Biografi dan Pemikiran Filsafat Louis de Bonald

Louis Gabriel Ambroise Vicomte de Bonald, humas dan filsuf Prancis, lahir di château LeMonna, dekat Millau (Aveyron).

Dia beremigrasi pada tahun 1791, selama Revolusi, ke Heidelberg, kemudian pindah ke Constance, dan bergabung dengan lingkaran penulis royalis yang pada tahun 1796 menerbitkan sejumlah buku yang menyerang Partai Revolusioner dan membela monarki.

Louis Gabriel Ambroise, Vicomte de Bonald : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Kontribusinya sendiri pada propaganda adalah Théorie dupouvoir politique et religieux (3 jilid., Constance, 1796), yang pertama dari serangkaian jilid panjang yang mengungkapkan posisi ultramontana, supremasi politik kepausan, monarki absolut, dan tradisionalisme.

Premis dasar Bonald, sejauh menyangkut filosofinya, adalah identitas pemikiran dan bahasa. Berlawanan dengan gagasan abad kedelapan belas yang biasa bahwa bahasa adalah penemuan manusia, ia menghidupkan kembali argumen Jean-Jacques Rousseau bahwa sejak sebuah penemuan membutuhkan pemikiran dan pemikiran adalah ucapan internal, bahasa tidak mungkin ditemukan.

Akibatnya, menurutnya, itu pasti telah dimasukkan ke dalam jiwa manusia pada saat penciptaan. Melalui penyelidikan filologis tertentu, Bonald mampu meyakinkan dirinya sendiri bahwa ada identitas dasar dalam semua bahasa, seperti yang memang ada di Indo-Eropa.

Tetapi bahasa adalah fenomena sosial, bukan individu. Ini mengikat individu bersama-sama ke dalam kelompok dan mengekspresikan seperangkat ide interpersonal. Ide-ide ini adalah tradisi.

Kesatuan tradisi mungkin terganggu, seperti yang terjadi selama Revolusi, tetapi umat manusia harus kembali ke sana jika mereka memiliki harapan untuk mendapatkan kembali kesehatan sosial.

Ketika pengembalian ini terjadi, orang akan bekerja sama dalam satu sistem politik dan satu set keyakinan agama. Yang pertama akan menjadi monarki absolut, yang terakhir Katolik Roma, keduanya memiliki kepala tunggal dan mahakuasa.

Jadi, sebagaimana alam semesta diciptakan dan diatur oleh satu Tuhan, demikian pula gereja dan negara harus memelihara kesatuan administratif. Tetapi karena gereja adalah saluran komunikasi langsung antara Tuhan dan makhluk-Nya, negara dan rakyatnya harus diatur urusan-urusan moralnya oleh gereja. Ultramontanisme Bonald secara aslogis sangat mungkin.

Dia menyatakan bahwa seni, misalnya, hanya berkembang di monarki absolut, dan karenanya tidak melihat apa pun untuk dipuji dalam seni Yunani. Sebenarnya, dia tidak punya hal baik untuk dikatakan tentang apa pun tentang Yunani, karena Yunani diberikan kepada demokrasi, meskipun dia membuat pengecualian dari Spartan.

Dia menentang legalisasi perceraian dan persamaan hak bagi perempuan. Dia menerima hukuman mati, karena Tuhan akan memastikan bahwa orang yang tidak bersalah tidak akan menderita di akhirat. Dia mendukung penyensoran umum dan mencela kebebasan pers.

Dan karena dia adalah seorang pria bermoral Stoic, dia tidak terlalu khawatir tentang ketidakpuasan atau ketidakbahagiaan manusia. Bonal adalah seorang filsuf yang tidak pernah mengubah pandangannya. Dalam setiap karyanya yang banyak, ia mengulangi tesis mendasar yang sama.

Pengaruhnya terbatas pada orang-orang ekstrem kanan, terlepas dari kecerdikan argumennya dan ketelitian logisnya. Ide-idenya bertahan di Prancis di L’action française dan bahkan dalam tulisan-tulisan non-politik Charles Maurras, yang melaluinya mereka memberikan bentuk yang tidak diencerkan kepada T. S. Eliot