Biografi dan Pemikiran

Mikhail Aleksandrovich Bakunin, penulis anarkis dan pemimpin revolusioner, lahir di perkebunan Premukhino di provinsi Tver’ Rusia. Keluarganya adalah bangsawan keturunan dengan kecenderungan politik liberal. Ayahnya pernah berada di Paris selama Revolusi Prancis dan mengambil gelar doktor filsafat di Padua. Ibunya adalah anggota keluarga Murav’av; tiga sepupunya terlibat dalam revolusi Rusia paling awal, kebangkitan kaum konstitusionalis pada bulan Desember tahun 1825.

Mikhail Aleksandrovich Bakunin : Biografi dan Pemikiran

Bakunin dididik dengan cermat di bawah pengawasan ayahnya, yang menganggap dirinya sebagai murid JeanJacques Rousseau; kemudian dia dikirim ke Sekolah Artileri di St. Petersburg. Dia menerima komisi dan tugas garnisunnya di Lituania. Selera sastra yang bangkit membuatnya tidak puas dengan kehidupan militer, dan pada tahun 1835 ia memperoleh keluar dari tentara dan pergi ke Moskow untuk belajar filsafat.

Di sana ia bergabung dengan lingkaran diskusi yang berpusat pada Nicolai Stankevich, yang berkonsentrasi pada filsafat Jerman kontemporer. Hegelianisme dan revolusi Bakunin pertama kali dipengaruhi oleh Johann Gottlieb Fichte; tugas sastranya yang paling awal adalah menerjemahkan tulisan-tulisan filsuf itu untuk majalah Vissarion Belinskii, Teleskop (The Telescope).

Kemudian dia mengalihkan kesetiaannya ke GWF Hegel, dan dia menganjurkan doktrin Hegelian dalam bentuknya yang paling konservatif dengan antusiasme sedemikian rupa sehingga ketika Stankevich pergi ke Eropa barat, Bakunin menjadi pemimpin aliran Hegelian di Moskow dan menantang liberalisme kelompok saingan yang terkait dengan Alexander Herzen, yang menyebarkan gagasan Charles Fourier, Comte de SaintSimon, dan Pierre-Joseph Proudhon. Bakunin meninggalkan Rusia pada tahun 1840 untuk belajar filsafat Jerman di Berlin.

Dia masih ingin menjadi profesor filsafat, dan rajin menghadiri kuliah untuk beberapa waktu; di waktu senggangnya ia sering mengunjungi salon-salon sastra bersama Ivan Turgenev, yang menggunakannya sebagai model untuk pahlawan novel pertamanya, Rudin. Pada tahun 1842 Bakunin pindah ke Dresden, seorang intelektual sekaligus perjalanan fisik.

Dia telah berkenalan dengan Arnold Ruge, pemimpin Hegelian Muda, yang pendapatnya bahwa metode dialektika Hegel dapat digunakan lebih meyakinkan untuk mendukung revolusi daripada reaksi untuk mempengaruhi hampir setiap aliran filsafat sosialis di Eropa pertengahan abad kesembilan belas. 

Pertemuan Bakunin dengan Ruge, dikombinasikan dengan pembacaannya atas tulisan Lorenzvon Stein tentang Fourier dan Proudhon, membawa perubahan sudut pandangnya yang memiliki semua kekuatan konversi agama. Manifestasi pertama dari perubahan ini adalah esai “Reaction in Germany—A Fragment by seorang Prancis”, yang diterbitkan Bakunin dengan nama Jules Elysard dalam Ruge’s Deutsche Jahrbücher für Wissenschaft und Kunst (Oktober 1842).

Ini mengedepankan pandangan Hegelian Muda tentang revolusi; sebelum berhasil, revolusi adalah kekuatan negatif, tetapi ketika ia menang, ia akan, dengan keajaiban dialektis, segera menjadi positif. 

Namun, ciri paling mencolok dari esai ini adalah nada apokaliptik di mana Bakunin memperkenalkan tema—yang berulang dalam tulisannya—kehancuran sebagai elemen yang diperlukan dalam proses transformasi sosial. itu adalah sumber semua kehidupan yang tak terselidiki dan selalu kreatif. 

Dorongan untuk menghancurkan juga merupakan dorongan kreatif.” “Reaksi di Jerman,” dengan mengagungkan gagasan pemberontakan abadi, adalah langkah pertama menuju anarkisme Bakunin di kemudian hari, tetapi ia melewati banyak tahapan sebelum mencapai tujuan itu. Pada awalnya, di Swiss, ia berhubungan dengan komunis revolusioner Jerman, Wilhelm Weitling.

Hal ini menarik perhatian otoritas Rusia pada kebangkitan radikalisme Bakunin, dan dia dikutuk secara in absentia ke pengasingan tanpa batas dengan kerja paksa di Siberia. pan-slavisme Sementara itu, Bakunin pindah ke Paris, di mana dia berhubungan dengan Karl Marx, Robert de Lamennais, George Sand, dan ,yang paling penting, Proudhon.

Baru pada tahun-tahun berikutnya diskusi-diskusi ini membuahkan hasil, ketika Bakunin menjadi musuh besar Marx dan murid besar Proudhon; untuk saat ini, dia prihatin dengan pembebasan orang Polandia dan orang Slavia lainnya.

Karena pidatonya menentang pemerintah Rusia, dia diusir ke Belgia; dia kembali ke Paris dengan Revolusi Februari 1848. Tahun-tahun revolusi di Eropa—1848–1849—adalah periode paling dramatis dalam kehidupan Bakunin.

Dia adalah seorang partisan yang antusias terhadap pemberontakan di Prancis; kemudian pada tahun 1848 ia bertempur di barikade Praha, dan pada bulan Maret 1849, ia mengambil bagian terkemuka, dengan Richard Wagner, dalam revolusi Dresden.

Dia ditangkap di sana dan, setelah periode di penjara Saxon dan Austria dan dua kali dijatuhi hukuman mati dan penangguhan hukuman, dia diserahkan kepada pihak berwenang Rusia, yang memenjarakannya di Benteng Peter dan Paul. Enam tahun di sana merusak kesehatannya. Pada tahun 1857 ia dikirim ke pengasingan di Siberia, dan pada tahun 1861 ia melarikan diri, melalui Jepang dan Amerika Serikat, keEropa bagian timur.

Selama tahun-tahun aksi dan pemenjaraan Bakunin menghasilkan dua karya penting, Seruan kepada Slavia, yang ditulis dalam interval antara revolusi Praha dan Dresden, dan Pengakuan, yang ia tulis di penjara atas permintaan Tsar Nicholas II dan yang diterbitkan setelah Perang Dunia II. Revolusi orang Rusia.

Banding ke Slavia lebih dari sekadar pernyataan PanSlavisme Bakunin; dalam banyak hal ia mengantisipasi sikap anarkisnya di kemudian hari. Revolusi sosial, katanya, harus didahulukan daripada revolusi politik dan, di atas landasan moral, ia mengklaim bahwa revolusi sosial harus total. “Pertama-tama kita harus memurnikan atmosfer kita dan mengubah sepenuhnya lingkungan di mana kita hidup, karena mereka merusak naluri dan keinginan kita.

Oleh karena itu, masalah sosial pertama-tama muncul sebagai penggulingan masyarakat,” yang oleh Bakunin jelas berarti penggulingan tatanan sosial kontemporer. Bakunin lebih lanjut menyatakan bahwa kebebasan tidak dapat dibagi dan dengan demikian menyiratkan penolakan individualisme demi kolektivisme yang menjadi eksplisit dalam perkembangan selanjutnya dari doktrin anarkisnya. 

Pengakuan ini penting terutama karena penjelasannya tentang perkembangan awal filsafat revolusioner Bakunin. Setelah pelariannya ke Eropa barat pada tahun 1861, Bakunin melanjutkan perjalanan Pan-Slavisme yang telah dipaksakan untuk ditinggalkan pada tahun 1849 tetapi, setelah mengambil bagian dalam upaya Polandia yang gagal untuk menyerang Lituania pada tahun 1863, ia pergi ke Italia. 

Anarkisme Pada tahun 1865 Bakunin mendirikan Persaudaraan Internasional di Naples. Programnya—yang diwujudkan dalam Katekismus Revolusioner Bakunin—adalah anarkisme tanpa nama; ia menolak negara dan agama yang terorganisir, menganjurkan otonomi komunal dalam struktur federal, dan mempertahankan bahwa buruh “harus menjadi satu-satunya basis hak asasi manusia dan organisasi ekonomi negara.” Sesuai dengan kultus kekerasan yang merupakan bagian dari tradisi revolusioner romantis, Bakunin bersikeras bahwa revolusi sosial tidak dapat dicapai dengan cara damai. Persaudaraan Internasional adalah organisasi konspirasi, karena Bakunin tidak pernah hidup lebih lama dari seleranya akan kegelapan dan rahasia.

Namun demikian, pada tahun 1867 ia muncul ke dalam kehidupan publik sebagai tokoh Liga untuk Perdamaian dan Kebebasan yang berumur pendek. Ini terutama merupakan badan liberal pasifis, di mana Bakunin memimpin sayap kiri. Bakunin bukanlah seorang penulis yang sistematis.

Dia mengakui bahwa dia tidak memiliki rasa “arsitektur sastra” dan melihat dirinya terutama sebagai orang yang bertindak, meskipun tindakannya jarang berhasil dan hidupnya diselingi oleh revolusi yang gagal. Tulisan-tulisannya dimaksudkan untuk memprovokasi tindakan; mereka topikal dalam inspirasi, jika tidak selalu dalam konten, dan dalam pamflet tentang peristiwa terkini dan dalam laporan yang ditulis untuk kongres dan organisasi bahwa pendapatnya tersebar.

Salah satu laporan semacam itu, yang disiapkan untuk kepentingan komite pusat Liga untuk Perdamaian dan Kebebasan, akhirnya diterbitkan sebagai Federalisme, Sosialisme, dan Anti-Teologisme. Lebih dari karya lainnya, buku ini berisi inti dari anarkisme Bakunin. Bakunin bukanlah pencetus teoretis yang hebat.

Pengaruh dalam tulisannya sangat jelas—Hegel, AugusteComte, Proudhon, Ruge, Charles Darwin, dan bahkan Marx. Asli dalam Bakunin adalah wawasannya tentang peristiwa-peristiwa kontemporer (ia meramalkan dengan ketepatan luar biasa tentang cara di mana negara Marxis akan beroperasi) dan kekuatannya untuk menciptakan sintesis ide-ide pinjaman di mana gerakan anarkis awal dapat mengkristal.

Dalam Federalisme, Sosialisme, dan Anti-Teologisme, pandangan tentang struktur masyarakat yang diinginkan hampir seluruhnya diturunkan dari federalisme Proudhon. Namun, dalam satu hal penting, pandangan Bakunin berbeda dari pandangan Proudhon: Sementara dia mengikuti Proudhon dalam mengukur hak konsumen atas barang-barang dengan kuantitas kerjanya, dia juga menganjurkan kolektivisasi alat-alat produksi di bawah kepemilikan publik; Proudhon dan pengikut mutualisnya ingin mempertahankan kepemilikan individu atas tanah dan peralatan oleh petani dan pengrajin sejauh mungkin, untuk menciptakan jaminan kemerdekaan pribadi.

Perbedaan ini dianggap begitu penting sehingga pengikut Bakunin sebenarnya digambarkan sebagai “kolektivis” dan tidak mengambil nama “anarkis” sampai tahun 1870-an. Pada tahun 1868 Bakunin meninggalkan Liga untuk Perdamaian dan Kebebasan untuk mendirikan Aliansi Internasional Sosial Demokrasi, yang dibubarkan ketika dia dan para pengikutnya memasuki Asosiasi Pekerja Internasional pada tahun 1869.

Di dalam Internasional, Bakunin dan federasi Eropa selatan menantang kekuatan Marx. Perselisihan berpusat pada ketidaksepakatan atas metode politik. Marx dan para pengikutnya berpendapat bahwa kaum sosialis harus merebut negara dan mengantarkan kediktatoran transisional proletariat. Bakunin berargumen bahwa kekuasaan yang direbut oleh pekerja tidak kalah jahatnya dengan kekuasaan di tangan lain, dan negara komunis akan memperbesar kejahatan negara lain; dia menyerukan penghancuran negara sedini mungkin dan penghindaran sarana politik untuk mencapai tujuan itu. 

Pekerja harus memenangkan pembebasan mereka sendiri dengan cara ekonomi dan insureksi. Perselisihan itu muncul di Kongres Internasional Den Haag pada tahun 1872, ketika Bakunin diusir. Federasi selatan dan negara-negara Rendah memisahkan diri untuk membentuk federasi mereka sendiri, dan sisa-sisa Marx memudar. Sementara itu, kesehatan Bakunin menurun dengan cepat.

Dia mengambil bagian dalam pemberontakan Lyons tahun 1870 dan pemberontakan Bologna yang gagal tahun 1874. Dia meninggal, kelelahan, dua tahun kemudian di Bern. Setelah kematiannya, komunisme anarkis Pëtr Alekseevich Kropotkin menggantikan anarkisme kolektivisnya, kecuali di Spanyol, di mana gerakan anarkis besar mempertahankan ide-idenya dalam kemurnian mereka sampai tahun 1939.