Biografi dan Pemikiran

Kurt Baier lahir di Wina, Austria, pada tahun 1917. Ia harus meninggalkan studi hukumnya di Universitas Wina pada tahun 1938, ketika ia pergi sebagai pengungsi ke Inggris.

Di sana ia diinternir sebagai “musuh asing yang bersahabat” dan dikirim ke Australia.

Ia memulai studi filsafatnya dengan sungguh-sungguh di kamp interniran dan dilanjutkan setelah perang berakhir.

AVvXsEgtlYPpL7X1Z2xJounEbVwzVPg9AFRr7eAd4oySs 2jxe7uI0h4LjvYr346w 6BzT3AcBbydhp2y6pa75pxneoMAIMDHX3Brm3XKCSEgJc8ndRk0lruL HiQinbynJOPblQiQiiV57R AuUWVq Dhq0tKmHOqWTmKyWOFymey3dvt1qihVCCbL2TE=w176 h254

Memperoleh gelar BA (1944) dan MA (1947) dari University of Melbourne, dan DPhil (1952) dari OxfordUniversity.

Ia mengajar di Universitas Melbourne, Universitas Nasional Australia, dan Universitas Pittsburgh. Dia adalah profesor tamu di Cornell University, University of Illinois, University of Florida, dan University of Otago (Selandia Baru). Dia adalah presiden Divisi Timur dan ketua Dewan Perwira Nasional Asosiasi Filsafat Amerika.

Annette Baier, yang dinikahinya pada tahun 1958, juga presiden Divisi Timur. Setelah pensiun, mereka pindah ke Selandia Baru, yang merupakan negara asal Annette. Mereka mungkin pasangan filosofis paling terkemuka dalam filsafat Amerika, meskipun keduanya tidak lahir di Amerika. Keduanya memberikan Kuliah Paul Carus, dan keduanya diundang untuk menjadi anggota Akademi Seni dan Sains Amerika.

Pada tahun 2001 Kurt dianugerahi gelar Doktor Kehormatan Fikih dari Universitas Karl Franzen Graz, pada upacara yang diselenggarakan oleh Universitas Otago. Baier adalah salah satu filsuf paling berpengaruh di bidang filsafat moral pada paruh kedua abad kedua puluh.

Dia adalah salah satu filsuf yang terutama bertanggung jawab untuk mengembalikan bidang filsafat moral dari obsesi dengan bahasa penilaian moral ke perhatian tradisionalnya dengan menggambarkan dan membenarkan panduan untuk perilaku moral.

Baier mengklaim bahwa aturan moral dimaksudkan untuk semua orang. Mereka harus dapat diajarkan secara universal, yaitu, mereka tidak dapat melibatkan kepercayaan atau konsep yang tidak diketahui oleh semua manusia dewasa normal.

Mereka tidak dapat membuat frustrasi diri sendiri, mengalahkan diri sendiri, atau secara moral tidak mungkin, yaitu, tidak mungkin atau tidak berguna jika diajarkan secara universal.

Banyak filosof moral setelah Baier menggunakan ciri-ciri ini sebagai syarat-syarat yang diperlukan bagi sebuah panduan untuk berperilaku sebagai moralitas. Baier mengakui bahwa ciri-ciri ini hanyalah formal dan bahwa aturan moral juga harus memiliki jenis konten tertentu. Baier menjelaskan konten ini dengan mengatakan bahwa aturan moral harus demi kebaikan semua orang.

Namun, ketika dia memberikan contoh aturan-aturan ini (misalnya, aturan yang melarang pembunuhan, kekejaman, menyakiti, melukai, menyiksa, menipu, menipu, memperkosa, dan berzina), cukup jelas yang dia maksud bahwa aturan ini melarang menyakiti siapa pun.

Dia sangat cerdas dalam mengakui, melawan deontologis dan utilitarian, bahwa moralitas tidak mengharuskan melakukan tindakan yang optimal (tindakan yang memiliki konsekuensi terbaik), tidak peduli bagaimana seseorang menentukan apa tindakan yang optimal itu. Seperti Thomas Hobbes, yang dia akui sebagai pengaruh kuat pada pandangannya.

Baier mengajukan prinsip reversibilitas (versi negatif dari Aturan Emas), “Jangan lakukan kepada orang lain seperti yang Anda tidak ingin mereka lakukan kepada Anda,” sebagai rangkuman panduan moral untuk kehidupan.

Meskipun ia tidak menggunakan bahasa teori-teori hukum kodrat, Baier juga mengikuti Hobbes dalam berpendapat bahwa moralitas harus diketahui oleh semua orang yang bertanggung jawab secara moral atas perilaku mereka, yaitu aturan moral berlaku untuk semua orang yang dapat memahami aturan dan dapat membimbing. perilaku mereka sesuai.

Baier berpendapat, “Ini adalah arti dari ‘moralitas’ yang harus berisi tubuh keyakinan moral yang bisa benar atau salah, yaitu tubuh aturan atau ajaran yang ada tes tertentu” (Baier 1965 , hal.89). Baier mengklaim bahwa tes ini harus melibatkan apa yang dia sebut “sudut pandang moral.” Meskipun deskripsi Baier tentang sudut pandang ini tidak diterima secara universal, diakui oleh semua orang bahwa aturan moral harus berasal dari sudut pandang yang didasarkan pada keyakinan dan keinginan bersama secara universal.

Selain memberikan akun moralitas yang masuk akal dan berpengaruh, Baier juga mengajukan akun rasionalitas yang lebih dapat diterima daripada akun instrumentalis standar. Dia mengakui bahwa itu tidak rasional “ketika, tanpa alasan sama sekali, kita membakar tangan kita atau memotong jari kaki kita satu per satu” (Baier 1965, hlm. 158).

Tidak seperti banyak filsuf kontemporer, dia sadar bahwa ada keinginan irasional , dan karenanya tidak tepat untuk mendefinisikan tindakan rasional sebagai tindakan yang memaksimalkan kepuasan keinginan seseorang.

Upaya Baier untuk menggunakan analisisnya tentang konsep rasionalitas dan moralitas untuk sampai pada kesimpulan moral substantif menandai akhir, dalam etika, dari keprihatinan dengan bahasa moral yang diklaim netral secara moral.

Dengan membuat perbedaan antara penilaian moral dan penilaian nilai lainnya, ia menunjukkan bahwa istilah “benar”, “seharusnya”, “baik”, dan “buruk” terutama terkait dengan nilai, bukan moralitas. Menyadari bahwa kami menawarkan alasan untuk memilih dan melakukan banyak hal selain yang berkaitan dengan moralitas, Baier meyakinkan banyak orang bahwa berkonsentrasi pada penggunaan istilah-istilah ini sepertinya tidak akan banyak membantu dalam menentukan apa itu moralitas. 

Meskipun banyak filsuf moral kontemporer, terutama konsekuensialis, terus berbicara tentang baik dan buruk, benar dan salah, sekarang secara umum diakui bahwa konsep-konsep ini tidak identik dengan konsep moral baik dan buruk, moral benar dan salah secara moral.

Sepanjang karyanya Baier telah berusaha untuk menunjukkan bahwa alasan mendukung tindakan secara moral.

Dalam karya sebelumnya ia membedakan antara alasan mementingkan diri sendiri, alasan altruistik, dan alasan moral; dan berpendapat bahwa meskipun alasan kepentingan diri sendiri lebih kuat daripada alasan altruistik, alasan moral lebih kuat daripada alasan kepentingan pribadi.

Dia menunjukkan bahwa siapa pun yang memilih dunia untuk ditinggali akan memilih dunia yang memiliki tatanan ini.

Dalam karya selanjutnya, ia membedakan antara alasan kepentingan diri sendiri, alasan berlabuh sendiri, dan alasan berlabuh masyarakat, dan menunjukkan bahwa jika suatu masyarakat ingin berfungsi, anggotanya harus menerima alasan berlabuh masyarakat, terutama alasan moral, mengesampingkan kepentingan pribadi dan alasan berlabuh sendiri.

Meskipun ada banyak keraguan tentang apakah Baier telah menunjukkan bahwa alasan mendukung moralitas seperti yang dia kemukakan, argumennya untuk pandangan ini mengandung banyak poin berharga.

Kegagalan untuk menghargai perbedaannya antara alasan altruistik dan alasan moral menjelaskan mengapa beberapa orang merasa sulit untuk menerima bahwa berbohong untuk melindungi rekan yang bersalah adalah tidak bermoral. Sebagian besar karena karya Baier, filsafat moral tidak lagi didominasi oleh kekhawatiran tentang bahasa etika.

Pada awal abad kedua puluh satu, para filsuf moral sekarang lebih cenderung mengajukan pandangan etis substantif, baik mereka Hobbesian, Kantian, atau utilitarian, daripada mereka memandang catatan moralitas mereka tidak memiliki implikasi normatif.

Perbedaan antara perhatian dengan menganalisis istilah atau konsep yang terlibat dalam wacana moral dan perhatian dengan masalah moral substantif sebagian besar telah menghilang.

Bahkan mereka yang peduli dengan analisis konsep etika sekarang berpendapat bahwa analisis konsep moral ini dapat menghasilkan kesimpulan moral yang substantif. Baier juga terutama bertanggung jawab atas fakta bahwa masalah utama filsafat moral sekarang adalah menunjukkan hubungan antara rasionalitas dan moralitas.

Tanda seorang filsuf besar umumnya dianggap tidak terletak pada jawaban yang dia berikan tetapi pada pertanyaan yang dia ajukan. Tidak diragukan lagi bahwa dalam pandangan ini KurtBaier adalah seorang filsuf besar.