Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Filsuf analitik Amerika Max Black lahir di Baku, Rusia (sekarang Baky, Azerbaijan). Dia membaca matematika di Cambridge dan, setelah dia memperoleh gelar BA pada tahun 1930, menerima beasiswa untuk penelitian di Göttingen, Jerman, di mana dia menulis The Nature of Mathematics (1933).

Kembali ke Inggris, dia dianugerahi gelar doktor oleh Universitas London untuk disertasinya Theories of Logical Positivism (1939) dan menjabat sebagai dosen dan pengajar di Institut Pendidikannya dari tahun 1936 hingga 1940. Setelah ia beremigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1940, ia diangkat menjadi staf pengajar di University of Illinois.

Max Black : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pada tahun 1946 ia pindah ke Universitas Cornell, di Ithaca, New York, di mana, pada tahun 1954, ia menjadi Profesor Susan Linn Sage dan kemudian membantu mendirikan baik Masyarakat untuk Kemanusiaan dan Program Sains, Teknologi, dan Masyarakat. Dia adalah presiden Divisi Timur AmericanPhilosophical Association; presiden Institut Filsafat Internasional; Tarner Dosen di Trinity College (Cambridge), Guggenheim Fellow; Rekan Fulbright; dan mengunjungi rekan di Oxford, Cambridge, Princeton, PaloAlto, dan Canberra.

Dia juga memberi kuliah tentang filsafat Amerika kontemporer di Jepang (1957) dan India (1962). Dia meninggal di Ithaca pada tahun 1988. Tahun-tahun awal Black di Cambridge—di mana dia menghadiri kelas-kelas GE Moore, Frank Ramsey, Susan Stebbing, dan Ludwig Wittgenstein—mempengaruhinya kemudian pengajaran dan tulisan. Seiring dengan orientasi analitiknya tentang C. D.Broad dan Ramsey, Black mempertahankan berbagai kepentingan ilmiah dan humanistik dan perhatian yang cermat terhadap pendekatan umum yang menandai tulisan-tulisan Moore dan Stebbing; tetapi pengaruh Wittgenstein adalah yang paling dalam.

Karya pertama Black, The Nature ofMathematics, adalah eksposisi dari konsepsi matematika yang logis, formalis, dan intuitif; itu sejajar dengan Wittgenstein dalam menolak untuk merangkul salah satu dari tiga teori atau mengusulkan yang baru, dan studi doktoralnya selanjutnya tentang positivisme logis diperlukan untuk mengatasi Tractatus Wittgenstein.

Ketertarikannya pada karya itu memuncak dalam A Companion to Wittgenstein’s Tractatus (Cambridge dan Ithaca, 1964), sebuah karya sekitar enam kali sepanjang teks yang dianalisis; itu dicetak ulang secara anumerta, dan dikagumi—bahkan ditiru—karena kombinasi eksegesis, penjelasan sumber, dan komentar kritisnya yang cerdik dan menarik.

Komitmen Black terhadap analisis filosofis melibatkan kerja konstruktif pada masalah kecil yang terdefinisi dengan baik dengan diskusi ekspositori dan kritis; maka sebagian besar kontribusi Black adalah esai daripada buku. Pengecualian adalah dua buku penting yang sudah disebutkan dan teks logika, Berpikir Kritis (1951). Volume lain diterbitkan, tentu saja, tetapi itu adalah kumpulan esai daripada risalah.

Black menerbitkan sekitar dua puluh buku (termasuk yang diedit dan/atau diterjemahkan) dan lebih dari 200 esai dan ulasan. Banyak esai Black mengambil masalah atau tema dari karya Wittgenstein selanjutnya, umumnya berkonsentrasi pada masalah, terutama makna, daripada pada teks Wittgenstein.

Black tidak khawatir tentang status metafisik makna, karena (seperti untuk Wittgenstein kemudian) penjelasan makna adalah penjelasan tentang bagaimana kata-kata digunakan, dan adalah suatu kesalahan untuk menganggap bahwa ada “hal-hal seperti makna yang harus dikategorikan.” Salah satu aspek penjelasan makna melibatkan perumusan aturan untuk penggunaan kata-kata, dan Black (sekali lagi mengikuti Wittgenstein) menunjukkan bagaimana proposisi yang tampaknya perlu sering berfungsi sebagai pengganti perumusan aturan. Hitam menyadari bahwa ketidakjelasan atau “kelonggaran” tertentu meliputi aturan yang mengatur penggunaan biasa, dan dia mengeksplorasi dimensi ini dalam beberapa esai.

Salah satu kesimpulannya adalah bahwa kita biasanya mengandaikan bahwa kelonggaran tidak menjadi masalah. Perhatian yang menarik pada praanggapan tindakan linguistik ini adalah karakteristik Black.

Dalam esai lain ia meminta perhatian pada pengandaian yang kontras dari definisi dan penegasan, dan ia memberikan perbandingan rinci praanggapan dan implikasi, dengan referensi khusus untuk kontroversi tentang menunjukkan frase. Konsepsi filsafat Black menekankan kepraktisan analisis linguistik sehari-hari: “klarifikasi filosofis makna adalah … sebagai praktis membersihkan daerah kumuh dan empiris seperti obat”—demikianlah judul esai dari salah satu buku terakhirnya: “The Prevalence of Humbug.” Omong kosong yang terlalu merajalela ini tidak hanya terdiri dari kesalahan logika tetapi juga dalam menilai spekulasi yang berlebihan, mengabaikan atau meminimalkan induksi, dan, kadang-kadang, logika yang salah tempat.

Oleh karena itu, Black tidak hanya menyesalkan penolakan secara luas terhadap rasionalitas dan sains, tetapi juga ekses dari rasionalisme dan saintisme yang menyesakkan; dia kurang simpati dengan kritik Hume tentang induksi dan keluhan filosofis tentang ketidakjelasan. Di sini kita melihat rasa hormat Black terhadap akal sehat, yang ia pelajari sebagian dari Moore.

Ketidakjelasan bahasa biasa bekerja sebagian karena penggunaan normal berakar pada kebenaran: “Untuk mengatakan bahwa sebuah kata digunakan dengan benar sesuai Dengan penggunaan normal, keadaan tertentu, adalah untuk mengatakan bahwa kalimat tertentu yang mengandung kata itu, dalam keadaan itu, benar.” Pernyataan ini berfungsi untuk membela argumen kasus paradigma yang banyak dikritik, karena keadaan yang dibayangkan akan menjadi kasus paradigma untuk itu kata.

Dalam esai lain, Black menambah referensi ke kasus paradigma dengan membahas model dan metafora, yang keduanya juga terjadi dalam bahasa biasa tetapi mencontohkan berbagai jenis ketidakjelasan yang dibenarkan.

Satu esai selanjutnya, “Penalaran dengan Konsep Lepas,” (1963) berpendapat bahwa kita dapat memastikan kasus yang jelas tanpa mengetahui pada titik mana kasus berhenti menjadi jelas. Kasus-kasus paradigma, bagaimanapun, tidak memberikan jalan dari bahasa ke metafisika: “Konsep bahasa sebagai cermin realitas secara radikal keliru.” Sebagai seorang sarjana, Black mendengar Moore menyampaikan Kuliah Tarner di Trinity College pada tahun 1929, jadi dia senang menerima sebuah undangan untuk menyampaikannya pada tahun 1978.

Topiknya, “Models of Rationalality,” sesuai dengan pola keluarannya yang sedikit demi sedikit dalam menghasilkan tidak dalam sebuah buku tetapi serangkaian esai yang dimasukkan ke dalam beberapa publikasi kemudian.

Salah satu tema yang dijalankan dalam kuliah ini adalah bahwa model rasionalitas tidak dapat menghilangkan kebutuhan akan penilaian; maka skema formal, seperti yang digunakan oleh para ekonom dalam teori keputusan dan teori pilihan, terikat untuk tetap heuristik daripada definitif. Kepentingan Black memiliki luas Pencerahan; topik esainya berkisar dari logika formal hingga puisi.

Dalam filsafat ilmu, ia berargumen dengan fasih dan persuasif untuk induksi dan mengomentari persepsi, kosmologi, teori keputusan, estetika, dan sosiologi, sambil mempertahankan minat awalnya dalam matematika.

Karyanya dalam filsafat bahasa termasuk ulasan karya banyak orang sezamannya, termasuk Russell, Dewey, Wittgenstein, Korzybski, Carnap, Tarski, Morris, Whorf, Chomsky, dan Skinner.

Tulisannya sangat bebas dari terminologi atau jargon khusus. Jangkauan dan kesegaran tulisannya membantu menjelaskan, tidak diragukan lagi, untuk daya tarik dan relevansinya yang berkelanjutan.