Biografi dan Pemikiran

Mikhail Mikhailovich Bakhtin adalah seorang filsuf, filolog, dan sejarawan budaya Rusia. Bertentangan dengan rasionalisme dan, secara umum, dengan epistemologi Eropa (monologis) modern, ia mendasarkan pemahaman personalistik tentang keberadaan sebagai co-being (peristiwa) dari keterkaitan “aku” dan “yang lain” (kamu) dan mengembangkan dialogis yang sesuai ( dan/atau polifonik) dalam kapasitas metode unik yang memadai dari ilmu-ilmu kemanusiaan tertentu dan—lebih luas—pemikiran filosofis.

Mikhail Mikhailovich Bakhtin : Biografi dan Pemikiran

Karya Bakhtin menulis karya utamanya pada periode 1920-an hingga awal 1950-an, tetapi karena kondisi politik waktu, alasan biografis, dan kekhasan teks itu sendiri (beberapa di antaranya terdiri dari manuskrip arsip yang belum selesai), mereka diterbitkan (kecuali dalam satu kasus) baik pada tahun-tahun terakhir kehidupan penulis atau setelah kematiannya. Bakhtin lahir di Orel, selatan Moskow, dan pada dekade kedua abad kedua puluh ia belajar di departemen sejarah-filologi dan filsafat pertama di Universitas Novorossisk dan kemudian di Peters burgUniversitas.

Setelah Revolusi Komunis tahun 1917 dia tinggal di Nevel dan Vitebsk, di mana lingkaran intelektual yang berpikiran sama dibentuk (M. I. Kagan, L. V. Pumpiansky, V. N. Voloshinov, P. N. Medvedev et al.).

Di sini, pada awal tahun 1920-an, Bakhtin menulis draf awal karya-karya filosofis yang belum selesai, termasuk “K filosofii postupka” (Menuju filosofi tindakan), pertama kali diterbitkan pada tahun 1986, dan “Avtor i geroi v esteticheskoideiatel’nosti” (The penulis dan pahlawan dalam kegiatan estetika), pertama kali diterbitkan pada tahun 1979. Pada tahun 1924 Bakhtin kembali ke Leningrad, dan pada tahun yang sama ia menulis antiformalistessay “K voprosam metodologii estetiki slovesnogo tvorchestva” (“On Questions of the method of the aesthetics of the aesthetics of verbal creation” ), pertama kali diterbitkan pada tahun 1975.

Buku pertama Bakhtin yang diterbitkan (dan sampai awal tahun 1960-an tetap menjadi satu-satunya buku yang diterbitkan) adalah Problemy tvorchestva Dostoevskogo (Masalah karya kreatif Dostoevsky), yang muncul pada tahun 1929. Ada asumsi (tidak dimiliki oleh semua cendekiawan atau tidak dimiliki oleh para cendekiawan dengan derajat yang sama) bahwa buku-buku dan esai tertentu lainnya yang diterbitkan pada tahun 1920-an dan dikaitkan dengan penulis lain sampai tingkat tertentu ditulis oleh Ba khtin.Karya-karya ini termasuk Freidizm:

Kriticheskii ocherk (Freud isme: Sebuah esai kritis), diterbitkan pada tahun 1927, dan Marksizm ifilosofiia iazyka (Marxisme dan filsafat bahasa), diterbitkan pada tahun 1929, keduanya dikaitkan dengan VNVoloshinov, serta karya PN Medvedev Formal’ni methodv literatureovedenii (Metode formal dalam studi sastra), 1928. Pada tahun 1928 Bakhtin ditangkap sehubungan dengan urusan organisasi keagamaan ilegal “Voskresenie.” Dia dijatuhi hukuman lima tahun di kamp konsentrasi, tetapi karena keadaan kesehatannya hukuman ini digantikan oleh pengasingan lima tahun di Kazakhstan. (Bakhtin menderita osteomielitis kronis, yang pada tahun 1938 salah satu kakinya harus diamputasi.) Sesuai dengan hukuman ini, setelah kembali dari pengasingan, ia dilarang tinggal di kota-kota besar; dan karena itu ia terpaksa berpindah dari satu tempat ke tempat lain.

Pada tahun 1945 ia memperoleh posisi di Saransk, di Institut Pedagogis Mordovia, di mana ia pertama kali bekerja sebagai instruktur dan kemudian sebagai ketua departemen. Pada tahun 1930-an dan 1940-an ia menulis banyak penelitian tentang Rabelais (yang pada tahun 1946 ia pertahankan sebagai disertasi doktoralnya).

Pada tahun-tahun itu ia juga menulis sebuah siklus besar karya, yang diterbitkan hanya pada tahun 1970-an, tentang karakteristik dan asal-usul spesifik genre novel. Bakhtin pensiun pada tahun 1961. Pada pertengahan tahun 1960-an, namanya dapat ditemukan lagi dalam publikasi ilmiah resmi. 

Edisi kedua, revisi bukunya tentang Dostoevsky, Problemy Poetiki Dostoevskogo (Masalah puitis Dostoevsky) muncul pada tahun 1963; dan buku berdasarkan disertasinya, Tvorchestvo Fransua Rable inarodnaia kul’tura srednevekov’ia i Renessansa (Karya Francois Rabelais dan budaya rakyat Abad Pertengahan dan Rennaissance), muncul pada tahun 1965.

Gagasan Bakhtin mulai dikenal, terutama di Eropa dan Amerika Serikat—pertama terutama di kalangan strukturalis, dan kemudian, ketika arsip itu diterbitkan, di antara para sarjana dengan orientasi filosofis dan filologis yang beragam.

Pada akhir tahun 1960-an Bakhtin pindah pertama ke pinggiran kota Moskow, dan kemudian pada awal tahun 1970-an ke Moskow sendiri, di mana ia tinggal sampai kematiannya. perkembangan masalah keterkaitan “aku” dan “yang lain” dalam filsafat Jerman (Feuerbach, Kierkegaard, Nietzsche, neo-Kantian Cohen dan Natorp) dan di sisi lain simbolisme Rusia (dalam versi yang disukai oleh Viacheslav Ivanov, yang menafsirkan keterkaitan “aku” dan “yang lain” sebagai transformasi yang dikurangi dari keterkaitan “aku” dan “Engkau” dalam mistisisme agama persekutuan dengan Tuhan).

Dari status masalah signifikan tetapi khusus dari etika dan estetika transendental atau psikologi dan sosiologi positivistik, Bakhtin menerjemahkan keterkaitan antara “aku” dan “yang lain” ke dalam struktur ontologis mendasar dari karakter universal, yang menentukan baik bentuk makhluk hidup maupun bentuk pemikiran, bahasa, dan makna budaya seperti itu.

Sejalan dengan tujuan yang sah, dengan pendekatan semacam itu, untuk mengidentifikasi bentuk-bentuk pola dasar universal dari keterkaitan “aku” dan “yang lain”, Bakhtin juga mengajukan masalah dalam mengungkap berbagai jenis distorsi bentuk-bentuk pola dasar ini dalam jenis-jenis budaya historis.

Bakhtin tidak meninggalkan konsepsi yang integral dan berkembang secara konsisten. Sebaliknya, ia merumuskan beberapa teori tertentu yang dihubungkan oleh teleologi dialogis personalistik tunggal tetapi kadang-kadang berbeda dalam kontur konseptual luarnya (khususnya, konsepsi polifoni dan karnaval).

Dalam karya awalnya yang belum selesai “Menuju Filsafat Tindakan,” Bakhtin membuat sketsa proyek filsafat moral di mana ia mendasarkan peran konstitutif dari keterkaitan “aku” dan “yang lain” untuk struktur keberadaan. (Dipahami di sini sebagai keberadaan bersama dari dua kesadaran pribadi — sebagai minimum dari “keberadaan bersama”; untuk mencapai keberadaan bersama yang sebenarnya dari “Aku”, yang mengakui validitas dari perintah etis, seseorang harus, menurut proyek ini, tunduk pada pengecualian diri mutlak dari nilai-nilai yang diberikan saat ini demi menanamkan nilai-nilai ini kepada “yang lain.”) Dalam “Penulis dan Pahlawan dalam Aktivitas Estetis,” Bakhtin memberikan tipologi bentuk-bentuk historis yang berbeda dari keterkaitan antara pengarang dan pahlawan, ditafsirkan transformasi estetis dari kehidupan-hubungan antara “aku” dan “yang lain” (penulis menekan pahlawan dan pahlawan menekan penulis; krisis penulis, pemberontakan pahlawan, dll.). 

Dalam menganalisis tipe-tipe sejarah budaya, Bakhtin melihat di sebagian besar dari mereka berbagai bentuk saling mengatasi dan menekan “Aku” dan “yang lain,” yang menggantikan posisi luar dan keterhubungan mereka secara simultan dalam satu makhluk bersama dengan pengganti salah satu dari isolasi timbal balik ilusi mereka. atau kesatuan mereka yang hanya sebagai ilusi (fisiologis, psikologis, ideologis, nasional, sosial).

Bakhtina menghubungkan ketidakharmonisan hubungan timbal balik antara “aku” dan “yang lain” dengan orientasi dominan dari jenis budaya yang sesuai menuju kesadaran yang bersatu dan universal (gnoseologisme rasionalistik, atau monologisme, dari periode modern). Krisis posisi pengarang yang membentuk ko-ada estetis dikemukakan sebagai masalah estetika sentral. Dalam Problems of Dostoevsky’s Poetics, Bakhtin mengembangkan teori polifoni sebagai varian tertentu (diciptakan oleh Dostoevsky) dari genre novel dengan posisi penulis tertentu yang mengatasi krisis, posisi yang mengandaikan persimpangan dialogis polifonik dari suara karakter tanpa adanya dominasi suara penulis (termasuk narator dan semua varian fungsional lainnya), yang masuk ke dalam hubungan dialogis yang sepenuhnya setara dengan suara karakter .

Dalam siklus esai tentang novel yang ditulis pada 1930-an dan 1940-an, Bakhtin melengkapi konsepsi polifonik dengan teori umum bahasa novel yang didasarkan pada kata dengan dua suara (pada persimpangan dua suara pribadi dalam satu ucapan formal); ia menguraikan teori chronotope: hubungan ambivalen dari karakteristik temporal dan spasial makna sebagai premis yang tidak dapat dicabut dari representasi dan penerimaan artistiknya.

Ketika disatukan dengan karakteristik spasial-temporal dari dimensi aksiologis, bagi Bakhtin, kronotop tumbuh menjadi analog dari setiap sudut pandang (tidak hanya artistik) tentang makna dalam kapasitas posisi yang ditentukan sehubungan dengan keberadaan dan pribadi.

Dalam esai “Problema rechevykh zhanrov ” (Masalah genre pidato) dan dalam edisi kedua, revisi buku Dostoevsky, Bakhtin mengembangkan konsepsi metalinguistik, memperluas teori dua suara di luar kata novel ke seluruh bidang kehidupan bahasa.

Dalam buku tentang Rabelais, ia mengembangkan konsep karnaval sebagai cerminan dari ambivalensi fondasi pola dasar budaya komik rakyat (perpaduan tanpa saling netralisasi mitos serius dan komik) dan, secara genetis terkait dengan konsepsi ini, konsepsi makna budaya yang selalu dibentuk oleh antinomik atau, dalam satu atau lain hal, hubungan yang berlawanan, termasuk hubungan dialogis. Karya-karya fundamental Bakhtin telah diterjemahkan ke dalam banyak bahasa Eropa dan Oriental. 

Konferensi internasional yang dikhususkan untuk Bakhtin diadakan secara teratur, dan monografi, kumpulan artikel, dan edisi jurnal yang didedikasikan untuk karyanya diterbitkan secara teratur. Ide-ide Bakhtin menghasilkan banyak diskusi dan kontroversi.

Tambahan

Pada saat booming dan kultusnya telah berlalu, Mikhail Bakhtin telah menjadi tokoh klasik abad kedua puluh dan penerima manfaat dari industri penelitian yang besar.

Oleh karena itu, karya yang paling menarik bergeser dari aplikasi sastra atau politik dari istilahnya yang terkenal—dialog, karnaval, chronotope—dan menuju seni pemulihan sejarah yang lebih halus, dan jauh lebih menarik: utang intelektual Bakhtin, dan konteks sosial dan filosofisnya (lihat Brandist 2002).

Untuk Studi Bakhtin, 1990 adalah tahun yang menentukan. Ini menandai, tentu saja, awal dari berakhirnya Komunisme Soviet, yang memungkinkan Rusia untuk mengejar beasiswa pluralistik dan de-ideologis di seluruh kemanusiaan.

Untuk penutur bahasa Inggris, itu juga tahun ketika tulisan-tulisan Bakhtin dari tahun 1920-an (menggabungkan Kantianisme dan fenomenologi dalam filsafat moral yang khas) diterbitkan dalam terjemahan beranotasi Liapunov yang sangat baik. Butuh beberapa tahun untuk teks-teks awal yang sulit ini untuk diasimilasi, untuk citra Bakhtin yang diterima di tahun 1970-an. dan 1980-an tidak dapat dengan mudah dimasukkan kembali ke dalamnya.

Citra itu, berdasarkan beberapa teks yang diterjemahkan secara luas (dan cepat) dari periode pertengahan hingga akhir, terpolarisasi antara mereka yang ingin melihat di Bakhtin seorang humanis liberal yang pragmatis dan menghindari sistem. dan mereka yang lebih menyukai pesan yang lebih radikal dan subversif.

Tidak ada varian yang memiliki dokumentasi yang kuat (paling tidak liberal). Pertanyaan tentang Marxisme Bakhtin dan kepenulisannya atas “teks-teks yang disengketakan” telah berakhir imbang. Para ahli teori budaya sayap kiri menyalahkan “dialogisme” karena ketertarikannya pada proses dengan mengorbankan keadilan dan ketidakpeduliannya terhadap kekuasaan. Ide-ide Bakhtin meresapi setiap disiplin yang mungkin (sosiologi, studi budaya, psikoanalisis terapeutik, sejarah sains, teori-teori pendidikan) tetapi kita belum memiliki gambaran yang cemerlang tentang Bakhtin sebagai pemikir dan ahli estetika.

Biografinya masih dibanjiri rumor, dan pengaruhnya sebagian besar bersifat dugaan. Pada pertengahan 1990-an beberapa sarjana Bakhtin, paling menonjol di Inggris dan Rusia, mulai curiga bahwa ide-ide Bakhtin begitu terkenal karena kita telah melupakan, atau terlalu sedikit menyelidiki, kekayaan periode sejarah di mana mereka menjadi bagian organik: debat filosofis Jerman dan kemudian Rusia pada tahun 1910-an dan 1920-an.

Dengan munculnya volume pertama dari karya-karya yang dikumpulkan, MM Bakhtin: Sobraniesochinenii (Moskow, 1996–) dan, dalam bahasa Inggris, dari karya Galin Tihanov, Brian Poole, Ken Hirschkop, DavidShepherd, dan terutama Craig Brandist (2002), itu menjadi jelas bahwa konsep “merek dagang”, yang dengan susah payah dikembalikan ke konteks yang sesuai, harus diterjemahkan kembali dan dipikirkan kembali secara kritis. Yang pasti, konsep-konsep ini telah direvisi selama beberapa waktu.

Dialog, yang menekankan pada alamat, timbal balik, dan keterbukaan semua hubungan, telah lama dicela karena kenaifan politik, untuk meratakan epik, untuk meremehkan puisi (dengan toleransi untuk pengulangan, simetri, dan kendala formal), dan untuk menyangkal inti yang stabil untuk diri sendiri. Polifoni novelistik, yang dilihat Bakhtin dicontohkan dalam Dostoevsky, juga kontroversial.

Gagasan (daya tarik yang mengejutkan bagi penulis utama) yang menciptakan karakter yang dapat bertindak dan berbicara bersama pencipta mereka sebagai kesadaran “berbobot sama” telah ditolak oleh kritikus yang lebih kering dan lebih disiplin sebagai fantasi, sebagai ilusi penulis—atau pembaca—yang memproyeksikan ide-ide dan kata-kata mereka sendiri ke dalam teks. Karnaval adalah istilah yang paling tidak pandang bulu diterapkan.

Itu berarti sedikit lebih dari kekejaman, pemberontakan, atau pelanggaran, dan dengan demikian diterapkan pada setiap praktik sosial, teks, atau tubuh yang mengungkapkan gangguan , subversif, pembalik, atau aspek lucu aneh. Ketenangan juga terjadi di sini. 

Tidak hanya karnaval cerah Bakhtin yang diperlihatkan tidak banyak berhubungan dengan ritual dan tubuh karnaval yang nyata, mabuk, dan penuh kekerasan, tetapi karya sastra Bakhtin yang digunakan untuk menggambarkan teorinya, Gargantuaet Pantagruel karya Rabelais, disajikan hanya sebagian dan agak buruk oleh filter biner dan folklor yang begitu kasar. Pembacaan dialog dan karnaval yang sedikit bertentangan saling menguatkan: Kata bersuara ganda lebih sering digunakan untuk menumbangkan perspektif daripada melengkapi atau memperkayanya. Dari semua istilah terkenal Bakhtin, chronotope terbukti paling tidak kontroversial. Itu juga yang paling “filosofis” dari konstruksi Bakhtin, perpanjangan kreatif untuk narasi matriks ruang-waktu Kantian.

Dengan demikian usia “Bakhtin yang diterapkan” memberi jalan bagi studi tentang “Bakhtin sang filsuf.” Masalah tetap ada, tetapi menjadi lebih dalam dan lebih produktif.

Para peneliti menganggap serius klaim Bakhtin bahwa karya hidupnya bertujuan untuk menyajikan pandangan dunia filosofis yang terintegrasi daripada memajukan usaha “filologis” yang ketat—yaitu, serangkaian bacaan sastra yang dirancang untuk menjelaskan atau melayani kepentingan penulis sastra masing-masing.

Titik awalnya adalah Kant dan penerusnya di antara Romantisisme Jerman, kumpulan pemikir kuat yang disatukan oleh penyelidikan mereka tentang kemungkinan kebebasan manusia. Titik akhirnya, dicapai dengan banyak bantuan dari Ernst Cassirer, Max Scheler, Matvei Kagan (1889–1937), dan rekan intelektual Bakhtin dari lingkarannya sendiri , adalah pemahaman tentang kebebasan bukan sebagai agen atau sebagai tindakan yang diprakarsai tetapi sebagai respons: individual, konkret, pemberian identitas, dan pada prinsipnya tidak dapat diselesaikan.

Amanat ini tidak hanya diterapkan pada tanggung jawab manusia tetapi juga pada pemikiran itu sendiri. Seperti yang ditulis oleh mentor Bakhtin, Matvei Kagan dalam fragmennya “Filsafat dan Kehidupan” (1918–1920), filsafat adalah sejenis organisme abadi, tidak logis secara mekanis, tetapi juga tidak tunduk pada batasan “biologisme.” Yang terpenting, filsafat tidak diwajibkan untuk memulai dengan ketidakadaan.

Itu selalu terwujud dan konkret. “Dunia tidak sekarat, tidak dimusnahkan,” tulis Kagan, dengan mencengangkan, di akhir Perang Besar; “itu belum sepenuhnya hidup, tetapi sedang melakukannya.” Tidak ada non-ada yang absolut, yang ada hanya yang belum ada, dan “makhluk yang tidak lengkap ini berada di jalur yang konstan untuk menjadi yang baru” (Kagan 2004, hlm. 311).

Reorientasi filosofis ini menjanjikan pergeseran lebih lanjut dan bentuk yang direvisi untuk ide-ide Bakhtin. Novel dialogis sudah mulai dilihat sebagai situs model untuk “diri relasional”—diciptakan bersama, tetapi bukan karena alasan itu, kurang koheren, terpadu, dan otentik (de Peuter dalam Bell dan Gardiner 1998, hlm. 30–48).

Inspirasi untuk karnaval dan tubuh yang aneh sedang dicari di berbagai bidang seperti penelitian Ivan Kanaev tentang kemampuan regeneratif polip air tawar (Taylor dalam TheBakhtin Circle 2004, hlm. 150–166) dan dalam paradigma Trinitarian dalam pemikiran Ortodoks Rusia (Mihailovic 1997). Ide Bakhtin tentang genre dan chronotope, dan baru-baru ini tentang “kemampuan menjawab,” telah sangat berpengaruh pada industri besar pedagogi tingkat perguruan tinggi di Amerika Serikat, khususnya pada teori pengajaran komposisi bahasa Inggris (Halasek 1999, Farmer 2001).

Dan akhirnya, perhatian diberikan pada pemikiran Bakhtin yang fragmentaris, agak ketinggalan zaman, tetapi masih kuat tentang humaniora sebagai ranah kedalaman dan timbal balik dari waktu ke waktu daripada ketepatan ilmiah, ranah pengalaman daripada eksperimen.

Karena komunikasi semakin ditekan untuk default ke nilai-nilai kecepatan, di sini, sekarang, dan simultanitas tanpa refleksi, keterikatan historis dari ide-ide Bakhtin akan memberikan koreksi dan kelegaan yang disambut baik.