Biografi dan Pemikiran

Lynne Rudder Baker lahir di Atlanta, Georgia, menerima gelar PhD dalam bidang filsafat dari Universitas Vanderbilt pada tahun 1972, dan mengajar di Universitas Massachusetts di Amherst. Karya filosofisnya memberikan kritik yang kuat terhadap catatan reduktif tentang pikiran, orang, dan artefak. Tulisannya dalam filsafat pikiran diarahkan pada tiga pandangan yang berbeda tetapi saling berhubungan.

Yang pertama adalah bahwa makna seseorang, sesuatu yang spesifik dengan simbol dapat dinaturalisasi, yaitu, dijelaskan secara reduktif, dalam kaitannya dengan beberapa sifat nonsemantik, nonmental, kausal yang secara sah dibuat di alam.

Lynne Rudder Baker : Biografi dan Pemikiran

Pandangan kedua adalah bahwa psikologi rakyat, paling banter, merupakan prototeori kelas dua tentang perilaku manusia yang hanya memiliki nilai instrumental atau, paling buruk, teori yang tidak diakui yang pendirian mentalnya tidak ada.

Pandangan ketiga, apa yang disebut Baker sebagai “Pandangan Standar”, yang dianut oleh dualis, materialis, dan fungsionalis, mengatakan bahwa kepercayaan adalah keadaan dari beberapa bagian yang tepat dari seseorang, baik itu material (otak) atau immaterial (jiwa). Ketiga pandangan tersebut memiliki dua tema yang sama.

Pertama, kita menganggap diri kita sebagai makhluk, agen bijaksana yang diberkahi dengan keadaan yang memiliki konten referensial dan kemanjuran kausal.

Kedua, jika konsepsi ini benar, ia harus secara reduktif sesuai dengan teori-teori ilmiah terbaik kita tentang alam, yang memiliki cerita yang benar (atau sebagian besar, bagaimanapun juga) tentang berbagai hal; jika tidak, itu harus ditolak sebagai salah atau diperlakukan sebagai mitos yang berguna tetapi kuno.

Baker menerima klaim pertama tetapi menolak yang kedua dalam Saving Belief (1987) dan dalam Explaining Attitudes (1995). Dalam karya terakhir, dia membela realisme praktis, pandangan bahwa kepercayaan adalah keadaan global dari seseorang yang utuh, bukan dari bagian yang tepat dari orang tersebut.

Meskipun kepercayaan bukanlah entitas, mereka adalah nyata (materialis kontra eliminatif), karena mereka membuat perbedaan kausal sejati di dunia berdasarkan isinya (kontra epifenomenalis). Keyakinan memiliki peran penjelas, tetapi bukan karena mereka identik dengan, dibentuk oleh, atau mengawasi keadaan otak, karena kepercayaan tidak berdiri dalam hubungan tersebut dengan keadaan otak mana pun.

Sebaliknya, peran penjelasan mereka didasarkan pada praktik bersama kita dalam menjelaskan dan merasionalisasi tindakan kita secara kausal. Realisme praktis Baker menempatkannya tepat di perusahaan pragmatis Amerika (dari William James hingga Hilary Putnam) dan neoWittgensteinians. Buku ketiga Baker, Persons and Bodies (2000), menghubungkan tulisan awalnya dalam filsafat pikiran dengan karyanya yang lebih baru dalam metafisika.

Dalam buku itu membela pandangan konstitusi tentang pribadi manusia, pandangan bahwa pribadi manusia adalah pribadi karena memiliki sudut pandang orang pertama dan adalah manusia karena dibentuk oleh tubuh manusia.

Memiliki perspektif orang pertama berarti memiliki kemampuan untuk memikirkan diri sendiri secara langsung tanpa perantara nama atau deskripsi apa pun. Konstitusi, pada gilirannya, adalah hubungan di mana-mana yang berlaku setiap kali jenis benda baru muncul (misalnya, patung, orang), dengan kekuatan kausal baru berdasarkan jenis benda lain (misalnya, lempengan marmer, tubuh manusia), yang ada dalam jenis tertentu. keadaan (misalnya, dunia seni, lembaga sosial, dan praktik sosial).

Hal-hal yang membentuk dan hal-hal yang mereka bentuk memiliki kondisi dan sifat kegigihan yang berbeda; karenanya, mereka berbeda secara numerik.

Keduanya memiliki banyak sifat dan kekuatan kausal yang sama, meskipun sumber dari sifat dan kekuatan bersama mereka mungkin terletak pada hal yang membentuk dan bukan dengan hal yang dibentuk, atau sebaliknya. Jadi, bertentangan dengan immaterialisme, pribadi manusia adalah makhluk material, karena mereka dibentuk oleh tubuh manusianya.

Namun, bertentangan dengan animalisme, pribadi manusia tidak identik dengan tubuh yang membentuknya.

Dalam pandangan Baker, meskipun manusia dibentuk oleh tubuhnya dan tidak dapat eksis tanpa dibentuk secara material dalam beberapa cara, identitas mereka dari waktu ke waktu tidak bergantung pada tubuh tertentu yang membentuknya. Identitas pribadi juga tidak bergantung pada identitas jiwa, identitas otak, atau kontinuitas psikologis (tidak bercabang). perspektif orang dari waktu ke waktu.

Fakta tentang perspektif orang pertama seseorang tidak dapat direduksi menjadi fakta nonpersonal apa pun. Jadi, bagi Baker, identitas seseorang dari waktu ke waktu adalah fakta sederhana yang tidak dapat direduksi tentang dirinya sendiri