nama, deskripsi, penggambaran, dll.) dari merujuk pada apa pun di luar pengalaman estetis karya seni yang sedang berlangsung.

Dalam pandangannya, hanya karakteristik estetis dan nonreferensial dari sebuah karya seni yang dapat menimbulkan pengalaman estetis dan dengan demikian menjadi fokus kritik artistik dan dasar nilai seni. Beardsley berpendapat bahwa nilai seni adalah nilai instrumental (nilai objektif) karena dapat menimbulkan nilai estetika. pengalaman.

Untuk memberikan dasar objektif bagi nilai pengalaman estetis, Beardsley berpendapat bahwa pengalaman estetis pada gilirannya bernilai instrumental, menjadi produktif bagi kesejahteraan manusia. Sebagai salah satu aspek penilaian nilai seni, Beardsley berpendapat bahwa ada prinsip kritik seni yang melibatkan potensi tiga fitur estetika (kesatuan, intensitas, dan kompleksitas) untuk menghasilkan pengalaman estetika, sehingga bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional bahwa tidak ada prinsip seperti itu.

Kisah masa kini tentang prinsip-prinsip kritis memiliki permulaan dalam karya Beardsley. Sepanjang karirnya, Beardsley terus mempertahankan estetika dan pelepasan estetika yang melekat dari kehidupan biasa. Pada tahun 1978 ia menentang pandangan Nelson Goodman bahwa fitur referensial karya seni menghasilkan nilai artistik.

Dalam Estetika edisi kedua, Beardsley menulis, “Saya pikir keterpisahan atau keterpisahan—penarikan dari keterlibatan praktis—dalam beberapa bentuk … merupakan faktor dalam karakter estetika” (1981, hlm. lxii).

Satu-satunya pertanyaan utama yang tidak dibahas dalam Estetika adalah sifat seni. Akhirnya pada tahun 1979, menanggapi teori-teori seni yang berkembang setelah “The Artworld” karya Arthur Danto (1964), Beardsley membuat sketsa teori seni di tengah pembahasan nilai estetika; dia menulis, “…sebuah karya seni dapat secara berguna didefinisikan sebagai pengaturan kondisi yang disengaja untuk memberikan pengalaman dengan karakter estetika yang ditandai” (1979, hlm. 729). Teori seni Beardsley ditentukan oleh estetikanya.

Pada tahun 1946 Beardsley dan William Wimsatt telah ikut menulis “The Intentional Fallacy” dan memulai debat polarisasi dengan menyatakan bahwa niat seniman tidak relevan dengan interpretasi dan evaluasi karya seni mereka. Beardsley juga membela anti-intensionalisme dalam Estetika, “The Authority of the Text” dalam The Possibility of Criticism (1970), dan “Intentions and Interpretations: AFallacy Revived” dalam The Aesthetic Point of View (1982). Pada akun anti-intensionalisnya, karya seni terputus dari tindakan penciptanya ketika mereka menjadi objek kritik dan pengalaman estetika.

Menurut antiintentionalisme dan estetisismenya, karya seni sebagai objek pengalaman dan kritik estetis terlepas—di satu sisi, dari penciptanya dan, di sisi lain, dari referensinya.

Jadi, dalam pengalaman estetis, penonton dan kritikus hanya menikmati fitur estetika karya seni. Anti-intensionalisme telah diperdebatkan dengan alasan selain yang digunakan dalam Estetika, menggunakan argumen dari filosofi bahasa. Beardsley sendiri berpartisipasi dalam kontroversi ini kemudian dan menghasilkan argumen tambahan melawan intensionalisme dalam “TheAuthority of the Text” dan dalam “Intentions and Interpretations: A Fallacy Revived.” Dalam artikel pertama, ia berargumen bahwa tiga jenis teks berbeda yang dibuat tanpa maksud pengarang memiliki arti khusus, yaitu, beberapa teks komputer yang dibuat secara acak, beberapa baris puisi dengan kata yang memiliki arti berbeda dari pada saat kata itu dibuat, dan teks yang mengungkapkan makna yang penulisnya tidak sadar.

Sayangnya, argumen Beardsley hanya bertentangan dengan klaim intensionalis bahwa teks-teks tersebut tidak memiliki makna dan, oleh karena itu, tidak akan membujuk mereka.

Dalam artikel kedua, Beardsley menerapkan pembedaan JL Austin antara tindakan lokusi dan ilokusi ke dalam wacana fiksi, mengklaim bahwa tindakan ilokusi dalam fiksi adalah representasi dari tindakan ilokusi dan dengan demikian tindakan ilokusi yang tidak aktual dari penulis teks.

Sayangnya, argumen ini terbatas pada fiksi dan perselisihan tentang teks pada umumnya, bukan hanya fiksi. Lebih jauh lagi, perdebatan itu sebenarnya lebih pada makna lokusi daripada makna ilusi.