Biografi dan Pemikiran John Langshaw Austin

John Langshaw Austin adalah profesor filsafat moral White di Oxford dari tahun 1952 sampai kematiannya pada tahun 1960. Dididik di Shrewsbury School dan Balliol College, Oxford, ia menjadi rekan dari All Souls College pada tahun 1933; pada tahun 1935 ia pindah ke Magdalen College, di mana ia mengajar dengan sukses mencolok untuk terpilih ke White’schair.

Selama Perang Dunia II ia bertugas dengan terhormat di Korps Intelijen Inggris; dia mencapai pangkat letnan kolonel dan dianugerahi OBE dan Croix de Guerre, serta diangkat menjadi perwira Legiun Merit.

John Langshaw Austin : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pada tahun-tahun sebelum perang, Austin mencurahkan banyak waktu dan energinya untuk beasiswa filosofis. Ia menjadikan dirinya ahli dalam filsafat GottfriedWilhelm Leibniz dan juga banyak mengerjakan filsafat Yunani, terutama karya-karya etis Aristoteles.

Pada periode ini pemikirannya sendiri, meskipun sangat tajam dan sudah bergaya, sebagian besar kritis dan sama sekali tidak memiliki pendekatan positif yang membedakan pekerjaan pascaperangnya. Salah satu makalahnya yang diterbitkan pada periode awal ini, “Are There A Priori Concepts?” sangat cukup mewakili gaya dan pandangan zat yang memberinya reputasi sebagai orang yang agak menakutkan. 

Menurut pernyataan Austin sendiri, baru pada awal perang ia mulai mengembangkan pandangan tentang filsafat dan metode berfilsafat yang menandai karyanya yang matang, dan hanya dari karya inilah penjelasan akan diberikan. urgensi praktis dari kuliah dan tradisi membaca makalah (terutama dalam simposium, di mana beberapa makalah pentingnya merupakan kontribusi) mencegah beberapa fitur paling khas dari metode dan tujuan pilihan Austin untuk dicontohkan dengan jelas dan sepenuhnya dalam karya tertulisnya.

Ceramah pada dasarnya adalah upaya tunggal, sedangkan Austin percaya bahwa cara terbaik melakukan filsafat adalah dalam kelompok, dan makalah, terutama insymposia, hampir tidak dapat dihindari tentang topik minat filosofis tradisional, sedangkan Austin lebih suka menyimpan masalah tradisional filsafat di latar belakang.

Oleh karena itu, kami akan mulai dengan memberikan beberapa penjelasan tentang metode dan tujuan yang selalu dianjurkan dan dipraktikkan Austin, terutama dalam pertemuan yang diadakan secara teratur pada Sabtu pagi dalam istilah Oxford dengan sekelompok filsuf Oxford yang berpikiran sama. 

Bahasa

Austin tidak menyajikan tujuan dan metodenya sebagai satu-satunya yang tepat untuk seorang filsuf; apa pun satu atau dua pernyataan yang tidak hati-hati dalam kuliahnya di Akademi Inggris “Ifs and Cans” mungkin menyarankan kepada Sebaliknya, dia tidak mengklaim lebih dari prosedurnya yang mengarah pada hasil yang pasti dan merupakan pendahuluan yang diperlukan bagi siapa pun yang ingin melakukan jenis penyelidikan filosofis lainnya.

Tetapi dia tentu saja menganggap mereka sangat berharga dan menarik dalam hasil mereka, dan sangat cocok dengan kemampuan dan seleranya yang terlatih secara linguistik, sehingga dia tidak pernah merasa perlu untuk menyelidiki sendiri apa lagi yang mungkin dilakukan oleh seorang filsuf.

Apa yang dia anggap sebagai tugas utama, penjelasan yang cermat tentang bentuk dan konsep bahasa biasa (berlawanan dengan bahasa para filsuf, bukan bahasa penyair, ilmuwan, atau pengkhotbah) adalah, seperti yang disadari oleh Austin sendiri, bukan hal baru tetapi karakteristik filsuf yang tak terhitung jumlahnya dari Socrates ke GE Moore.

Juga bukan alasan untuk kegiatan ini terutama novel. Pertama, dia mengklaim, itu hanya kehati-hatian umum bagi siapa pun yang memulai penyelidikan filosofis apa pun, bahkan yang pada akhirnya mungkin melibatkan penciptaan kosakata teknis khusus, untuk memulai dengan pemeriksaan sumber daya terminologi yang sudah ada; klarifikasi bahasa biasa dengan demikian merupakan “awal-semua”, jika bukan “akhir-semua”, dari setiap penyelidikan filosofis.

Kedua, dia berpikir bahwa institusi bahasa itu sendiri cukup menarik untuk membuatnya layak untuk studi terdekat.

Ketiga, dia percaya bahwa secara umum wawasan yang jelas tentang banyak perbedaan halus yang diabadikan dalam bahasa biasa dan bertahan dalam perjuangan panjang untuk keberadaan dengan perbedaan yang bersaing hampir tidak dapat gagal untuk menjadi wawasan tentang perbedaan penting untuk diamati di dunia di sekitar kita — perbedaan minat yang tidak mungkin dibagikan oleh siapa pun yang mungkin kita pikirkan atas inisiatif sendiri tanpa bantuan di kursi profesional kita. segera untuk menghapus pada tahap ini beberapa kesalahpahaman umum tentang tujuan dan metode Austin. 

Pertama, meskipun dia tidak peduli dengan mempelajari terminologi teknis para filsuf, dia pada prinsipnya tidak keberatan dengan istilah-istilah tersebut; dia berpikir bahwa banyak istilah teknis seperti itu telah diperkenalkan secara tidak tepat dan tidak kritis, seperti yang jelas dari diskusinya, inSense dan Sensibilia, tentang terminologi sense-datum, tetapi menggunakan banyak kosakata teknis tradisional filsafat dan menambahkan banyak istilah teknis miliknya sendiri. penemuan—seperti yang akan disaksikan oleh hampir semua halaman.

Kedua, Austin tidak berpikir bahwa bahasa biasa adalah tentu berpikir bahwa tidak mungkin bahwa penggunaan bahasa yang kacau dan putus asa akan bertahan sangat lama dan merasa bahwa mereka lebih mungkin terjadi di area kosakata kita yang agak terspesialisasi dan jarang digunakan, tetapi tidak pernah ada saran bahwa bahasa yang menurut kami tidak mampu diperbaiki; yang dia minta hanyalah agar kita jelas seperti apa sebelum kita mencoba memperbaikinya.

Teknik

Kita telah melihat bahwa pada dasarnya tidak ada yang baru dalam tujuan filosofis Austin; apa yang baru adalah keterampilan, ketelitian, dan kesabaran yang digunakannya untuk mengejar tujuan ini.

Di sini kita berurusan dengan hadiah pribadi Austin sendiri, yang tidak dapat dibedah secara filosofis. Austin juga tidak memiliki teori metode filosofis; apa yang dia miliki adalah cara sistematis untuk bekerja, sesuatu yang setara dengan teknik laboratorium daripada dengan metodologi ilmiah.

Teknik ini, tidak seperti keterampilan yang dia ikuti, cukup umum dan dia bersedia dan bersemangat untuk melakukan penyelidikan bersama dengan orang lain, jadi kami dapat dengan mudah memberikan penjelasan tentangnya.

Seorang filsuf atau, lebih disukai, sekelompok filsuf yang menggunakan teknik ini memulai dengan memilih area wacana yang diminatinya, sering kali berkaitan dengan beberapa masalah filosofis yang besar.

Kosakata dari bidang wacana ini kemudian dikumpulkan, pertama dengan memikirkan dan membuat daftar semua kata yang termasuk di dalamnya yang dapat—bukan hanya kata-kata yang paling banyak dibicarakan atau kata-kata yang pada pandangan pertama tampak paling penting—kemudian dengan mencari sinonim dan sinonim sinonim dalam kamus. , dengan membaca literatur nonfilosofis lapangan, dan seterusnya.

Di samping kegiatan mengumpulkan kosa kata, kita juga mencatat ungkapan-ungkapan di mana kosa kata itu dapat muncul secara sah dan, yang lebih penting, ungkapan-ungkapan termasuk kosa kata yang tampaknya apriori masuk akal tetapi tetap dapat dikenali sebagai tidak dapat digunakan.

Tahap selanjutnya adalah mengarang “cerita” dalam di mana kata dan frasa yang sah muncul; khususnya, seseorang mengarang cerita di mana jelas bahwa seseorang dapat dengan tepat menggunakan satu kamus “sinonim” tetapi tidak yang lain; cerita semacam itu juga dapat ditemukan siap pakai dalam dokumen.

Berdasarkan data ini, seseorang kemudian dapat melanjutkan untuk mencoba memberikan beberapa penjelasan tentang arti istilah dan keterkaitannya yang akan menjelaskan data. Poin yang sangat penting, yang merupakan batu ujian keberhasilan, adalah apakah penjelasan seseorang tentang masalah tersebut akan cukup menjelaskan mengapa kita tidak dapat mengatakan hal-hal yang telah kita catat sebagai “masuk akal” namun sebenarnya tidak akan kita katakan.

Pada tahap ini, tetapi tidak lebih awal, menjadi bermanfaat untuk memeriksa apa yang dikatakan filsuf dan ahli tata bahasa lain tentang wilayah wacana yang sama.

Sepanjang (dan inilah mengapa Austin lebih suka bekerja dalam kelompok) tes yang akan digunakan tentang apa yang bisa dan apa yang tidak bisa dikatakan adalah konsensus yang masuk akal di antara para peserta bahwa memang demikian.

Konsensus semacam itu, menurut Austin, dapat diperoleh sebagian besar waktu dalam kelompok yang berpikiran terbuka; di mana kesepakatan semacam itu tidak dapat diperoleh, faktanya harus dicatat sebagai kemungkinan signifikan.

Austin menganggap metode ini sebagai empiris dan ilmiah, yang dapat mengarah pada hasil yang pasti, tetapi dia mengakui bahwa “seperti kebanyakan sains, ini adalah seni,” dan imajinasi yang subur sangat penting untuk kesuksesan. penelitian yang cukup sebelum generalisasi, dalam penyelidikan bahasa sebelumnya, baik oleh mereka yang menyebut diri mereka ahli tata bahasa atau oleh mereka yang menyebut diri mereka filsuf, yang paling disesalkan Austin. 

Dia sungguh-sungguh berharap bahwa suatu ilmu baru dapat muncul dari jenis penyelidikan yang dilakukannya, suatu jenis linguistik baru yang menggabungkan pekerja dari bidang linguistik dan filosofis yang ada. 

Dia menunjuk pada ilmu-ilmu “baru” lainnya, seperti logika dan psikologi, keduanya sebelumnya bagian dari filsafat, sebagai analog dan acuh tak acuh tentang apakah apa yang dia lakukan “benar-benar filsafat”. . Ini didasarkan pada serangkaian catatan untuk pembicaraan informal, yang secara khas berjudul “Sesuatu tentang Satu Cara yang Mungkin Melakukan Satu Bagian dari Filsafat.” Seperti yang diakui Austin dalam catatan itu, dia telah mengatakan sebagian besar dari ini dalam makalahnya “A Plea for Excuses” dan “Ifsand Cans,” dan bagi semua yang bekerja dengannya, hal itu akrab dari praktiknya.

Meskipun mau tidak mau, seperti yang telah kita catat, metode ini tidak dapat diikuti dalam tulisan-tulisan (ini dalam hal apapun metode penemuan dan bukan presentasi), penggunaannya mendasari dan dapat dilihat dalam karyanya yang diterbitkan. Jadi, sebelum menulis “Kata-kata dan Perbuatan” atau Bagaimana Melakukan Sesuatu dengan Kata-kata, dia menelusuri kamus dengan membuat daftar, yang masih bertahan, dari semua kata kerja yang mungkin digolongkan sebagai “performatif” dalam terminologinya.

Seni menceritakan “kisah Anda” secara lucu diilustrasikan berulang-ulang dalam makalahnya “Berpura-pura” dan, memang, dalam semua tulisannya yang diterbitkan lainnya. Desakannya bahwa adalah suatu kesalahan untuk hanya memikirkan beberapa gagasan yang diperiksa dengan baik dalam sebuah Bidang wacana diilustrasikan oleh konsentrasinya pada gagasan seperti “kesalahan”, “kecelakaan”, dan “ketidaksengajaan” (dalam “A Plea for Excuses”) dan pada penggunaan “Saya bisa jika saya memilih” (dalam “Jika dan Kaleng”), bukan pada “tanggung jawab” dan “kebebasan,” dalam makalahnya yang menyinggung masalah kehendak bebas.

Demikian pula, ketika kelompok Sabtu paginya mengalihkan perhatiannya ke estetika, Austin menunjukkan minat yang jauh lebih besar pada gagasan tentang kendi susu yang mungil dan empuk daripada gambar yang indah. tidak ada. Tekniknya meminjamkan dirinya sendiri untuk serangkaian penyelidikan yang cukup independen, kesimpulan tidak ada yang bisa berfungsi sebagai premis untuk penyelidikan lebih lanjut; diskusinya tentang bahasa persepsi (dalam Sense dan Sensibilia), konsep berpura-pura, gagasan tentang kebenaran, dan terminologi alasan semuanya didasarkan pada studi pidato di bidang-bidang itu dan bukan pada prinsip atau teori umum apa pun. Juga tidak ada gunanya mencoba meringkas berbagai penyelidikannya satu per satu, karena mereka sangat bergantung pada minat dan kekuatan mereka pada pengamatan terperinci tentang bahasa yang dikandungnya. 

Akan lebih berguna untuk membahas, pertama, apa yang dia pikirkan tentang karya konstruktif utamanya—doktrin kekuatan ilokusi yang muncul dari pembedaan ucapan performatif dan konstatif sebelumnya, yang terkandung dalam How to Do Things with Words—dan, kedua, penerapan tekniknya pada kritik terhadap beberapa teori tradisional tentang persepsi seperti yang ditemukan dalam Sense and Sensibilia-nya.

Teori Kekuatan Ilokusioner

Teori kekuatan ilokusi Austin muncul dari pengamatannya bahwa sejumlah besar ucapan, bahkan dalam suasana hati indikatif, sedemikian rupa sehingga setidaknya dalam beberapa konteks tidak mungkin untuk menggolongkannya sebagai benar atau salah.

Contohnya adalah “Saya menamai kapal ini Saucy Sue” (yang merupakan bagian dari pembaptisan kapal, dan bukan pernyataan tentang pembaptisan kapal), “Saya berjanji untuk bertemu Anda pada pukul dua” (yang membuat janji dan bukan laporan janji atau pernyataan tentang apa yang akan terjadi), dan “Saya jamin telur-telur ini baru bertelur” (yaitu pemberian jaminan dan bukan laporan jaminan).

Ungkapan-ungkapan ini disebut Austin sebagai “performatif”, untuk menunjukkan bahwa itu adalah kinerja dari suatu tindakan dan bukan laporan kinerjanya; dia tidak berbicara seperti beberapa orang yang mengaku mendiskusikan pandangannya, tentang “kata kerja performatif,” karena kata kerja janji dapat muncul dengan baik dalam laporan—misalnya, “Saya berjanji untuk bertemu dengannya.” Untuk memberikan kontras yang diperlukan, Austin menciptakan istilah teknis constative untuk diterapkan pada semua ucapan yang secara alami disebut benar atau salah; dia berpikir bahwa pernyataan dan kata-kata serupa yang sering digunakan oleh para filsuf yang secara kasar menggunakan konstatif memiliki arti yang terlalu sempit untuk digunakan secara umum.

Untuk sementara waktu, Austin tampaknya cukup puas dengan perbedaan ini, yang dia berikan dalam bentuk cetak dalam artikel “OtherMinds” miliknya. pada tahun 1946, menggunakannya untuk memperjelas beberapa ciri ujaran yang dimulai dengan “Saya tahu….” Tetapi meskipun pembedaan itu jelas berguna pada tingkat tertentu, Austin mulai meragukan apakah pembedaan itu pada akhirnya memuaskan.

Ia merasa tidak mungkin memberikan kriteria yang memuaskan untuk membedakan tuturan performatif dari tuturan lain. Orang pertama dari indikatif saat ini, yang muncul dalam tiga contoh yang diberikan di atas, jelas bukan ciri yang diperlukan; “Penumpang diperingatkan untuk menyeberang rel hanya melalui jembatan” adalah tindakan peringatan sama seperti “Saya memperingatkan Anda untuk menyeberang….”.

Lebih lanjut, dalam konteks yang sesuai, “Jangan melintasi rel kecuali melalui jembatan” juga dapat menjadi tindakan peringatan (seperti dalam konteks lain mungkin tindakan memerintah); ini membuat perlu untuk membedakan performatif primitif dari performatif eksplisit, yang terakhir, tetapi bukan yang pertama, memperjelas tindakan apa yang dilakukan dalam perumusannya. Yang lebih penting, konstatif tampaknya runtuh ke dalam performatif.

Mari kita perhatikan empat ucapan “Saya memperingatkan Anda bahwa kereta api akan datang,” “Saya kira kereta api akan datang,” “Saya menyatakan bahwa kereta api akan datang,” dan “Kereta akan datang.” Yang pertama adalah tindakan peringatan, yang kedua pasti salah satu menebak, yang ketiga tampaknya salah satu menyatakan, sedangkan keempat mungkin salah satu dari ini sebagaimana ditentukan oleh konteks.

Jadi, berbagai bentuk konstatif—menyatakan, melaporkan, menegaskan, dan lain-lain—tampaknya hanyalah subkelompok performatif.

Tampaknya masih ada satu perbedaan penting yang tersisa, bahwa sementara ucapan performatif mungkin dalam berbagai cara tidak bahagia (Saya mungkin mengatakan “Saya berjanji untuk memberi Anda arloji saya” ketika saya tidak punya arloji, atau sedang berbicara dengan binatang, atau tidak berniat menyerahkan pengawasan), ciri khas dan kebahagiaan atau ketidakbahagiaan konstatif adalah kebenaran dan kepalsuan, yang tidak menjadi tanggung jawab performatif lainnya.

Austin mencoba mendobrak perbedaan ini. Pertama, kita tidak dapat membedakan melakukan dengan mengatakan, karena (selain hal sepele bahwa dalam menyatakan seseorang melakukan tindakan mengucapkan kata-kata atau sejenisnya) dalam ucapan konstanta seseorang adalah menyatakan, menggambarkan, menegaskan, dll, dan tindakan ini setara dengan peringatan. , menjanjikan, dan sebagainya.

Kedua, semua konstatif bertanggung jawab atas semua jenis infelicity yang telah dianggap sebagai karakteristik performatif.

Sama seperti saya seharusnya tidak berjanji untuk melakukan sesuatu jika saya tidak bermaksud untuk melakukannya, jadi saya tidak harus menyatakan sesuatu itu terjadi kecuali saya percaya demikian; sebagaimana tindakan saya menjual suatu barang batal demi hukum jika saya tidak memilikinya, demikian pula tindakan saya yang menyatakan bahwa raja Prancis botak adalah batal demi hukum jika tidak ada raja Prancis; sama seperti saya tidak dapat memerintahkan Anda untuk melakukan sesuatu kecuali saya dalam posisi untuk melakukannya, jadi saya tidak dapat menyatakan apa yang tidak dapat saya katakan (saya tidak dapat menyatakan, meskipun saya dapat menebak, apa yang akan Anda lakukan tahun depan). Lebih lanjut, bahkan jika kita memberikan penilaian area “benar” dan “salah” khusus untuk konstatif, bukankah kebenaran dan kesalahannya sangat paralel dengan benar dan salah perkiraan, benar dan salah temuan, dan seterusnya? Apakah kebenaran suatu putusan sangat berbeda dengan kebenaran suatu pernyataan? Lebih lanjut, berbicara tentang menyimpulkan secara sah, berdebat dengan sehat, atau menilai secara adil, adalah membuat penilaian yang termasuk dalam kelas yang sama dengan kebenaran dan kepalsuan.

Selain itu, hanya legenda bahwa “benar” dan “salah” selalu dapat menjadi predikat konstatif yang tepat; “Prancis adalah heksagonal” adalah deskripsi kasar tentang Prancis, bukan yang benar atau salah, dan “Lord Raglan memenangkan pertempuran Alma ” 

(karena Alma adalah pertempuran tentara di mana perintah LordRaglan tidak disampaikan dengan benar) dilebih-lebihkan—tidak ada gunanya menanyakan apakah itu benar atau salah. Atas dasar pertimbangan-pertimbangan seperti inilah Austin merasa dirinya berkewajiban untuk meninggalkan pembedaan antara performatif dan konstatif. Untuk menggantikan pembedaan performatif dan konstatif yang tidak memuaskan, Austin memperkenalkan teori kekuatan ilokusi.

Setiap kali seseorang mengatakan sesuatu, dia melakukan sejumlah tindakan yang dapat dibedakan, misalnya, tindakan fonetik membuat suara tertentu dan tindakan fatis mengucapkan kata-kata yang sesuai dengan tata bahasa.

Austin kemudian membedakan tiga jenis tindakan lain yang mungkin kita lakukan ketika kita mengatakan sesuatu: Pertama, tindakan lokusi menggunakan ucapan dengan pengertian dan referensi yang kurang lebih pasti, misalnya, mengatakan “The door isopen” sebagai kalimat bahasa Inggris dengan referensi ke pintu tertentu; kedua, tindak ilokusi, yaitu tindakan yang dapat saya lakukan dalam melakukan tindak lokusi; ketiga, tindak perlokusi, yaitu tindak ilokusi yang mungkin berhasil saya lakukan melalui tindak ilokusi saya.

Jadi, dalam melakukan tindak lokusi mengatakan bahwa pintu terbuka saya dapat melakukan tindak ilokusi menyatakan, mengisyaratkan, atau berseru; dengan melakukan tindakan ilokusi mengisyaratkan, saya mungkin berhasil melakukan tindakan perlokusi untuk membuat Anda menutupnya. Dengan cara yang sama, dengan melakukan tindak lokusi mengatakan “Turunkan monarki” saya dapat berhasil dalam tindakan perlokusi untuk membawa revolusi, sedangkan dalam melakukan tindakan lokusi saya akan menghasut untuk revolusi (berhasil atau tidak berhasil). Kita sekarang melihat bahwa Konstatif, bersama dengan performatif, dapat ditafsirkan sebagai anggota dari satu subkelas kekuatan ilokusi tertentu.

Jadi, dalam klasifikasi sementara kekuatan ilokusinya, Austin memiliki subkelas ekspositif, yang termasuk tindakan “konstatif”.

Dalam melakukan tindak lokusi kita mungkin saja menegaskan, menyangkal, menyatakan, menggambarkan, melaporkan, menyetujui, bersaksi, bergabung kembali, dll., tetapi dalam melakukan tindak lokusi kita juga dapat melakukan suatu tindakan dengan kekuatan komisif.

Seperti ketika kita berjanji, bertaruh, bersumpah, mengadopsi. , atau persetujuan; dengan kekuatan vonis, seperti ketika kita membebaskan, menilai, atau mendiagnosis; dengan kekuatan eksersi, seperti ketika kita menunjuk, menurunkan, menjatuhkan hukuman, atau memveto; atau dengan kekuatan perilaku, seperti ketika kita meminta maaf, berterima kasih, atau mengutuk. Begitulah garis kasar teori kekuatan ilokusi Austin. 

Meskipun eksposisinya sendiri tentu saja jauh lebih lengkap dan bermanfaat, dia mengatakannya (How to DoThings with Words, hal. 163): ); ini tidak boleh diartikan bahwa saya tidak mengetahuinya.” Kita mungkin diizinkan untuk mengilustrasikan pentingnya filosofis dengan mengingat perbedaan yang dibuat Austin dengan satu contoh kita sendiri. Sangat sering dalam beberapa tahun terakhir para filsuf telah mulai menjelaskan arti kata baik atau kalimat yang mengandung kata baik.

Beberapa dari mereka melakukannya dengan mengatakan bahwa dalam kalimat seperti itu pembicara mengungkapkan perasaannya (sikap) dan membangkitkan perasaan yang sama (sikap orang lain). 

Tampaknya di sini mereka telah menetapkan untuk memberikan akun yang relevan tertarik pada kekuatan lokusi dan bahwa mereka malah memberikan satu kekuatan ilokusi yang mungkin (“Dengan mengatakan bahwa itu baik, 

saya mengungkapkan sikap saya yang baik terhadapnya”) dan, di sampingnya, satu kekuatan perlokusi yang mungkin (“Dengan mengatakan bahwa itu baik, saya membangkitkan dalam hima sikap yang menguntungkan”). Seharusnya jelas dalam terang pekerjaan Austin bahwa akun seperti itu tidak akan dilakukan.

Tetapi Austin mengatakan sedikit tentang gaya lokusi secara rinci, dan salah satu pertanyaan umum yang paling mendesak yang muncul dari karyanya adalah hubungan antara kekuatan ilokusi dan kekuatan lokusi; sambil mengakui bahwa mereka berbeda, dan bahwa kekuatan lokusi dalam beberapa cara sebelumnya, dapatkah kita, misalnya, menyimpulkan bahwa kekuatan lokusi dari ucapan yang mengandung kata janji dapat dijelaskan tanpa mengacu pada kekuatan ilokusi khas “Saya berjanji”? Ini jauh dari jelas.

Kritik Terhadap Filsafat Tradisional

Kami telah memeriksa secara garis besar contoh karya Austin tentang sepotong klarifikasi bahasa tanpa referensi apa pun, kecuali insidental, pada masalah tradisional filsafat. Sekarang kita akan beralih ke Sense dan Sensibilia, yang secara tegas merupakan diskusi polemik dari salah satu masalah sentral epistemologi.

Tetapi kita akan menemukan ciri-ciri esensial dari metode Austin masih ada, hanya penyajiannya saja yang berbeda.

Austin telah merekomendasikan bahwa ketika metode digunakan sebagai salah satu penyelidikan kosakata dan frase, alami dan aneh, yang terjadi pada kita harus dipelajari dan kesimpulan yang ditarik sebelum kesimpulan filsafat tradisional dibandingkan dengan mereka.

Di sini, bagaimanapun, ketika dia menyajikan hasil dia pada setiap tahap menyajikan pertama tesis filosofis tradisional dan kemudian menunjukkan kesalahan mereka dengan menghadapkan mereka dengan fakta-fakta aktual, linguistik dan sebaliknya.

Dalam Sense dan Sensibilia, Austin memeriksa doktrin bahwa kita tidak pernah secara langsung melihat hal-hal materi tetapi hanya akal. data (atau gagasan, atau isi akal, dll.), sejauh doktrin itu didasarkan pada apa yang disebut argumen dari ilusi.

Dia berpendapat bahwa itu sebagian besar didasarkan pada obsesi dengan beberapa kata “penggunaan yang terlalu disederhanakan, tidak benar-benar dipahami atau dipelajari dengan hati-hati atau dijelaskan dengan benar” (Sense and Sensibilia, hal. 3).

Dengan referensi khusus pada AJ Ayer dan Price, ia menunjukkan bagaimana ilusi secara tradisional dibingungkan dengan delusi, didefinisikan dalam istilah keyakinan bahwa seseorang melihat sesuatu yang material padahal sebenarnya tidak (sementara beberapa ilusi, seperti satu garis menetas tampak lebih panjang dari lain dengan panjang yang sama, tidak melibatkan hal semacam itu), dan dianggap memasukkan fenomena seperti tongkat yang melihat air bengkok, yang sama sekali bukan ilusi. 

Sebagian dari argumen yang dengan jelas menunjukkan metodenya di tempat kerja adalah di mana ia membandingkan kompleksitas dan perbedaan aktual dalam penggunaan “tampilan”, “tampilan”, dan “tampak” kita dengan kebingungan tradisional istilah-istilah ini dalam filsafat tradisional. Yang sangat menarik adalah diskusi tentang kisah-kisah tradisional tentang “kenyataan”; ini dia kontraskan dengan berbagai penggunaan kata nyata, yang mengambil signifikansinya hanya dari kontras tersirat dalam konteks dengan buatan, palsu, palsu, mainan, sintetis, dan sebagainya, serta dengan ilusi dan nyata. 

Tapi mungkin lebih penting sekarang bagi kita untuk memperhatikan elemen lain dalam argumen yang sangat khas tetapi kita belum memberikan sedikit perhatian, yang merupakan perhatian Austin untuk menghindari penyederhanaan yang berlebihan dan generalisasi yang tergesa-gesa dari fakta nonlinguistik, serta linguistik.

Manusia biasa tidak, seperti yang sering dinyatakan atau tersirat dalam argumen dari ilusi, percaya bahwa penyembuhan melihat hal-hal material; dia tahu betul bahwa dia melihat bayangan, bayangan cermin, pelangi, dan sejenisnya.

Jumlah jenis hal yang kita lihat banyak dan harus diselesaikan dengan penyelidikan ilmiah, bukan dengan filsafat; pertanyaan apakah objek persepsi yang tidak berubah adalah benda material atau rasa datum dengan demikian tidak masuk akal.

Sekali lagi, tidak benar bahwa tongkat lurus di dalam air biasanya terlihat seperti tongkat bengkok di luar air, karena kita dapat melihat air; anafterimage tidak terlihat seperti tambalan berwarna di dinding; mimpi dibedakan oleh kualitas seperti mimpi yang kadang-kadang, tetapi hanya kadang-kadang, kita kaitkan dengan beberapa pengalaman terjaga.

Dia menunjukkan bahwa situasi di mana persepsi kita aneh dapat muncul karena cacat pada organ indera atau kekhasan medium atau karena kita menempatkan konstruksi yang salah pada apa yang kita (biasanya) lihat, dan itu adalah kesalahan untuk mencoba memberikan penjelasan tunggal. dari semua kesalahan persepsi.

Tak satu pun dari ini adalah poin linguistik, dan Austin tidak memiliki gagasan teoretis murni bahwa ia dilarang sebagai seorang filsuf dari perhatian apa pun pada masalah nonkonseptual; dia berpikir bahwa kesalahan filosofis memang muncul dari kesalahan empiris. 

Sekali lagi, tidak ada gunanya mencoba merekonstruksi seluruh argumen Sense dan Sensibiliahere; kita harus puas dengan memperhatikan beberapa poin yang dibuat yang mungkin ada kaitannya dengan pemahaman umum tentang posisi umum. 

Tetapi mungkin perlu ditekankan bahwa Austin dalam kuliah-kuliah ini hanya membahas satu teori persepsi yang didasarkan pada satu jenis argumen tertentu; meskipun orang mungkin berharap untuk mendapatkan bantuan darinya dalam mempelajari masalah lain di bidang persepsi, adalah keliru untuk menganggap bahwa buku itu berisi studi lengkap tentang semua masalah persepsi atau mengkritiknya karena meninggalkan banyak masalah sulit yang tidak terjawab. hampir tidak dapat dibayangkan bahwa siapa pun akan menyangkal bahwa Austin menunjukkan bakat yang sangat hebat dalam jenis pekerjaan yang dia pilih untuk dilakukan. 

Beberapa orang mengkritiknya di lapangan bahwa ada hal-hal yang lebih penting yang harus dilakukan para filsuf daripada ini; pada saat itu Austin selalu menolak untuk berdebat, hanya mengatakan bahwa mereka yang lebih suka bekerja sebaliknya harus melakukannya dan hanya meminta agar mereka tidak melakukan apa yang dia lakukan dengan cara tradisional yang ceroboh. 

Kepada mereka yang mengatakan bahwa para filsuf harus bekerja dengan bahasa ilmiah yang lebih baik, dia menjawab dengan datar bahwa perbedaan bahasa biasa adalah kepentingan mereka sendiri dan bahwa seseorang tidak boleh mengubah apa yang tidak sepenuhnya dipahami, tetapi dia tidak mengajukan keberatan teoretis terhadap proyek semacam itu. 

Dia puas bekerja dengan cara yang dia rasa dia pahami dan temukan bermanfaat. Adapun pernyataan yang kadang-kadang dibuat, bahwa jenis pekerjaan Austin adalah pribadi untuk bakatnya yang khas dan oleh karena itu salah baginya untuk merekomendasikan metode ini kepada orang lain, waktu sendiri dapat memutuskan. 

Kata terakhir harus dikatakan tentang hubungan Austin dengan filsuf lain . Dia sangat mengagumi G. E. Moore, tetapi adalah suatu kesalahan untuk melihat karyanya sebagai cabang dari filosofi Cambridge. Moore, seperti Austin dan tidak seperti kebanyakan filsuf Cambridge, memiliki latar belakang linguistik dan klasik daripada ilmiah. Austin tidak berutang khusus kepada Bertrand Russell dan jauh lebih tidak seperti Wittgenstein daripada yang kadang-kadang diakui. 

Bagi Ludwig Wittgenstein pemahaman tentang bahasa biasa itu penting karena dia percaya bahwa masalah tradisional filsafat muncul dari kesalahpahaman itu, tetapi Wittgenstein memikirkan kesalahan kategori besar, dan dia ingin mempelajari bahasa biasa hanya sejauh itu penting untuk menghilangkannya.

Austin tertarik pada perbedaan yang baik untuk kepentingan mereka sendiri dan melihat penerapan hasilnya pada masalah tradisional filsafat hanya sebagai produk sampingan. Dia tidak tertarik pada konflik partai filsafat, selalu mengikuti kecenderungan individunya.