Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Ludwig Binswanger, psikiater Swiss yang sekolah Daseinsanalyse, atau analisis eksistensial, adalah upaya paling luas untuk menghubungkan filosofi Edmund Husserl dan Martin Heidegger dengan bidang psikiatri, lahir di Kreuzlingen, Thurgau, Swiss, ke dalam garis keluarga dokter dan psikiater terkemuka.

Setelah kuliah di universitas Lausanne, Heidelberg, dan Zürich, ia menerima gelar kedokterannya dari Zürich pada tahun 1907. Pada tahun 1910 ia menggantikan ayahnya, Dr. Robert Binswanger, sebagai kepala direktur medis Sanitorium Bellevue, sebuah institusi yang didirikan oleh kakeknya di Kreuzlingen. Dia melepaskan jabatan direkturnya pada tahun 1956.

Ludwig Binswanger : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Daseinsanalyse adalah campuran asli dari fenomenologi, eksistensialisme Heideggerian, dan psikoanalisis, yang tujuannya adalah untuk melawan kecenderungan psikologi ilmiah untuk memandang keberadaan manusia sebagai objek alam semata. Namun, sekolah tidak mencari bidang keberadaan manusia yang menentang kekuatan penjelas psikoanalisis.

Binswanger mengeluhkan reduksionisme berlebihan dari ilmu pengetahuan alam yang diterapkan pada umat manusia, tetapi dengan melakukan itu dia tidak mempertanyakan kemampuan sains untuk menjelaskan; dia, lebih tepatnya, mendesak apa yang sedang dijelaskan untuk diingat dalam realitas fenomenalnya yang penuh.

Binswanger adalah seorang fenomenolog yang menuntut disiplin tanpa praduga di mana penyidik ​​dapat memahami dunia pasien seperti yang dialami pasien. Untuk tujuan ini ia membatasi analisisnya pada apa yang benar-benar ada (atau imanen) dalam kesadaran pasien. Dia mencari struktur esensial dari fenomena ini tanpa bergantung pada teori reduktif, tujuannya adalah untuk membiarkan fenomena berbicara sendiri.

Sebagai seorang eksistensialis, ia memandang struktur esensial yang diungkapkan fenomena tersebut dengan istilahnya sendiri sebagai “universal dengan kekuatan.” Artinya, ia melihat mereka sebagai matriks di mana dunia dan diri individu—esensinya—ditentukan. Dia mencari di setiap pasien konteks umum makna di mana pasien ada.

Dia menyebut konteks makna ini sebagai kategori transendental dari desain dunia pasien itu. Gagasan tentang konteks makna eksistensial umum ini harus dipahami sebagai apa yang mengungkapkan dengan validitas yang sama semua aspek kehidupan dan dunia pasien. Kriteria ekspresi yang lengkap didasarkan pada sontologi Heidegger tentang manusia dan mencakup orientasinya dalam ruang, mode keberadaannya dalam waktu, hubungannya dengan kehidupan tubuh dan sesamanya, cara berpikirnya, serta ketakutan dan kecemasannya.

Misalnya, universal seperti kontinuitas sama-sama dimengerti dan ekspresif dalam referensi waktu (kontinuitas peristiwa versus tiba-tiba dan tak terduga), ruang (kedekatan), hubungan dengan orang lain (misalnya, ikatan atau ikatan oedipal), dan dunia sendiri individu (“batin). ” kontinuitas, kesinambungan perasaan atau kasih sayang). Tetapi kategori penjelas seperti agresi atau energi libido menekankan satu aspek dari keberadaan manusia sebagai yang paling nyata dan karena itu berakar pada satu sisidontologi dari keberadaan manusia.

Apa yang dibutuhkan psikoanalisis sebagai faktor pengkondisian—seperti naluri atau sensasi masa kanak-kanak—dianggap oleh Binswanger sebagai representasi dari desain dunia dasar. Bukannya Binswanger ingin mendorong kembali rantai kausal di luar naluri atau sensasi masa kanak-kanak, melainkan bahwa rantai kausal itu sendiri, seperti yang dijelaskan dalam analisis mendalam ilmiah, harus dilihat secara keseluruhan, tanpa titik referensi istimewa apriori dalam hal yang semuanya. harus dijelaskan.

Penjelasan dalam kaitannya dengan titik referensi yang diistimewakan mengandaikan sebuah teori, dan teori mengasumsikan pandangan dunia—dalam hal ini pandangan dunia ilmu pengetahuan alam. Oleh karena itu, Binswanger tidak menggunakan masa lalu untuk menjelaskan masa kini.

Dia melihat masa lalu pasien sebagai yang ada di masa sekarang dalam seluruh desain dunia — di mana peristiwa tertentu di masa lalu “mengkondisikan” neurosis saat ini – adalah pasien. Oleh karena itu, masa kini, atau kesadaran, atau isi nyata dari mimpi dan ekspresi verbal yang nyata, semuanya menunjuk pada suatu kesatuan atau kategori yang merupakan dasar dari dunia pasien.

Dengan kata lain, karena diri tidak dapat mengalami peristiwa “murni” di luar konteks makna, bahkan jika diri itu adalah seorang anak, konteks makna sumber itulah yang ingin dipahami Binswanger. Binswanger tidak menawarkan pendekatannya sebagai pengganti psikoanalisis; sejauh tujuan psikiatri adalah intervensi dalam kehidupan pasien — manipulasi atau perubahan di dalamnya — hanya pendekatan ilmiah, seperti psikoanalisis atau psikiatri klinis, yang memadai.

Bagi Binswanger, fenomenologi dan eksplanasi reduktif adalah dua aspek pelengkap dari Geisteswissenschaften, termasuk psikologi. Fenomenologi dapat memberi kita deskripsi penting tentang data, dan eksistensialisme fenomenologis dapat memberikan pemahaman dinamis penuh tentang kehidupan individu dengan caranya sendiri.

Tetapi jika kita mau dan merasa perlu untuk mengubah dan mengendalikan fenomena, ilmu alam adalah alat utama kami saat ini. Namun, sedangkan dalam ilmu alam kita memberikan makna, dalam Geisteswissenschaften fenomena yang diselidiki itu sendiri adalah makna untuk diri sendiri, dan secara fenomenologis menjadi perlu untuk menerima makna ini dengan istilah mereka sendiri.